Buka menu utama

Propofol, diperdagangkan sebagai Diprivan diantara lainnya, adalah suatu obat yang bekerja-singkat yang berdampak pada berkurangnya tingkat kesadaran dan berkurangnya ingatan pada saat pemakaian.[1] Penggunaannya termasuk awal dan pemeliharaan anestesi umum, sedasi untuk ventilasi mekanis, dan obat penenang prosedural. Obat ini juga digunakan untuk status epileptikus jika obat lain tidak berhasil. Obat ini dibersikan secara intravena. Efek maksimalnya memerlukan waktu sekitar dua menit dan biasanya berlangsung lima sampai sepuluh menit.[1]

Model bola-dan-pasak dari propofol
Nama sistematis (IUPAC)
2,6-diisopropilfenol
Data klinis
AHFS/Drugs.com monograph
Kat. kehamilan C(AU) B(US)
Status hukum Prescription Only (S4) (AU) -only (CA) POM (UK) -only (US) Preskripsi saja
Kemungkinan
ketergantungan
Fisik: sangat rendah (kejang)
Psychological: no data
Rute Intravena
Data farmakokinetik
Bioavailabilitas NA
Ikatan protein 95–99%
Metabolisme Hati glukuronidasi
Waktu paruh 1.5–31 jam[1]
Ekskresi Hati
Pengenal
Nomor CAS 2078-54-8 YaY
Kode ATC N01AX10
PubChem CID 4943
Ligan IUPHAR 5464
DrugBank DB00818
ChemSpider 4774 YaY
UNII YI7VU623SF YaY
KEGG D00549 YaY
ChEBI CHEBI:44915 YaY
ChEMBL CHEMBL526 YaY
Data kimia
Rumus C12H18O 
Massa mol. 178.271 g/mol

Efek samping yang umum termasuk denyut jantung tidak teratur, tekanan darah rendah, sensasi terbakar di tempat suntikan, dan berhenti bernafas. Efek samping serius lainnya yang dapat terjadi seperti kejang, infeksi dengan penggunaan yang tidak semestinya, kecanduan, dan sindrom infus propofol dengan penggunaan jangka panjang. Obat ini tampaknya aman digunakan selama kehamilan namun belum dipelajari dengan baik pada kelompok ini. Namun, tidak dianjurkan selama operasi caesar.[1] Propofol bukan merupakan obat penghilang rasa sakit, sehingga opioid seperti morfin juga dapat digunakan.[2] Apakah atau tidak mereka selalu dibutuhkan tidak begitu jelas.[3] Propofol diyakini bekerja setidaknya sebagian melalui reseptor untuk GABA.[1]

Propofol ditemukan pada tahun 1977.[4] Obat ini termasuk dalam Daftar Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia, sebagai obat yang paling efektif dan aman yang dibutuhkan dalam sistem kesehatan.[5] Obat ini tersedia sebagai obat generik.[1] Harga grosirnya di negara berkembang adalah antara 0.61 dan 8.50 USD per vial.[6] Obat ini dirujuk sebagai susu amnesia (plesetan dari susu magnesia) karena penampilanya yang seperti susu saat preparasi intravena.[7][8] Propofol juga digunakan dalam kedokteran hewan.[9]

Daftar isi

KimiaSunting

 
Sebuah ampul 20-ml berisi emulsi 1% propofol, seperti dijual di Australia oleh Sandoz

Propofol pada awalnya dikembangkan di Inggris oleh Imperial Chemical Industries sebagai ICI 35868. Uji klinis dilakukan pada tahun 1977, dengan menggunakan bentuk yang dilarutkan dalam kremofor EL. Namun, karena anafilaksisnya terhadap kremophor, formulasi ini ditarik dari pasaran dan kemudian diformulasikan ulang sebagai emulsi campuran minyak kedelai / propofol dalam air. Formulasi emulsi itu diluncurkan kembali pada tahun 1986 oleh ICI (sekarang AstraZeneca) dengan nama merek Diprivan. Persiapan yang tersedia saat ini adalah 1% propofol, 10% minyak kedelai, dan 1.2% fosfolipid telur dimurnikan sebagai pengemulsi, dengan 2.25% gliserol sebagai agen pengaduk tonisitas, dan natrium hidroksida untuk mengatur pH. Diprivan mengandung EDTA, agen kelasi umum, yang juga bertindak sendiri (bakteriostatik terhadap beberapa bakteri) dan secara sinergis dengan beberapa agen antimikroba lainnya. Formulasi generik yang lebih baru mengandung natrium metabisulfit atau benzil alkohol sebagai agen antimikroba. Emulsi propofol adalah cairan putih yang sangat buram karena serpihan cahaya dari tetesan minyak kecil (kira-kira 150 nm) yang dikandungnya.

Bentuk prodrugnya yang larut dalam air, fospropofol, baru-baru ini dikembangkan dan diuji dengan hasil positif. Fospropofol dipecah dengan cepat oleh enzim alkalin fosfatase untuk membentuk propofol. Dipasarkan sebagai Lusedra, formulasi baru ini mungkin tidak menimbulkan rasa sakit di tempat suntikan yang sering terjadi dengan bentuk obat tradisional. Food and Drug Administration Amerika Serikat menyetujui produk tersebut pada tahun 2008.[10] Namun fospropofol adalah senyawa terkendali Schedule IV dengan DEA ACSCN 2138 di Amerika Serikat tidak seperti propofol.[11]

PengembanganSunting

Dengan penggabungan unit azobenzena, sebuah versi propofol yang dapat dipotret (AP2) dikembangkan pada tahun 2012 yang memungkinkan pengendalian optik dari reseptor GABAA dengan cahaya.[12] Pada tahun 2013, situs pengikatan propofol pada reseptor GABAA mamalia telah diidentifikasi dengan fotolabel menggunakan turunan diazirina.[13] Selain itu, ditunjukkan bahwa polimer hialuronan yang terdapat dalam sinovia dapat dilindungi dari radikal bebas sinovia oleh propofol.[14]

Propofol adalah salah satu bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan Avasamibe (penghambat ACAT).

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f "Propofol". The American Society of Health-System Pharmacists. Diakses tanggal 21 January 2017. 
  2. ^ Miner, JR; Burton, JH (August 2007). "Clinical practice advisory: Emergency department procedural sedation with propofol". Annals of Emergency Medicine. 50 (2): 182–7. doi:10.1016/j.annemergmed.2006.12.017. PMID 17321006. 
  3. ^ Wakai, A; Blackburn, C; McCabe, A; Reece, E; O'Connor, G; Glasheen, J; Staunton, P; Cronin, J; Sampson, C; McCoy, SC; O'Sullivan, R; Cummins, F (29 July 2015). "The use of propofol for procedural sedation in emergency departments". The Cochrane database of systematic reviews. 7: CD007399. doi:10.1002/14651858.CD007399.pub2. PMID 26222247. 
  4. ^ Miller's Anesthesia (edisi ke-8). Elsevier Health Sciences. 2014. hlm. 920. ISBN 9780323280112. 
  5. ^ "WHO Model List of Essential Medicines (19th List)" (PDF). World Health Organization. April 2015. Diakses tanggal 8 December 2016. 
  6. ^ "Propofol". International Drug Price Indicator Guide. Diakses tanggal 23 January 2016. 
  7. ^ Euliano TY, JS (2004). "A brief pharmacology related to anesthesia". Essential anesthesia: from science to practice. Cambridge, UK: Cambridge University Press. hlm. 173. ISBN 0-521-53600-6. Diakses tanggal 2 June 2009. 
  8. ^ MD, David M. Novick (2017). A Gastroenterologist’s Guide to Gut Health: Everything You Need to Know About Colonoscopy, Digestive Diseases, and Healthy Eating (dalam bahasa Inggris). Rowman & Littlefield. hlm. 15. ISBN 9781442271999. 
  9. ^ "Anesthesia Medications". Veterinary Dentistry for the Small Animal Technician. Hoboken: Wiley. 2013. ISBN 9781118694800. 
  10. ^ "Drugs@FDA: FDA Approved Drug Products". Accessdata.fda.gov. Diakses tanggal 8 Juni 2013. 
  11. ^ http://www.deadiversion.usdoj.gov/schedules/orangebook/d_cs_drugcode.pdf pp. 3. Diakses tanggal 23 Januari 2016
  12. ^ Stein M, et al. (September 2012). "Azo-Propofols: Photochromic Potentiators of GABAA Receptors". Angewandte Chemie International Edition. 51 (42): 15000–4. doi:10.1002/anie.201205475. PMC 3606271 . PMID 22968919. 
  13. ^ Yip G, Z.-W Chen, Edge C J, Smith E H, Dickinson R, Hohenester, E, Townsend R R, Fuchs K, Sieghart W, Evers A S, Franks N P (September 2013). "A propofol binding site on mammalian GABAAreceptors identified by photolabeling". Nature Chemical Biology. 9 (11): 715–720. doi:10.1038/nchembio.1340. PMC 3951778 . PMID 24056400. 
  14. ^ Kvam C, Granese D, Flaibani A, Pollesello P, Paoletti S (1993). "Hyaluronan can be protected from free-radical depolymerization by 2, 6-diisopropylphenol, a novel radical scavenger". Biochem. Biophys. Res. Comm. 193 (3): 927–33. doi:10.1006/bbrc.1993.1714. PMID 8391811. 

Pranala luarSunting