Preity Zinta

pemeran asal India

Preity G Zinta[2] (diucapkan [ˈpriːt̪i ˈzɪɳʈaː]; kelahiran 31 Januari 1975)[3] adalah seorang aktris film dan pengusaha asal India, yang merupakan salah satu aktris paling populer dengan bayaran tertinggi pada 2000-an. Setelah lulus dengan gelar kehormatan bahasa Inggris dan psikologi kejahatan, Zinta memulai debut aktingnya dalam film Dil Se.. pada 1998, yang diiringinya dengan sebuah peran dalam film Soldier pada tahun yang sama. Penampilannya pada kedua film tersebut membuatnya meraih Penghargaan Filmfare untuk Debut Perempuan Terbaik, dan setelah itu ia dikenal atas perannya sebagai seorang ibu tunggal remaja dalam film Kya Kehna (2000). Setelah itu, ia membangun sebuah karier dengan berbagai variasi karakter; peran filmnya bersama persona layarnya dipuji karena telah memberikan suatu perubahan pada konsep wanita perfilman Hindi, dan membuatnya meraih beberapa penghargaan.[4]

Preity G Zinta
Preity Zinta by Ash Gupta.jpg
Zinta pada 2018
Lahir31 Januari 1975 (umur 45)
Shimla, Himachal Pradesh, India
PekerjaanAktris, produser, pengusaha
Tahun aktif1996 – sekarang[1]
KaryaDaftar lengkap
Suami/istriGene Goodenough (k. 2016)
PenghargaanDaftar lengkap

Zinta meraih Penghargaan Filmfare untuk Aktris Terbaik pada 2003 atas penampilannya dalam film drama Kal Ho Naa Ho. Setelah itu, ia memainkan peran utama perempuan dalam dua film terlaris tahunan di India, film fiksi ilmiah Koi... Mil Gaya (2003) dan dan film drama romansa Veer-Zaara (2004). Ia kemudian dikenal atas perannya sebagai wanita India modern yang independen dalam film Salaam Namaste (2005) dan Kabhi Alvida Naa Kehna (2006), yang merupakan produksi terlaris pada pasar luar negeri.[5] Prestasi tersebut membuatnya menjadi seorang aktris terkemuka pada perfilman Hindi.[6][7] Peran film internasional pertamanya adalah dalam film Kanada Heaven on Earth, yang membuatnya meraih Penghargaan Hugo Perak untuk Aktris Terbaik di Festival Film Internasional Chicago 2008.[8] Ia mengiringi kesuksesannya tersebut dengan cuti dari dunia akting selama beberapa tahun, dengan pengecualian film yang diproduksinya sendiri, Ishkq in Paris (2013), yang gagal secara komersial.

Selain karier berakting, Zinta telah menulis serangkaian artikel untuk BBC News Online Asia Selatan; ia adalah seorang aktivis sosial, pemandu acara televisi, dan pementas panggung. Ia merupakan pendiri perusahaan produksi PZNZ Media, seorang wakil pemilik tim kriket Liga Primer India Kings XI Punjab sejak 2008, dan pemilik tim kriket Liga Dunia T20 Afrika-Selatan Stellenbosch Kings sejak 2017. Zinta dikenal dalam media India karena terbuka dalam mengungkapkan pemikirannya, dan akibatnya memunculkan kontroversi.[9][10] Kontroversi tersebut seperti saat ia menjadi satu-satunya saksi yang tidak mengundurkan diri di pengadilan mengenai pernyataan awalnya yang berisi pemalsuan India terhadap kasus Bharat Shah 2003, serta atas tindakannya tersebut ia dianugerahi Penghargaan Keberanian Nasional Godfrey Phillips.

Kehidupan awal dan latar belakangSunting

Zinta lahir pada 31 Januari 1975 dalam sebuah keluarga Rajput dari Shimla, Himachal Pradesh.[11][12][13] Ayahnya, Durganand Zinta, adalah seorang perwira di Angkatan Darat India.[14] Ayahnya meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil ketika ia berusia 13 tahun; kecelakaan tersebut juga melibatkan ibunya, Nilprabha, yang terluka parah dan akibatnya terbaring di tempat tidur selama dua tahun. Zinta menyebut kecelakaan tragis dan kematian ayahnya tersebut sebagai tekanan besar dalam hidupnya, yang memaksanya untuk menjadi dewasa dengan cepat.[15] Ia memiliki dua saudara laki-laki; Deepankar dan Manish, yang masing-masing setahun lebih tua dan setahun lebih muda. Deepankar adalah seorang perwira yang ditugaskan di Angkatan Darat India, sementara Manish tinggal di California.[16]

Zinta, yang menggambarkan dirinya sebagai seorang tomboi saat kecil, telah mewarisi latar belakang kemiliteran ayahnya serta telah memberinya kesan abadi tentang bagaimana kehidupan keluarga harus dilakukan. Ia menegaskan pentingnya kedisiplinan dan ketepatan waktu bagi anak-anak.[17] Ia belajar di sekolah asrama Biara Yesus dan Maria di Shimla. Meskipun ia mengaku kesepian di sekolah asrama tersebut, ia menyatakan bahwa hal tersebut diimbangi ketika ia menemukan "... kumpulan teman yang sempurna" di sana.[14][18] Sebagai seorang pelajar, ia mengembangkan kecintaannya pada kesusastraan, khususnya pada karya-karya William Shakespeare dan puisi.[14] Dilansir dari Zinta, ia menikmati belajar di sekolah dan mendapat nilai bagus; pada waktu luangnya ia bermain olahraga, misalkan bola basket.[15]

Setelah lulus dari sebuah sekolah asrama di Sanawar (Sekolah Lawrence) pada usia 18 tahun, Zinta mendaftar ke Kolese St. Bede di Shimla. Ia lulus dari kolese tersebut dengan gelar kehormatan bahasa Inggris, dan kemudian memulai sebuah program pascasarjana dalam bidang psikologi.[19] Ia meraih gelar pascasarjana dalam bidang psikologi kejahatan, tetapi kemudian bekerja sebagai peragawati.[14] Iklan televisi pertama Zinta adalah untuk cokelat Perk, yang disebabkan dengan sebuah pertemuan yang kebetulan dengan seorang sutradara di pesta ulang tahun temannya pada 1996.[14] Sutradara tersebut membujuk Zinta untuk mengikuti audisi untuk jabatan tersebut, dan ia terpilih. Setelah itu, ia muncul dalam beberapa katalog dan iklan lainnya, seperti untuk sabun Liril.[15][19]

Karier aktingSunting

Debut dan peran-peran awal (1998–99)Sunting

Pada 1997, Zinta bertemu dengan Shekhar Kapur ketika ia menemani temannya ke sebuah audisi, dan ditanya apakah ia akan ikut audisi juga. Setelah melihat audisinya, Kapur bersikeras bahwa ia akan menjadi seorang aktris. Pada awalnya ia dijadwalkan untuk memulai debut layar lebarnya dalam film Tara Rum Pum Pum karya Kapur dengan Hrithik Roshan, tetapi proses syuting dibatalkan. Kapur kemudian merekomendasikannya untuk membintangi karya penyutradaraan Mani Ratnam Dil Se...[19][20] Zinta sering mengingat-ingat kembali ketika ia bergabung dengan industri perfilman, teman-temannya mengatakan bahwa ia biasanya akan "mengenakan sari putih dan menari di bawah hujan", sehingga memotivasinya untuk memainkan bagian yang berbeda.[14][20]

Zinta memulai proses syuting untuk Kya Kehna karya Kundan Shah, yang perilisannya ditunda hingga tahun 2000.[21] Film lainnya yang ditunda, Soldier, menandakan bahwa perilisan pertamanya ialah Dil Se.. (1998) yang menampilkannya beradu akting dengan Shahrukh Khan dan Manisha Koirala.[20] Ia berperan sebagai Preeti Nair, seorang gadis Delhi kelas menengah dan tunangan Khan. Film tersebut dianggap sebagai sebuah peluncuran yang tidak biasa bagi seorang pendatang baru, karena perannya hanya berdurasi selama 20 menit pada layar lebar.[21] Namun, ia akhirnya dipuji atas perannya, terutama atas karakter terus terang yang ia mainkan.[15] Adegannya bersama Khan, ketika ia bertanya kepadanya bahwa, "Apakah engkau seorang perjaka?", menjadi terkenal, dan penampilannya tersebut membuatnya meraih nominasi Penghargaan Filmfare untuk Aktris Pendukung Terbaik.[21] Ia memainkan peran utama pertamanya dalam film drama laga Soldier (1998), yang merupakan sebuah kesuksesan komersial pada tahun tersebut.[22] Ia meraih Penghargaan Filmfare untuk Debut Perempuan Terbaik atas penampilannya dalam film Dil Se.. dan Soldier.

Zinta tampil dalam dua film Telugu, Premante Idera (1998), bersama Venkatesh; dan Raja Kumarudu (1999), bersama Mahesh Babu. Ia mengiringinya dengan menjadi pemeran utama bersama Akshay Kumar dalam film Sangharsh, sebuah film cerita seru yang disutradarai oleh Tanuja Chandra dan ditulis oleh Mahesh Bhatt. Zinta berperan sebagai karakter Reet Oberoi, seorang petugasi BIP yang jatuh cinta dengan pembunuh yang diperankan oleh Kumar. Terkesan dengan penampilan Zinta dalam film Dil Se, Chandra mendekatinya untuk memainkan bagian tersebut setelah beberapa aktris terkemuka menolak tawarannya, yang dilihat Zinta sebagai sebuah peluang untuk memperluas ketenarannya.[23][24] Sangharsh bukan merupakan sebuah kesuksesan box office, namun penampilan Zinta meraih komentar positif dari para kritikus.[15] Sebuah artikel yang diterbitkan oleh The Tribune pada perilisan film tersebut menggambarkan penampilannya sebagai "sebuah akting yang luar biasa" pada suatu "film intens", yang mendokumentasikan kariernya sejauh ini dengan mengatakan bahwa, "Ia memukau para penonton dengan cameo-nya dalam Dil Se, kemudian ia mengejutkan para penonton dengan sensualitasnya. dalam Soldier dan sekarang Preity Zinta siap untuk mengejutkan semua orang dengan penampilannya [dalam Sangharsh]."[25]

Terobosan dan kemajuan karier (2000–02)Sunting

Peran pertama Zinta pada 2000 adalah dalam film drama Kya Kehna, yang mendadak menjadi sebuah kesuksesan box office.[26] Film tersebut membahas berbagai tema tentang menjadi orang tua tunggal dan kehamilan remaja, dan membuat Zinta meraih sambutan besar dari publik serta kritikus film.[15][21] Penampilannya sebagai Priya Bakshi, seorang ibu tunggal yang menentang prasangka sosial, membuatnya meraih beberapa nominasi penghargaan, yang meliputi nominasi Aktris Terbaik di Penghargaan Filmfare. Anupama Chopra dari India Today menyatakan bahwa Zinta tergolong sebagai generasi baru dari aktor perfilman Hindi yang melepaskan dirinya dari stereotip karakter.[21]

Setelah tahun tersebut, Zinta tampil dalam film drama karya Vidhu Vinod Chopra Mission Kashmir bersama Sanjay Dutt dan Hrithik Roshan. Berlatar di lembah Kashmir selama konflik India-Pakistan, film tersebut membahas topik terorisme dan kejahatan. Ia berperan sebagai Sufiya Parvez, seorang wartawan TV dan cinta masa kecil Roshan. Sebuah ulasan dari The Hindu mengatakan bahwa, "Preity Zinta adalah diri kerubinanya yang lazim dan memberi warna pada proses balik yang serius".[27] Film tersebut merupakan sebuah kesuksesan komersial, yang menjadi film terlaris ketiga di India pada tahun tersebut.[28]

 
Zinta sedang menghadiri sebuah acara perilisan audio untuk Chori Chori Chupke Chupke pada 2001

Pada 2001, Zinta meraih ulasan positif atas perannya dalam sebuah film peraih Penghargaan Film Nasional karya Farhan Akhtar Dil Chahta Hai. Menggambarkan rutinitas kehidupan para pemuda kaya asal India, film tersebut berlatar di kota Mumbai modern dan berfokus pada periode peralihan besar dalam kehidupan tiga teman muda (Aamir Khan, Saif Ali Khan dan Akshaye Khanna).[29] Zinta tampil sebagai orang yang dicintai Aamir Khan, Shalini. Dil Chahta Hai terkenal di kalangan kritikus, beberapa di antaranya mencatat bahwa hal tersebut membuka jalan baru dengan memperkenalkan penggambaran realistis tentang anak muda India. Film tersebut sukses pada box office India; film tersebut tampil dengan baik pada kota-kota besar tetapi gagal pada daerah pedesaan, karena film tersebut dikaitkan oleh para kritikus dengan gaya hidup berorientasi perkotaan.[30][31] Rediff.com menulis untuk Zinta bahwa ia "... indah dan bersemangat, serta antara naif, manis dan membingungkan".[32]

Tiga perilisan Zinta lainnya pada 2001, meliputi film drama percintaan Abbas-Mustan Chori Chori Chupke Chupke, yang dirilis setelah penundaan selama setahun karena persidangan produser Bharat Shah. Film tersebut merupakan salah satu film Bollywood pertama yang membahas masalah kontroversial kelahiran surogasi.[33] Zinta berperan sebagai Madhubala, seorang prostitusi berhati emas yang dipekerjakan sebagai ibu pengganti. Awalnya ia enggan untuk memainkan peran tersebut, namun ia akhirnya menerimanya atas bujukan sutradara dan, untuk mempersiapkannya, ia mengunjungi beberapa bar dan klub malam di wilayah lampu merah Mumbai untuk mempelajari istilah dan perilaku pekerja seks.[34] Ia meraih nominasi Aktris Pendukung Terbaik keduanya di Penghargaan Filmfare atas penampilannya tersebut, penulis Sukanya Verma mengatakan bahwa, "Preity Zinta, seseorang yang jelas memiliki bagian dari segala hal, membuat yang terbaik dari itu. Perubahannya dari seorang prostitusi sombong dan memalukan menjadi seseorang yang sensitif dan hangat sangat bisa dipercaya."[35]

Pada 2002, Zinta bekerjasama dengan sutradara Kundan Shah, sebagai pemeran protagonis dalam film drama keluarga Dil Hai Tumhaara, bersama Rekha, Mahima Chaudhry dan Arjun Rampal. Ia berperan sebagai Shalu, seorang putri adopsi idaman, sebuah peran yang mirip dengannya karena sifatnya yang pemberontak.[18] Diajukan sebagai sebuah sarana bintang untuk Zinta, Dil Hai Tumhaara tidak sukses secara finansial, tetapi penampilannya disambut oleh para kritikus, dengan kritikan terhadap film tersebut menandai kehadirannya sebagai sorotan utamanya.[26][36] Taran Adarsh dari Bollywood Hungama menyatakan bahwa, "... Preity Zinta, dalam sebuah peran yang didukung oleh penulis ... mencuri pertunjukan tersebut dengan penampilannya yang sangat baik. Adegan-adegannya dengan Rekha dan Alok Nath sungguhlah luar biasa. Inilah penampilan yang pasti akan meraih penghargaan dari kritikus dengan sepenuh hati."[37]

Kesuksesan (2003–06)Sunting

Zinta merupakan pemeran utama perempuan dalam tiga film terlaris di India pada 2003: The Hero: Love Story of a Spy, Koi... Mil Gaya dan Kal Ho Naa Ho.[38] The Hero, yang juga dibintangi oleh Sunny Deol dan Priyanka Chopra, adalah sebuah film drama patriotik tentang jaringan mata-mata yang melibatkan teroris dan seorang perwira militer India. Zinta berperan sebagai Reshma, seorang penduduk desa yang jatuh cinta pada petugas dan menjadi bagian dari jaringan tersebut. Film tersebut, yang melibatkan akrobat yang belum pernah dilihat sebelumnya dalam sejarah sinema Bollywood, menjadi film India termahal yang pernah diproduksi pada saat itu.[39][40] Meskipun menjadi film terlaris ketiga pada tahun tersebut, film tersebut gagal untuk mengembalikan biaya produksinya di box office.[38][41] Selanjutnya ia membintangi debut penyutradaraan Honey Irani Armaan, bersama Amitabh Bachchan dan Anil Kapoor. Film drama tersebut berlatar belakangkan sebuah rumah sakit dan berkisah tentang perjuangan seorang personel dan ketuanya, Dr. Akash, yang berjuang keras untuk mempertahankan institusi tersebut secara finansial. Zinta berperan sebagai istri Akash yang menderita skizofrenia Sonia Kapoor, sebuah peran yang ditulis khusus untuknya dan yang ia sukai karena membiarkannya "melampiaskan semua rasa frustasinya".[42] Film tersebut mendapat ulasan positif dengan pujian khusus yang diarahkan pada penampilan Zinta.[43] Khalid Mohamed menyebutnya sebagai seorang "pencuri adegan yang penuh semangat, yang memperoleh suasana hati maniknya yang berayun dengan cekatan."[44] Atas penampilannya, ia meraih nominasi untuk Penampilan Terbaik dalam sebuah Peran Negatif di berbagai acara penghargaan, seperti Filmfare.

Film fiksi ilmiah Rakesh Roshan Koi... Mil Gaya, yang berkisah tentang seorang laki-laki muda yang cacat perkembangannya (diperankan oleh Hrithik Roshan) yang mengalami sebuah kontak dengan seekor alien. Zinta berperan sebagai Nisha, seorang wanita muda yang berteman dengan Roshan dan kemudian jatuh cinta. Ia meraih sebuah nominasi Aktris Terbaik di Filmfare atas peran tersebut. Film tersebut sukses secara finansial maupun kritis dan menjadi film paling populer pada tahun tersebut, serta film berkeuntungan tertinggi Zinta, dengan total keuntungan domestik sebesar 680 juta (US$11 juta).[38] Film tersebut meraih Penghargaan Filmfare untuk Film Terbaik, serta beberapa penghargaan lainnya, dan kemudian merilis dua film pahlawan super sebagai sekuel—Krrish dan Krrish 3—menjadikannya yang pertama dari seri film Krrish.[45]

Perilisan terakhir Zinta pada 2003 adalah Kal Ho Naa Ho, sebuah film drama percintaan yang berlatar di Kota New York. Film tersebut disutradarai oleh Nikhil Advani dan ditulis oleh Karan Johar, dibintangi bersama oleh Jaya Bachchan, Shahrukh Khan dan Saif Ali Khan. Film tersebut disambut dengan baik oleh para kritikus dan menjadi hit terbesar kedua di India pada tahun tersebut setelah Koi... Mil Gaya. Film tersebut juga berhasil secara internasional dan menjadi film India terlaris di luar negeri pada tahun tersebut, dengan meraup keuntungan sebesar 750 juta (US$12 juta) di seluruh dunia.[46][47] Peran Zinta sebagai Naina Catherine Kapur, seorang wanita muda India-Amerika pemarah yang jatuh cinta pada seorang pria yang memiliki penyakit jantung fatal. Ia meraih beberapa penghargaan atas penampilannya, yang meliputi Penghargaan Filmfare untuk Aktris Terbaik.[48] Menulis untuk Stardust, kritikus Ram Kamal Mukherjee menyatakan bahwa film tersebut bertumpu "sepenuhnya dan semata-mata" pada "penampilan luar biasa" Zinta, yang lebih lanjut mencatatnya karena "terampil menangani corak karakter kompleks."[49] Derek Elley dari Variety menulis bahwa, "Zinta, yang telah mengukir pertumbuhan setelah sekitar tiga tahun terakhir, tidak pernah lebih baik, secara definitif pindah dari peran remaja ke seorang wanita muda yang berkarisma dengan Naina yang seksi dan meyakinkan."[50]

 
Zinta sedang menghadiri sebuah acara promosi untuk Jaan-E-Mann pada 2006

Pada 2004 ia tampil sebagai jurnalis TV Romila Dutta dalam film drama perang Farhan Akhtar Lakshya, bersama Hrithik Roshan. Film tersebut didasarkan pada peristiwa bersejarah pada 1999 Perang Kargil; Karakter Zinta diperagakan seperti jurnalis TV Barkha Dutt, satu-satunya wartawan perempuan yang meliput konflik tersebut. Film tersebut sukses secara kritis, namun penampilannya meraih ulasan beragam; Namrata Joshi dari Outlook menyamakannya dengan "seorang gadis kecil yang mencoba melakukan sandiwara berita TV untuk festival kampusnya" dan Rediff.com menyimpulkan bahwa, "Zinta memiliki peran yang cukup baik dan banyak rekaman dalam film tersebut, dan ia melakukan sebuah karya yang cukup baik pada film tersebut tanpa pernah menjadi spektakuler."[51][52] Setelah tahun tersebut, Yash Chopra tampil bersama Shahrukh Khan sebagai pemeran utama wanita dalam kisah cinta Veer-Zaara, film Hindi terlaris pada tahun tersebut baik di India maupun di luar negeri, dengan penghasilan sebesar 940 juta (US$15 juta) di seluruh dunia.[46] Film tersebut, yang menceritakan kisah cinta dari seorang perwira India, Veer Pratap Singh, dan wanita Pakistan, Zaara Haayat Khan, memiliki perilisan internasional yang kuat, seperti pemutarannya di Festival Film Berlin, dan meraih beberapa penghargaan Film Terbaik pada berbagai acara penghargaan besar India.[53] Atas perannya sebagai Zaara, sebuah peran yang mengharuskannya menguasai nuansa halus bahasa Urdu, Zinta meraih nominasi Aktris Terbaik Filmfare keempatnya.[19] Variety memujinya sebagai seorang "aktris muda yang paling menarik dari generasinya," dengan menulis bahwa ia "adalah dirinya yang biasa hidup sebagai Zaara yang keras kepala."[54] Veer-Zaara adalah film terlaris kedua Zinta dan kesuksesan ketiga terbesar dalam dua tahun berturut-turut. Film tersebut menandai awal dari kerjasamanya dengan Yash Raj Films, salah satu rumah produksi terbesar di Bollywood.[55]

Pada 2005, Zinta tampil dalam dua film. Perilisan pertamanya adalah film komedi Khullam Khulla Pyaar Karen, yang juga dibintangi oleh Govinda, sebuah produksi yang telah tertunda sejak 2002. Film tersebut meraih ulasan negatif dan tampil buruk di box office. Peran Zinta dalam film tersebut kecil, sehingga tidak diterima dengan baik.[56] Ia kemudian beradu akting dengan Saif Ali Khan dalam film drama komedi Siddharth Anand Salaam Namaste. Diproduksi oleh Yash Raj Films, film tersebut adalah fitur India pertama yang difilmkan sepenuhnya di Australia dan kemudian menjadi produksi Bollywood terlaris pada tahun tersebut di luar India, dengn menghasilkan 570 juta (US$8.9 juta) secara internasional.[46] Film tersebut berkisah tentang pasangan India yang hidup bersama secara kontemporer dan perjuangan mereka dengan kehamilan tak terduga. Zinta berperan sebagai protagonis wanita Ambar Malhotra, seorang wanita muda lajang modern yang meninggalkan India untuk menjalani kehidupannya sendirian di Melbourne. Salaam Namaste meraih ulasan positif, dan penampilan Zinta meraih nominasi Aktris Terbaik di sejumlah acara penghargaan. Taran Adarsh menyebutnya sebagai "hebat" dan berpendapat bahwa ia memberikan "penampilannya yang paling berhasil sampai saat ini".[57] The New York Times menyatakan bahwa, "Ia cantik, pemikat ratu-persaudaraan yang cantik, jadi bahkan ketika karakternya tidak ramah, sulit untuk tak menyukainya."[58]

Zinta meraih kesuksesan lanjutan pada 2006, ketika tampil dalam film drama romansa Karan Johar Kabhi Alvida Naa Kehna bersama sebuah kelompok pemeran yang meliputi Amitabh Bachchan, Shahrukh Khan, Abhishek Bachchan, Rani Mukerji dan Kirron Kher. Film tersebut menjadi salah satu hit box office terbesar di India, dengan menghasilkan keuntungan sebesar 635 juta (US$9.9 juta), dan meraup lebih dari 496 juta (US$7.7 juta) di luar negeri, kesuksesan Bollywood terbesar di pasar luar negeri. Film tersebut merupakan peraup keuntungan terbesar di luar negeri dalam empat tahun berturut-turut.[5] Film tersebut berkisah tentang dua pasangan yang tidak bahagia yang tinggal di New York, dan perselingkuhannya. Zinta berperan sebagai Rhea Saran, penyunting majalah yang ambisius. Ia mendeskripsikan peran tersebut sebagai upaya untuk melepaskan citra publiknya yang bersemangat.[59] The Indian Express sependapat bahwa film tersebut merupakan sebuah kesuksesan: "Wanita tersebut tidak hanya tampak glamor tetapi ia telah berjalan dengan tenang, duduk dengan anggun, tersenyum dengan tenang dan berbicara dengan tenang. Siapa yang akan mengira bahwa gadis ceria tersebut bisa dengan lihai melepaskan labelnya yang sudah tua dan berjalan pergi sebagai gadis yang tidak main-main denganku. Jadi, itulah semua kelihaian Preity, yah, kalian telah menghubungi nomor yang salah kali ini."[60]

Perilisan lanjutan Zinta pada 2006 adalah film musikal percintaan Shirish Kunder Jaan-E-Mann, sebuah kisah yang berlatar di Amerika Serikat tentang dua pria, diperankan oleh Salman Khan dan Akshay Kumar, yang mencintai wanita yang sama. Film tersebut meraih ulasan beragam dari para kritikus dan tampil buruk di box office.[61] Zinta berperan sebagai Piya, pusat perhatian dua orang pria. Ia lebih banyak mendapatkan kritikan karena memilih peran penting kecil tersebut, meskipun penampilannya umumnya diterima dengan baik.[62] Raja Sen menyebut perannya sebagai sebuah "ornamen seluruhnya", tetapi lebih lanjut menyatakan bahwa ia "tampil dengan jelas pada adegan terakhir film, saat yang membuat Anda menyesal mengapa pembuat film hari ini tidak membiarkan aktris berwajah imut bersenang-senang alih-alih memaksanya untuk terisak-isak. Ia tak punya banyak hal untuk dilakukan dalam film Jaan-E-Mann, tetapi ia terlihat cukup menarik."[63] Zinta mengatakan bahwa film tersebut merupakan sebuah kelegaan setelah Kabhi Alvida Naa Kehna yang lebih intens secara emosional, karena Jaan-E-Mann "ringan, bahagia, dan jauh lebih sederhana".[64]

Pergerakan baru karier dan peluncuran PZNZ media (2007–13; 2018)Sunting

Pada 2007, Zinta berperan sebagai seorang wanita Pakistan Britania, Alvira Khan, dalam proyek ketiganya dengan Yash Raj Films, film komedi Shaad Ali Jhoom Barabar Jhoom, bersama Abhishek Bachchan, Bobby Deol dan Lara Dutta. Film tersebut merupakan sebuah kegagalan kritis dan komersial di India,[65][66] dan beberapa kritikus memuji penampilannya; The Times of India mendeskripsikannya sebagai "terlalu plastik" dan Rediff.com menyimpulkan bahwa, "Dari aksen hingga emosi, Preity yang polos dan sederhana tak tertahankan dalam film tersebut."[67][68]

Setelah kegagalan dua perilisan komersialnya, Zinta mulai berkarya bersama beberapa sutradara film seni, dan beralih ke film realistis baru, yang dikenal di India sebagai Sinema Paralel.[69] Ia berakting dalam film berbahasa Inggris pertamanya, The Last Lear karya Rituparno Ghosh, sebagai lawan main Amitabh Bachchan. Film tersebut tayang perdana di Festival Film Internasional Toronto 2007, dan diterima dengan baik. Kemudian berbagai ulasan di India mengakuinya, dengan Rajeev Masand yang menulis bahwa, "Preity Zinta berhasil melewati adegan-adegannya dengan kompeten, tidak pernah membiarkan citranya yang imut-imut tersebut untuk mengambil pengaruh yang ia buat di sini sebagai seorang wanita yang dewasa dan penuh konflik."[70] Yang awalnya menolak film seni, Zinta akhirnya berbicara tentang adu nasib pertamanya pada genre tersebut, dengan mengaku bahwa, "Aku memang berpikir bahwa dengan film seni mereka tidak membayar Anda, mereka tidak memberi makan Anda, tetapi saya salah, dan saya sangat senang berada di sini."[71]

Zinta kemudian membintangi Heroes karya Samir Karnik (2008), sebuah film jalan yang berkisah tentang dua mahasiswa film tahun akhir yang, sebagai sebuah bagian dari tugas mereka, menempuh perjalanan ribuan mil melintasi India Utara untuk mengantarkan tiga surat yang tidak terkirim yang ditulis oleh personel tentara yang kehilangan nyawa mereka selama perang Kargil 1999. Kisah tersebut mengungkapkan perjalanan para siswa tersebut dalam tiga bab dan mengiringi bagaimana mereka bertemu dan diilhami oleh keluarga para prajurit. Zinta ditampilkan dalam bab pertama sebagai janda perang Salman Khan, Kuljeet Kaur, seorang wanita yang menjadi pencari nafkah tunggal keluarga dan sendirian mencukupi putranya. Dalam persiapan untuk peran tersebut, Zinta menghadiri sekolah akting Anupam Kher, "Actor Prepares" untuk mempelajari dialek dan tingkah laku seorang wanita Punjab.[72] Film tersebut meraih meraih ulasan beragam, tetapi penampilannya mendapat sambutan hangat; Anand Singh dari Hindustan Times menulis bahwa, "Karnik hanya tertarik memeras air mata dengan cara kuno, dan tidak memulai sebuah debat. Ia berhasil—terutama karena Preity Zinta berperan sebagai sebuah gravitas dan martabat yang terlihat di wajah perempuan biasa—ini mungkin karena usianya yang sudah dewasa sebagai seorang aktris.."[73]

 
Zinta pada 2013

Pada April 2008, Zinta telah menyelesaikan proses syuting film drama Jahnu Barua Har Pal. Pada tahun yang sama ia memainkan peran utama Chand dalam film Kanada Deepa Mehta Heaven on Earth, sebuah film drama mistik berbahasa Punjab yang didasaran pada kisah nyata seorang wanita muda India yang, setelah menikah dengan pria India non-residen dari Kanada, bermigrasi ke Toronto dan menjadi korban pelecehan domestik yang parah. Mengekspresikan keinginannya untuk "tantangan akting dengan jenis baru", Zinta mendeskripsikan Mehta sebagai salah satu sutradara yang ia rindukan berkarya untuk melaksanakannya.[69] Untuk mempersiapkan bagian tersebut, ia membaca dan menonton beberapa buku dan dokumenter tentang kekerasan dalam rumah tangga. Karena film tersebut akan direkam seluruhnya dalam bahasa Punjabi, bahasa yang benar-benar asing baginya, ia mempelajarinya dalam kursus kilat selama lima puluh hari.[74] Ia sangat emosional selama proses pembuatan film: "Saya tidak pernah tahu karakter tersebut akan sangat mempengaruhi saya. Saya telah menjadi sangat tertarik dan introspektif... Saya tidak bisa keluar dari karakter tersebut."[75] Ia akhirnya menyebutnya proyek tersebut sebagai proyek yang paling menantang, karena membantunya "membuka segala sesuatu tentang Preity Zinta."[76] Heaven on Earth pertama kali diputar pada beberapa festival film dan, setelah dirilis, film tersebut meraih ulasan positif untuk Zinta. Penampilannya meraih Penghargaan Hugo Perak untuk Aktris Terbaik di Festival Film Internasional Chicago 2008, untuk "penampilannya yang kuat namun halus sebagai seorang wanita yang berjuang untuk mempertahankan mimpinya meskipun kenyataan itu brutal."[8] Di antara penghargaan lainnya, ia meraih nominasi Aktris Terbaik di beberapa acara penghargaan di Kanada, seperti Penghargaan Genie oleh Akademi Perfilman dan Televisi Kanada, dan Vancouver Film Critics Circle.[77]

Setelah Heaven on Earth, Zinta mengambil cuti selama dua tahun dari dunia perfilman, kemudian menjelaskan bahwa ia telah memilih untuk fokus pada pekerjaannya di tim kriket miliknya.[78] Pada 2011 ia meluncurkan perusahaan produksinya, PZNZ Media. Dua tahun kemudian dan setelah banyaknya penundaan, ia membintangi film pertama di bawah spanduknya—film komedi percintaan garapan Prem Raj Ishkq in Paris, yang juga ditulis bersama olehnya.[79][80] Sebuah kolaborasi India-Prancis, film tersebut menampilkan Zinta sebagai seorang wanita setengah Perancis setengah India asal Paris bersama Rhehan Malliek dan Isabelle Adjani. Peran Zinta mengharuskannya untuk belajar bahasa Prancis dan mengikuti diet ketat dan rezim kebugaran, di mana ia menyewa jasa pelatih selebritas Tracy Anderson.[81][82] Sementara film tersebut merupakan sebuah bom box office dan kebanyakan meraih ulasan negatif, penampilan Zinta meraih sambutan kritis.[83][84] Sonia Chopra dari Sify menyebut bahwa penampilannya "sangat disukai", dan menambahkan bahwa ia adalah "aktris yang baik, produser yang cerdik dan ... penulis."[85] Shilpa Jamkhandikar dari Deccan Herald, mengkritik baik film dan karya Zinta, dengan membuat sebuah ulasan pedas yang berisi "film tersebut biasa-biasa saja, yang seharusnya menampilkan salah satu wanita terkemuka favorit kami, tetapi sebaliknya hanya menunjukkan kepada kita betapa ia menjadi sebuah bayangan masa lalu."[86]

Setelah cuti lima tahun, Zinta beradu akting dengan Sunny Deol sebagai seorang istri agresif dalam film komedi laga Neeraj Pathak Bhaiaji Superhit (2018).[87] Ajit Duara dari majalah Open menyebut film tersebut sebagai sebuah "lelucon kasar, seksi, dan benar-benar tercampur aduk" dan mengeluhkan bahwa "Zinta" yang tadinya bersemangat tampak benar-benar tidak tertarik di lingkungannya dan rekan-rekan pemerannya".[88]

Pekerjaan lainnyaSunting

Penulisan artikelSunting

Pada 2004, Zinta bergabung dengan sebuah kelompok komentator Asia Selatan untuk BBC News Online. Ia mengekspresikan kegembiraannya ketika ikut serta dalam proyek tersebut, dengan mengatakan bahwa, "Saya cukup terus terang dan memiliki pandangan sendiri tentang setiap subyek. Jadi hal tersebut akan menjadi platform yang baik bagi saya untuk memperdengarkan pandangan saya."[89] Artikel pertamanya, "Wajah yang mengubah Bollywood", yang diterbitkan pada Januari 2004,[90] membahas evolusi Bollywood dalam dekade terakhir. Artikel tersebut menjadi salah satu dari sepuluh cerita situs yang paling banyak dibaca pada hari tersebut. Pada artikel keduanya, "Peluang ditumpuk pada wanita India", Zinta menganalisis fenomena wanita penggoda di India, dan mengkritik mereka yang mempraktikkannya..[91] Ia menulis bahwa, "Insiden seperti itu menghilangkan martabat wanita, ruang dan kebebasannya ... mengapa negara begitu tak berdaya dalam melindungi para wanita. Mengapa wanita harus merasa tidak aman di dalam negara yang memiliki perdana menteri wanita yang dihormati secara internasional?" Artikel tersebut menarik perhatian pembaca di seluruh dunia, dan ia memperoleh ribuan surel tentang hal tersebut.[92] Hal tersebut dipuji oleh kebanyakan wanita karena sikap menentangnya terhadap pelecehan terhadap wanita India.[92] Artikel ketiganya, "Kegelapan yang semua aktor takuti", adalah sebuah artikel yang lebih pribadi yang membahas ketenaran, penggemar, rasa ketidakamanan, dan ketakutannya sebagai seorang pemeran.[93] Artikel keempat dan terakhirnya, berjudul "Menghadapi kematian di Sri Lanka dan Thailand", yang menggambarkan dua pengalaman yang hampir merenggut nyawanya pada akhir 2004.[94]

Pementasan panggung dan pemandu acara televisiSunting

 
Zinta sedang tampil di Temptation 2004

Zinta telah mengambil bagian dalam beberapa pertunjukan panggung dan tur dunia sejak 2001. Tur dunia pertamanya, sebuah rangkaian konser yang disebut Craze 2001, dilakukan di seluruh AS bersama Anil Kapoor, Aamir Khan, Aishwarya Rai dan Gracy Singh. Acara tersebut menghadapi pembatalan awal karena serangan 11 September 2001, dan tim tersebut bersiap untuk kembali ke India sesegera mungkin. Namun, pertunjukannya berlangsung dengan sukses di Kanada.[95] Pada 2002, ia ikut serta dalam pertunjukan From India With Love di Britania Raya, bersama Amitabh Bachchan, Aamir Khan, Shah Rukh Khan dan Aishwarya Rai. Pertunjukan tersebut dilangsungkan di dua tempat terbuka, Old Trafford Manchester dan Taman Hyde London, dengan lebih dari 100.000 penonton.[96]

Tur dunia Zinta yang terbesar adalah pada 2004, ketika ia bergabung dengan sekelompok bintang (Shah Rukh Khan, Rani Mukerji, Saif Ali Khan, Arjun Rampal dan Priyanka Chopra) dalam tur Temptation 2004. Dilakukan di lebih dari 22 negara di seluruh dunia, tur tersebut menjadi konser internasional Bollywood paling terkenal.[97][98] Pada 2006, Zinta adalah bagian dari tur dunia Heat 2006, bersama Akshay Kumar, Saif Ali Khan, Sushmita Sen dan Celina Jaitley.[99] The Unforgettable Tour (2008) memperlihatkan Zinta tampil bersama keluarga Bachchan dan Ritesh Deshmukh dalam sebuah acara 40 hari yang diselenggarakan di 11 kota di seluruh Amerika Utara, Eropa dan Karibia.[100] Pada Desember 2012, Zinta kembali ke panggung dengan tampil dalam konser Temptation Reloaded di Jakarta (bersama Shah Rukh Khan, Rani Mukerji dan Bipasha Basu).[101]

Pada 2011, Zinta memulai debut televisinya sebagai pemandu acara dalam Guinness World Records – Ab India Todega di Colors Channel.[102] Sebuah versi India dari Guinness Book of World Records, acara tersebut tayang perdana pada 18 Maret dengan meraih penilaian 3,3 poin dari para penonton, membuatnya menempati posisi ke 7 pada grafik acara realitas yang dipandu oleh selebritas di saluran hiburan Hindi.[103] Dalam sebuah ulasan untuk Hindustan Times, kritikus Rachana Dubey menulis bahwa, "Preity adalah sebuah kegaduhan. Ia lincah dan tahu persis kapan ia harus serius dan kapan ia dapat melucu."[104] Setelah tahun tersebut, Zinta tampil sebagai pemandu acara dalam acara bincang-bincang Up Close & Personal with PZ, yang direkam di penthouse miliknya di Mumbai dan disiarkan di saluran UTV Stars. Episode pertamanya disiarkan pada 3 September.[105] Pada 2015, Zinta tampil sebagai seorang juri bakat pada musim ketujuh dari acara realitas dansa Nach Baliye.[106]

Karya kemanusiaanSunting

Selama di industri perfilman, Zinta telah terlibat dengan berbagai organisasi amal dan khususnya mendukung perkara perempuan di India, misalnya memprotes pembunuhan bayi perempuan.[107][108] Ia juga ikut serta dalam kampanye pengetahuan AIDS dan kampanye untuk membersihkan Mumbai.[109]

 
Zinta sedang menghadiri sebuah acara untuk menentang perdagangan anak-anak pada 2012

Pada 2005, bersama bintang-bintang Bollywood lainnya, Zinta tampil di HELP! Telethon Concert untuk menggalang dana bagi para korban gempa bumi Samudra Hindia 2004.[110] Tahun berikutnya, sebagai seorang duta besar dari Gerakan Keberanian Nasional Godfrey Phillips, Zinta menghadiri sebuah kamp donor darah yang diselenggarakan oleh Klub Rotary Delhi dan Penghargaan Godfrey Phillips. Ia memberikan dukungannya pada pemberdayaan wanita dan mempromosikan donor darah. Ia berkata bahwa, "Mendonorkan darah tidak membunuh satu tetapi membantu menyelamatkan hidup seseorang .... Setelah darah disumbangkan, hal tersebut menjadi universal dan dapat digunakan oleh siapa saja yang membutuhkan, terlepas dari komunitas, kasta atau wilayah. Hal tersebut mengikat orang bersama-sama ."[111]

Pada 2007, Zinta mengunjungi Hisar, Haryana, di mana ia menghabiskan satu hari di pangkalan pelatihan militer untuk meningkatkan moral pasukan jawan. Kunjungan tersebut dilakukan untuk sebuah acara NDTV, Jai Jawan, di mana para penghibur dan pemeran mengunjungi pasukan India. Saat berada di sana, ia juga bertemu anak-anak penyandang disabilitas di sebuah sekolah khusus yang dikelola oleh tentara tersebut.[112] Pada Agustus, bersama Gurcharan Singh, Zinta dilukis atas perkara anak jalanan dari organisasi non-pemerintah Khushi.[113] Pada Desember, ia bergabung dengan usaha Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa Urusan Narkoba dan Kejahatan (UNODC) untuk mengekang perdagangan manusia di India. Ia berbicara atas kesadaran terhadap praktik tersebut, perlunya perlindungan dan rehabilitasi bagi mereka yang diselamatkan darinya, dan hukuman bagi pelaku.[114]

Pada 2009, di ulang tahunnya yang ke-34, Zinta mengadopsi 34 anak perempuan dari panti asuhan Bunda Keajaiban di Rishikesh dan bertanggung jawab mendukung keuangan, makanan, dan pakaian mereka.[115] Ia mengekspresikan kegembiraannya dalam melakukan hal tersebut dengan mengatakan bahwa: "Aku telah mengadopsi 34 anak perempuan. Aku akan menjaga seluruh kehidupan mereka dari pendidikan hingga makanan, pakaian, dll. Anda tidak tahu betapa indah rasanya mendengar obrolan bersemangat dari semua anak perempuan tersebut."[116]

Pada Januaru 2010, Zinta ditunjuk sebagai duta besar merek The Loomba Trust, sebuah organisasi yang bekerja untuk kesejahteraan para janda dan anak-anak mereka. Ia mengatakan bahwa, setelah kehilangan ayahnya pada usia 13 tahun, ia dapat berhubungan dengan masalah yang dihadapi oleh para wanita janda.[117] Setelah tahun tersebut, ia bergabung dengan Program Perserikatan Bangsa-Bangsa Bersama untuk HIV/AIDS (UNAIDS) sebagai Duta Persahabatan mereka di India, untuk mempromosikan kesadaran publik terhadap pencegahan, pengobatan dan bantuan terhadap pengidap HIV, dengan penekanan pada perempuan dan anak-anak, dan memerangi diskriminasi terhadap hal tersebut. Berbicara tentang pengangkatannya, Zinta mengungkapkan harapannya untuk menjadi "suara bagi yang tak bersuara" dan membawa "perubahan dalam pola pikir orang-orang" melalui karya kolaboratif.[118] Pada Oktober 2010, Zinta dianugerahi gelar Doktor Kehormatan Kesenian oleh Universitas London Timur. Penghargaan tersebut diberikan untuk menghargai kontribusi kulturalnya dan karya kemanusiaannya, dengan kutipan tersebut mendeskripsikannya sebagai "seorang aktris internasional, bintang percobaan perfilman Hindi dan kemanusiaan yang penuh pengabdian. Preity telah mengukir sebuah jalur bagi perempuan untuk mengikutinya."[119][120]

Kepemilikan tim kriketSunting

Bersama Ness Wadia, Mohit Burman dan lainnya, Zinta memperoleh hak kepemilikan atas tim kriket Twenty20 yang berpusat di Mohali Liga Primer India (IPL) pada 2008.[121] Grup tersebut mengeluarkan biaya sebesar $76 juta untuk memperoleh waralaba, dan sejak itu bernama tim Kings XI Punjab.[122] Hingga 2009, Zinta adalah satu-satunya wanita yang memiliki sebuah tim IPL, dan merupakan pemilik termuda dari liga tersebut.[123] Ia telah terlibat dalam penjualan tiket dan promosi tim tersebut.[123][124] Ia mengatakan bahwa, "Keterlibatan saya dengan tim tersebut adalah keseluruhan. Saya sangat bersemangat terhadap tim kami dan saya percaya bahwa saya adalah faktor keberuntungan tim tersebut, jadi saya ingin berada di sana untuk semuanya."[123] Pada September 2017 Zinta menjadi pemilik waralaba Stellenbosch Kings di Liga Dunia T20 Afrika Selatan.[125][126]

Kehidupan pribadiSunting

Zinta biasa mengunjungi kota asalnya Shimla ketika ia tidak sibuk syuting. Pada 2006, ia pindah ke rumahnya sendiri di Mumbai.[127] Ia tidak berpihak pada agama apapun. Dalam sebuah wawancara dengan The Times of India, ia berkomentar bahwa, "Saya percaya pada perbuatan baik, pada karma, saya tak pergi ke kuil. Bagi saya, agama itu sangatlah pribadi. Ini semua tentang memiliki iman ... Kami telah mendengar dan membaca bahwa semua agama adalah sama. Sekarang saya semakin percaya akan hal tersebut."[128] Ia nyaris lolos dari kematian sebanyak dua kali pada akhir 2004: pertama setelah sebuah ledakan di konser Temptation di Kolombo, Sri Lanka; dan kedua selama Gempa bumi Samudra Hindia.[94]

 
Zinta bersama Gene Goodenough

Zinta telah menjadi subyek dari beberapa kontroversi.[129] Pada 2003, sebagai seorang saksi dalam kasus Bharat Shah, ia bersaksi melawan mafia India. Bharat Shah, pemodal dari salah satu filmnya, Chori Chori Chupke Chupke, ditangkap pada 2000 karena memiliki hubungan dengan Chhota Shakeel, bos dunia kejahatan Mumbai.[130] Tidak seperti beberapa rekannya, Zinta menyatakan di pengadilan laporan sebelumnya bahwa ia telah menerima ancaman pemerasan dari mafia tersebut selama syuting film.[131] Setelah kesaksiannya, ia diberi perlindungan penyaksi dan dipaksa untuk tidak berada di mata publik selama dua bulan.[59] Tiga belas saksi lainnya sebelum dia, yang meliputi selebritas Salman Khan dan Shahrukh Khan, merupakan saksi dalam kasus tersebut tetapi kemudian menarik kembali pernyataan mereka sebelumnya.[132] Zinta adalah satu-satunya saksi yang tidak berseturu dengan pihak penuntut;[132] negara menanggapi secara positif atas aksinya.[133] Karena itu, ia adalah penerima pertama Penghargaan Mental Baja Godfrey pada acara Penghargaan Keberanian Putih dan Merah tahunan, yang diberikan kepadanya atas "aksinya yang berani" dalam menentang Dunia Kejahatan Mumbai.[133] Saat menerima penghargaan tersebut, ia berkata bahwa, "Menjadi berani bukan berarti tanpa rasa takut. Itu adalah ketika Anda takut dan Anda mengatasinya, maka Anda dapat disebut berani. Saya manusia. Itu bukan karena saya tidak takut apapun. Tetapi mendapatkan yang lebih dari sebuah ketakutan adalah sebuah proses yang berkelanjutan dan saya telah berhasil sejauh ini."[134] Sejak 2006, Zinta telah menjadi duta merek untuk penghargaan Keberanian Godfrey Phillips.[111]

Tabloid telah sering mengaitkan Zinta dengan bintang-bintang Bollywood lainnya secara romantis, tetapi ia sangat membantah rumor semacam itu.[135] Pada 2000, Zinta mulai berkencan dengan peragawan Marc Robinson. Mereka berpisah pada tahun berikutnya, dan menurut Zinta ia masih berhubungan baik dengannya. Ditanya oleh Filmfare tentang perpisahan mereka, ia berbicara tentang "Kenangan yang sangat, sangat saya sukai saat kami bersama dan saya ingin menyimpannya".[136] Zinta berkencan dengan ahli waris Bombay Dyeing, pengusaha Ness Wadia dari Februari 2005 hingga Mei 2009.[137] Hubungan mereka sering diwartakan oleh media, dengan spekulasi tentang pertunangan atau putus yang sering.[138][139] Pada 13 Juni 2014, Zinta mengajukan sebuah keluhan kepada kepolisian Mumbai terhadap Ness Wadia dengan tuduhan ia telah menganiaya, mengancam, dan melecehkannya pada sebuah pertandingan IPL di Stadion Wankhede Mumbai pada 30 Mei.[140][141] Wadia membantah tuduhan tersebut.[142]

Pada 29 Februari 2016, Zinta menikahi mitra asal Amerika lamanya Gene Goodenough di sebuah upacara pribadi di Los Angeles. Goodenough adalah Wakil Presiden Senior untuk bidang Keuangan di NLine Energy, sebuah perusahaan pembangkit listrik tenaga air yang berpusat di AS.[143]

Citra media dan keartisanSunting

Zinta secara khusus dikenal dalam media India karena sifatnya yang lugas dan dengan jujur mengungkapkan pendapatnya yang terus terang di depan umum, baik itu tentang kehidupannya di layar lebar atau di luar layar lebar atau mengangkat sebuah suara melawan ketidakadilan sosial.[9][10][108] Meskipun ia tidak percaya bahwa ia "sekuat orang yang mendeskripsikannya," ia menyatakan tidak memiliki keraguan untuk mengutarakan pikirannya, bahkan jika dihadapkan dengan mengatasi pertentangan, selama ia berpegang teguh "dengan apa yang benar."[144] Sifat-sifat tersebut dicatat selama Kasus Bharat Shah, ketika ia bersaksi melawan dunia kejahatan; setelah insiden tersebut ia sering disebut oleh jurnalis sebagai "Satu-satunya orang di Bollywood", sebuah label yang tidak ia sukai karena konotasi anti-feminis yang mendasarinya.[4][107] Pemeran film Amitabh Bachchan, yang mendeskripsikannya sebagai seseorang yang "jujur dan menyakitkan," memuji "dorongan dan nyalinya di dunia yang bisa menjadi paling kejam untuk seorang gadis tunggal."[145] Penulis dan kolumnis Shobhaa De, saat memujinya karena mengajukan keluhan penganiayaan terhadap Ness Wadia pada 2014, menyatakan keprihatinannya terhadap pencarian berulang-ulang Zinta untuk keadilan, dengan percaya bahwa pada akhirnya ia dapat bertanding melawannya: "India tak terlalu baik terhadap wanita yang berkemauan keras dan terus terang yang dijuluki pembuat masalah. Jika mereka berani menyatakan suara mereka, terutama terhadap laki-laki. Zinta adalah seorang wanita yang seperti itu."[146]

 
Zinta pada 2012

Lesung pipitnya yang khas telah dikutip oleh media sebagai ciri khasnya. Pada awal kariernya, ia sering dideskripsikan oleh para pers memiliki kepribadian yang ceria dan ramah, sebuah citra yang ia akui tidak disukainya.[59] Dilansir dari kritikus film Sukanya Verma, Sifat aktif Zinta meluas dari kehidupannya yang sebenarnya ke dalam penampilannya di film dan merupakan sebuah bagian integral dari tekniknya. Dalam sebuah artikel yang membahas aktris perfilman Hindi dan bakat mereka untuk film komedi, Verma menulis bahwa, "Apa yang dapat Anda katakan terhadap seorang aktris yang tertawa tanpa henti dengan nada yang tidak lain adalah formal? Ia riang. Ia bersemangat. Ia berbicara tanpa henti. Ia tertawa sepanjang waktu. Ia memiliki selera humor yang tenang. Dan sifat tomboy juga. Preity Zinta memiliki semua itu dan lebih banyak lagi. Semua ini berpengaruh besar pada gaya aktingnya."[147]

Sutradara Tanuja Chandra, saat memfilmkan Sangharsh pada 1998, menganggap penampilan Zinta menarik karena kurangnya akting yang berpura-pura, dengan berkomentar bahwa, "Ia tidak berakting, ia begitu nyata sehingga Anda tidak bisa berpaling darinya".[24] Mengulas Chori Chori Chupke Chupke untuk Hindustan Times, Vinayak Chakravorty menyatakan bahwa "terdapat sebuah semangat yang mengagumkan yang dipompa Preity ke dalam setiap peran yang dimainkannya".[148] Farhan Akhtar, yang menyutradarai dua filmnya, mempercayai bahwa ia adalah seorang aktris yang "dapat membentuk dirinya sendiri—cara ia berbicara, berkarya dan bahasa tubuhnya—dan menyesuaikan diri dengan perannya," sementara Vidhu Vinod Chopra (sutradara Mission Kashmir) memujinya atas kemampuannya untuk "membuat penonton percaya bahkan dalam situasi yang paling berbelit-belit."[149][150]

Dalam sebuah ulasan untuk Salaam Namaste, kritikus film Australia Jake Wilson mengatakan bahwa, "Saat Preity Zinta bukanlah aktris yang paling halus, ia merupakan seorang komedian – untuk sebuah Hollywood yang setara dengan kombinasi kecantikannya, emosinya yang kuat dan senam wajah yang mungkin harus Anda pertimbangkan dengan Natalie Wood."[151] Kritikus film Derek Elley menganggapnya sebagai "salah satu aktris Bollywood terbaik."[152]

Setelah penampilannya dalam film Sangharsh, Kya Kehna, Chori Chori Chupke Chupke, Salaam Namaste dam Kabhi Alvida Naa Kehna, Zinta memperoleh sebuah reputasi karena memainkan peran yang bertentangan dengan adat istiadat tradisional India dan sering diakui karena kepandaiannya.[17][59][153] Para kritikus mengaitkan perannya dalam film-film tersebut dengan membangun citra baru untuk aktris-aktris terkemuka di Bollywood.[4][154][155] Karan Johar mengutipnya sebagai "seorang aktris gelombang baru" yang memiliki keuntungan pada saat berkarya di "sebuah film yang mendeskripsikan seorang wanita yang mengetahui jiwanya".[150] Dalam buku Once Upon a Time in Bollywood, dinyatakan bahwa Zinta "menolak batasan patriarkal melalui gaya hidupnya yang modern dan peran kontroversial yang dipilihnya."[156]

Zinta adalah salah satu selebritas paling terkenal di India; pada puncak kariernya, ia adalah salah satu bintang perfilman paling terkenal dengan bayaran tertinggi dalam film Hindi dan diakui telah mengelola karier tanpa bantuan tradisional atau hubungan keluarga dalam industri perfilman.[4][154] Pada 2003, Zinta muncul dalam posisi nomor satu di "Bintang Perempuan Bollywood Terbaik" Rediff.[6] Ia menduduki peringkat kedua selama tiga tahun berikutnya.[157][158][159] Ia telah sering ditampilkan dalam daftar Rediff lainnya, yang meliputi "Aktris Bollywood Tercantik",[160] "Wanita Bollywood dengan Dandanan Terbaik"[161] dan "Wanita dari Banyak Wajah".[162] Pada 2006 hingga 2008 Zinta tampil pada Festival Film Cannes sebanyak tiga kali secara berturut-turut; pertama saat ia menghadiri Festival Film 2006 bersama pembuat film Karan Johar untuk mewakili industri perfilman Hindi dan mempromosikan Kabhi Alvida Naa Kehna,[163] kemudian pada tahun-tahun berikutnya ia menjadi duta merek dari Chopard, pembuat jam tangan dan perhiasan mewah.[164]

Pada September 2006, majalah Britania Raya Eastern Eye memberinya gelar "Wanita Asia Terseksi".[165] Pada 2010, majalah Time memilihnya sebagai salah satu kandidat untuk daftar 100 orang paling berpengaruh di dunia. Ia adalah satu-satunya aktris asal India yang dinominasikan untuk jajak pendapat tersebut dan akhirnya tidak berhasil masuk ke daftar akhir, dengan peringkat ke-144.[166] Namun, hal tersebut diikuti oleh penurunan popularitasnya ketika ia membatasi karyanya dalam dunia perfilman.[146]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "After Preity Zinta and Hrishita Bhatt, latest Liril girl Tara Sharma gets lucky". India Today. Diakses tanggal 20 December 2019. 
  2. ^ "Preity Zinta Adds Her Husband's Name To Her Name, After 2 Years Of Marriage, Just Like Sonam K Ahuja". The Indian Express. 8 June 2018. Diakses tanggal 8 June 2018. 
  3. ^ "Madhuri Dixit and Riteish Deshmukh wish Preity Zinta a happy birthday: May you always spread smiles". India Today. 31 January 2020. Diakses tanggal 31 January 2020. 
  4. ^ a b c d "Now showing Chakde! – Fiesty [sic] foot forward". The Indian Express. 14 August 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2009. Diakses tanggal 14 September 2007. 
  5. ^ a b "Top Lifetime Grossers OVERSEAS (IND Rs)". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2013. Diakses tanggal 17 September 2010. 
  6. ^ a b Kulkarni, Ronjita (8 December 2003). "The unanimous No 1: Preity Zinta". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2007. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  7. ^ "Exceptional roles in Hollywood acceptable : Priety". The Hindu. Chennai, India. 20 September 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 December 2007. Diakses tanggal 6 November 2007. 
  8. ^ a b "Awards 2008". Chicago International Film Festival. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2009. Diakses tanggal 27 January 2009. 
  9. ^ a b Mukherjee, Madhureeta (17 October 2006). "Preity manages traffic on the road!". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2012. Diakses tanggal 4 November 2007. 
  10. ^ a b Sharma, Madhvi (7 March 2007). "Women need no inspiration". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2009. Diakses tanggal 22 November 2007. 
  11. ^ "Preity Zinta rubbishes claims of her 'British ancestry'!". Zee News (dalam bahasa Inggris). 02 Februari 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2019. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  12. ^ Joshi, Shriniwas (16 March 2007). "Glamour girls from Himachal Pradesh". The Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 September 2013. Diakses tanggal 8 May 2008. 
  13. ^ Jalan, Shivangi (31 January 2018). "Happy Birthday Preity Zinta: The dimpled beauty sure knows her craft". The Indian Express. Diakses tanggal 31 January 2018. 
  14. ^ a b c d e f Sharma, Mandvi (24 June 2006). "'I would've been the PM'". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2011. Diakses tanggal 24 June 2006. 
  15. ^ a b c d e f Khubchandani, Lata (22 May 2000). "I had this illusion that filmstars are like kings and queens". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2007. Diakses tanggal 15 September 2007. 
  16. ^ Lancaster, John (23 January 2003). "Bollywood Star's Act Makes Her a Hero, and Possible Target". The Washington Post. hlm. A16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2012. Diakses tanggal 24 May 2008.  (Registration/purchase required)
  17. ^ a b Khubchandani, Lata (4 May 2006). "My Fundays – Preity Zinta". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. Diakses tanggal 7 May 2007. 
  18. ^ a b Siddiqui, Rana (9 September 2002). "Poised for pretty good times!". The Hindu. Chennai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 December 2007. Diakses tanggal 9 November 2007. 
  19. ^ a b c d Hahn, Lorraine (11 January 2005). "Bollywood Actress, Preity Zinta Talk Asia Interview Transcript". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2007. Diakses tanggal 8 November 2007. 
  20. ^ a b c BAFTA Goes Bollywood: Preity Zinta. 15 August 2006. Berlangsung pada 01:40 – 07:00. 
  21. ^ a b c d e Chopra, Anupama (18 September 2000). "Sassy Sirens". India Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2010. Diakses tanggal 24 January 2011. 
  22. ^ "Box Office 1998". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2013. Diakses tanggal 8 January 2008. 
  23. ^ Ravi, P.R. (26 September 1999). "I want to tell my story from the woman's point of view". The Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2015. Diakses tanggal 21 April 2015. 
  24. ^ a b "Sitting Pretty". India Today. 30 November 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 21 April 2015. 
  25. ^ Mittal, Madhur (5 September 1999). "Preity act". The Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 22 April 2015. 
  26. ^ a b Us Salam, Ziya (9 September 2002). "Affairs of the heart". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2002. Diakses tanggal 26 December 2007. 
  27. ^ Padmanabhan, Savitha (3 November 2000). "Film Review: Mission Kashmir". The Hindu. Diakses tanggal 6 November 2007. 
  28. ^ "Box Office 2000". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2013. Diakses tanggal 8 January 2008. 
  29. ^ Arora, Pratiksha. "'It's the maddest unit I've worked with'". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2008. Diakses tanggal 19 November 2007. 
  30. ^ "Box Office 2001". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2013. Diakses tanggal 9 July 2008. 
  31. ^ Gulzar; Nihalani, Govind; Chatterjee, Saibal (2003). Encyclopaedia of Hindi Cinema. Encyclopædia Britannica (India). hlm. 128. ISBN 81-7991-066-0. 
  32. ^ Menon, Sita (10 August 2001). "Trip on Dil Chahta Hai". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2007. Diakses tanggal 12 November 2007. 
  33. ^ Prasad, Meghna (2 April 2002). "Experts back 'rent-a-womb' bill". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 November 2012. Diakses tanggal 16 May 2008. 
  34. ^ "Why Preity refused to play a prostitute..." Sify. IndiaFM. 29 April 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2013. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  35. ^ Verma, Sukanya (9 March 2001). "Preity Trite". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2016. Diakses tanggal 12 September 2007. 
  36. ^ Elley, Derek (7 October 2002). "Review: 'Dil Hai Tumhaara'". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 12 May 2015. 
  37. ^ Adarsh, Taran (6 September 2002). "Dil Hai Tumhara". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2014. Diakses tanggal 24 October 2007. 
  38. ^ a b c "Box Office 2003". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2013. Diakses tanggal 8 January 2008. 
  39. ^ "The Hero: Love Story of a Spy". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2005. Diakses tanggal 8 May 2008. 
  40. ^ Gangadhar, V (16 May 2003). "A dauntless hero". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2008. Diakses tanggal 27 May 2008. 
  41. ^ "Bold themes and pretty faces". The Tribune. 28 December 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2013. Diakses tanggal 8 May 2008. 
  42. ^ Pillai, Jitesh (September 2003). "Zip Zap Zinta". Filmfare. The Times Group: 34. 
  43. ^ Bariana, Sanjeev Singh (18 May 2003). "Preity Zinta all the way". The Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2008. Diakses tanggal 1 February 2008. 
  44. ^ Mohamed, Khalid (18 May 2003). "What's up doc?". Mid Day. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2004. Diakses tanggal 5 December 2011. 
  45. ^ Chopra, Rukmini (11 May 2017). "Rock On 2, Force 2, Kahaani 2: Bollywood is riding high on sequels". Hindustan Times. HT Media Limited. Diakses tanggal 31 January 2018. 
  46. ^ a b c "Top Lifetime Grossers Worldwide (IND Rs)". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2013. Diakses tanggal 17 September 2010. 
  47. ^ "KHNH makes waves in UK too!". Rediff.com. 3 December 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2007. Diakses tanggal 10 February 2007. 
  48. ^ "For Hrithik, it is a Preity night to remember". Rediff Entertainment Bureau. Rediff. 23 February 2014. Diakses tanggal 31 January 2018. 
  49. ^ Mukherjee, Ram Kamal (28 November 2003). "Kal Ho Naa Ho". Stardust. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 December 2003. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  50. ^ Elley, Derek (10 December 2003). "New international release Kal Ho Naa Ho". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2010. Diakses tanggal 20 November 2007. 
  51. ^ Joshi, Namrata (5 July 2004). "Lakshya". Outlook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2011. Diakses tanggal 6 December 2011. 
  52. ^ Pai, Rajeev (18 June 2004). "Watch Lakshya. You won't be disappointed". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2007. Diakses tanggal 6 November 2007. 
  53. ^ "Yash Chopra on Berlin Film Festival Jury". Yash Raj Films. 18 January 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2007. Diakses tanggal 17 October 2007. 
  54. ^ Elley, Derek (6 December 2004). "New Int'l. Release Veer-Zaara". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2012. Diakses tanggal 21 October 2007. 
  55. ^ "Top Actress". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 December 2013. Diakses tanggal 8 January 2008. 
  56. ^ Adarsh, Taran (29 April 2005). "Khullam Khulla Pyar Karen". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2009. Diakses tanggal 22 March 2007. 
  57. ^ Adarsh, Taran (9 September 2005). "Salaam Namaste". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2013. Diakses tanggal 15 September 2007. 
  58. ^ Gates, Anita (10 September 2005). "True to the Bollywood Look, While Defying Traditions". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2013. Diakses tanggal 7 February 2008. 
  59. ^ a b c d "I'm sick of my bubbly image: Preity Zinta". Sify. 17 March 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 August 2012. Diakses tanggal 5 November 2007. 
  60. ^ Aprajita, Anil (12 August 2006). "Kabhi Alvida Na Kehna". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2008. Diakses tanggal 30 August 2008. 
  61. ^ "Don beats Jaan-E-Mann at the box office". Rediff.com. 23 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2016. Diakses tanggal 13 May 2008. 
  62. ^ Masand, Rajeev (20 October 2006). "Masand's verdict: Jaan-e-mann jars". IBN Live. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2008. Diakses tanggal 20 November 2006. 
  63. ^ Sen, Raja (20 October 2006). "Akshay's goofy laugh wins you over". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 November 2006. Diakses tanggal 20 November 2006. 
  64. ^ Banerjee, Akanksha (26 September 2006). "Success came early to me: Preity". CNN-IBN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2009. Diakses tanggal 31 January 2008. 
  65. ^ Krishna, Sonali; Govardhan D (21 June 2007). "Jhoom Barabar Jhoom flops; Sivaji is box office boss". The Economic Times. Times Internet Limited. Diakses tanggal 9 April 2008. 
  66. ^ Us Salam, Ziya (17 June 2007). "'Jhoom Barabar Jhoom' goes bust film reviews". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2008. Diakses tanggal 9 April 2008. 
  67. ^ Kazmi, Nikhat (16 June 2007). "Jhoom Barabar Jhoom". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2012. Diakses tanggal 14 September 2007. 
  68. ^ Sen, Raja (15 June 2007). "Jhoom Bore-abar Jhoom". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2008. Diakses tanggal 20 May 2009. 
  69. ^ a b Jha, Subhash K. (27 September 2007). "Deepa Mehta signs Preity Zinta for Heaven on Earth". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2011. Diakses tanggal 16 November 2007. 
  70. ^ Masand, Rajeev (13 September 2008). "Masand's Verdict: The Last Lear is slyly over the top". CNN-IBN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2012. Diakses tanggal 12 December 2009. 
  71. ^ Yelajam, Prithi (10 September 2007). "India's top stars not afraid to take risks". Toronto Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2007. Diakses tanggal 6 November 2007. 
  72. ^ "Preity has no marriage plans right now". The Hindu. Indo-Asian News Service. 26 October 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2009. Diakses tanggal 26 October 2008. 
  73. ^ Singh, Anand (24 October 2008). "Rang de motorcycling". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2012. Diakses tanggal 20 May 2009. 
  74. ^ Jha, Subhash K. (15 July 2008). "Punjabi was alien to me: Preity". The Times of India. TNN. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  75. ^ "Preity cries for home". The Times of India. TNN. 8 December 2007. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  76. ^ Jain, Princy (10 March 2008). "Heaven on Earth is my most challenging film: Preity Zinta". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2012. Diakses tanggal 27 May 2008. 
  77. ^ "Every scene in 'Videsh' is some woman's story: Preity Zinta". The Hindu. Indo-Asian News Service. 14 March 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2009. Diakses tanggal 20 April 2011. 
  78. ^ "Will soon return to films, says Preity". The Hindu. Press Trust of India. 12 March 2011. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  79. ^ "Preity Zinta debuts as a producer and writer". The Indian Express. 12 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2013. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  80. ^ Jha, Subhash K. (29 October 2012). "Preity Zinta postpones Ishkq in Paris release indefinitely". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2014. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  81. ^ Jha, Subhash K. (6 July 2011). "Preity Zinta learns French for next". The Times of India. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  82. ^ Mahadevan, Sneha (13 July 2011). "Preity Zinta's wants maiden home production to be of top notch quality". Daily News and Analysis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2012. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  83. ^ Kulkarni, Onkar (31 May 2013). "Preity Zinta's comeback film Ishkq in Paris is a wipe out at box office". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2013. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  84. ^ Dutta, Saptarishi (24 May 2013). "Reviews: Preity Zinta Comeback Disappoints". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2014. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  85. ^ Chopra, Sonia. "Ishkq in Paris review: An irresistible evening in Paris!". Sify. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2014. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  86. ^ Jamkhandikar, Shilpa (24 May 2013). "Ishkq in Paris Movie Review: Love gone wrong". Deccan Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2015. Diakses tanggal 7 April 2015. 
  87. ^ "Preity Zinta starts shooting for 'Bhaiyyaji Superhitt'". The Times of India. Indo-Asian News Service. 28 January 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2016. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  88. ^ Duara, Ajit (24 November 2018). "Bhaiaji Superhit Movie Review". Open. Diakses tanggal 1 December 2018. 
  89. ^ Pillai, Sreedhar (16 February 2004). "Preity turns columnist". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2007. Diakses tanggal 7 November 2007. 
  90. ^ Zinta, Preity (29 January 2004). "The changing face of Bollywood". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2007. Diakses tanggal 12 September 2007. 
  91. ^ Zinta, Preity (1 April 2004). "Odds stacked against Indian women". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2005. Diakses tanggal 2 March 2005. 
  92. ^ a b "Preity Zinta attacks eve teasers in the BBC column". indiantelevision.com. 20 April 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2008. Diakses tanggal 12 September 2007. 
  93. ^ Zinta, Preity (22 June 2004). "The darkness that all actors fear". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 January 2007. Diakses tanggal 12 September 2007. 
  94. ^ a b Zinta, Preity (28 February 2005). "Facing death in Sri Lanka and Thailand". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2006. Diakses tanggal 16 April 2006. 
  95. ^ "Tour stop". Filmfare. November 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2007. Diakses tanggal 24 July 2007. 
  96. ^ "From India with Love". BBC. 30 April 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2012. Diakses tanggal 16 November 2007. 
  97. ^ "Shahrukh may attend cinema festival". Bahrain Tribune. 20 December 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2008. Diakses tanggal 13 November 2007. 
  98. ^ "Bollywood's Day Out..." The Times of India. 2 December 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2006. Diakses tanggal 2 November 2007. 
  99. ^ "Akshay Kumar & Preity Zinta in Bollywood New York Shows for Aron Govil Productions". Business Wire India. 10 March 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2006. Diakses tanggal 16 March 2007. 
  100. ^ Jamkhandikar, Shilpa (23 July 2008). "This year would be unforgettable for me". Hindustan Times. Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2011. Diakses tanggal 25 March 2011. 
  101. ^ Joshi, Shivani (10 December 2012). "Showman SRK makes an entrance in Jakarta as he takes to stage on a powerbike". Mail Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2013. Diakses tanggal 22 December 2012. 
  102. ^ Aikara, Anita (18 March 2011). "Girl, interrupted". The Indian Express. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  103. ^ Dubey, Rechana (26 March 2011). "Preity scores against World Cup matches". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2011. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  104. ^ Dubey, Rachana (25 March 2011). "Records better than videos!". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2011. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  105. ^ Udasi, Harshikaa (21 August 2011). "Up close with PZ". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2011. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  106. ^ "Unfair to call me lenient on 'Nach Baliye': Preity Zinta". The Indian Express. 10 May 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2015. Diakses tanggal 28 May 2015. 
  107. ^ a b Tiwari, Nimish (18 October 2007). "Preity Zinta wants a new face". The Times of India. Diakses tanggal 22 November 2007. 
  108. ^ a b Ashraf, Amrah (11 December 2009). "Pretty poised!". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2012. Diakses tanggal 12 December 2009. 
  109. ^ "Much more than a Preity face". The Tribune. 14 November 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2014. Diakses tanggal 10 February 2014. 
  110. ^ "Bollywood unites to present caring face". The Telegraph. 8 February 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2012. Diakses tanggal 21 February 2005. 
  111. ^ a b Tankha, Madhur (29 July 2006). "In the service of a cause". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2013. Diakses tanggal 3 November 2013. 
  112. ^ "Preity reunited with Army brother". Rediff.com. 26 January 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 January 2008. Diakses tanggal 29 September 2007. 
  113. ^ A. Khan, Rubina (24 August 2007). "Preity artistic!". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 October 2007. Diakses tanggal 27 September 2007. 
  114. ^ "Top stars join war vs human trafficking". Hindustan Times. Indo-Asian News Service. 19 December 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2012. Diakses tanggal 7 January 2008. 
  115. ^ Banerjee, Soumyadipta (17 September 2010). "Preity Zinta, the parent". Daily News and Analysis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 March 2013. Diakses tanggal 1 December 2012. 
  116. ^ "Preity Zinta to look after 34 orphans". India Today. 23 March 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2013. Diakses tanggal 1 December 2012. 
  117. ^ Kak Ramachandran, Smriti (14 January 2010). "Easing the plight of widows". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2012. Diakses tanggal 17 December 2011. 
  118. ^ Tankha, Madhur (12 March 2010). "Preity is UNAIDS ambassador". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2011. Diakses tanggal 7 December 2011. 
  119. ^ "Bollywood superstar Preity Zinta to receive honorary doctorate from UEL". 27 October 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 March 2013. 
  120. ^ "Preity Zinta conferred honorary doctorate by UK varsity". The Indian Express. 29 October 2010. Diakses tanggal 3 November 2013. 
  121. ^ "SRK, Preity Zinta, Ambani, Mallya win IPL bids". Hindustan Times. Press Trust of India. 24 January 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2015. Diakses tanggal 3 March 2012. 
  122. ^ Loudon, Bruce (19 April 2008). "Instant cricket: just add Preity". The Australian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 August 2011. Diakses tanggal 19 April 2008. 
  123. ^ a b c Vyavahare, Renuka (30 April 2008). "Preity's winning spree!". India Times Movies. Times Internet Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2008. Diakses tanggal 1 May 2008. 
  124. ^ "Preity Zinta, Brett Lee launch sale of tickets in Mohali". Sify Sports. Sify Technologies Ltd. 12 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 October 2012. Diakses tanggal 1 May 2008. 
  125. ^ "T20 Global League: Kings XI Punjab's Preity Zinta to own Stellenbosch team". Hindustan Times. 8 September 2017. Diakses tanggal 16 September 2017. 
  126. ^ "T20 leagues are the future, says multi-team owner Preity Zinta". The Times of India. Reuters. 15 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 November 2017. Diakses tanggal 16 September 2017. 
  127. ^ Jha, Subhash K. (26 May 2007). "Preity's home sick". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2012. Diakses tanggal 7 November 2007. 
  128. ^ Afsana, Ahmad (25 September 2007). "Ganpati Bappa Morya:Preity". The Times of India. Diakses tanggal 23 October 2007. 
  129. ^ India FM (12 June 2007). "One habit of mine that drives Ness up the wall is my perfection!". Pink Villa. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2014. Diakses tanggal 24 September 2012. 
  130. ^ "Preity Zinta supports prosecution in Bharat Shah case, says she received extortion threat". The Indian Express. 9 January 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2014. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  131. ^ Firdaus Ashraf, Syed (9 January 2003). "Bharat Shah case: Preity Zinta sticks to her stand". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2006. Diakses tanggal 29 November 2006. 
  132. ^ a b "Except Preity, everyone turned hostile". Rediff.com. 30 September 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2006. Diakses tanggal 29 November 2006. 
  133. ^ a b "This Preity woman is brave too". The Times of India. 13 March 2003. Diakses tanggal 12 July 2007. 
  134. ^ Sharma, Mandvi (29 July 2006). "'Rome wasn't built in a day, neither was I'". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2012. Diakses tanggal 30 August 2007. 
  135. ^ Gangadhar, V (24 July 2004). "Preity Magic". The Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2013. Diakses tanggal 16 November 2007. 
  136. ^ Pillai, Jitesh (April 2001). "Freedom at midnight...Preity Zinta". Filmfare. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2007. Diakses tanggal 4 October 2007. 
  137. ^ Shaikh, Jamal (3 February 2005). "Preity woman's man". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2012. Diakses tanggal 16 May 2007. 
  138. ^ Lalwani, Vickey; Shah, Kunal (25 January 2008). "Ness & I are fine: Preity Zinta". The Times of India. Diakses tanggal 14 February 2008. 
  139. ^ "Preity comes clean on Ness". India Today. 22 April 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2012. Diakses tanggal 10 July 2009. 
  140. ^ "Bollywood Actress Preity Zinta Files Molestation Case Against Business Tycoon (Report)". The Hollywood Reporter. 14 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2015. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  141. ^ "Preity Zinta files molestation complaint against Ness Wadia". The Times of India. 14 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2014. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  142. ^ "Key points of Preity Zinta's molestation complaint against ex-beau Ness Wadia". The Indian Express. 14 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2014. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  143. ^ Kaur, Kiran (3 March 2016). "Preity Zinta's mother responsible for her marriage to Gene Goodenough?". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2016. Diakses tanggal 5 March 2016. 
  144. ^ Shetty-Saha, Shubha (12 October 2008). "Preity Zinta talks tough!". Daily News and Analysis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  145. ^ "Amitabh Bachchan praises Preity Zinta". NDTV. Press Trust of India. 20 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  146. ^ a b De, Shobhaa (16 June 2014). "Preity Zinta Will Find Herself Increasingly Isolated". NDTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2015. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  147. ^ Verma, Sukanya (2 December 2004). "What do Sridevi, Kajol and Preity have in common?". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2013. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  148. ^ Chakravorty, Vinayak (9 March 2001). "Chori Chori Chupke Chupke". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2012. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  149. ^ Ashraf, Syed Firdaus (8 April 2004). "Lakshya is about Hrithik, about finding yourself". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2011. Diakses tanggal 4 April 2015. 
  150. ^ a b Taparia Rathi, Nidhi (30 September 2002). "The Champagne Girl". India Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 April 2015. Diakses tanggal 4 April 2015. 
  151. ^ Wilson, Jake (8 September 2005). "Salaam Namaste". Urban Cinefile. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2011. Diakses tanggal 3 September 2011. 
  152. ^ Elley, Derek (16 August 2006). "Review: 'Kabhi Alvida Naa Kehna'". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2015. Diakses tanggal 5 April 2015. 
  153. ^ Nair, Nandini (20 March 2008). "Time to play a woman – Preity Zinta". The Hindu. Diakses tanggal 20 May 2009. 
  154. ^ a b Duara, Ajit (19 June 2005). "On the verge of extinction". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 December 2007. Diakses tanggal 5 May 2008. 
  155. ^ Omar, Fuad (2006). Bollywood: An Insider's Guide. Mayhem Pub. hlm. 161–162. ISBN 1-84728-009-9. 
  156. ^ Singh Jolly, Gurbir; B. Wadhwani, Zenia; Barretto Baretto (2007). Once Upon a Time in Bollywood: The Global Swing in Hindi Cinema. TSAR Publications. hlm. 191. ISBN 1-894770-40-4. 
  157. ^ Sen, Raja (2004). "Best Actress 2004". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2007. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  158. ^ Kulkarni, Ronjita (2005). "Ten best Bollywood actresses of 2005". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2007. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  159. ^ Sen, Raja (5 September 2006). "Readers' Pick: Top Bollywood Actresses". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2007. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  160. ^ "Bollywood's Most Beautiful Actresses". Rediff.com. 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2007. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  161. ^ Verma, Sukanya (9 May 2007). "Bollywood's best dressed women". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2007. Diakses tanggal 20 May 2007. 
  162. ^ Verma, Sukanya. "Women of many faces". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2007. Diakses tanggal 6 July 2007. 
  163. ^ "Bollywood Actress Heads To Cannes". CBS Interactive Inc. Associated Press. 12 May 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2007. Diakses tanggal 16 November 2007. 
  164. ^ "Exhausted Preity Zinta flies off to Cannes". Hindustan Times. Indo-Asian News Service. 16 May 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2012. Diakses tanggal 7 June 2008. 
  165. ^ "Asia's sexiest women". Rediff.com. 20 September 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2012. Diakses tanggal 25 September 2007. 
  166. ^ "The 2010 TIME 100 Poll". Time. 1 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2011. Diakses tanggal 3 September 2011. 

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting