Prefektur Yamanashi

Prefektur Yamanashi (山梨県, Yamanashi-ken) adalah prefektur Jepang yang terletak di wilayah Chūbu, Pulau Honshu.[1] Per 1 Oktober 2020, Prefektur Yamanashi memiliki populasi sebesar 806.210 jiwa dan memiliki luas wilayah sebesar 4.465 km2 (1.724 mil persegi). Prefektur Yamanashi berbatasan dengan Prefektur Saitama di timur laut, Prefektur Nagano di barat laut, Prefektur Shizuoka di barat daya, Prefektur Kanagawa di tenggara, dan Tokyo di timur..

Prefektur Yamanashi

山梨県
Jepang Transkripsi
 • Jepang山梨県
 • RōmajiYamanashi-ken
Bendera Prefektur Yamanashi
Bendera
Official logo of Prefektur Yamanashi
Lambang
Lokasi Prefektur Yamanashi
NegaraJepang
WilayahChūbu (Kōshin'etsu)
PulauHonshu
Ibu kotaKōfu
Pemerintahan
 • GubernurNagasaki Kōtarō
Luas
 • Total4,465,27 km2 (1,72.405 sq mi)
Peringkat luas wilayahke-32
Populasi
 (1 Oktober 2020)
 • Total806,210
 • Peringkatke-41
 • Kepadatan181/km2 (470/sq mi)
ISO 3166 codeJP-19
Distrik5
Munisipalitas27
BungaFujizakura (Fuji cherry)
PohonKaede (Japanese maple)
BurungUguisu (bush warbler)
Situs webwww.pref.yamanashi.jp

Kōfu adalah ibu kota sekaligus kota terbesar di Prefektur Yamanashi, sedangkan kota-kota besar lainnya termasuk Kai, Minami-Alps, dan Fuefuki.[2] Prefektur Yamanashi adalah satu dari delapan prefektur yang terkurung daratan, dan mayoritas penduduk tinggal di Cekungan Kōfu tengah yang dikelilingi oleh Pegunungan Akaishi, dimana 27% dari total luas daratannya ditetapkan sebagai Taman Nasional. Prefektur Yamanashi adalah rumah bagi banyak gunung tertinggi di Jepang, seperti Gunung Fuji, gunung tertinggi di Jepang dan ikon kebudayaan negara jepang, sebagian terletak di Prefektur Yamanashi di perbatasan dengan Prefektur Shizuoka.

SejarahSunting

Prasejarah sampai abad ke-14Sunting

Seperti di sebagian besar wilayah Jepang lainnya, masyarakat prasejarah di Yamanashi berkembang melalui tahap berburu, memancing, dan meramu pada Zaman Jōmon, kemudian mulai memproduksi beras pada zaman Yayoi. Maruyama dan Choshizuka Kofun (gundukan tanah kuburan) yang terletak di Bukit Sone Kota Nakamichi (Selatan Kōfu) diyakini telah dibangun dari akhir abad ke-4. Dari peninggalan tersebut dapat diasumsikan bahwa masyarakat Sone Hill memiliki pengaruh yang besar terhadap perkembangan masyarakat Yamanashi saat ini. Selama zaman Heian, Provinsi Kai dibentuk di daerah ini.[3]

Abad ke-15 hingga abad ke-19Sunting

Di antara banyak generasi Kaigenji, mereka yang berasal dari keluarga Takeda, Ogasawara, dan Nanbu hidup sangat makmur. Selama periode Sengoku pada abad ke-16, Takeda Shingen memperoleh status daimyō dan membangun Rumah Tsuzuji serta Kastil Yōgai di Kōfu. Dari pangkalan inilah ia berusaha untuk menyatukan dan menguasai Jepang.

Setelah kematian Takeda pada tahun 1582, Probinsi Kai berada di bawah kendali klan Oda dan Toyotomi sebelum dimasukkan ke dalam kekuasaan Keshogunan Tokugawa selama periode Edo. Di bawah Keshogunan Edo, klan Kōfu (yang berbasis di Kuninaka, atau Yamanashi Tengah dan Barat) dan klan Yamura (yang berbasis di Gunnai, atau Yamanashi Timur) dibentuk, tetapi pada tahun 1724 daerah tersebut berada di bawah kendali langsung Keshogunan Edo. Dengan berkembangnya Kōshū Kaidō (jalan raya) serta transportasi Sungai Fuji, barang, material dan budaya mengalir ke wilayah tersebut.

Pada pertengahan abad ke-19, kontradiksi pemerintahan militer dengan sistem klan menyebabkan terkikisnya stabilitas dan terjadinya perlawanan yang meletus di seluruh Jepang, sehingga membuka jalan bagi Restorasi Meiji pada tahun 1868.

Restorasi Meiji (1868) hingga akhir Perang Dunia II (1945)Sunting

Selama Perang Boshin, Pertempuran Kōshū-Katsunuma pada tanggal 29 Maret 1868 adalah pertempuran penting antara pasukan pro-Kekaisaran dan Keshogunan Tokugawa sebelum pasukan Kekaisaran berbaris di Istana Edo. Sebelum pertempuran Kōshū-Katsunuma, Benteng Kōfu telah direbut oleh pasukan yang setia kepada Kaisar Meiji.

Provinsi ini selanjutnya berganti nama menjadi Prefektur Kōfu pada tahun 1869 dan kemudian menjadi Prefektur Yamanashi pada tahun 1871.[3] Tanggal 20 November 1872, sekarang dirayakan sebagai Hari Warga Prefektur di Yamanashi.

Pada awal periode Meiji (1868–1911), kebijakan promosi industri menghasilkan industri serikultur, produksi tekstil sutra dan industri pembuatan anggur. Pada tahun 1903, setelah tujuh tahun pembangunan, pembangunan Jalur Kereta Api Chūō termasuk pembangunan terowongan Sasago sepanjang hampir tiga mil selesai dibangun, Jalur Kereta Api tersebut yang menghubungang Hachiōji dan pusat kota Tokyo akhirnya dapat mencapai Kōfu. Sehingga dapat mengurangi waktu perjalanan ke ibu kota dan pelabuhan Yokohama yang membawa perubahan signifikan pada industri dan budaya lokal di Kōfu.[4]

Pada tahun 1926, Jalur Kereta Minobu yang menghubungkan Kōfu dengan Prefektur Shizuoka dibuka, sekaligus mengakhiri transportasi Sungai Fuji. Jalur Koumi yang menghubungkan Kobuchizawa ke Kiyosato dibuka oleh Perusahaan Kereta Api Nasional Jepang (JNR) pada tahun 1933 yang menyediakan akses ke daerah dataran tinggi yang sekarang sampai ke daerah terpencil di lereng Gunung Yatsugatake di utara prefektur.

1945 sampai sekarangSunting

Ibukota prefektur ini, Kōfu, mengalami kerusakan parah selama serangan udara besar-besaran pada malam tanggal 6 Juli 1945.[5] Sejak 1945 hingga seterusnya, sebagai bagian dari prakarsa ekonomi yang diperkenalkan di bawah Pemerintahan Pendudukan Sekutu pasca perang, reformasi lahan pertanian secara besar-besaran meningkatkan jumlah lahan pertanian individu dan mempromosikan pertanian buah-buahan dan pemeliharaan anggur di seluruh prefektur. Pada awalnya dengan kesuksesan terbatas pada tahun 1946, tetapi dengan basis yang lebih berkelanjutan pada tahun 1951, peternakan sapi perah, yang diperkenalkan oleh orang Amerika Paul Rusch, menjadi keistimewaan di area padang rumput di dataran tinggi yang mengelilingi kota Kiyosato.[6]

Industri manufaktur skala kecil dan perdagangan tumbuh dengan pesat selama ekspansi ekonomi Jepang pasca perang. Pembukaan Jalan bebas hambatan Chūō pada tahun 1982 juga menyebabkan pertumbuhan yang signifikan dalam industri jasa, logistik, transportasi dan pariwisata.

Secara umum dengan banyaknya kota berukuran serupa selama tahun 1990-an, pertumbuhan pesat dalam kepemilikan mobil, dan peningkatan jaringan transportasi ke Tokyo, menyebabkan penurunan aktivitas komersial dan nilai tanah di pusat ibu kota prefektur, Kōfu. Untuk mengimbangi tren ini, pemerintah prefektur meluncurkan rencana revitalisasi pusat kota pada tahun 2008, serta mempromosikan tempat-tempat wisata di pusat kota seperti tanah yang dibangun kembali di Utara stasiun Kōfu, Taman Kastil Maizuru serta fasilitas pemukiman baru, fasilitas budaya dan kantor pemerintah.

Perubahan terencana dalam infrastruktur transportasi juga menjanjikan dampak signifikan terhadap ekonomi Yamanashi dalam beberapa dekade mendatang, di bawah pegunungan di bagian timur prefektur terdapat jalur uji coba SCMaglev sepanjang 42,8 km, yang merupakan bagian dari Chūō Shinkansen yang saat ini sedang direncanakan. Jalur maglev dirancang untuk menghubungkan ke Tokyo, Nagoya, dan Osaka dengan stasiun yang juga direncanakan di Selatan Kōfu.[7]

Pemerintah Pusat juga mengeluarkan izin untuk melanjutkan perpanjangan jalur uji coba yang ada, izin ini diberikan pada 27 Mei 2011. Pada akhir tahun 2013, konstruksi sudah berjalan dengan baik hingga ke Fuefuki. JR Central sedang mempertimbangkan untuk membuka layanan demonstrasi dari stasiun baru di Kōfu yang akan dibangun untuk Olimpiade Musim Panas 2020 sehingga pengunjung juga dapat berkendara di jalur uji coba ini melalui pegunungan Yamanashi.[8]

GeografiSunting

 
Peta Prefektur Yamanashi
     Kota      Kota kecil      Desa
 
Pagoda Chureito dengan latar belakang Gunung Fuji
 
Desa Kosuge

Prefektur Yamanashi merupakan salah satu dari sedikit prefektur di Jepang yang terkurung daratan, berbatasan dengan Tokyo, Prefektur Kanagawa, Saitama, Shizuoka, dan Nagano. Prefektur ini terkurung dengan pegunungan tinggi yang mengelilingi Cekungan Kōfu tengah. Gunung Fuji dan wilayah Lima Danau Fuji terletak di perbatasan selatan dengan Shizuoka. Gunung Fuji memberikan efek bayangan hujan sehingga curah hujan di prefektur ini hanya sekitar 818 mm setahun. Sekitar 80% dari wilayah Prefektur Yamanashi merupakan daerah bergunung-gunung, Gunung Fuji di sebelah selatan, Pegunungan Akaishi (Minami Alps) di sebelah barat, Gunung Yatsugatake di sebelah utara, dan Pegunungan Okuchichibu di sebelah timur.

Per 1 April 2012, 27% dari total luas wilayah prefektur ini ditetapkan sebagai Taman Nasional, yaitu Taman Nasional Chichibu Tama Kai, Fuji-Hakone-Izu, dan Minami Alps, Taman Kuasi-Nasional Yatsugatake-Chūshin Kōgen, serta Taman Nasional Prefektural Minami Alps Koma dan Shibireko.[9]

78% dari total luas prefektur ini ditutupi oleh hutan, menjadikannya sebagai salah satu prefektur dengan hutan paling lebat di Jepang. Tanah yang dibudidayakan untuk pertanian sebagian besar hanya terbatas pada daerah dataran rendah dari cekungan Kōfu.[10]

KotaSunting

Kota kecil dan desaSunting

Kosuge
Tabayama
Hayakawa
Kajikazawa
Masuho
Minobu
Nambu
Doushi
Fujikawaguchiko
Narusawa
Nishikatsura
Oshino
Yamanakako
Showa
Ichikawamisato

GubernurSunting

Daftar gubernur Prefektur Yamanashi (sejak 1947)
Nama Gubernur Mulai Menjabat Akhir Menjabat
Katsuyasu Yoshie (吉江勝保) 12 April 1947 29 April 1951
Hisashi Amano (天野久) 30 April 1951 16 February 1967
Kunio Tanabe (田辺国男) 17 Februari 1967 16 Februari 1979
Komei Mochizuki (望月幸明) 17 Februari 1979 16 Februari 1991
Ken Amano (天野建) 17 Februari 1991 16 Februari 2003
Takahiko Yamamoto (山本栄彦) 17 Februari 2003 16 Februari 2007
Shōmei Yokouchi (横内 正明) 17 Februari 2007 16 Februari 2015
Hitoshi Goto (後藤 斎) 17 Februari 2015 16 Februari 2019
Kotaro Nagasaki (長崎幸太郎) 17 Februari 2019 Sekarang

EkonomiSunting

 
Penyulingan anggur di Hakushu

Yamanashi memiliki basis industri yang cukup besar di dalam dan sekitar kota Kōfu, dengan industri perhiasan dan robotikanya yang menonjol. Kantor pusat FANUC, produsen sistem otomatisasi pabrik, berbasis di Oshino di selatan prefektur.[11]

Prefektur ini juga menjadi tempat bagi banyak perkebunan buah dan kebun anggur. Yamanashi adalah salah satu daerah penghasil buah utama di Jepang, Prefektur Yamanashi menjadi penghasil teratas di Jepang untuk buah anggur, persik, plum, serta minuman anggur.

Selain itu, sekitar 40% dari air mineral dalam kemasan di Jepang berasal dari Yamanashi, terutama dari sekitar Pegunungan Alpen Selatan, Gunung Fuji, dan daerah Mitsutōge. Kualitas sumber air di Pegunungan Alpen Selatan mendorong Suntory Group untuk membuka penyulingan di daerah Hakushu di utara kota Hokuto.

PopulasiSunting

Berdasarkan data sensus Jepang,[12][13] Prefektur Yamanashi mengalami penurunan populasi dari tahun 1950-1970 dan abad ke-21 dengan puncak populasi terjadi di sekitar tahun 2000.

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1920 583.000—    
1930 631.000+8.2%
1940 663.000+5.1%
1950 811.000+22.3%
1960 782.000−3.6%
1970 762.000−2.6%
1980 804.000+5.5%
1990 853.000+6.1%
2000 888.172+4.1%
2010 863.075−2.8%
2020 817.192−5.3%

PariwisataSunting

 
Pemandangan Gunung Fuji dari Danau Shōji di Prefektur Yamanashi

Pemandangan alam dan pertunjukan budaya Yamanashi adalah tujuan populer bagi wisatawan domestik maupun internasional karena kedekatan prefektur ini dengan Tokyo serta kemudahan akses melalui jalan darat maupun kereta api. Gunung Fuji, wilayah Lima Danau Fuji, wilayah resor dataran tinggi Kiyosato, kota Kōfu, Air Terjun Senga, kilang anggur Koshu, kuil Erin-ji di Koshu, dan Kuil Kuonji di Minobu adalah beberapa tempat yang paling populer untuk dikunjungi.

taman bermain Fuji-Q Highland di Fujiyoshida terdapat roller coaster Eejanaika, dan Takabisha, roller coaster paling curam di dunia, yang juga merupakan tujuan populer untuk berwisata.

Topografi alami wilayah tersebut membuat Yamanashi populer di kalangan penggemar pendaki gunung sepanjang tahun. Gunung tertinggi di Jepang, Gunung Fuji dengan ketinggian 3776 m (12388 ft) dan gunung tertinggi kedua di Jepang, Gunung Kita dengan ketinggian 3193 m (10476 ft) keduanya terletak di Yamanashi. Musim pendakian musim panas gunung Fuji pada bulan Juli dan Agustus menarik ribuan pendaki untuk mendaki yang biasanya mulai dari Stasiun Kelima pada larut malam dan mendaki sepanjang malam untuk menyaksikan matahari terbit di puncak.

Meski tidak terlalu tinggi, Gunung Minobu, juga merupakan tempat yang populer untuk para peziarah Budha, gunung ini menawarkan pemandangan luas dari puncak gunung. Sebagian dari Taman Nasional Fuji-Hakone-Izu, Taman Nasional Chichibu-Tama-Kai, dan Taman Nasional Minami Alps semuanya terletak di Yamanashi.

Mengingat aktivitas gunung berapi di daerah ini, mata air panas alami, atau onsen, ditemukan melimpah. Beberapa yang terkenal adalah Shimobe Onsen, Isawa Onsen dan Yamanami Onsen.

Festival besarSunting

 
Festival Shingen di taman kastil Maizuru
  • Festival Shingen, diadakan setiap bulan Maret di kawasan Istana Kōfu dan Kuil Takeda untuk memperingati peran Takeda Shingen dalam sejarah prefektur Yamanshi.
  • Festival Api Fujiyoshida, menandai akhir musim pendakian musim panas di Gunung Fuji. Diselenggarakan pada akhir pekan terakhir bulan Agustus.
  • Pameran Yatsugatake County dan Festival Paul Rusch. Diadakan setiap bulan Oktober di Kiyosato untuk merayakan kehidupan dan karya Paul Rusch, serta kontribusinya bagi pengembangan pertanian lokal, dan persahabatan AS Jepang.

PendidikanSunting

 
Universitas Yamanashi

UniversitasSunting

  • Universitas Tsuru
  • Universitas Yamanashi
  • Universitas Yamanashi Gakuin
  • Universitas Prefektur Yamanashi
  • Universitas Yamanashi Eiwa

OlahragaSunting

 
Stadion Yamanashi Chuo Bank

Ventforet Kōfu tim sepak bola J1 League yang berbasis di Kōfu. Ventforet Kofu bermain di Stadion Yamanashi Chuo Bank untuk pertandingan kandang.

Sejak tahun 2005 Fujizakura Country Club di Fujikawaguchiko juga menjadi tuan rumah turnamen golf Fujisankei Classic, sebuah acara tahunan di Japan Golf Tour.

TransportasiSunting

 
Stasiun Yanagawa
 
Gerbag Tol Minami-Alps
 
Jalan Raya Nasional Jepang Rute 138

KeretaSunting

Jalan rayaSunting

Jalan bebas hambatanSunting

  •     Jalan Tol Chūō
  •   Jalan Tol Chūbu-Ōdan
  •   Jalan Tol Higashifuji-goko
  • Jalan Kofu Yamanashi

Jalan raya nasionalSunting

MediaSunting

 
Kantor pusat Yamanashi Broadcasting System (YBS)

TelevisiSunting

  • Yamanashi Broadcasting System (YBS)
  • UHF Television Yamanashi (UTY)

RadioSunting

  • FM Fuji (FMF)

Kota dan daerah sahabatSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Nussbaum, Louis-Frédéric. (2005). "Yamanashi-ken" in Japan Encyclopedia, p. 1044, hlm. 1044, di Google Books
    "Chūbu" in p. 126, hlm. 126, di Google Books
  2. ^ 甲府市; Introduction of Kofu City; retrieved 2011-07-13
  3. ^ a b Nussbaum, "Provinces and prefectures" at p. 780, hlm. 780, di Google Books
  4. ^ Ericson, Steven (1996). The Sound of the Whistle: Railroads and the State in Meiji Japan. Harvard University Press. hlm. 46. ISBN 0-674-82167-X. 
  5. ^ Ijiri, Toshiyuki (1991). Paul Rusch. Cincinnati, Ohio: Forward Movement Publications. hlm. 167. 
  6. ^ Ishiguro, Kana (December 8, 2002). "There's cows in them there hills". Japan Times. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  7. ^ "中央新幹線(東京都・名古屋市間)計画段階環境配慮書の公表について" (PDF). Central Japan Railway Company. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 June 2011. Diakses tanggal 8 July 2013. 
  8. ^ "リニア山梨県駅、東京五輪前に 体験乗車に道 JR東海が検討". 日本経済新聞. 14 January 2014. Diakses tanggal 14 January 2014. 
  9. ^ "General overview of area figures for Natural Parks by prefecture" (PDF). Ministry of the Environment. Diakses tanggal 25 April 2012. 
  10. ^ "2008 Yamanashi Ken no Aramashi" (PDF). Yamanashi Prefecture. Yamanashi Prefectural Government. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 1 November 2014. 
  11. ^ "FANUC History". FANUC Europe Corporation. Diakses tanggal March 19, 2014. 
  12. ^ Yamanashi 1995-2020 population statistics
  13. ^ Yamanashi 1920-2000 population statistics

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting

Koordinat: 35°37′N 138°37′E / 35.617°N 138.617°E / 35.617; 138.617