Polikrates dari Efesus

Polikrates dari Efesus (bahasa Yunani: Πολυκράτης; bahasa Inggris: Polycrates of Ephesus; hidup ~ 130 – 196) adalah seorang uskup Kristen Awal yang tinggal di Efesus.

Roberts dan Donaldson mencatat bahwa Polikrates "berasal dari sebuah keluarga di mana dia adalah uskup Kristen kedelapan; dan dia memimpin jemaat Efesus, di mana tradisi St. John masih segar dalam pikiran orang-orang pada waktu kelahirannya. Ia pasti mengenal Polikarpus, dan Ireneus juga. Dia tampaknya telah memimpin sebuah sinode uskup Asia (tahun 196) yang berkumpul bersama untuk mempertimbangkan urusan perayaan Paskah. Tentunya perlu diperhatikan bahwa tidak ada yang meragukan bahwa perayaan itu dipelihara oleh orang Kristen dan tata cara Apostolik."[1]

Polikrates terkenal berkat suratnya yang ditujukan kepada Paus Viktor I, Uskup Roma, yang mencoba untuk menemukan konsensus tentang tanggal tepat untuk merayakan Paskah, lihat juga Kuartodesimanisme (Quartodecimanism).

Catatan EusebiusSunting

Sejarawan Gereja Eusebius menulis,

Pertanyaan tidak kurang penting muncul pada waktu itu. Karena paroki seluruh Asia, seperti tradisi yang lebih tua, memegang tanggal empat belas dalam bulan itu, pada hari mana orang-orang Yahudi diperintahkan untuk mengorbankan anak domba, harus diamati sebagai perayaan Paskah Juruselamat ...Tapi itu bukan kebiasaan gereja-gereja lainnya di dunia ...Tapi para uskup dari Asia, yang dipimpin oleh Polikrates, memutuskan untuk mempertahankan adat lama yang diturunkan kepada mereka. Ia sendiri, dalam sebuah surat yang ia tujukan kepada Viktor dan gereja Roma, menuangkan dalam kata-kata berikut tradisi yang telah turun kepadanya.[2][3]

Surat Polikrates kepada ViktorSunting

Berikut adalah apa yang dicatat oleh Eusebius dari tulisan Polikrates,

Kami mengamati hari yang tepat; tidak menambahkan, tidak mengurangi. Karena di Asia jugalah cahaya besar telah jatuh tertidur, yang akan bangkit lagi pada hari kedatangan Tuhan, ketika Dia akan datang dengan kemuliaan dari surga, dan akan mencari semua orang kudus. Di antaranya adalah Filipus, salah satu dari Kedua belas Rasul, yang tertidur di Hierapolis, dan dua putrinya yang perawan tua, dan putri yang lain, yang hidup di dalam Roh Kudus dan sekarang beristirahat di Efesus; dan, selain itu, Yohanes, seorang saksi dan sekaligus guru, yang bersandar pada dada Tuhan, dan, menjadi imam, mengenakan lempengan keimaman. Dia tertidur di Efesus. Dan Polikarpus di Smirna, yang adalah seorang uskup dan martir; dan Thraseas, uskup dan martir dari Eumeneia, yang tertidur di Smirna. Mengapa perlu saya sebutkan uskup dan martir Sagaris yang tertidur di Laodikia, atau diberkati Papirius, atau Melito sida-sida itu yang hidup seluruhnya di dalam Roh Kudus, dan yang terbaring di Sardis, menunggu episkopat dari surga, ketika dia akan bangkit dari antara orang mati? Semua orang ini mengamati tanggal keempat belas untuk hari Paskah menurut Injil, dengan tidak menyimpang, tetapi mengikuti aturan iman. Dan saya juga, Polikrates, yang terkecil dari Anda sekalian, melakukan menurut tradisi keluarga saya, beberapa di antaranya telah saya ikuti dengan ketat. Karena tujuh kerabat saya adalah uskup; dan saya yang kedelapan. Dan keluarga saya selalu mengamati hari ketika orang-orang membuang ragi. Saya, oleh karena itu, saudara-saudara, yang telah hidup enam puluh lima tahun di dalam Tuhan, dan telah bertemu dengan saudara-saudara di seluruh dunia, dan telah melalui setiap Kitab Suci, saya tidak takut dengan kata-kata menakutkan. Karena mereka yang lebih besar dari saya telah mengatakan 'Kami harus lebih taat kepada Allah daripada kepada manusia'...Saya bisa menyebutkan para uskup yang hadir, yang saya panggil sesuai keinginan anda; yang nama-namanya, kalau harus saya tulis semua, akan merupakan suatu kumpulan orang banyak. Dan mereka, mengetahui kecilnya saya, memberikan persetujuan kepada surat ini, mengetahui bahwa saya tidak menanggung rambut uban saya dengan sia-sia, tapi selalu mengatur hidup saya dengan Tuhan Yesus.

Paus Viktor berusaha untuk memotong, dari persatuan umum, Polikrates dan lain-lain karena mengambil sikap ini, tetapi kemudian membalikkan keputusannya setelah Ireneus dan lain-lain menengahi.[4] Tidak jelas apa yang terjadi pada Polikrates setelah suratnya itu.

Surat Polikrates telah digunakan sebagai bukti melawan argumen bahwa Gereja-gereja di Asia Kecil menerima otoritas para uskup di Roma.

Catatan HieronimusSunting

Hieronimus mencatat dalam karyanya De Viris Illustribus mengenai Polikrates, termasuk kutipan suratnya yang persis dengan kutipan Eusebius, dengan keterangan tambahan sebagai berikut:[5][6][7]

Polikrates uskup jemaat Efesus dengan uskup-uskup Asia lain yang menurut tradisi kuno tertentu merayakan Paskah bersama orang Yahudi pada tanggal empat belas bulan itu, menulis suatu surat sinodik kepada Viktor uskup Roma di mana ia mengatakan bahwa ia mengikuti otoritas rasul Yohanes dan orang-orang kuno. Dari ini kami membuat kutipan singkat berikut ini, (lihat kutipan surat Polikrates kepada Viktor yang dicatat oleh Eusebius)
Aku mengutip ini untuk menunjukkan melalui suatu contoh kecil kejeniusan dan otoritas orang ini. Ia berkarya dalam pemerintahan kaisar Severus dalam periode yang sama dengan Narcissus dari Yerusalem.

Kaisar Romawi Severus memerintah antara tahun 193 sampai 211 M.

ReferensiSunting

  1. ^ Dicatat oleh A. Cleveland Coxe, D. D., Polycrates, Uskup Efesus, The Ante-Nicene Fathers Vol.
  2. ^ Eusebius, Sejarah Gereja, Buku V, Bab 23
  3. ^ Eusebius, Sejarah Gereja, Buku V, Bab 24
  4. ^ Eusebius.
  5. ^ Hieronimus. De Viris Illustribus. 392-393 Masehi. Bab 45. Polycrates episcopus. Kutipan dalam bahasa Latin: Polycrates, Ephesiorum episcopus, cum caeteris episcopis Asiae, qui juxta quamdam veterem consuetudinem cum Judaeis decima quarta luna Pascha celebrabant, scripsit adversus Victorem, episcopum Romanum, epistolam synodicam, in qua docet, se apostoli Joannis, et veterum auctoritatem sequi: de qua haec pauca excerpsimus:... Haec propterea posui, ut ingenium et auctoritatem viri ex parvo opusculo demonstrarem. Floruit temporibus Severi Principis, eadem aetate qua Narcissus Hierosolymae.
  6. ^ Hieronimus. De Viris Illustribus dalam bahasa Latin.
  7. ^ Hieronimus. De Viris Illustribus dalam bahasa Inggris.

Pranala luarSunting