Pinnekjøtt

hidangan daging tradisional Norwegia untuk malam Natal

Pinnekjøtt (pengucapan Norwegia: [ˈpinːəˌçøt]) arti: daging stik/ bertangkai) adalah hidangan utama dari Norwegia yang terbuat dari bahan utama daging kambing atau daging domba muda yang dikeringkan, yang biasanya disajikan sebagai menu hidangan makan malam.[1] Pinnekjøtt adalah hidangan meriah khas Norwegia Barat dan Utara, dan juga populer di daerah lain juga. Hidangan ini sebagian besar terkait dengan perayaan Natal, disajikan dengan pureed swede atau bubur Rutabaga tumbuk (Rutabaga adalah lobak Skandinavia), kentang, bir, dan akevitt (minuman perisa ala Skandinavia).[2] 37% orang Norwegia mengatakan bahwa mereka makan pinnekjøtt untuk makan malam Natal keluarga mereka.[3] Perbincangan yang masih berlangsung adalah penggunaan kata Norwegia "ribbe" karena bagian timur Norwegia menggunakan nama "ribbe" untuk daging babi, sementara bagian barat Norwegia menggunakan nama "ribbe" pada tulang rusuk domba.

Pinnekjøtt dengan bubur Rutabaga dan kentang.

PenyajianSunting

Penyajian pinnekjøtt menggunakan metode tradisional untuk pelestarian makanan dengan memanfaatkan pemurnian, pengeringan, dan di beberapa daerah juga pengasapan sebagai cara untuk menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Meskipun daging kambing saat ini tersedia segar atau beku sepanjang tahun, pinnekjøtt masih disiapkan baik secara komersial maupun di rumah-rumah pribadi karena proses pelestarian ini yang kemudian memberikan kematangan dan rasa yang maksimal pada daging. Di rumah tempat khusus untuk menyajikan pinnekjøtt, rack of lamb atau daging iga kambing disembuhkan dengan garam laut atau garam laut kasar. Setelah cukup murni, dan saat cuaca cukup dingin, daging-daging itu digantung di tempat yang sejuk, gelap, dan berventilasi baik hingga kering. Di beberapa daerah, terutama di bagian Hordaland, daging-daging segar tersebut diasapi sebelum dimurnikan. Secara tradisional hal ini dilakukan untuk mencegah pertumbuhan jamur selama proses pengeringan. Itu juga cara yang digunakan bangsa Viking saat mengangkut daging melintasi jarak yang jauh. Teknik ini masih banyak digunakan saat ini di beberapa negara selama pengangkutan.

Sebelum dimasak, daging-daging itu dipisahkan antara daging dan tulang iganya dengan memotong menggunakan pisau tajam di antara tulang-belulang. Tulang iganya kemudian harus direndam dalam air untuk membilas garam dan menyusun kembali tekstur dagingnya. Hari ini pinnekjøtt tersedia di kebanyakan supermarket sebelum Natal, baik yang dalam bentuk daging asap, daging kering utuh, potongan daging siap saji, dan terkadang juga dalam kemasan rendaman yang siap untuk dimasak.

Setelah direndam, daging iga dikukus dengan sedikit air dalam panci besar. Lapisan ranting dari pohon birch dapat ditempatkan di bagian bawah panci, bukan steamer logam agar dapat memperkaya aroma dari daging saat mencapai proses pematangan.[4][5] Secara harfiah, nama pinnekjøtt yang berarti daging bertangkai ini masih diperdebatkan. Ini mungkin mengacu pada ranting pohon birch dalam proses memasak, namun kata 'pinne' ada dalam bahasa dialektal Norwegia yang juga digunakan untuk referensi tulang rusuk dalam bentuk tunggal, mirip dengan "tulang rusuk", sebuah ekspresi dialektal dalam bahasa Inggris.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting