Perubahan wilayah Rusia

Perubahan teritorial Rusia terjadi melalui penaklukan militer serta oleh serikat ideologis dan politik selama lebih dari lima abad (1533-sekarang).

Ekspansi Rusia (1300–1945)

Nama Rusia berasal dari Keharyapatihan Moskwa yang mulai muncul pada akhir abad ke-15 dan menjadi umum pada 1547 ketika Ketsaran Rusia diciptakan.

Setelah melalui masa ketidakstabilan politik 1598 hingga 1613, Wangsa Romanov berkuasa (1613) dan proses kolonisasi-ekspansi Ketsaran Rusia berlanjut. Di saat Eropa barat sedang menjajahi Dunia Baru, Ketsaran Rusia memperluas daratan - terutama ke timur, utara dan selatan.

Perluasan ini terus berlanjut selama berabad-abad; pada akhir abad ke-19, Kekaisaran Rusia mencapai Laut Hitam hingga ke Samudra Pasifik, dan untuk beberapa waktu termasuk koloni di Amerika (1732-1867) dan koloni tidak resmi di Afrika yang berumur pendek yaitu di Sagallo (1889), sekarang Djibouti.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ John Channon, The Penguin historical atlas of Russia (1995) pp 8-12, 44-75.

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Bassin, Mark. "Russia between Europe and Asia: the ideological construction of geographical space." Slavic review 50.1 (1991): 1-17. Online
  • Bassin, Mark. "Expansion and colonialism on the eastern frontier: views of Siberia and the Far East in pre-Petrine Russia." Journal of Historical Geography 14.1 (1988): 3-21.
  • Forsyth, James. "A History of the Peoples of Siberia: Russia's North Asian Colony 1581-1990" (1994)