Pertempuran Hatfield Chase

Pertempuran Hatfield Chase (bahasa Inggris Kuno: Hæðfeld; Wales Lama: Meigen) adalah konflik yang berlangsung pada 12 Oktober 633[1] di Hatfield Chase, dekat Doncaster, Yorkshire. Antara Northumbria yang dipimpin oleh raja mereka, Edwin, melawan aliansi Wales dari Gwynedd-Mercia, yang dipimpin oleh penguasa masing-masing Cadwallon ap Cadfan dan Penda. Situs itu adalah daerah berawa sekitar 8 mil (13 km) timur laut Doncaster, di tepi selatan Sungai Don. Itu adalah kemenangan yang menentukan bagi Gwynedd dan Mercia: Edwin terbunuh dan pasukannya dikalahkan, menyebabkan keruntuhan sementara Kerajaan Northumbria.

Pertempuran Hatfield Chase
Saint King Edwin of Northumbria.jpg
Gambaran Edwin di St Mary, Sledmere, Yorkshire.
Tanggal12 Oktober 633
LokasiHatfield Chase, Yorkshire
Hasil Kemenangan Gwynedd-Mercia
Pihak terlibat
Kerajaan Gwynedd Kerajaan Mercia Kerajaan Northumbria Kerajaan Bernicia Kerajaan Deira
Tokoh dan pemimpin
Cadwallon ap Cadfan
Penda
Eowa ?
Edwin 
Osfrith 
Eadfrith (ditawan)
Kekuatan
1.800 3.000
Korban
700 tewas atau luka-luka 2.000 tewas

Latar belakangSunting

Edwin, penguasa paling kuat di Britania Raya pada saat itu, tampaknya telah mengalahkan Cadwallon beberapa tahun sebelum pertempuran: Beda mengacu pada Edwin yang membangun pemerintahannya atas apa yang dia sebut "Pulau Mevania", salah satunya adalah Anglesey[2], dan sumber lain mengacu pada Cadwallon yang dikepung di Pulau Puffin (atau Glannauc)[3], yang berada di lepas pantai Anglesey.

Kemudian Cadwallon mengalahkan dan mengusir Northumbria dari wilayahnya dan kemudian bersekutu dengan Penda, (Cadwallon menjadi anggota aliansi yang lebih kuat). Status Penda di Mercia saat ini tidak pasti: Beda menunjukkan bahwa dia belum menjadi raja, tetapi menjadi raja segera setelah Hatfield; Akan tetapi, Sejarah Anglo-Saxon menyatakan bahwa ia menjadi raja pada tahun 626[4].

AkibatSunting

Pertempuran itu merupakan bencana bagi Northumbria. Dengan Edwin dan putranya Osfrith terbunuh, dan putranya yang lain Eadfrith ditangkap oleh Penda (dan kemudian dibunuh), kerajaan itu dibagi antara kerajaan-kerajaan penyusunnya Bernicia dan Deira. Eanfrith, putra mantan raja Æthelfrith, kembali dari pengasingan untuk mengambil alih kekuasaan di Bernicia, sementara sepupu Edwin, Osric, mengambil alih Deira. Cadwallon terus mengobarkan perang pembantaian kejam melawan Northumbria, dan tidak dihentikan sampai dia dikalahkan oleh Oswald di Heavenfield (juga dikenal sebagai Deniseburna atau Cantscaul) setahun setelah Hatfield[5].

Sejarawan David P. Kirby menyatakan bahwa kekalahan Edwin adalah hasil dari aliansi kepentingan yang besar yang menentangnya, termasuk garis Bernicia Æthelfrith yang digulingkan; tetapi mengingat permusuhan berikutnya antara Cadwallon dan putra Æthelfrith, aliansi seperti itu pasti tidak bertahan lama dalam pertempuran[6].

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ Beda Venerabilis memberikan tanggal sebagai 12 Okctober di Sejarah Gerejawi Bangsa Inggris-nya (buku II, bab 20), tetapi Sejarah Anglo-Saxon memberikan tanggal sebagai 14 Oktober. Beda juga memberikan tahun sebagai 633; namun, sebuah pertanyaan tentang apa yang dianggap Beda sebagai titik awal tahun-tahun ketika dia menggunakannya telah meningkatkan kemungkinan bahwa pertempuran itu mungkin benar-benar terjadi pada tahun 632.
  2. ^ Beda Ecclesiastical History, buku II, bab 5; D. P. Kirby, The Earliest English Kings (1991, 2000), hlm 71.
  3. ^ Annales Cambriae, thn 629; Kirby, hlm 71.
  4. ^ Sejarah Anglo-Saxon 626.
  5. ^ Beda, Ecclesiastical History, buku II, bab 20; buku III, bab 1; buku III, bab 2.
  6. ^ Kirby, hlm 73.