Pertempuran Beneventum (275 SM)

Pertempuran Beneventum (275 SM) adalah pertempuran terakhir dari Perang Piros yang terjadi di dekat Beneventum, Italia Selatan. Pertempuran ini melibatkan pasukan Pyrrhos, raja Epirus di Yunani, dengan Romawi yang dipimpin oleh konsul Manius Kurius Dentatus. Pertempuran berakhir dengan hasil kemenangan Romawi dan Pyrrhos terpaksa kembali ke Tarentum, lalu ke Epiros.[1]

Pertempuran Beneventum
Bagian dari Perang Piros
Pyrrhic War Italy en.svg
Tempat-tempat terpenting saat berlangsungnya Perang Piros
Tanggal275 SM
LokasiBeneventum (Benevento modern), Campania, Italia
Hasil Seri atau Kemenangan Romawi (keuntungan bagi Romawi)
Pihak terlibat
Republik Romawi Epiros
Tokoh dan pemimpin
Manius Kurius Dentatus Pyrrhos dari Epiros
Kekuatan
17,000 infantry
1,200 cavalry
20,000 infantri
3,000 kavaleri
20 gajah
Korban
9,000 tewas 11,000 tewas
2 gajah mati
8 gajah ditangkap

Latar BelakangSunting

Perang Piros pecah ketika Pyrrhos berlayar ke Italia Selatan, seolah-olah untuk membantu kota Tarentum di Italia Selatan dalam perselisihannya dengan Romawi. Sejarawan kuno sepakat bahwa motifnya yang sebenarnya adalah penaklukan Italia. Selain orang Tarentino, tiga orang Italia Selatan, orang Samnit, Lukani, dan Bruttii, yang berkonflik dengan Romawi, bertempur bersama pasukan raja Yunani. Pyrrhos memenangkan dua pertempuran (Pertempuran Herakleia dan Pertempuran Asculum) yang sangat sia-sia baginya karena menelan banyak korban. Dia menyadari bahwa ia tidak bisa mempertahankan lebih banyak pertempuran bersama orang Romawi. Mereka mengurangi pasukan Pyrrhos, sementara pasukan tentara Romawi jauh lebih unggul. Akibatnya, ketika ia diminta oleh negara-kota Yunani di Sisilia Timur dan Selatan untuk membantu mereka melawan kaum Kartago di bagian barat pulau itu, ia menerima dan pergi ke Sisilia. Hal ini membuat sekutunya dirugikan di Italia Selatan, yang dibiarkan sendiri melawan Romawi. Pyrrhos merebut semua wilayah Kartago kecuali untuk Lilibaeum, yang gagal ditangkapnya. Dia kemudian memutuskan untuk membangun armada besar untuk menyerang orang Kartago di Afrika. Untuk memelihara dan melengkapi armada ini, ia memperlakukan negara-kota Yunani dengan sewenang-wenang. Banyak dari mereka berbalik menentangnya. Hal ini memaksanya untuk meninggalkan Sisilia dan kembali ke Italia.[2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ P. R. Franke, Cambridge Ancient History, vol. 7, part 2, pp. 481–483.
  2. ^ Plutarch, Parallel Lives, The life of Pyrrhus, 22.4-6, 11.24
  3. ^ Diodorus Siculus, Library of History, 22.10