Buka menu utama
Panen gandum di Idaho
Foto dari ensiklopedia tahun 1921 ini memperlihatkan traktor membajak ladang.

Pertanian adalah industri utama di Amerika Serikat, yang menjadikan Amerikan pengekspor makanan. [1] Pada sensus pertanian 2007, terdapat 2,2 juta unit pertanian, dengan luasan 922 juta akre (2.730.000 km2), dan rata-rata 418 akre (169 hektar) per unit pertanian. [2] Meskipun kegiatan pertanian terdapat di seluruh negara bagian di Amerika, namun pusatnya berada di Great Plains, sebuah hamparan luas dengan tanah yang subur yang posisinya berada di bagian tengah negara di sekitar Danau Besar yang dikenal sebagai Sabuk Jagung . [3]

AS pernah menjadi pemimpin dalam pemuliaan benih melalui sistem hibridisasi dan dalam hal peningkatan penggunaan tanaman sebagai hasil kerja dari George Washington Carver yang mengembangkan bioplastik dan biofuel . Mekanisasi pertanian dan pertanian intensif merupakan dua topik utama dalam sejarah AS, mulai dari bajak baja John Deere, mesin panen mekanis Cyrus McCormick, alat pemintalan kapas Eli Whitney hingga kesuksesan besar traktor Fordson dan mesin panen kombinasi pertama yang dibuat. Pertanian modern di AS bervariasi dari pertanian hobi biasa, petani skala kecil hingga pertanian komersial skala besar yang mencakup ribuan hektar lahan pertanian atau lahan penggembalaan.

SejarahSunting

 
Pertanian kapas di perkebunan Selatan pada tahun 1921

Jagung, kalkun, tomat, kentang, kacang tanah, dan biji bunga matahari merupakan beberapa peninggalan utama dari pertanian abadi di Amerika .

Praktik pertanian Eropa sangat mempengaruhi lansekap Amerika . Kolonis membawa ternak dari Eropa yang menyebabkan banyak perubahan pada lahan. Hewan pemakan rumput membutuhkan lahan yang luas dan makanan yang banyak dan aktivitas hewan memakan rumput di lahan mengakibatkan kerusakan rumput asli Amerikan sehingga digantikan oleh spesies rumput dari Eropa. Spesies baru gulma diperkenalkan dan mulai berkembang karena mereka mampu bertahan terhadap aktivitas makan ternak, sedangkan spesies asli tidak mampu tumbuh dan berkembang cepat. [4]

Praktek-praktek terkait dengan memelihara ternak juga berkontribusi terhadap kerusakan hutan dan ladang. Penjajah menebang pohon dan kemudian membiarkan sapi dan ternak mereka memakan rumput dengan bebas di hutan dan tidak pernah menanam kembali pohon yang ditebang. Hewan-hewan menginjak-injak dan merusak tanah sehingga menyebabkan kerusakan tanah dalam jangka panjang. [4]

tanah tandus menjadi masalah besar di pertanian Amerika. Bertani dengan lembu memang memungkinkan untuk menggarap lebih banyak tanah tetapi berakibat meningkatnya erosi dan menurunkan kesuburan tanah . Hal ini disebabkan oleh pembajakan yang dalam ke tanah sehingga menyebabkan tanah memiliki kontak dengan oksigen yang mengakibatkan hilangnya unsur hara. Di ladang penggembalaan, jumlah ternak yang banyak menyebabkan tanah menjadi padat dan menyebabkan tanah tidak memiliki cukup oksigen untuk menopang kehidupan bagi makhluk di dalamnya. [4]

Di Amerika Serikat, pertanian menyebar dari koloni ke arah barat bersama dengan para pemukim. Di daerah yang lebih dingin, gandum sering menjadi tanaman pilihan ketika tanah baru saja dihuni, yang mengarah ke "perbatasan gandum" yang bergerak ke arah barat selama bertahun-tahun. Juga sangat umum di Midwest sebelum perang adalah menanam jagung sambil memelihara babi, saling melengkapi terutama karena sulit untuk mendapatkan gandum ke pasar sebelum ada kanal dan jalur kereta api. Setelah "perbatasan gandum" melewati suatu daerah, pertanian yang lebih beragam termasuk sapi perah umum dipraktekkan. Daerah yang lebih hangat menanam kapas dan ternak sapi potong . Di bagian selatan wilayah awal kolonial, umumnya menanam tembakau dan kapas, biasanya dengan menggunakan tenaga kerja budak sampai pecah Perang Saudara . Di timur laut, budak digunakan dalam pertanian sampai awal abad ke-19.[butuh rujukan] Di Midwest, perbudakan dilarang oleh Undang-Undang Kebebasan 1787 .

Pengenalan dan adopsi luas pertanian ilmiah sejak pertengahan abad ke-19 berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi di Amerika Serikat. Perkembangan ini difasilitasi oleh Undang-Undang Morrill dan Undang - Undang Penetasan tahun 1887 yang menetapkan di setiap negara bagian sebuah universitas hibah tanah (dengan misi untuk mengajar dan mempelajari pertanian) dan sistem stasiun penelitian pertanian dan jaringan penyuluh koperasi yang didanai pemerintah federal yang menempatkan agen penyuluh pertanian di setiap negara bagian.

Kedelai tidak dibudidayakan secara luas di Amerika Serikat hingga awal 1930-an, tetapi pada tahun 1942 menjadi produsen kedelai terbesar di dunia, karena keterlibatan Amerikan dalam Perang Dunia II yang membutuhkan "sumber lemak, minyak, dan makanan dalam negeri". Antara tahun 1930 dan 1942, produksi kedelai Amerika Serikat dibandingkan produksi dunia meningkat dari 3% menjadi 47%, dan pada tahun 1969 meningkat menjadi 76%. Pada 1973 kedelai adalah " tanaman komersial nomor satu di Amerika Serikat, dan komoditas ekspor utama, mengalahkan gandum dan jagung". [5]

Area lahan pertanian yang luas ditinggalkan selama masa Depresi Hebat dan dimasukkan ke dalam hutan nasional yang baru. Kemudian, pembatasan "Sodbuster" dan "Swampbuster" yang ditulis ke dalam program pertanian federal yang dimulai pada 1970-an membalikkan tren perusakan habitat selama puluhan tahun yang dimulai pada 1942 ketika petani didorong untuk menanam semua lahan yang mungkin untuk mendukung upaya perang. Di Amerika Serikat, program federal yang dikelola melalui Distrik Konservasi Tanah dan Air menyediakan bantuan teknis dan pendanaan parsial bagi petani yang ingin menerapkan praktik manajemen untuk mengkonservasi tanah dan membatasi erosi dan banjir.

Produk pertanian utamaSunting

 
Citra satelit menunjukkan karakter lahan pertanian tanaman berbentuk melingkar dari irigasi pivot tengah di Kansas (Juni 2001).

Jumlah Ton produksi pertanian Amerika Serikat, sebagaimana dilaporkan oleh FAO pada tahun 2003 dan 2013 (diurutkan secara kasar berdaasarkan nilai): [6]

Jutaan Ton di 2003 2013
Jagung 256.0 354.0
Daging sapi 12.0 11.7
Susu sapi, utuh, segar 77.0 91.0
Daging ayam 14.7 17.4
Kedelai 67.0 89.0
Daging babi 9.1 10.5
Gandum 64.0 58.0
Serat kapas 4.0 2.8
Telur ayam 5.2 5.6
Daging kalkun 2.5 2.6
Tomat 11.4 12.6
Kentang 20.8 19.8
Anggur 5.9 7.7
Jeruk 10.4 7.6
Nasi, padi 9.1 8.6
Apel 3.9 4.1
Sorgum 10.4 9.9
Selada 4.7 3.6
Biji kapas 6.0 5.6
Bit gula 30.7 29.8

Beberapa jenis tanaman lain yang pernah muncul dalam peringkat 20 besar dalamkurun 40 tahun terakhir adalah: tembakau, barley, dan oat, dan, sangat sedikit: kacang tanah, almond, dan biji bunga matahari . Alfalfa dan jerami keduanya bisa masuk dalam sepuluh besar pada tahun 2003 jika mereka dianggap oleh FAO.

TanamanSunting

Nilai produksiSunting

 
Padi, California
Tanaman utama di AS 1997



</br> (dalam US $ miliaran)
2014



</br> (dalam US $ miliaran)
Jagung $ 24,4 $ 52,4
Kedelai $ 17,7 $ 40,3
Gandum $ 8,6 $ 11,9
Alfalfa $ 8,3 $ 10,8
Kapas $ 6.1 $ 5.1
Jerami, (non-Alfalfa) $ 5.1 $ 8,4
Tembakau $ 3,0 $ 1,8
Nasi $ 1,7 $ 3,1
Sorgum $ 1,4 $ 1,7
Barley $ 0,9 $ 0,9
Sumber USDA 1997  – Laporan NASS, [7] Laporan USDA 2015 - 2015, [8]

Catatan alfalfa dan jerami tidak dilacak oleh FAO dan produksi tembakau di Amerika Serikat telah turun 60% antara tahun 1997 dan 2003.

ProduksiSunting

Dengan penerapan alat mekanis berat, pertanian AS memiliki hasil yang relatif tinggi dibandingkan dengan negara lain. Misalnya data tahun 2004: [9]

  • Biji jagung, rata-rata 160,4 gantang per are (10,07 t / ha)
  • Biji kacang kedelai, rata-rata 42,5 gantang per are (2,86 t / ha)
  • Gandum, rata-rata 43,2 gantang per are (2,91 t / ha, sebelumnya 44,2 gantang per are atau 2,97 t / ha pada tahun 2003)

TernakSunting

 
Kepadatan sapi dewasa dan anak sapi per kabupaten pada 2007.

Industri ternak utama di Amerika Serikat:

Persediaan ternak dan unggas AS [10] [11] [12]
Jenis 1997 2002 2007 2012
Sapi 99.907.017 95.497.994 96.347.858 89.994.614
babi 61.188.149 60.405.103 67.786.318 66.026.785
Domba 8.083.457 6,341,799 5,819,162 5.364.844
Ayam pedaging



</br> & ayam daging lainnya
1.214.446.356 1.389.279.047 1.602.574.592 1.506.276.846
Ayam petelur 314.144.304 334.435.155 349.772.558 350.715.978

Kambing, kuda, kalkun, dan lebah juga dipelihara, meskipun dalam jumlah yang lebih sedikit. Data inventaris tidak tersedia untuk industri besar. Untuk tiga negara bagian penghasil utama kambing - Arizona, New Mexico, dan Texas - terdapat 1,2 juta kambing pada akhir tahun 2002. Ada 5,3 juta kuda di Amerika Serikat pada akhir tahun 1998. Dan ada 2,5 juta koloni lebah pada akhir 2005.

Jenis pertanian atau jenis perusahaan mayoritasSunting

Jenis pertanian didasarkan pada komoditas tanaman yang paling banyak ditanam di lahan pertanian. Sembilan jenis pertanian secara umum meliputi: [13] [14] [15]

PemerintahanSunting

 
Subsidi pertanian, dari laporan Kantor Anggaran Kongres . Catatan: grafik tidak menunjukkan subsidi gula.

Pertanian di Amerika Serikat terutama diatur oleh tagihan pertanian AS yang diperbarui secara berkala. Tata kelola adalah tanggung jawab federal dan lokal dengan Departemen Pertanian Amerika Serikat menjadi departemen federal yang bertanggung jawab. Bantuan pemerintah meliputi penelitian mengenai jenis tanaman dan kesesuaian daerah serta berbagai jenis subsidi, beberapa dukungan harga dan program pinjaman. Petani AS tidak tunduk pada kuota produksi dan beberapa undang-undang diberlakukan berbeda untuk pertanian dibandingkan dengan tempat kerja lainnya.

Undang-undang perburuhan melarang anak-anak di tempat kerja lain memberikan beberapa pengecualian untuk anak-anak bekerja di pertanian dengan pengecualian penuh untuk anak-anak bekerja di pertanian keluarga mereka. Anak-anak juga dapat memperoleh izin dari sekolah pelatihan kejuruan atau klub 4-H yang memungkinkan mereka melakukan pekerjaan yang seharusnya tidak diizinkan mereka lakukan.

Sebagian besar tenaga kerja pertanian AS terdiri dari pekerja migran dan pekerja musiman, banyak dari mereka adalah imigran baru dari Amerika Latin. Undang-undang tambahan berlaku untuk para pekerja ini dan perumahan mereka disediakan oleh petani.

PekerjaanSunting

Pada 1870, hampir 50 persen populasi AS bekerja di pertanian. [16] Hingga 2008, kurang dari 2 persen populasi bekerja langsung di pertanian. [17] [18]

Pada tahun 2012, ada 3,2 juta petani, [19] peternak dan pengelola pertanian lainnya dan sekitar 757.900 pekerja pertanian dipekerjakan secara legal di AS. Pemulian ternak berjumlah 11.500 dari total pekerja tersebut dan sisanya dikategorikan sebagai pekerja pertanian lainnya. Gaji rata-rata adalah $ 9,12 per jam atau $ 18.970 per tahun. [20] Pada tahun 2009, sekitar 519.000 orang di bawah usia 20 tahun bekerja di pertanian milik keluarga mereka sendiri. Selain pemuda yang tinggal di pertanian keluarga, terdapat 230.000 pemuda yang bekerja di pertanian. [21] Pada tahun 2004, perempuan berjumlah sekitar 24% dari total jumlah petani; di tahun yang sama, ada 580.000 perempuan yang bekerja di pertanian, kehutanan, dan perikanan. [22]

Dari 1999-2009, sekitar 50% dari pekerja pertanian tanaman yang direkrut di AS adalah bukan berstatus warga negara Amerika yang bekerja tanpa izin resmi. [23] Pertanian besar bergantung pada imigran baru (seperti Cina, Jepang, India, Pakistan, dan Meksiko) yang tidak memiliki banyak pilihan lain untuk bekerja dengan upah yang sangat rendah. Status hukum pekerja berdampak pada upah yang diterima untuk suatu pekerjaan. Seorang pekerja pertanian tanpa dokumen resmi mendapatkan gaji 15% lebih rendah dari yang memiliki amnesti atau kartu hijau. [24] Selain itu, diketahui bahwa pekerja tidak berdokumen mengalami penurunan mobilitas dalam industri pertanian karena mereka tidak memiliki keterampilan yang baik dan tidak mampu bekerja di bagian dengan gaji tinggi (pekerjaan yang mirip dengan rekan kerja mereka yang terdokumentasi). [25] Imigran generasi pertama ini akant erus menjadi buruh tani selama sepuluh tahun. Seiring bertambahnya usia, mereka semakin miskin karena kurangnya keterampilan, sumber daya, dan pendidikan. [26] Amerika Serikat mengeluarkan ketentuan khusus pada tahun 1986 yang disebut Undang-Undang Reformasi dan Pengendalian Imigrasi (IRCA) di mana program Pekerja Pertanian Khusus (SAW) memberikan amnesti kepada beberapa buruh tani karena pentingnya pekerja-pekerja ini bagi industri. Meskipun kebijakan ini sedikit meningkatkan kehidupan beberapa pekerja, saat ini masih banyak lagi yang hidup dalam kemiskinan dan tanpa tunjangan. Misalnya, meskipun pekerja ini menghadapi banyak bahaya pekerjaan, mereka tidak diasuransikan atau dilindungi oleh ketentuan pemerintah seperti Undang-Undang Perawatan Terjangkau. Sebaliknya, SAW bergantung pada Pusat Kesehatan Masyarakat dan Migran yang dibangun untuk melayani populasi ini (meskipun ini juga menderita karena kurangnya dana dan pekerja layanan kesehatan). [27]

Keselamatan dan kesehatan kerjaSunting

Pertanian berada di peringkat industri paling berbahaya karena penggunaan bahan kimia dan risiko cedera. [28] [29] Petani berisiko tinggi untuk cedera fatal dan tidak fatal ( cedera traumatis umum dan cedera muskuloskeletal ), penyakit paru-paru yang berhubungan dengan pekerjaan, gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan, penyakit kulit, penyakit terkait bahan kimia, dan kanker tertentu yang terkait dengan penggunaan bahan kimia dan paparan sinar matahari yang lama . [29] [30] [31] Dalam rata-rata tahun, 516 pekerja meninggal saat melakukan pekerjaan pertanian di AS (1992–2005). Setiap hari, sekitar 243 pekerja pertanian menderita luka-luka, dan sekitar 5% di antaranya mengakibatkan kerusakan permanen. [32] Traktor terbalik adalah penyebab utama cedera fatal bidang pertanian, dan menyebabkan lebih dari 90 kematian setiap tahun. Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja merekomendasikan penggunaan struktur pelindung roll over pada traktor untuk mengurangi risiko cedera fatal yang berhubungan dengan traktor terbalik. [32]

Pertanian adalah salah satu dari sedikit industri di mana keluarga (yang sering berbagi pekerjaan dan tinggal di tempat yang sama) yang juga berisiko mengalami cedera, sakit, dan kematian. Pertanian adalah industri yang paling berbahaya bagi pekerja muda, menyumbang 42% dari semua kematian terkait pekerja di AS antara tahun 1992 dan 2000. Pada 2011, 108 pemuda, yang berusia kurang dari 20 tahun, meninggal karena cedera terkait pertanian. [21] Tidak seperti industri lainnya, setengah dari pemuda korban di pertanian berusia di bawah 15 tahun. [33] Untuk pekerja muda pertanian berusia 15-17 tahun, risiko cedera fatal adalah empat kali risiko pekerja muda yang bekerja di tempat kerja lain [34] Pekerjaan pertanian mengharuskan pekerja muda berhati-hati terhadap bahaya keselamatan seperti mesin, ruang terbatas, bekerja di ketinggian, dan bekerja di sekitar ternak. Penyebab paling umum dari cedera fatal bagi pemuda pertanian karena melibatkan mesin, kendaraan bermotor, atau tenggelam. Ketiga faktor ini menjadi penyebab lebih dari setengah dari semua cedera fatal bagi kaum muda di pertanian AS. [35] Perempuan dalam bidang pertanian (termasuk industri terkait kehutanan dan perikanan ) berjumlah 556.000 pada tahun 2011. [29]

Pertanian di AS menggunakan sekitar 75% dari penggunaan pestisida di negara itu. Pekerja pertanian berisiko tinggi terpapar pestisida berbahaya, baik mereka langsung bekerja dengan bahan kimia atau tidak. [31] Buruh migran, terutama perempuan, memiliki risiko lebih tinggi untuk masalah kesehatan yang terkait dengan paparan pestisida karena kurangnya pelatihan atau tindakan pencegahan keamanan yang sesuai. [36] [37]

Pusat penelitianSunting

Beberapa pusat penelitian AS fokus pada topik kesehatan dan keselamatan dalam praktik pertanian. Pusat-pusat ini tidak hanya melakukan penelitian tentang masalah penyakit akibat kerja dan pencegahan cedera, tetapi juga mempromosikan kesehatan dan keselamatan pertanian melalui program penjangkauan pendidikan. Sebagian besar kelompok ini didanai oleh Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Departemen Pertanian AS, atau lembaga negara lainnya. [38] Pusat penelitian meliputi:

  • Pusat Negara Bagian untuk Keselamatan dan Kesehatan Pertanian, Pusat Medis Universitas Nebraska, Omaha, NE [39]
  • Pusat Kesehatan Pertanian Great Plains, Universitas Iowa, Iowa City, IA [40]
  • Pusat Intermountain High Plains untuk Kesehatan dan Keselamatan Pertanian, Universitas Negeri Colorado, Fort Collins, CO [41]
  • Pusat Anak Nasional untuk Kesehatan dan Keselamatan Pertanian dan Pedesaan, Marshfield, WI [42]
  • Pusat Timur Laut untuk Pertanian dan Kesehatan Kerja, Pusat Obat dan Kesehatan Pertanian New York, Cooperstown, NY [43]
  • Pusat Keselamatan dan Kesehatan Pertanian Northwest Northwest, Universitas Washington, Seattle, WA [44]
  • Pusat Pencegahan Kesehatan dan Cedera Pertanian Tenggara, Universitas Kentucky, Lexington, KY [45]
  • Pusat Kesehatan Pertanian Barat Daya, Pencegahan Cidera dan Pendidikan, Universitas Texas, Tyler, TX [46]
  • Pusat Kesehatan dan Keselamatan Pertanian Upper Midwest, kolaborasi antara Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Minnesota, Minneapolis, MN, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Minnesota, St. Paul, MN, Departemen Kesehatan Minnesota, St. Paul, MN dan Pusat Kedokteran Pertanian Nasional, Marshfield, WI dengan Migrant Clinicians Network, Salisbury, MD [47]
  • Pusat Kesehatan dan Keamanan Pertanian Barat, Universitas California, Davis, CA [48]

DemografiSunting

Jumlah wanita yang bekerja di bidang pertanian telah meningkat dan sensus pertanian tahun 2002 mencatat peningkatan 40% dalam jumlah pekerja perempuan di pertanian. [49] Ketidaksetaraan dan rasa hormat adalah masalah umum bagi para pekerja wanita, karena banyak yang melaporkan bahwa wanita tidak dihormati, tidak didengarkan, atau tidak dianggap serius karena pandangan tradisional bahwa wanita hanyalah sebagai ibu rumah tangga dan pengasuh saja. [50]

Wanita juga menghadapi hambatan ketika mendapat kesempatan untuk maju ke posisi yang lebih tinggi. Masalah-masalah lain yang dilaporkan oleh pekerja wanita antara lain menerima upah yang lebih rendah daripada rekan-rekan pria mereka dan penolakan atau keengganan oleh pengusaha untuk memberikan manfaat tambahan yang sama kepada pekerja perempuan sebagaimana yang diberikan kepada pekerja laki-laki misalnya fasilitas perumahan. [51]

Lihat jugaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Data Perdagangan Pertanian AS Terbaru." Layanan Penelitian Ekonomi USDA. Ed. Stephen MacDonald. USDA, 6 September 2018.
  2. ^ "US Census of Agriculture, 2007". Agcensus.usda.gov. 2009-02-04. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  3. ^ Hatfield, J., 2012: Agriculture in the Midwest. In: U.S. National Climate Assessment Midwest Technical Input Report Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. J. Winkler, J. Andresen, J. Hatfield, D. Bidwell, and D. Brown, coordinators. Available from the Great Lakes Integrated Sciences and Assessments (GLISA) Center
  4. ^ a b c Cronon, William. Perubahan Tanah: India, Kolonis, dan Ekologi Inggris Baru . New York: Hill & Wang, 2003.
  5. ^ Shurtleff, William; Aoyagi, Akiko (2004). History of World Soybean Production and Trade – Part 1. Soyfoods Center, Lafayette, California: Unpublished Manuscript, History of Soybeans and Soyfoods, 1100 B.C. to the 1980s. 
  6. ^ "FAOSTAT". faostat3.fao.org. Diakses tanggal 2015-11-26. 
  7. ^ "United States Crop Rankings – 1997 Production Year". Diakses tanggal 2014-04-01. 
  8. ^ "Crop Values - 2014 Summary" (PDF). Diakses tanggal 2015-11-26. 
  9. ^ "Chapter IX: Farm Resources, Income, and Expenses" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2008-04-09. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  10. ^ USDA. 2004. Sensus pertanian tahun 2002. Ringkasan Amerika Serikat dan data negara. Vol. 1. Seri area geografis. Bagian 51. AC-02-A-51. 663 hal.
  11. ^ USDA. 2009. Sensus pertanian tahun 2007. Ringkasan Amerika Serikat dan data negara. Vol. 1. Seri area geografis. Bagian 51. AC-07-A-51. 739 hal.
  12. ^ USDA. 2014. Sensus Pertanian 2012. Ringkasan Amerika Serikat dan data negara. Vol. 1. Seri area geografis. Bagian 51. AC-12-A-51. 695 hal.
  13. ^ "Appendix A: Glossary" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal March 18, 2009. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  14. ^ "ERS/USDA Briefing Room – Farm Structure: Questions and Answers". Diarsipkan dari versi asli tanggal February 9, 2008. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  15. ^ "Chapter 3: American Farms" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-08-24. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  16. ^ [1], Diperoleh pada 6 Mei 2016
  17. ^ "Employment by major industry sector". Bls.gov. 2013-12-19. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  18. ^ "Extension". Csrees.usda.gov. 2014-03-28. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  19. ^ "Farm Demographics – U.S. Farmers by Gender, Age, Race, Ethnicity, and More". 
  20. ^ "Agricultural Workers: Occupational Outlook Handbook: U.S. Bureau of Labor Statistics". Bls.gov. 2014-01-08. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  21. ^ a b Pemuda dalam Pertanian, OHSA, diakses 21 Januari 2014
  22. ^ "Women's Safety and Health Issues at Work Job Area: Agriculture". NIOSH. September 27, 2013. 
  23. ^ "Farm Labor – Background". USDA Economic Research Service. United States Department of Agriculture. Diakses tanggal 26 November 2016. 
  24. ^ Isé, Sabrina; Perloff, Jeffrey M. (1995-05-01). "Legal Status and Earnings of Agricultural Workers". American Journal of Agricultural Economics (dalam bahasa Inggris). 77 (2): 375–386. doi:10.2307/1243547. ISSN 0002-9092. JSTOR 1243547. 
  25. ^ Taylor, J. Edward (1992-11-01). "Earnings and Mobility of Legal and Illegal Immigrant Workers in Agriculture". American Journal of Agricultural Economics (dalam bahasa Inggris). 74 (4): 889–896. doi:10.2307/1243186. ISSN 0002-9092. JSTOR 1243186. 
  26. ^ Martin, Phillip (2002). "Mexican Workers and U.S. Agriculture: The Revolving Door". The International Migration Review. 
  27. ^ "Health care access and health care workforce for immigrant workers in the agriculture, forestry, and fisheries sector in the southeastern US". American Journal of Industrial Medicine. 26 March 2013. 
  28. ^ "NIOSH- Agriculture". United States National Institute for Occupational Safety and Health. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2007. Diakses tanggal 2007-10-10. 
  29. ^ a b c Swanson, Naomi; Tisdale-Pardi, Julie; MacDonald, Leslie; Tiesman, Hope M. (13 May 2013). "Women's Health at Work". National Institute for Occupational Safety and Health. Diakses tanggal 21 January 2015. 
  30. ^ "NIOSH Pesticide Poisoning MOnitoring Program Protects Farmworkers". Cdc.gov. 2009-07-31. doi:10.26616/NIOSHPUB2012108. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  31. ^ a b Calvert, Geoffrey M.; Karnik, Jennifer; Mehler, Louise; Beckman, John; Morrissey, Barbara; Sievert, Jennifer; Barrett, Rosanna; Lackovic, Michelle; Mabee, Laura (Dec 2008). "Acute pesticide poisoning among agricultural workers in the United States, 1998–2005". American Journal of Industrial Medicine. 51 (12): 883–898. doi:10.1002/ajim.20623. ISSN 1097-0274. PMID 18666136. 
  32. ^ a b "NIOSH- Agriculture Injury". United States National Institute for Occupational Safety and Health. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 October 2007. Diakses tanggal 2007-10-10. 
  33. ^ NIOSH [2003]. Analisis yang tidak dipublikasikan dari Sensus Cedera Fatal Pekerjaan Khusus 1992-2000 yang disediakan untuk NIOSH oleh Biro Statistik Tenaga Kerja (termasuk data yang lebih rinci daripada file penelitian, tetapi tidak termasuk data dari New York City). Morgantown, WV: Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, Layanan Kesehatan Masyarakat, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Divisi Penelitian Keselamatan, Pengawasan dan Cabang Investigasi Lapangan, Bagian Studi Khusus. Basis data yang tidak diterbitkan.
  34. ^ BLS [2000]. Laporkan angkatan kerja kaum muda. Washington, DC: Departemen Tenaga Kerja AS, Biro Statistik Tenaga Kerja, hlm. 58–67.
  35. ^ "Guidelines for Children's Agricultural Tasks Demonstrate Effectiveness". Cdc.gov. 2009-07-31. doi:10.26616/NIOSHPUB2011129. Diakses tanggal 2014-04-01. 
  36. ^ Habib, R.R.; Fathallah, F.A. (2012). "Migrant women farm workers in the occupational health literature". Work. 41 (1): 4356–4362. doi:10.3233/WOR-2012-0101-4356. 
  37. ^ Garcia, Ana M. (2003). "Pesticide Exposure and Women's Health". American Journal of Industrial Medicine. 44 (6): 584–594. doi:10.1002/ajim.10256. PMID 14635235. 
  38. ^ "NIOSH Grants and Funding – Extramural Research and Training Programs – Training and Research – Agricultural Centers". Centers for Disease Control and Prevention. 2016-03-03. Diakses tanggal 2016-03-03. 
  39. ^ "Home | CS-CASH | University of Nebraska Medical Center". www.unmc.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  40. ^ "Great Plains Center for Agricultural Health | Protecting and improve the health and safety of agricultural workers". www.public-health.uiowa.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  41. ^ "High Plains Intermountain Center for Agricultural Health & Safety". csu-cvmbs.colostate.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  42. ^ "National Children's Center for Rural Agricultural Health & Safety". Marshfield Clinic Research Foundation. 2016-03-03. Diakses tanggal 2016-03-03. 
  43. ^ "Northeast Center for Occupational Safety and Health in Agriculture, Forestry, and Fishing". 
  44. ^ "Pacific Northwest Agricultural Safety and Health Center". deohs.washington.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  45. ^ "Southeast Center for Agricultural Health and Injury Prevention | University of Kentucky College of Public Health". www.uky.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  46. ^ Day, Steven. "Southwest Center for Agricultural Health, Injury Prevention, and Education: Main". www.swagcenter.org. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  47. ^ "Upper Midwest Agricultural Safety and Health Center – UMASH". Upper Midwest Agricultural Safety and Health. University of Minnesota. 2016-03-03. Diakses tanggal 2016-03-03. 
  48. ^ Sciences, Department of Public Health. "Western Center for Agricultural Health and Safety". agcenter.ucdavis.edu. Diakses tanggal 2016-03-04. 
  49. ^ Albright, Carmen (2006). "Siapa yang Menjalankan Pertanian ?: Perubahan dan karakteristik perempuan Arkansas dalam Pertanian". Asosiasi Ekonomi Pertanian Amerika: 1315–1322 - via JSTOR.
  50. ^ Jones, L. (2015). "Perempuan Pertanian Carolina Utara: Membajak Kendala". University of Georgia Press. - via JSTOR.
  51. ^ Golichenko, M .; Sarang, A. (2013). "Buruh tani, keadilan reproduksi: Pekerja perempuan perempuan migran di AS" Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - via JSTOR.

Pranala luarSunting