Permaisuri Cao (dinasti Han)

Cao Jie (Loudspeaker.svgpengucapan ) (197 – 2 Juli 260),[a] secara resmi dikenal sebagai Permaisuri Xianmu, merupakan seorang permaisuri dari Dinasti Han Timur, Tiongkok. Dia adalah istri dari Kaisar Xian, seorang kaisar Dinasti Han Timur yang terakhir, dan dikenal sebagai Istri Adipati Shanyang setelah suaminya turun takhta. Dia adalah saudari tiri dari Cao Pi, yang mengakhiri Dinasti Han dengan memaksa Kaisar Xian melepaskan takhtanya serta mendirikan negara Cao Wei.

Cao Jie
曹節
Permaisuri Dinasti Han
Tenure215 – 25 November 220
PendahuluPermaisuri Fu Shou
Istri Adipati Shanyang (山陽公夫人)
Tenure25 November 220 - 2 Juli 260
Lahir197
Wafat2 Juli 260 (usia 62-63)[a]
Nama anumerta
Permaisuri Xianmu (獻穆皇后)
AyahCao Cao
PasanganKaisar Xian dari Han
AnakLiu Man, Putri Changle

Latar belakang keluarga dan pernikahan dengan Kaisar XianSunting

Cao Jie adalah seorang putri panglima perang Cao Cao, yang pada tahun 196 mengendalikan Kaisar Xian dan mengeluarkan dekrit atas nama Kaisar Xian untuk kepentingannya sendiri dalam kampanye untuk menyatukan kembali kerajaan yang dikuasai oleh para panglima perang regional. Pada tahun 213, Cao, yang pada saat itu telah diciptakan sebagai Adipati Wei (kemudian Raja Wei), ditawarkan tiga anak perempuan untuk menjadi istri Kaisar Xian – Cao Jie dan kakaknya, Cao Xian (曹憲), dan adiknya, Cao Hua (曹華). Awalnya, gelar mereka adalah Furen (夫人), dan pada tahun 214 gelar mereka dinaikkan menjadi Guiren (貴人).

Pada tahun 214, istri pertama Kaisar Xian, Permaisuri Fu Shou dipergoki telah menganjurkan konspirasi melawan Cao Cao pada tahun 200, dan meskipun 14 tahun telah berlalu, Cao Cao masih sangat marah kepadanya dan ia dipaksa untuk turun jabatan dan dieksekusi. Pada tahun 215, Cao Jie diciptakan sebagai Ratu untuk menggantikan dirinya.

Sebagai permaisuri dan istri adipatiSunting

Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan Permaisuri Cao sebagai permaisuri, tetapi jelas bahwa pada saat itu suaminya benar-benar tidak berdaya, karena ayahnya memegang semua kekuasaan. Pada tahun 220, ayahandanya meninggal, dan kakaknya Cao Pi menggantikannya sebagai Raja Wei. Belakangan tahun itu, dia memaksa Kaisar Xian untuk turun takhta demi dia, mengakhiri dinasti Han. Konon cendekiawan tradisional menyatakan bahwa ketika Cao Pi mengirim utusan untuk menuntut Permaisuri Cao menyerahkan segel permaisurinya, dia menolak beberapa kali, tetapi akhirnya mengalah. Ketika suaminya diciptakan Adipati Shanyang, dia diberi gelar Adipati wanita Shanyang. Suaminya meninggal pada tahun 234, dan dia meninggal 26 tahun kemudian dan dimakamkan bersamanya dengan kehormatan yang sesuai dengan seorang permaisuri, menggunakan upacara Han.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ a b Cao Huan's biography in the Sanguozhi recorded that Cao Jie died on the jiwei day of the 6th month of the 1st year of the Jingyuan era of Cao Huan's reign.[1] This date corresponds to 2 July 260 in the Gregorian calendar.

ReferensiSunting

  1. ^ ([景元元年六月]己未,故漢獻帝夫人節薨,) Sanguozhi vol. 4.

Pranala luarSunting

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Fu Shou
Permaisuri Dinasti Han Timur
215–220
Dinasti punah
Permaisuri Tiongkok (Utara/Tengah)
215–220
Diteruskan oleh:
Permaisuri Guo Nüwang dari Cao Wei
Permaisuri Tiongkok (Barat daya)
215–220
Diteruskan oleh:
Permaisuri Wu dari Shu Han
Permaisuri Tiongkok (Tenggara)
215–220
Diteruskan oleh:
Permaisuri Pan dari Dong Wu