Buka menu utama

Traktat London (bahasa Prancis: Traité de Londres), juga disebut Traktat London Kedua setelah traktat tahun 1839, adalah sebuah perjanjian internasional yang ditandatangani pada tanggal 11 Mei 1867. Perjanjian ini disusun setelah berakhirnya Perang Austria-Prusia dan Krisis Luksemburg dan berdampak besar terhadap status politik Luksemburg. Pasal I menegaskan kembali uni personal antara Belanda dengan Luksemburg di bawah Wangsa Orange-Nassau. Hal ini berlangsung hingga tahun 1890, ketika seorang perempuan (Ratu Wilhelmina) naik tahta Belanda (pada saat itu hukum Sali masih berlaku di Luksemburg, sehingga ia tidak dapat menjadi Haryapatih Wanita Luksemburg). Kenetralan Luksemburg juga ditegaskan kembali. Untuk menjamin hal tersebut, Benteng Luksemburg di barat harus dibubarkan dan tidak boleh dibangun lagi, walaupun di sebelah timur masih ada lembah sungai yang dalam dan perbentengan dari abad pertengahan. Penghancuran benteng di barat membutuhkan waktu selama 16 tahun dan memakan biaya sebesar 1,5 juta franc.[1]

Traktat London
Treaty of London 1867 Art VII and signatures.jpg
Penandatangan Traktat London 1867.
TipePerjanjian multilateral
Ditandatangani11 Mei 1867 (1867-5-11)
LokasiLondon, Britania Raya
Penandatang
asli
Austria, Belgia, Prancis, Italia, Luksemburg, Belanda, Prusia, Rusia, Britania Raya
RatifikasiAustria, Belgia, Prancis, Italia, Luksemburg, Belanda, Prusia, Rusia, Britania Raya

Traktat ini juga mengatur bahwa pasukan Prusia yang ditempatkan di Luksemburg semenjak tahun 1815 (seperti yang diatur oleh Kongres Wina) harus ditarik mundur.

Catatan kakiSunting

  1. ^ World Heritage List - Luxembourg. UNESCO, 1 Oktober 1993. Diakses 2 Juli 2006.