Peringkat taksonomi

tingkat dalam hierarki taksonomi

Dalam klasifikasi biologis, peringkat taksonomi adalah peringkat relatif sekelompok organisme (sebuah takson) dalam hierarki taksonomi. Contoh peringkat taksonomi adalah domain, kerajaan, filum, kelas, ordo, keluarga, genus, spesies, dan sebagainya. Suatu peringkat taksonomi memiliki peringkat-peringkat selanjutnya di bawahnya (misalnya di bawah genus adalah spesies), yang sifatnya semakin kurang umum dan diberi deskripsi kehidupan yang semakin spesifik. Di atasnya, setiap peringkat ditempatkan dalam kategori yang lebih umum bersama dengan kelompok-kelompok organisme yang saling terkait satu sama lain melalui pewarisan sifat atau fitur dari nenek moyang yang sama. Peringkat setiap spesies dan deskripsi genusnya merupakan "dasar identifikasi", yang berarti bahwa untuk mengidentifikasi suatu organisme tertentu, biasanya tidak perlu menentukan peringkat selain genus dan spesies.[1]

Peringkat utama: spesies, genus, keluarga, ordo, kelas, filum, kerajaan, dan domain berlaku untuk rubah merah, Vulpes vulpes.

Sebagai contoh, spesies rubah merah, Vulpes vulpes: peringkat berikutnya di atas, yakni genus Vulpes meliputi semua rubah "sejati". Kerabat terdekat mereka berada di peringkat selanjutnya yang lebih tinggi, yaitu keluarga Canidae yang mencakup anjing, serigala, dan semua rubah; peringkat yang lebih tinggi berikutnya, yaitu ordo Carnivora, termasuk hewan kerabat anjing (seperti beruang, anjing laut, musang, sigung, dan rakun) dan hewan kerabat kucing (seperti musang, hyena, dan luwak). Karnivora adalah salah satu kelompok hewan berambut dan berdarah panas yang menjadi anggota kelas Mammalia, yang ditempatkan lebih lanjut bersama hewan bertulang punggung di filum Chordata, dan di atasnya terdapat kerajaan bagi semua hewan, yaitu Animalia. Akhirnya, pada peringkat tertinggi, semua ini dikelompokkan bersama dengan semua organisme lain yang memiliki inti sel di domain Eukarya.

Peraturan Internasional bagi Tata Nama Zoologi mendefinisikan peringkat sebagai: "Peringkat, untuk tujuan tata nama, dari takson dalam hierarki taksonomi (misalnya semua famili untuk tujuan tata nama pada peringkat yang sama, yang terletak di antara superfamili dan subfamili)."[2]

ContohSunting

Klasifikasi bagi lima spesies berikut ini: lalat buah yang familier pada laboratorium genetika (Drosophila melanogaster), manusia (Homo sapiens), ercis yang digunakan Gregor Mendel dalam penemuannya dalam bidang genetika (Pisum sativum), jamur "agarik terbang" Amanita muscaria, dan bakteri Escherichia coli. Delapan peringkat utama ditulis dengan huruf tebal; beberapa peringkat minor juga dituliskan.

Peringkat Lalat buah Manusia Ercis Agarik terbang E. coli
Domain Eukarya Eukarya Eukarya Eukarya Bacteria
Kerajaan Animalia Animalia Plantae Fungi
Filum atau Divisi Arthropoda Chordata Magnoliophyta (Tracheophyta) Basidiomycota Proteobacteria
Subfilum atau subdivisi Hexapoda Vertebrata Magnoliophytina (Euphyllophytina) Agaricomycotina
Kelas Insecta Mammalia Magnoliopsida (Equisetopsida) Agaricomycetes Gammaproteobacteria
Subkelas Pterygota Theria Rosidae (Magnoliidae) Agaricomycetidae
Superordo Panorpida Euarchontoglires Rosanae
Ordo Diptera Primates Fabales Agaricales Enterobacterales
Subordo Brachycera Haplorrhini Fabineae Agaricineae
Famili Drosophilidae Hominidae Fabaceae Amanitaceae Enterobacteriaceae
Subfamili Drosophilinae Homininae Faboideae Amanitoideae
Tribus Hominini
Genus Drosophila Homo Pisum Amanita Escherichia
Spesies D. melanogaster H. sapiens P. sativum A. muscaria E. coli

ReferensiSunting

  1. ^ "International Code of Nomenclature for algae, fungi, and plants – Melbourne Code". IAPT-Taxon.org. 2012. Articles 2 and 3. 
  2. ^ International Commission on Zoological Nomenclature (1999), International Code of Zoological Nomenclature. Fourth Edition, International Trust for Zoological Nomenclature