Buka menu utama

Perang saudara Islam ketiga atau Fitnah Ketiga (bahasa Arab: الفتنة الثاﻟﺜـة‎; al-Fitna al-thālitha), adalah serangkaian perang saudara dan pemberontakan terhadap Kekhalifahan Umayyah diawali dengan penggulingan Khalifah al-Walid II tahun 744 dan diakhiri dengan kemenangan Marwan II atas berbagai pemberontak dan rival kekhalifahan pada tahun 747. Namun, kekuasaan Umayyah di bawah Marwan II tidak pernah sepenuhnya pulih, dan perang saudara ini berlanjut menjadi Revolusi Abbasiyah (746–750) yang memuncak pada penggulingan Umayyah dan pendirian Kekhalifahan Abbasiyah pada tahun 749/750. Oleh karena itu, batasan kronologis yang jelas dari konflik ini menjadi tidak mungkin.[1]

Perang saudara Islam ketiga
Fitnah Ketiga
Bagian dari perang saudara Muslim awal
Tanggal744–747/750
LokasiSuriah, Irak, Persia, Khorasan Raya
Hasil Kemenangan Marwan II dan faksi pro-Qais dalam perang saudara antar-Ummayah; kekuasaan Umayyah melemah dan terguling dalam Revolusi Abbasiyah
Pihak terlibat
Umayyah pro-Qais Umayyah pro-Yaman

anti-Umayyah:

Tokoh dan pemimpin
al-Walid II  
Marwan II
Abu al-Ward
Nasr ibn Sayyar
Yazid III
Sulayman ibn Hisham
Yazid ibn Khalid al-Qasri
Abdallah ibn Mu'awiya
al-Dahhak ibn Qays al-Shaybani  
Hafs ibn al-Walid ibn Yusuf al-Hadrami
Abu Muslim

Perebutan kekuasaan Yazid IIISunting

 
Ekspansi Kekhalifahan Muslim hingga tahun 750, dari Atlas Sejarah William R. Shepherd.
      Negar Muslim pada wafatnya Muhammad       Ekspansi di bawah Kekhalifahan Rashidun       Ekspansi di bawah Kekhalifahan Umayyah                      Kekaisaran Romawi Timur

Perang saudara ini dimulai dengan penggulingan al-Walid II (743–744), putra Yazid II (berkuasa 720–724). Al-Walid telah ditunjuk oleh ayahnya sebagai pengganti pamannya, Hisyam bin Abdul-Malik (berkuasa 724-743), dan meskipun naik takhtanya pada awalnya telah diterima dengan baik karena ketidakpopuleran Hisyam dan keputusannya untuk menaikkan gaji tentara, suasana hati dengan cepat berubah. Al-Walid dilaporkan lebih tertarik pada kesenangan duniawi daripada dalam agama, reputasi yang dapat dikonfirmasi melalui dekorasi yang disebut "istana gurun" (termasuk Qusayr Amra dan Khirbat al-Mafjar) yang telah dikaitkan dengannya.[2] Naiknya al-Walid dibenci oleh beberapa anggota keluarga Umayyah itu sendiri, dan permusuhan ini diperdalam ketika al-Walid menunjuk dua putranya di bawah umur sebagai penerusnya dan mencambuk dan memenjarakan sepupunya, Sulaiman bin Hisyam.[3] Penentangan lebih lanjut muncul melalui penindasannya terhadap sekte Qadariyya,[4] dan melalui implikasinya dalam perseteruan yang selalu ada antara suku-suku Arab utara (Qaisi dan Mudari) dan selatan (Kalbi dan Yamani). Sama seperti ayahnya, al-Walid dipandang sebagai pro-Qais, terutama setelah penunjukan Yusuf bin Umar al-Thaqafi sebagai gubernur Irak, dan penyiksaan dan kematian pendahulu Yusuf bersuku Yamani, Khalid al-Qasri. Harus dicatat bahwa kesetiaan itu tidak pasti, dan orang-orang dari kedua belah pihak bergabung dengan yang lainnya.[5]

Pada bulan April 744, Yazid III, putra al-Walid I (berkuasa 705–715), memasuki Damaskus. Para pendukungnya, yang didukung oleh banyak suku Kalbis dari wilayah sekitarnya, merebut kota dan memproklamasikkan dia sebagai khalifah. Al-Walid II, yang berada di salah satu istana gurunnya, melarikan diri ke al-Bakhra dekat Palmyra. Dia menghimpun kekuatan kecil yang terdiri dari suku Kalbi dan Qais setempat dari Hims, tetapi ketika pasukan Yazid III yang jauh lebih besar di bawah Abd al-Aziz ibn al-Hajjaj ibn Abd al-Malik tiba, sebagian besar pengikutnya melarikan diri. Al-Walid II tewas, dan kepalanya yang terpenggal dikirim ke Damaskus.[6] Pemberontakan pro-Qais di Hims terjadi setelahnya, di bawah Abu Muhammad al-Sufyani Sufyaniyah, tetapi pawainya di Damaskus secara meyakinkan dikalahkan oleh Sulaiman bin Hisyam yang sudah bebas. Abu Muhammad dijebloskan ke penjara di Damaskus bersama dengan para putra al-Walid II.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Hawting 2000, hlm. 90.
  2. ^ Hawting 2000, hlm. 90–91.
  3. ^ Hawting 2000, hlm. 91–92.
  4. ^ Hawting 2000, hlm. 92.
  5. ^ Hawting 2000, hlm. 93.
  6. ^ Hawting 2000, hlm. 93–94.
  7. ^ Hawting 2000, hlm. 94.

SumberSunting