Perang Zhili–Fengtian I

(Dialihkan dari Perang Zhili-Fengtian I)

Pertempuran Zhili–Fengtian Pertama (Hanzi sederhana: 第一次直奉战争; Hanzi tradisional: 第一次直奉戰爭; Pinyin: Dìyīcì Zhífèng Zhànzhēng) merupakan sebuah konflik yang berlangsung pada tahun 1922 di Republik Tiongkok era Panglima perang antara kelompok Zhili dan Fengtian untuk mengendalikan Beijing. Perang tersebut menyebabkan kekalahan kelompok Fengtian dan jatuhnya pemimpinnya, Zhang Zuolin, dari pemerintah koalisi Zhili-Fengtian di Beijing. Wu Peifu dipuji sebagai ahli strategi di balik kemenangan Zhili.

Pertempuran Zhili-Fengtian Pertama
Bagian dari Era Panglima Perang
Tanggal10 April 1922 - 18 Juni 1922
LokasiZhili, Tiongkok
Hasil kemenangan Zhili
Pihak terlibat
kelompok Zhili Flag of Fengtian clique.svg kelompok Fengtian
Tokoh dan pemimpin
Wu Peifu Zhang Zuolin
Kekuatan
100,000 120,000
Korban
Rendah 20,000 terbunuh, 10,000 terlantar, 40,000 menyerah

PreludeSunting

Setelah bersama-sama merebut Beijing pada tahun 1920, kelompok Fengtian dan Zhili menguasai pemerintahan nominal Tiongkok. Ketegangan segera meningkat di antara kedua kelompok di pemerintahan koalisi yang tidak menentu. Pada tahun 1922, kelompok Fengtian menggantikan Perdana Menteri Jin Yunpeng dengan Liang Shiyi tanpa mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari pasangan mereka, kelompok Zhili. Sementara Zhili mendapat dukungan dari Inggris dan Amerika, pemimpin Fengtian didukung oleh Jepang. Pemerintah Jepang pernah mendukung musuh mereka, kelompok Anhui, tetapi telah beralih sisi segera setelah pergantian kekuasaan. Pada tanggal 25 Desember 1921, sebuah kabinet di bawah pimpinan Liang Shiyi dibentuk dengan dukungan kuat dari Zhang Zuolin, dimana kabinet baru segera memberikan amnesti kepada enam mantan anggota kabinet dari kelompok Anhui.[1] Kelompok Zhili menentang keras rencana itu tetapi ditolak.

Konflik semakin intensif ketika kabinet baru menolak memberikan sekitar $ 3 juta dalam anggaran militer yang sebelumnya dijanjikan kepada kelompok Zhili. Akibatnya, Wu Peifu dan anggota kelompok Zhili lainnya memaksa Liang Shiyi mengundurkan diri pada tanggal 25 Januari 1922. Dengan kabinet pro-Fengtian yang runtuh hanya sebulan setelah pembentukannya, Zhang Zuolin mengancam untuk menyelesaikan konflik dengan kekerasan. Pasukan dikerahkan pada tanggal 10 April 1922, meskipun Wu Peifu dan kelompok Zhili-nya tidak secara resmi mencela lawan mereka sampai dengan tanggal 25 April 1922.

PasukanSunting

Tentara Zhili mengerahkan sekitar 100.000 pasukan, sementara tentara Fengtian mengerahkan sekitar 120.000 pasukan.

Panglima Tentara Zhili dan komandan front barat adalah Wu Peifu. Pimpinan komandan dari front depan dan front timur adalah Wang Chengbin (王承斌) dan Zhang Guorong (张国熔), masing-masing. Zhang Fulai (张富来) adalah wakil komandan di front timur:

Zhang Zuolin adalah panglima tentara Fengtian dan komandan front timur. Wakil pimpinan komandan dan wakil komandan dari front timur adalah Sun Liechen (孙烈臣). Komandan front barat adalah Zhang Jinghui. Di bawah dia, ada tiga pejabat eselon diperintahkan oleh Bao Deshan (鲍德山), Zhang Xueliang dan Li Jinglin (李景林).

StrategiSunting

Dalam pengulangan Perang Zhili-Anhui sebelumnya, tentara Fengtian akan menyerang tentara Zhili di dua front, timur dan barat. Markas umum tentara Fengtian berada di Junliangcheng, yang juga merupakan markas tentara Fengtian di front timur. Panglima tentara Fengtian, Zhang Zuolin, secara pribadi memimpin front timur dan pada tanggal 29 April 1922, ia mencapai markas besarnya dan segera memerintahkan serangan itu. Zhang Jinghui dinobatkan sebagai panglima utama di bagian barat Fengtian, yang dibagi menjadi tiga eselon. Markas besar front tentara barat Fengtian berada di Changxindian (长辛店), dan tentara Fengtian di barat ditugaskan untuk menyerang langsung markas besar tentara Zhili di Baoding.

Tentara Zhili dikerahkan di tiga front. Kekuatan Wu Peifu, yang dipimpin oleh Divisi ke-3 di barat, bermarkas di wilayah Liulihe (琉璃河). Pasukan Wang Chengbin (王承斌) dipelopori oleh Divisi ke-23 di Gu'an (固安). Pasukan Zhang Guorong (张国熔) dengan Divisi ke-26, ditempatkan di timur Dacheng (大城), dan kemudian diperkuat oleh Divisi ke-24 Zhang Fulai (张富来) Wu Peifu adalah panglima tertinggi semua pasukan Zhili.

Front baratSunting

Pasukan Fengtian dikerahkan pada 10 April 1922. Setelah perang pecah pada 29 April, tentara Zhili di front timur didorong kembali ke Renqiu dan Hejian (河间). Pasukan Zhili Barat tidak membuat kemajuan di bawah penembakan tentara Fengtian. Pada tanggal 30 April, Wu Peifu secara pribadi pergi ke garis depan untuk memerintahkan penembakan besar-besaran di depan Fengtian, sementara kekuatan utamanya mengungguli belakang Fengtian. Ketika pasukan Zhili melancarkan serangan mendadak pada tanggal 4 Mei, Divisi ke-16 dari tentara Fengtian (terdiri dari mantan pasukan Zhili yang diperintahkan oleh Feng Guozhang) membelot ke Wu Peifu. Divisi Pertama Tentara Fengtian yang Diatur Sementara dipaksa mundur dari Fengtai, dan pertahanannya runtuh di front barat. Hanya ketika Divisi 1 tentara Fengtian dikerahkan dalam serangan balik bahwa serangan Zhili diperiksa dan Changxindian (长辛店) direbut kembali.

Serangan balasan yang sukses ini oleh kelompok Fengtian, berumur pendek. Wu Peifu mengubah taktik dengan berpura-pura mundur, memikat pasukan Fengtian yang maju ke penyergapan. Karena pasukan Fengtian yang tidak curiga maju, mereka meregangkan diri. Merebut peluang, pasukan Zhili mengapit musuh dan meraih kemenangan. Kali ini kemenangan itu selesai; pasukan Fengtian yang tersisa dari front barat benar-benar dimusnahkan, dan tentara Zhili mengalihkan perhatian ke arah timur.

Front timurSunting

Tentara Fengtian di front timur awalnya menang, dengan pasukan Zhili bertahan dalam aksi barisan belakang yang putus asa. Namun, karena berita kekalahan mereka di barat mencapai eselon pertama dari tentara Fengtian, komandan brigade Bao Deshan (鲍德山) menolak untuk terus menyerang musuh dan meninggalkan sayapnya terekspos bahaya. Dalam bahaya terputus, Zhang Zuolin memerintahkan mundur umum untuk menghindari kehancuran total. Eselon kedua Fengtian, di bawah komando putranya, Zhang Xueliang, adalah kebanggaan tentara Fengtian dan menjadi sasaran utama serangan Zhili. Setelah mencapai kemenangan penuh di barat, Wu Peifu menyebarkan pasukan percobaannya (Divisi ke-3 dan ke-26) dan secara pribadi mengarahkan serangan mereka ke unit Zhang Xueliang. Meskipun Zhang Xueliang berhasil menghalau serangan musuh dengan korban yang kecil, mereka akhirnya dipaksa untuk memimpin retret terorganisir, meninggalkan tanah.

Eselon ketiga tentara Fengtian di front timur berada di bawah komando Li Jinglin (李景林), dan pada awalnya berhasil memukul balik serangan di Yaomadu (姚马渡). Meskipun menangkap lebih dari 1000 pasukan musuh, laporan kekalahan barat melihat jatuhnya moral. Mengambil keuntungan dari situasi, Zhili memaksa serangan baru di markas eselon ketiga di Machang (马厂), berhasil membunuh dan menangkap lebih dari 7.000 pasukan Fengtian dan memaksa yang terakhir untuk menyerah Yangliuqingzhen, tiānjīn. Pasukan eselon III mundur ke Beicang (北仓). Saat mempersiapkan untuk mengatur pertahanan di Junliangcheng, Fengtian pasukan Fengtian berlari ke hampir 20.000 bala bantuan Zhili, yang telah tiba dengan kereta api. Pasukan Fengtian dikalahkan, dan orang-orang yang selamat dipaksa mundur ke Luanzhou.

Pada saat ini sudah jelas bahwa kelompok Fengtian dikalahkan dengan baik, dan pada tanggal 5 Mei, Divisi ke-23 tentara Zhili — di bawah komando Wang Chengbin (王承斌)--memasuki Tianjin. Pasukan Fengtian menderita lebih dari 20.000 orang tewas, 10.000 desersi dan 40.000 tentara menyerah atau ditawan oleh kelompok Zhili.

KesimpulanSunting

Pada saat itu para misionaris Inggris meyakinkan kelompok Zhili bahwa konsul Inggris di Luanzhou dapat menjembatani perjanjian damai untuk mengakhiri permusuhan. Konsul Inggris menyarankan garis besar untuk Zhang Zuolin, dimana ia akan menarik semua pasukan dari wilayah di dalam Shanhaiguan dan pasukan Zhili akan berhenti mengejar. Pada 18 Juni, perwakilan dari kedua belah pihak menandatangani perjanjian damai dengan kapal perang Inggris yang berlabuh di pantai Qinghuangdao, menyetujui pedoman umum yang disarankan oleh konsul Inggris. Shanhaiguan kemudian menjadi perbatasan antara dua kelompok, mengakhiri Pertempuran Zhili-Fengtian Pertama dengan kemenangan Zhili yang gemilang. Kelompok Fengtian mundur kembali ke Manchuria, sementara tentara Zhili yang dipimpin oleh Wu Peifu menguasai pemerintahan pusat di Beijing. Kelompok Zhili Wu memerintah pemerintah Beiyang saja sampai Kudeta Beijing tahun 1924.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  • Zhang, Tongxin History of Wars between Nationalist New Warlords, 1st Edition, published by Heilongjiang People's Publishing House in Harbin & distributed by New China Bookstore Heilongjiang branch, 1982.