Perang Saudara Afganistan (1989–1992)

Perang saudara di Afganistan sekitar tahun 1989–1992
(Dialihkan dari Perang Saudara Afganistan)

Perang Saudara Afganistan 1989-1992 terjadi antara 15 Februari 1989 hingga 27 April 1992, sehari setelah proklamasi Kesepakatan Peshawar yang memproklamasikan pemerintahan sementara Afganistan baru yang seharusnya mulai bertugas pada 28 April 1992.

Kelompok-kelompok mujahidin pada tahun 1989-1992 menyatakan keyakinan mereka bahwa mereka memerangi "rezim boneka" yang bermusuhan dari Republik Afganistan di Kabul.[3] Pada bulan Maret 1989, kelompok mujahidin Hezb-e Islami Gulbuddin dan Ittehad-e Islami bekerjasama dengan Pakistan Inter-Services Intelligence (ISI) menyerang Jalalabad tetapi mereka dikalahkan pada bulan Juni.

Pada bulan Maret 1991, koalisi mujahidin dengan cepat menaklukkan kota Khost. Pada Maret 1992, setelah kehilangan dukungan terakhir dari Soviet, Presiden Mohammad Najibullah setuju untuk mundur dan membuka jalan bagi pemerintahan koalisi mujahidin. Satu kelompok mujahidin, Hezb-e Islami Gulbuddin, menolak untuk berunding dan membahas pemerintahan koalisi di bawah Kesepakatan Peshawar yang disponsori Pakistan dan menyerbu Kabul. Ini memicu perang saudara, mulai 25 April 1992, antara awalnya tiga, tetapi dalam beberapa minggu lima atau enam kelompok atau tentara mujahidin.

Latar belakangSunting

Pada bulan Oktober 1978, penentang reformasi pemerintah Partai Demokratik Rakyat Afganistan, termasuk modernisasi hukum sipil dan perkawinan Islam tradisional, mengubah bendera nasional menjadi bendera merah gaya Soviet, dan memaksa reformasi tanah, memulai pemberontakan, dan menyebut diri mereka 'mujahidin'.

Uni Soviet, yang telah mendukung Afganistan secara ekonomi dan militer sejak 1919 dan awal 1979 telah mengirim ratusan penasihat militer dan sipil ke Afganistan atas permintaan Presiden Nur Muhammad Taraki, pada bulan Desember 1979 menginvasi Afganistan dengan Angkatan Darat ke-40, sekitar 75.000 personel, membunuh Presiden baru Hafizullah Amin, dan mengangkat loyalis Soviet Babrak Karmal sebagai presiden rezim Partai Demokratik Rakyat Afganistan yang diorganisir dan didukung Soviet.

Terlepas dari resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk invasi Uni Soviet 1979 dan Organisasi Kerjasama Islam yang menuntut penarikan segera Soviet, Rusia tetap tinggal sampai awal 1989. Mereka berhasil menguasai kota-kota besar dan instalasi strategis, sehingga memperburuk perasaan nasionalistik di antara pemberontak yang menarik pasukan Soviet ke dalam perang dengan pemberontakan perkotaan dan tentara suku. Soviet meratakan desa, menghancurkan parit irigasi dan meletakkan jutaan ranjau dalam upaya membasmi pemberontak mujahidin. Dalam sembilan tahun itu, antara ​12 dan 2 juta orang Afganistan terbunuh dan jutaan mengungsi, dan dalam jumlah besar melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Pemimpin Soviet baru Mikhail Gorbachev, mengambil alih pada tahun 1985, ditekan oleh Republik Rakyat Tiongkok, pada tahun 1987 mengumumkan niatnya untuk menarik diri dari Afganistan, yang penarikan terjadi antara Mei 1988 dan Februari 1989.

Gerakan perlawanan mujahidin telah dimulai dengan kacau pada tahun 1978 dan selalu tetap sangat tersegmentasi di sepanjang garis regional, etnis, suku dan agama: Setelah empat tahun mujahidin beroperasi dari sekitar 4.000 pangkalan, seorang komandan tipikal yang memimpin beberapa ratus orang. Pada tahun 1985, tujuh kelompok pemberontak Islam Sunni yang lebih besar telah mengoordinasikan perjuangan mereka melawan Soviet, yang juga dikenal sebagai Aliansi Peshawar 7 Mujahidin yang didukung Pakistan. Setelah Soviet meninggalkan Afganistan pada Februari 1989, para mujahidin yang masih tersegmentasi melanjutkan perjuangan mereka melawan pemerintahan komunis Presiden Mohammad Najibullah, yang masih didukung secara besar-besaran oleh Uni Soviet[4] dan karena itu masih dianggap memimpin "rezim boneka" yang bermusuhan".[3]

Serangan antar kelompok mujahidinSunting

Menurut laporan yang diterbitkan selama tahun 1980-an, Gulbuddin Hekmatyar mengembangkan reputasi untuk menyerang pasukan perlawanan lainnya, terutama Ahmad Shah Massoud, dan menyerang atau memblokir persediaan makanan dan senjata mereka serta karavan organisasi bantuan.[5] Menurut penulis Steve Coll, Hekmatyar menyerang Ahmad Shah Massoud begitu sering sehingga Amerika Serikat (yang mendukungnya melalui Pakistan) khawatir dia mungkin menjadi pabrik rahasia KGB yang misinya adalah menabur gangguan dalam perlawanan anti-komunis.[5] Laporan menunjukkan bahwa komandan Hekmatyar menyelamatkan orang-orang dan senjata mereka untuk menetapkan Hezb-e Islami Gulbuddin sebagai organisasi yang dominan setelah Soviet pergi.[5]

Pada tahun 1989, pasukan Hekmatyar sekali lagi melakukan serangan terhadap pasukan Ahmad Shah Massoud, kali ini menargetkan Massoud dan pemimpin senior Syura-e Nazar – aliansi militer dan politik Massoud yang terdiri dari 130 komandan utara.[6] Sementara mereka tidak dapat membunuh atau melukai Massoud, pasukan Hekmatyar menyiksa hingga mati 30 anak buah Massoud, beberapa di antaranya adalah teman dekat Massoud.[6] Para penyintas menggambarkan penyiksaan sebagai mencabut mata mereka, memotong telinga dan hidung mereka, dan memotong perut mereka hingga terbuka.[6] Massoud akibatnya memerintahkan operasi untuk memburu para pembunuh. Shura-e Nazar mampu menangkap para pembunuh, tetapi bukannya pembunuhan balas dendam, Massoud mengirim mereka ke Peshawar untuk mengadili mereka di depan pengadilan.[6] Pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada mereka.

Ahmad Shah Massoud demi persatuan Afganistan menyatakan: "Pesan saya kepada para tentara Hekmatyar adalah bahwa tanpa front persatuan kita tidak dapat berhasil, kita tidak dapat mencapai apa pun di Afganistan."[6] Roy Gutman dari Institut Perdamaian Amerika Serikat menganggap Massoud " satu-satunya pemimpin Afganistan dengan visi terpadu".[7]

Selama periode ini (1987–89) baik Massoud maupun Hekmatyar sering saling bertikai dan saling membunuh perwira, dan retorika Massoud jarang diimbangi dengan tindakan. Pada tahun 1988, misalnya, pasukan Massoud menyerang loyalis Hekmatyar di Provinsi Badakhshan. Pada tahun 1989 Massoud menangkap dan mengeksekusi salah satu petugas lokal Hekmatyar, Jamal Agha, yang dia tuduh telah membunuh sejumlah komandan Jamiat-e-Islami: Mohammad Izzatullah, Mohammad Islamuddin, Mulla Abdul-Wadoud, dan Payinda Mohammad.

Namun, para pendukung Hekmatyar menuduh Massoud telah membunuh para komandan ini untuk memusatkan otoritasnya di jajaran Jamaat dan menjebak Jamal, yang mereka klaim memiliki hubungan baik dengan para korban. Hal ini dinyatakan oleh pendukung Hezb-e Islami Gulbuddin Mohammad Tanwir Halim dalam bukunya yang diterbitkan pada tahun 2013. Namun, versi cerita ini tidak didukung dan Hekmatyar secara luas tidak populer dalam kasus apa pun atas pembunuhan kejinya, meskipun ini belum tentu benar atas pembunuhannya. komandan beberapa di antaranya seperti Abdul-Rauf Safi, Abdul-Sabour Farid dan mungkin Jamal menikmati hubungan yang baik dengan kelompok lain. Massoud kemudian menunjuk Abdul-Rauf Safi sebagai komandan Kabul. Pendukung Hekmatyar juga menuduh Massoud pengkhianatan karena gencatan senjata dengan pasukan Soviet dan dalam hal ini mereka mendapat dukungan dari pemimpin Jamaat, Mohammad Eshaq yang juga mengkritik Massoud untuk gencatan senjata dengan Soviet selama paruh kedua pendudukan. Tampaknya Massoud mencoba membentuk basis independen dari Pakistan, dan dalam usaha ini dia membuat kesepakatan dengan pemerintah yang secara tradisional memusuhi mujahidin, termasuk India dan Soviet. Selama tahun 1990-an Massoud akan menguatkan aliansi dengan Rusia (negara penerus Uni Soviet) dalam konfliknya melawan pasukan Taliban. Hekmatyar memanfaatkan ini untuk menyerang Massoud, yang dia sebut "penguasa Panjshir" dan pengkhianat.

Namun, tuduhan pengkhianatan oleh kedua belah pihak tampaknya tidak masuk akal. Koordinator Pakistan, Mohammed Yousaf, tidak menentang versi Massoud tentang kisah Jamal meskipun Pakistan memusuhi Massoud, dan bagaimanapun hal itu telah menjadi fait accompli. Demikian pula, pemimpin mujahidin Palestina Abdullah Azzam mengklaim bahwa Massoud adalah seorang pejuang legendaris, meskipun Azzam sangat jarang mengkritik pemimpin mujahidin mana pun untuk menghindari gesekan.

Partisipan utamaSunting

Republik AfganistanSunting

Pemerintahan Partai Demokratik/Republik DemokratikSunting

Setelah penarikan Soviet pada 15 Februari 1989, pemerintahan Presiden Mohammad Najibullah dan Partai Demokratik Rakyat Afganistan berdiri sendiri. Badan-badan intelijen AS memperkirakan rezim tersebut akan runtuh dalam waktu tiga sampai enam bulan.[8]

Namun, perkiraan ini tidak memperhitungkan beberapa aset yang tersedia untuk pemerintah Republik Demokratik Afganistan. Yang pertama adalah sejumlah besar perangkat keras militer yang disumbangkan oleh Uni Soviet. Pada tahun 1989, tentara dan milisi pro-pemerintah masih memiliki 1568 tank, 828 pengangkut personel lapis baja, 4880 artileri, 126 pembom tempur modern dan 14 helikopter serang. Juga, Republik Demokratik Afganistan terus menerima bantuan besar-besaran dari Uni Soviet, senilai antara dua dan enam miliar dolar per tahun, dan penasihat militer Soviet masih ada di Afganistan.[4] Pasukan pemerintah juga mengandalkan penggunaan rudal Scud dalam jumlah besar: antara 1988 dan 1992 lebih dari 2000 di antaranya ditembakkan di dalam Afganistan, jumlah rudal balistik terbesar yang digunakan sejak Perang Dunia II. Jumlah senjata yang cukup besar ini cukup untuk menahan mujahidin.

Milisi JowzjaniSunting

Milisi Jowzjani pimpinan Abdul Rashid Dostum adalah milisi pro-pemerintah yang paling efektif. Dengan jumlah 40.000 tentara yang diambil dari minoritas bangsa Uzbek, ia menerima perintah langsung dari Najibullah, yang menggunakannya sebagai cadangan strategis. Setelah tahun 1989, pasukan ini adalah satu-satunya yang mampu melakukan operasi ofensif.[4]

MujahidinSunting

Jamiat-e IslamiSunting

AS hampir tidak memberikan dukungan kepada Ahmad Shah Massoud (pemimpin Jamiat-e Islami) meskipun The Wall Street Journal menyebutnya "orang Afganistan yang memenangkan perang dingin" dan terutama bertanggung jawab atas kemenangan mujahidin. Massoud malah mendapatkan dukungan dari Inggris khususnya MI6 dan dukungan langsung dengan SAS. Sebagian alasan mengapa dia hanya mendapat sedikit dukungan adalah karena AS mengizinkan pendanaan dan distribusi senjatanya dikelola oleh Pakistan yang menguntungkan Gulbuddin Hekmatyar yang menganggap dirinya sebagai musuh bebuyutan Massoud. Massoud juga dipandang "terlalu mandiri". Pendukung utama yang masih mendukung Massoud adalah Edmund McWilliams dan Peter Tomsen dari Departemen Luar Negeri, yang berada di Afganistan dan Pakistan. Lainnya termasuk dua analis kebijakan luar negeri neokonservatif Heritage Foundation, Michael Johns dan James A. Phillips, keduanya memperjuangkan Massoud sebagai pemimpin perlawanan Afganistan yang paling layak mendapat dukungan AS di bawah Doktrin Reagan.[9][10]

Hezb-e Islami GulbuddinSunting

Selama perang anti-Soviet berlangsung, AS telah mengizinkan Pakistan untuk menyalurkan banyak bantuan militer Amerika kepada partai Gulbuddin Hekmatyar, Hezb-e Islami Gulbuddin.[9] AS mengizinkan pendanaan dan distribusi senjatanya dikelola oleh Pakistan, yang mendukung Gulbuddin Hekmatyar.[9][10]

Menurut Utusan Khusus AS untuk Afganistan pada tahun 1989-1992, Peter Tomsen, Gulbuddin Hekmatyar dipekerjakan pada tahun 1990 oleh Intelijen Antar-Layanan Pakistan (ISI) untuk menaklukkan dan memerintah Afganistan demi kepentingan Pakistan, yang rencananya ditunda hingga 1992 sebagai akibat dari tekanan AS untuk membatalkannya.[11]

Ittehad-e IslamiSunting

Salah satu penerima manfaat dari dukungan Arab Saudi, terutama keuangan, adalah Abdul Rasul Sayyaf dan pasukannya Persatuan Islam untuk Pembebasan Afganistan, juga disebut Ittehad-e Islami.[9][10]

Jaringan HaqqaniSunting

Penerima manfaat lain dari dukungan Arab Saudi adalah Jalaluddin Haqqani yang memiliki kontak kuat dengan para pejuang Arab dalam perang melawan Soviet.[9][10]

Pertempuran JalalabadSunting

Pertempuran Jalalabad (1989)
Bagian dari Perang Saudara Afganistan (1989-92)
Tanggal5 Maret – akhir Juni 1989[3]
LokasiJalalabad, Afganistan
Hasil Kemenangan Afganistan
Pihak terlibat
  Afganistan
Didukung oleh:
  Uni Soviet
  Hezb-e Islami Gulbuddin
  Ittehad-e Islami
  Relawan Arab
Didukung oleh:
  Pakistan[12][13]
  Amerika Serikat
Tokoh dan pemimpin
  Abdul Rashid Dostum
  Nur ul-Haq Ulumi
  Abdul Rasul Sayyaf
  Gulbuddin Hekmatyar
Pasukan
  Divisi ke-11 Tentara Afganistan
  Angkatan Udara Afganistan[13]
  Rudal Scud
Tidak diketahui
Kekuatan
  15,000   10,000
Korban
  3,000 dibunuh[13]   3,000 dibunuh[14][15]

Pada musim semi 1989, Persatuan Tujuh Partai (mujahidin Afghanistan) di Peshawar[3] didukung oleh badan intelijen Pakistan (ISI) menyerang Jalalabad.[3][16]

PertempuranSunting

Pasukan yang terlibat dalam operasi tersebut adalah pasukan Hezb-e Islami Gulbuddin Hekmatyar, Ittehad-e Islami dan relawan Arab pimpinan Abdul Rasul Sayyaf, berjumlah 10.000 tentara. Serangan dimulai pada tanggal 5 Maret 1989, dan pada awalnya berjalan baik bagi mujahidin, yang merebut lapangan terbang Jalalabad sebelum melakukan serangan balik.[17]:138  Namun, ketika pasukan pemerintah mulai menyerah, mereka, bersama dengan warga sipil tak bersenjata, disiksa dan dieksekusi oleh pasukan Hekmatyar dan Sayyaf, membuat pilihan untuk menyerah menjadi tidak mungkin bagi Afganistan yang kemudian berjuang lebih keras. Akibatnya, pasukan penyerang segera diblokir oleh posisi tentara Afganistan utama yang dipegang oleh Divisi ke-11, yang dilindungi oleh bungker, kawat berduri dan ladang ranjau. Pasukan Afganistan dapat mengandalkan dukungan udara intensif, karena angkatan udara Afganistan menerbangkan 20 serangan mendadak sehari di atas medan perang. Pesawat angkut An-12, dimodifikasi untuk membawa bom, terbang di ketinggian di luar jangkauan rudal Stinger yang digunakan oleh mujahidin; bom tandan digunakan secara intensif.[17]:138

Tiga baterai tembak Scud, dikerahkan di sekitar Kabul, menembakkan lebih dari 400 rudal untuk mendukung garnisun Jalalabad. Terlepas dari ketidaktepatan mereka, senjata-senjata ini memiliki efek yang parah pada moral para mujahidin, yang tidak bisa berbuat apa-apa untuk mencegah mereka.[18] Pada pertengahan Mei, mereka tidak membuat kemajuan melawan pertahanan Jalalabad, dan kehabisan amunisi. Pada bulan Juli, mereka tidak dapat mencegah Tentara Afganistan untuk merebut kembali Samarkhel, dan Jalalabad masih berada di tangan pemerintah Najibullah. Mujahidin menderita sekitar 3.000 korban selama pertempuran ini.[15] Diperkirakan 12.000–15.000 warga sipil tewas, sementara 10.000 telah melarikan diri dari pertempuran.[7]

AkibatSunting

Bertentangan dengan harapan Amerika Serikat dan Pakistan, pertempuran ini membuktikan bahwa Tentara Afganistan dapat berperang tanpa bantuan Soviet, dan sangat meningkatkan kepercayaan para pendukung pemerintah. Sebaliknya, moral mujahidin yang terlibat dalam serangan itu merosot dan banyak komandan lokal Hekmatyar dan Sayyaf mengakhiri gencatan senjata dengan pemerintah.[19] Dalam kata-kata Brigadir Jenderal Mohammed Yousaf, seorang perwira ISI, "jihad tidak pernah pulih dari Jalalabad".[18] Secara khusus tentu saja rencana Pakistan untuk mempromosikan Hekmatyar juga dirugikan. Baik pemerintah Pakistan dan Amerika Serikat frustrasi dengan hasilnya. Akibat kegagalan ini, Jenderal Hamid Gul langsung dipecat oleh Perdana Menteri Pakistan Benazir Bhutto, dan digantikan Jenderal Shamsur Rahman Kallu sebagai Direktur Jenderal ISI. Kallu mengejar kebijakan dukungan yang lebih klasik kepada gerilyawan Afganistan.[18] Dalam hal ini dia memotong penghalang yang telah ditempatkan pendahulunya, Akhtar Abdur Rahman dan Gul antara mujahidin dan dinas rahasia Amerika Serikat, yang untuk pertama kalinya memiliki akses langsung ke mujahidin. Mantan mata-mata Pakistan, seperti Gul, berargumen bahwa ini memberi Amerika Serikat kesempatan untuk melemahkan kepentingan Pakistan serta menjalin perselisihan di antara para mujahidin (sesuatu yang tentu saja dilakukan oleh Pakistan untuk mempromosikan Hekmatyar).

Memang, dengan akses langsung Amerika ke mujahidin – khususnya utusan Peter Tomsen, yang sikapnya terhadap warga Afganistan yang merdeka adalah arogan dan bisa dibilang bermusuhan karena dia menganggap mereka ekstremis berbahaya tanpa pengawasan langsung AS – setiap segmen persatuan mujahidin hancur. Para pemimpin mujahidin independen tradisional, seperti Yunus Khalis, Jalaluddin Haqqani, yang telah mencoba menyatukan saingan mujahidin Massoud dan Hekmatyar, sekarang bergerak lebih dekat ke Pakistan karena kecurigaan mereka terhadap niat Amerika Serikat. Lainnya, seperti Abdul Haq dan Massoud, malah menyukai Amerika Serikat karena hubungan mereka yang tegang dengan Pakistan. Sementara Abdul Haq tetap memusuhi pemerintah komunis dan milisinya, Massoud terus membuat aliansi kontroversial dengan mantan tokoh komunis. Massoud mengklaim bahwa ini adalah upaya untuk menyatukan Afghanistan, tetapi musuh-musuhnya seperti Hekmatyar menyerangnya untuk ini. Dorongan Hekmatyar juga didukung oleh Pakistan, sehingga pada tahun 1990 ada sepasang kapak bersaing yang pasti (jika longgar) – satu dipromosikan oleh Pakistan dan termasuk Hekmatyar, tetapi juga para pemimpin mujahidin lainnya seperti Khalis, Jalaluddin Haqqani dan para pemimpin mujahidin lainnya yang tidak simpatik kepada Hekmatyar – dan yang lainnya dipromosikan oleh Amerika Serikat dan dipimpin oleh Massoud, tetapi juga termasuk para pemimpin lain seperti Abdul Haq yang tidak simpatik kepada Massoud.

Pasukan pemerintah lebih lanjut membuktikan nilai mereka pada bulan April 1990, selama serangan terhadap kompleks berbenteng di Paghman. Setelah pemboman berat dan serangan yang berlangsung hingga akhir Juni, Angkatan Darat Afganistan, yang dipelopori oleh milisi Dostum, mampu membersihkan kubu mujahidin.[15]

Kritik dalam negeriSunting

Operasi Jalalabad dipandang sebagai kesalahan besar oleh beberapa pemimpin mujahidin seperti Ahmad Shah Massoud dan Abdul Haq, yang tidak percaya mujahidin memiliki kapasitas untuk merebut kota besar dalam peperangan konvensional.[20] Baik Massoud maupun Haq tidak berpartisipasi dalam serangan di Jalalabad. Massoud bahkan mengatakan bahwa melalui radio BBC dia mengetahui tentang operasi tersebut.[6] Haq menganjurkan pengejaran perang gerilya terkoordinasi, yang secara bertahap akan melemahkan rezim komunis dan menyebabkan keruntuhannya melalui perpecahan internal. Abdul Haq juga dikutip bertanya: "Bagaimana kita orang Afganistan, yang tidak pernah kalah perang, harus menerima instruksi militer dari Pakistan, yang tidak pernah memenangkannya?"[7] Ahmad Shah Massoud mengkritik sikap dari Pakistan dan pengikut Afganistan mereka menyatakan: "Kerusakan yang disebabkan oleh kami (pasukan Mujahidin) tidak memiliki komando terpadu sudah jelas. Ada kekurangan koordinasi, yang berarti kami tidak meluncurkan serangan serentak di front yang berbeda. pemerintah dapat memusatkan sumber dayanya dan menjemput kita satu per satu. Dan itulah yang terjadi di Jalalabad."[6]

Pengepungan KhostSunting

Pengepungan Khost
Bagian dari Perang Saudara Afganistan (1989-92) dan Perang Soviet–Afganistan
Tanggal1980 – 31 Maret 1991
LokasiKhost, Afganistan
Hasil Kemenangan Mujahidin
Pihak terlibat
  Afganistan
  Uni Soviet
(sampai 1988)
  Mujahidin Afganistan
Tokoh dan pemimpin
  Mohammad Rafie
  Sergei Sokolov
  Gulbuddin Hekmatyar
  Jalaluddin Haqqani

Dalam waktu dua minggu (14–31 Maret 1991), Mujahidin menaklukkan kota Khost di Afganistan timur di bawah Pemerintahan komunis Kabul. Pertempuran itu diorganisir oleh Syura Komandan Nasional yang dipimpin oleh Jalaluddin Haqqani dan dengan perwakilan dari semua Persatuan Tujuh Partai, termasuk Gulbuddin Hekmatyar dan Abdul Rasul Sayyaf. Salah satu alasan mengapa mujahidin berhasil di sini, adalah karena begitu Tentara Soviet meninggalkan negara itu, memasok pasukan Pemerintah di Khost melalui udara menjadi terlalu sulit. Ketika garnisun Pemerintah kehabisan perbekalan, pasukan komunis secara besar-besaran menyerah kepada mujahidin.[3]

Setelah sebelas tahun pengepungan, Khost jatuh ke tangan pasukan Jalaluddin Haqqani, yang berada di Afganistan timur, pada 11 April 1991, menyusul penyerahan garnisun komunis yang dinegosiasikan. Ini adalah upaya terkoordinasi di mana dorongan terakhir datang dalam serangan dengan Ibrahim Haqqani (saudara Jalaludin Haqqani) bertindak sebagai pengganti Jalaluddin, yang berada di luar negeri pada saat itu untuk mengumpulkan dana dan hubungan. Dikatakan bahwa sebagian besar garnisun telah beralih pihak karena para pejuang mujahidin menawarkan amnesti dan perlakuan yang lunak, sebagian merupakan indikasi dari diplomasi terampil Haqqani. Ada kejengkelan yang cukup besar oleh pasukan Haqqani ketika beberapa media Pakistan mengklaim bahwa Hekmatyar telah bertindak sebagai pemimpin, meskipun hubungan yang sama dekat antara Haqqani dan tentara Pakistan. Saat ini Pakistan sangat mendukung Hekmatyar, yang akan menjadi wakil utama mereka sampai tahun 1994 ketika mereka beralih ke gerakan Taliban. Namun, reporter veteran Pakistan Rahimulah Yusufzai membenarkan bahwa itu merupakan upaya terkoordinasi dengan Jalaluddin Haqqani sebagai pemimpin keseluruhan. Haqqani juga menawarkan untuk menengahi antara musuh bebuyutan Massoud dan Hekmatyar, meskipun ini sia-sia.[21]

Melemahnya pemerintahan komunisSunting

Pertikaian internalSunting

Terlepas dari keberhasilan militernya, rezim komunis Presiden Mohammad Najibullah masih diganggu oleh perpecahan internal tradisional, yaitu oposisi antara faksi Khalq dan Parcham.

Menteri Pertahanan Afganistan, Shahnawaz Tanai, tidak setuju dengan kebijakan Najibullah tentang Rekonsiliasi Nasional dengan mujahidin. Dia juga menjadi yakin bahwa faksi Khalq-nya kehilangan bagian kekuasaannya demi Parcham Najibullah. Untuk alasan-alasan ini dia mengadakan negosiasi rahasia dengan Gulbuddin Hekmatyar, dan berkomplot melawan Najibullah. Diluncurkan pada 6 Maret 1990, kudetanya gagal, meskipun hampir membunuh Najibullah, Tanai terpaksa melarikan diri ke Pakistan, di mana ia bergabung dengan Hekmatyar. Penindasan keras terjadi, ketika Najibullah memerintahkan tentara untuk membersihkan para pendukung Tanai. Dalam pertempuran berikutnya, beberapa bandara dibombardir, merusak 46 pesawat militer.[22] Episode ini memperkuat kecurigaan Najibullah dan membawanya untuk memerintah melalui sekutu pribadinya daripada aparat pemerintah, semakin memperdalam keretakan antara Khalq dan Parcham.

Krisis ekonomiSunting

Pada tahun 1992, Afganistan berada dalam kesulitan. Cadangan gas alam, satu-satunya ekspor Afganistan, telah mengering sejak 1989, membuat negara itu sepenuhnya bergantung pada bantuan Soviet. Ini berjumlah 230.000 ton makanan per tahun, tetapi pada tahun 1991, ekonomi Soviet sendiri goyah, mencegah Soviet memenuhi komitmen mereka.

Pada Agustus 1991, setelah Uni Soviet dibubarkan, Boris Yeltsin mengumumkan bahwa semua bantuan langsung kepada rezim Najibullah akan dibatasi. Pada Januari 1992, Angkatan Udara Afganistan, yang terbukti vital bagi kelangsungan hidup rezim, tidak dapat lagi menerbangkan pesawat apa pun karena kekurangan bahan bakar. Tentara dilemahkan oleh kekurangan pangan, menyebabkan tingkat desersi meningkat sebesar 60 persen antara tahun 1990 dan 1991.[22]

Milisi pro-pemerintah yang telah tumbuh untuk menggantikan tentara di banyak penugasannya, setia kepada rezim hanya selama rezim itu dapat mengirimkan senjata yang cukup untuk memungkinkan mereka mempertahankan kekuasaan mereka. Dengan berakhirnya bantuan Soviet, pemerintah tidak dapat lagi memenuhi tuntutan ini, dan loyalitas milisi mulai goyah.

Akhirnya, setelah negosiasi antara Jenderal komunis Abdul Rashid Dostum dan Ahmad Shah Massoud, Dostum membelot ke mujahidin. Pembalikan nasib ini secara efektif membalikkan keadaan untuk mendukung perlawanan.[23]

Rencana pembentukan koalisiSunting

 
Jenderal Abdul Rashid Dostum, pemimpin kelompok mujahidin Junbish-i-Milli

Pada 18 Maret 1992, Najibullah mengumumkan kesediaannya untuk mengundurkan diri guna memberi jalan bagi pemerintahan sementara yang netral.[23] Langkah ini membuatnya kehilangan pengendalian internal; pemerintahannya pecah menjadi beberapa faksi. Jenderal Abdul Rashid Dostum dengan pasukan mujahidin Hezb-i Wahdat dan Jamiat-e Islami mengambil alih Mazari Syarif.[24]

Pada titik tertentu, PBB dan para pemimpin senior dari beberapa perlawanan Islam memutuskan untuk bertemu di Peshawar untuk mencoba membentuk pemerintah koalisi nasional Afganistan yang baru.[25] Gulbuddin Hekmatyar dan panglima perang mujahidin lainnya[24] yang didukung oleh Amerika Serikat dan Pakistan selama Perang Soviet–Afganistan segera menentang upaya tersebut,[26] berencana untuk menaklukan Kabul sendirian. Dalam percakapan radio yang direkam, pemimpin mujahidin Ahmad Shah Massoud mengundang Hekmatyar untuk datang ke negosiasi, tetapi Hekmatyar menjawab: "Kami akan berbaris ke Kabul dengan pedang telanjang kami. Tidak ada yang bisa menghentikan kami. ... Mengapa kami harus bertemu dengan para pemimpin?"[27][28]

Pertempuran KabulSunting

AwalanSunting

Pada 10 April 1992, PBB menyampaikan rencana kepada partai-partai mujahidin—yang mereka setujui—untuk membentuk dewan pra-interim pada 15 April untuk menerima kedaulatan formal dari Presiden Mohammad Najibullah.[24] Rencananya adalah PBB akan menerbangkan dewan pra-interim dari masyarakat dan pemimpin suku ke Kabul pada tanggal 15 April dan kemudian menerbangkan Najibullah keluar dari Kabul dan keluar dari Afganistan.[24] Sepanjang proses tersebut, pasukan mujahidin akan tetap berada di luar Kabul.[24]

Namun pada 14 April, Ahmad Shah Massoud dengan pasukan Jamiat-e Islami-nya telah menaklukkan sebagian Provinsi Parwan di utara Kabul dan menempatkan sekitar 20.000 tentara di sekitar Kabul.[29] Pada pertengahan April, pasukan Massoud (Jamiat-e Islami)[23][24] bersama dengan pasukan Abdul Rashid Dostum (Junbish-e Melli-ye Islami),[24] Mohammad Nabi Mohammadi (Harakat-i-Inqilab-i-Islami),[23] dan beberapa pasukan Ismailiyah menguasai pangkalan udara Bagram, 70 km utara Kabul.[23][24]

Gulbuddin Hekmatyar dengan pasukan Hezb-e Islami Gulbuddin bergerak ke batas selatan Kabul.[24] Pasukan pemerintah yang membelot memilih berpihak pada tiga partai mujahidin itu: Jamiat-e Islami, Junbish-e Melli-ye Islami dan Hezb-e Islami Gulbuddin, menawarkan dukungan mereka jika mereka memutuskan untuk memasuki Kabul.[24]

PenyerbuanSunting

Pada 17 April 1992, pasukan Abdul Rashid Dostum menguasai Bandara Internasional Kabul.[23] Gulbuddin Hekmatyar pada tanggal 17 April telah bergerak mendekati Kabul dan mengancam akan menyerang kota itu jika pemerintahan saat ini gagal menyerahkan kekuasaan kepada mujahidin.[30] Tidak lama kemudian, pejabat pemerintah Pashtun mulai mengizinkan pasukan Hezb-e Islami Gulbuddin Hekmatyar masuk ke Kabul.[24]

Pertempuran milisiSunting

Pada 24 April 1992, Gulbuddin Hekmatyar, pemimpin Hezb-e Islami Gulbuddin, tampaknya akan menguasai Kabul, yang mendorong pasukan Ahmad Shah Massoud dan Abdul Rashid Dostum juga memasuki kota, untuk mencegah pembentukan kediktatoran Hekmatyar.[24][31]

Pada tanggal 25 April, Hekmatyar dengan sekutunya, Khalq berusaha untuk menaklukan Kabul.[32] Tapi pasukan Massoud dan Dostum lebih kuat dan memaksa Hekmatyar dengan pertempuran keras keluar dari Kabul pada 27 April.[29][32] Dengan tergesa-gesa sekarang, partai-partai mujahidin yang didiskusikan di Peshawar (yang tidak termasuk Hezb-e Islami Gulbuddin) menyetujui[32] Kesepakatan Peshawar mereka yang mereka umumkan pada 26 April,[24] memproklamirkan dewan kepemimpinan yang menjamin sisa kekuasaan untuk para pemimpin partai di bawah Presiden sementara Sibghatullah Mojaddidi (seorang pemimpin agama) yang menjabat dari 28 April hingga 28 Juni 1992.[32] Pemimpin Jamiat-e Islami, Burhanuddin Rabbani kemudian akan menggantikannya sebagai Presiden sementara hingga 28 Oktober, dan juga pada tahun 1992 sebuah syura nasional akan meratifikasi konstitusi sementara[32] dan memilih pemerintahan sementara selama delapan belas bulan, diikuti dengan pemilihan umum.[24] Dalam Kesepakatan Peshawar ini, Ahmad Shah Massoud diangkat sebagai menteri pertahanan sementara untuk pemerintah Mujaddidi.[24]

Pada 27 April 1992, pasukan Hezb-e Islami Gulbuddin Hekmatyar telah didorong ke selatan di luar Kabul, tetapi kelompok mujahidin baru memasuki Kabul (Ittehad-e Islami, Hezb-i Wahdat, Harakat-i-Inqilab-i-Islami), menyaingi Jamiat-e Islami dan Junbish-i-Milli, semuanya membagi kota di antara mereka. yang sebagian besar masih tidak rusak.[24] Pemerintahan sementara Mujaddidi dilumpuhkan sejak awal yaitu 28 April 1992, karena kelompok-kelompok yang bersaing memperebutkan kekuasaan penuh atas Kabul dan Afganistan.[32]

AkibatSunting

Sisa April dan Mei–Juni 1992, perang saudara berkobar atas kendali Kabul, antara setidaknya lima kelompok tentara, kebanyakan dari mereka mujahidin, kebanyakan dari mereka disponsori oleh negara asing atau badan intelijen: Hezb-e Islami Gulbuddin, Jamiat-e Islami, Junbish-i Milli, Ittehad-e Islami dan Hezb-i Wahdat. Pada akhir tahun 1992, ribuan orang tewas, setengah juta penduduk telah meninggalkan Kabul, kota yang rusak parah. Kelompok-kelompok akan membentuk aliansi dan menghancurkannya, kesepakatan damai dicoba dan gagal. Perang meluas ke seluruh Afganistan. Pada November 1994, sebuah kelompok dan tentara baru yang terinspirasi Islam, Taliban, yang dipimpin oleh Mullah Omar, memasuki tempat kejadian. Mereka secara bertahap menang, dan pada September 1996 menaklukkan Kabul. Satu-satunya kelompok yang tersisa untuk menentang Taliban adalah Jamiat-e Islami, yang terlibat dalam konflik dengan Taliban antara 1996–2001. Mereka bertahan dari timur laut negara itu dan Taliban tidak pernah mampu menguasai seluruh Afganistan.

Taliban menguasai sebagian besar Afganistan hingga Oktober 2001 ketika mereka digulingkan oleh koalisi Amerika Serikat dengan Aliansi Utara yang terdiri dari Jamiat-e Islami, Syura-e Nazar, Junbish-i Milli, Syura Timur, Harakat-e Islami dan Hezb-i Wahdat. PBB dan Amerika Serikat membina pemerintahan baru yang dipimpin oleh Hamid Karzai, yang digantikan pada tahun 2014 oleh Ashraf Ghani. Namun demikian, pada Agustus 2021, Taliban telah merebut kembali kendali atas Afganistan dan mendirikan kembali Imarah Islam mereka.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Lessons of the Soviet Withdrawal from Afghanistan - Middle East Policy Council". www.MEPC.org. Diakses tanggal 17 May 2017. 
  2. ^ a b Jefferson 2010, hlm. 245.
  3. ^ a b c d e f 'Mujahidin vs. Communists: Revisiting the battles of Jalalabad and Khost Diarsipkan 2018-08-02 di Wayback Machine.. By Anne Stenersen: a Paper presented at the conference COIN in Afghanistan: From Mughals to the Americans, Peace Research Institute Oslo (PRIO), 12–13 February 2012. Retrieved 1 February 2018.
  4. ^ a b c Marshall, A. (2006). Phased Withdrawal, Conflict Resolution and State Reconstruction (PDF). ISBN 1-905058-74-8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-12-01. Diakses tanggal 2008-02-12. 
  5. ^ a b c Gould, Elizabeth (April 5, 2010). "Gulbuddin Hekmatyar – The Master of Darkness". Huffington Post. 
  6. ^ a b c d e f g [pranala nonaktif] "Afghanistan – the Squandered Victory". BBC. 1989. 
  7. ^ a b c Gutman 2008, hlm. 304.
  8. ^ Dixon, Norm (2001-12-12). "Revolution and counter-revolution in Afghanistan". www.greenleft.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-02. Diakses tanggal 2007-07-27. 
  9. ^ a b c d e Phillips, James A. (May 18, 1992). "Winning the Endgame in Afghanistan" Diarsipkan 2006-01-18 di Wayback Machine., Heritage Foundation Backgrounder #181.
  10. ^ a b c d Johns, Michael (January 19, 2008). "Charlie Wilson's War Was Really America's War".
  11. ^ Tomsen 2011, hlm. 405-408.
  12. ^ "AFGHANISTAN REBELS LOSE KEY BATTLE". Washington Post. 8 July 1989. Diakses tanggal 20 December 2019. It also is a setback to the U.S.-Pakistani policy that supports the guerrillas in their fight against the Kabul government of President Najibullah. 
  13. ^ a b c "The Lessons Of Jalalabad; Afghan Guerrillas See Weaknesses Exposed". New York Times. 13 April 1989. Casualties have been high on both sides. Government troops have been reduced by heavy guerrilla shelling and rocketing from 12,000 to 9,000, Western diplomats say....The Afghan Air Force is said to be taking advantage of the fact that, probably for the first time in the war, guerrilla forces are concentrated in static positions, which make them easier bombing targets. 
  14. ^ Lansford 2017, hlm. 228.
  15. ^ a b c Marshall 2006, hlm. 7.
  16. ^ Nasir, Abbas (18 August 2015). "The legacy of Pakistan's loved and loathed Hamid Gul". Al-Jazeera. Diakses tanggal 4 January 2017. Komitmennya terhadap jihad – untuk sebuah revolusi Islam yang melampaui batas-batas nasional, sedemikian rupa sehingga ia bermimpi suatu hari "bendera Islam hijau" akan berkibar tidak hanya di Pakistan dan Afghanistan, tetapi juga di wilayah-wilayah yang diwakili oleh (bekas Uni Soviet) republik-republik Asia Tengah. . Setelah penarikan Soviet dari Afghanistan, sebagai direktur jenderal organisasi intelijen Pakistan, direktorat Inter-Services Intelligence (ISI), Gul yang tidak sabar ingin mendirikan pemerintahan yang disebut Mujahidin di tanah Afghanistan. Dia kemudian memerintahkan serangan menggunakan aktor non-negara di Jalalabad, pusat kota besar pertama di seberang Khyber Pass dari Pakistan, dengan tujuan merebutnya dan mendeklarasikannya sebagai pusat pemerintahan baru. Ini adalah musim semi tahun 1989 dan seorang perdana menteri yang marah, Benazir Bhutto – yang dirahasiakan oleh ... Gul dan ... Mirza Aslam Beg – menuntut agar Gul dikeluarkan dari ISI. 
  17. ^ a b Wright, Lawrence (2006). The Looming Tower: Al-Qaeda and the Road to 9/11. New York: Random House. ISBN 9780375414862. 
  18. ^ a b c Yousaf, Mohammad; Adkin, Mark. "Afghanistan – The bear trap – Defeat of a superpower". sovietsdefeatinafghanistan.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-08. Diakses tanggal 2007-07-27. 
  19. ^ "Rebels without a cause". PBS. 1989-08-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-10. Diakses tanggal 2007-07-27. 
  20. ^ Kaplan 2001, hlm. 166.
  21. ^ [pranala nonaktif] The Demise of the Soviet Union, 1991 - Library of Congress country studies – Retrieved on 2007-08-21.
  22. ^ a b Marshall 2006, hlm. 8.
  23. ^ a b c d e f [pranala nonaktif] The Fall of Kabul, April 1992Library of Congress country studies.
  24. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Sifton, John (6 July 2005). Blood-Stained Hands: Past Atrocities in Kabul and Afghanistan's Legacy of Impunity (chapter II, Historical background) (Laporan). Human Rights Watch. 
  25. ^ Saikal 2004, hlm. 214–215, 352.
  26. ^ Saikal 2004, hlm. 215.
  27. ^ Grad, Marcela (2009). Massoud: An Intimate Portrait of the Legendary Afghan Leader. Webster University Press. ISBN 978-0-9821615-0-0. 
  28. ^ Gutman 2008, hlm. 37.
  29. ^ a b Corwin 2003, hlm. 70–71.
  30. ^ 'Afghan guerrillas order Kabul Army to surrender city'. The New York Times, 18 April 1992. Retrieved 24 January 2018.
  31. ^ Urban, Mark (1992-04-28). "Afghanistan: power struggle". PBS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-07-09. Diakses tanggal 2007-07-27. 
  32. ^ a b c d e f 'The Peshawar Accord, April 25, 1992'. Website photius.com. Text from 1997, purportedly sourced on The Library of Congress Country Studies (USA) and CIA World Factbook. Retrieved 22 December 2017.

SumberSunting