Perang Salib Aragon

Perang Salib Aragon, adalah bagian yang lebih besar dari Perang Vespiri Sisilia, diumumkan oleh Paus Martinus IV melawan Raja Pero III dari Aragon pada tahun 1284 dan 1285. Karena penaklukan Sisilia oleh Pero, Martinus menyatakan perang salib melawan dia dan dengan resmi menggulingkannya sebagai raja, dengan alasan bahwa Aragon adalah wilayah kekuasaan kepausan: Kakek Pero yang bernama sama, Pero II, telah menyerahkan kerajaan sebagai fief kepada Takhta Suci. Martinus menganugerahkan Aragon kepada keponakan Pero, Comte Charles dari Valois, putra Raja Philippe III dari Prancis.

Perang Salib Aragon
Bagian dari Perang Salib dan Perang Vespiri Sisilia
Setge-girona-1285.jpg
Fresko dari Puri Cardona yang menggambarkan Pengepungan Girona pada tahun 1285; sekarang dilestarikan di Museu Nacional d'Art de Catalunya
Tanggal1284–1285
LokasiKepangeranan Catalunya
Hasil Kemenangan Aragon
Pihak terlibat
Takhta Aragon
Tokoh dan pemimpin

Perang salib segera menyebabkan perang saudara di Aragon, karena saudara Pero, Raja Jaume II dari Mallorca, bergabung dengan Prancis. Jaume juga mewarisi County Roussillon dan dengan demikian berdiri di antara kekuasaan raja Prancis dan Aragon. Pero telah menentang warisan Jaume sebagai putra yang lebih muda dan menuai konsekuensi dari persaingan seperti itu dalam perang salib.

Putra sulung Pero, calon Alifonso III, ditugaskan untuk mempertahankan perbatasan dengan Navarra, yang diperintah oleh putra Philippe III, Philippe IV. Meskipun Pero takut akan invasi skala penuh dari Navarra, hanya ada beberapa serangan lintas batas. Raja Navarra bergabung dengan pasukan penyerang utama di bawah ayahandanya.[1]

Pada 1284, tentara Prancis pertama di bawah Philippe dan Charles memasuki Roussillon. Mereka termasuk 16.000 kavaleri, 17.000 pemanah, dan 100.000 infanteri, bersama dengan 100 kapal di pelabuhan Prancis selatan. Meskipun mereka mendapat dukungan Jaume, penduduk setempat bangkit melawan mereka. Kota Elne dengan gagah berani dipertahankan oleh siapa yang disebut Bâtard de Roussillon (Anak jadah Roussillon), putra tidak sah Nuño Sánchez, comte terakhir Roussillon (12121242). Akhirnya dia dikalahkan dan katedral dibakar, meskipun kehadiran legatus kepausan, sementara penduduk dibantai, semua kecuali Bâtard. Ia berhasil merundingkan penyerahan dirinya dan menemani pasukan kerajaan yang maju sebagai tawanan.

Pada tahun 1285, Philippe menempatkan dirinya di depan Girona dalam upaya untuk mengepungnya. Perlawanan kuat, tetapi kota itu direbut. Charles dimahkotai di sana, tetapi tanpa mahkota yang sebenarnya. Untuk ini, Charles dijuluki roi du chapeau ("raja topi")[2].

Kemajuan Tentara Salib Aragon

Tetapi Prancis segera mengalami pembalikan di tangan Laksamana Pero III, Roger dari Lauria. Armada Prancis dikalahkan dan dihancurkan pada Pertempuran Les Formigues. Selain itu, kubu Prancis juga dilanda wabah disentri. Philippe sendiri menderita. Pewaris takhta Prancis, Felipe dari Navarra, membuka negosiasi dengan Pero untuk perjalanan bebas bagi keluarga kerajaan melalui Pirenia. Tetapi pasukan tidak ditawari jalan seperti itu dan dihancurkan pada Pertempuran Col de Panissars. Raja Prancis sendiri meninggal di Perpignan, ibu kota Jaume dari Mallorca, dan dimakamkan di Narbonne. Pero tidak lama bertahan darinya.

Sejarawan H. J. Chaytor menggambarkan Perang Salib Aragon sebagai "upaya yang mungkin paling tidak adil, tidak perlu dan malapetaka yang pernah dilakukan oleh monarki Kapetia. " W. C. Jordan menyalahkannya atas penentangan Philippe muda terhadap campur tangan kepausan dalam kebijakan luar negeri Prancis atas suksesinya, yang memiliki konsekuensi jangka panjang bagi Eropa. Warisan perang salib ke Prancis sedikit, tetapi Mallorca hancur sebagai pemerintahan yang mandiri. Alifonso III menganeksasi Mallorca, Ibiza, dan Menorca pada tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 1295, Traktat Anagni mengembalikan kepulauan itu kepada Jaume dan Traktat Tarascon tahun 1291 dengan resmi mengembalikan Aragon ke Alifonso dan mencabut larangan gereja.

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ Antonio Zaldívar, "Emphasizing Royal Orders Using the Romance Languages: An Example of Strategic Codeswitching in the Crown of Aragon's Thirteenth-century Royal Chancery", in Yuen-Gen Liang and Jarbel Rodriguez (eds.), Authority and Spectacle in Medieval and Early Modern Europe: Essays in Honor of Teofilo F. Ruiz (Routledge, 2017), pp. 73–83, at 76.
  2. ^ Peristiwa itu terjadi pada tanggal 28 April 1285: utusan Paus Martinus IV, Kardinal Jean Cholet, memberikan sumbangan kepada Charles de Valois dari kerajaan Aragon dengan menempatkan topi kardinalnya sendiri di kepalanya.

SumberSunting