Perang Italia-Turki

artikel daftar Wikimedia

Perang Italia-Turki atau Perang Turki-Italia (Turki: Trablusgarp Savaşı, Perang Tripolitania; juga dikenal di Italia sebagai Guerra di Libia, "Perang Libya") adalah pertempuran yang terjadi antara Kesultanan Utsmaniyah melawan Kerajaan Italia yang terjadi dari tanggal 29 September 1911 sampai 18 Oktober 1912. Italia menguasai provinsi Tripolitania dan Cyrenaica milik Utsmaniyah, yang membentuk Libya, dan juga pulau Rodos dan kepulauan Dodecanese di dekat Anatolia.

Selama konflik, pasukan Italia juga menduduki pulau Dodecanese di Laut Aegea. Italia setuju untuk mengembalikan Dodecanese ke Kesultanan Utsmaniyah dalam Perjanjian Ouchy pada tahun 1912. Namun, ketidakjelasan teks tersebut, dikombinasikan dengan peristiwa buruk berikutnya yang tidak menguntungkan bagi Kesultanan Utsmaniyah (pecahnya Perang Balkan dan Perang Dunia I), mengizinkan administrasi sementara Italia atas pulau-pulau itu, dan Turki akhirnya mencabut semua klaim atas pulau-pulau ini dalam Pasal 15 Perjanjian Lausanne 1923.

Perang ini merupakan pendahulu dari Perang Dunia Pertama. Anggota Liga Balkan, merasakan kelemahan Utsmaniyah dan termotivasi oleh nasionalisme Balkan yang baru mulai, menyerang Kesultanan Utsmaniyah pada bulan Oktober 1912, memulai Perang Balkan Pertama beberapa hari sebelum berakhirnya Perang Italia-Turki.

Perang Italia-Turki melihat banyak perubahan teknologi, terutama penggunaan pesawat terbang dalam pertempuran. Pada tanggal 23 Oktober 1911, seorang pilot Italia, Capitano Carlo Piazza, terbang di atas garis Turki dalam misi pengintaian udara pertama di dunia, dan pada tanggal 1 November, bom udara pertama dijatuhkan oleh Sottotenente Giulio Gavotti, pada pasukan Turki di Libya, dengan menggunakan model awal pesawat Etrich Taube. Pasukan Turki, dengan menggunakan senapan, adalah yang pertama menembak jatuh sebuah pesawat. Penggunaan lain dari teknologi baru adalah jaringan stasiun telegrafi nirkabel yang didirikan segera setelah pendaratan awal. Guglielmo Marconi, penemu telegrafi nirkabel, datang ke Libya untuk melakukan eksperimen dengan Korps Insinyur Italia.

Latar Belakang

sunting

Klaim Italia atas Libya berawal dari kekalahan Ottoman atas Kekaisaran Rusia selama Perang 1877–1878 dan perselisihan internasional setelahnya. Kongres Berlin pada tahun 1878, di mana Prancis dan Britania Raya masing-masing telah menyetujui pendudukan Prancis di Tunisia dan kendali Inggris atas Siprus, yang keduanya merupakan bagian dari negara Ottoman yang sedang mengalami kemunduran.

Ketika diplomat Italia mengisyaratkan kemungkinan penolakan terhadap manuver Inggris-Prancis yang dilakukan pemerintah mereka, Prancis menjawab bahwa Tripoli akan menjadi mitra Italia, yang membuat perjanjian rahasia dengan pemerintah Inggris pada Februari 1887 melalui pertukaran catatan diplomatik. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa Italia akan mendukung kendali Inggris di Mesir, dan Inggris juga akan mendukung pengaruh Italia di Libya. Pada tahun 1902, Italia dan Perancis telah menandatangani perjanjian rahasia yang memberikan kebebasan intervensi di Tripolitania dan Maroko.

Perjanjian tersebut, yang dinegosiasikan oleh Menteri Luar Negeri Italia Giulio Prinetti dan Duta Besar Prancis Camille Barrère, mengakhiri persaingan bersejarah antara kedua negara untuk menguasai Afrika Utara. Pada tahun yang sama, pemerintah Inggris berjanji kepada Italia bahwa "setiap perubahan status Libya akan sejalan dengan kepentingan Italia". Langkah-langkah tersebut dimaksudkan untuk melonggarkan komitmen Italia terhadap Triple Alliance dan dengan demikian melemahkan Jerman, yang dianggap Perancis dan Inggris sebagai saingan utama mereka di Eropa.

Kampanye Militer

sunting

Manuver Awal

sunting

Tentara Italia tidak siap menghadapi perang dan tidak diberitahu tentang rencana pemerintah di Libya hingga akhir September. Angkatan Darat kekurangan tentara karena angkatan 1889 didemobilisasi sebelum perang dimulai. Operasi militer dimulai dengan pemboman Tripoli pada 3 Oktober. Kota ini ditaklukkan oleh 1.500 pelaut, yang memicu antusiasme minoritas intervensionis di Italia. Proposal lain untuk penyelesaian diplomatik ditolak oleh Italia, sehingga Ottoman memutuskan untuk mempertahankan provinsi tersebut.

Pasukan Italia Mendarat di Libya

sunting

Fase Perang Parit

sunting

Peperangan Laut

sunting

Peperangan Irregular dan Kejahatan Perang

sunting

Dengan dekrit 5 November 1911, Italia mendeklarasikan kedaulatannya atas Libya. Meskipun orang Italia menguasai pantai, banyak dari pasukan mereka telah tewas dalam pertempuran dan hampir 6.000 tentara Ottoman tetap menghadapi pasukan yang terdiri dari hampir 140.000 orang Italia. Akibatnya, Ottoman mulai menggunakan taktik gerilya. Memang, beberapa perwira "Turki Muda" mencapai Libya dan membantu mengatur perang gerilya dengan mujahidin lokal. Banyak warga Libya lokal bergabung dengan Ottoman karena kesamaan keyakinan mereka melawan "penjajah Kristen" dan memulai perang gerilya berdarah. Otoritas Italia mengadopsi banyak tindakan represif terhadap para pemberontak, seperti hukuman gantung di depan umum sebagai pembalasan atas penyergapan.

Pada tanggal 23 Oktober 1911, lebih dari 500 tentara Italia dibantai oleh pasukan Turki di Sciara Sciatt, di pinggiran Tripoli. Akibatnya, keesokan harinya pembantaian Tripoli 1911 membuat pasukan Italia secara sistematis membunuh ribuan warga sipil dengan bergerak melalui rumah dan kebun setempat satu per satu, termasuk dengan membakar masjid dengan 100 pengungsi di dalamnya. Meskipun pihak berwenang Italia berusaha untuk menjaga agar berita pembantaian tersebut tidak keluar, insiden tersebut segera diketahui secara internasional. Orang Italia mulai menunjukkan foto-foto tentara Italia yang dibantai di Sciara Sciat untuk membenarkan balas dendam mereka.

Perjanjian Ouchy

sunting

Diplomat Italia memutuskan untuk memanfaatkan situasi ini untuk mendapatkan kesepakatan damai yang menguntungkan. Pada tanggal 18 Oktober 1912, Italia dan Kesultanan Utsmaniyah menandatangani perjanjian di Ouchy di Lausanne yang disebut Perjanjian Lausanne Pertama, yang sering juga disebut Perjanjian Ouchy untuk membedakannya dengan Perjanjian Lausanne tahun 1923, (Perjanjian Kedua Lausanne).

Ketentuan utama perjanjian itu adalah sebagai berikut:

  • Ottoman akan menarik semua personel militer dari vilayets Trablus dan Benghazi (Libya), tetapi sebagai imbalannya, Italia akan mengembalikan Rhodes dan pulau-pulau Aegean lainnya yang dikuasainya kepada Ottoman.
  • Vilayets Trablus dan Benghazi akan memiliki status khusus dan seorang naib (bupati), dan seorang kadi (hakim) akan mewakili Khalifah.
  • Sebelum pengangkatan kadi dan naib, Ottoman akan berkonsultasi dengan pemerintah Italia.
  • Pemerintah Ottoman akan bertanggung jawab atas biaya para kadi dan naib ini.

Namun kejadian selanjutnya menghalangi kembalinya orang Dodecanese ke Turki. Perang Balkan Pertama pecah tak lama sebelum perjanjian itu ditandatangani. Turki tidak dalam posisi untuk menduduki kembali pulau-pulau tersebut sementara pasukan utamanya terlibat dalam perjuangan sengit untuk mempertahankan sisa wilayahnya di Balkan. Untuk menghindari invasi Yunani ke pulau-pulau tersebut, secara implisit disepakati bahwa Dodecanese akan tetap berada di bawah pemerintahan Italia yang netral sampai berakhirnya permusuhan antara Yunani dan Ottoman, setelah itu pulau-pulau tersebut akan kembali ke kekuasaan Ottoman.

Keterlibatan Turki yang terus berlanjut dalam Perang Balkan, yang segera disusul oleh Perang Dunia I (yang membuat Turki dan Italia kembali berada di pihak yang berlawanan), membuat pulau-pulau tersebut tidak pernah dikembalikan ke Kesultanan Utsmaniyah. Turki melepaskan klaimnya atas pulau-pulau tersebut melalui Perjanjian Lausanne, dan Dodecanese terus diperintah oleh Italia hingga tahun 1947, ketika setelah kekalahan Italia dalam Perang Dunia II, pulau-pulau tersebut diserahkan ke Yunani.

Akibat

sunting

Eropa, Balkan dan Perang Dunia Pertama

sunting

Nasib Kepulauan Dodecanese

sunting

Literatur

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ Bang, Anne (1997). The Idrisi State in Asir 1906–1934. Hurst Publishers. hlm. 100. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-09. Diakses tanggal 2021-05-15. However, in the Yemen Italy also found some willing allies, the principal one being Muhammad al-Idrisi in Asir [...] Al-Idrisi joined the Italian cause immediately upon the outbreak of the Turco-Italian war [...] It appears that al-Idrisi, after the victory at al-Hafair, was engaged in some sort of peace negotiation with the Ottomans. These tentative attempts broke down upon the outbreak of the Turco-Italian war, which provided Idrisi forces with secure delivery of arms and naval support from Italian warships. 
  2. ^ Erik Goldstein (2005). Wars and Peace Treaties: 1816 to 1991. Routledge. hlm. 37. ISBN 9781134899128. 
  3. ^ a b Italy. Esercito. Corpo di stato maggiore (1914). The Italo-Turkish War (1911–12). Franklin Hudson Publishing Company. hlm. 15 15. 
  4. ^ a b The History of the Italian-Turkish War, William Henry Beehler, p.13-36
  5. ^ a b World War I: A Student Encyclopedia, Spencer C. Tucker, Priscilla Mary Roberts, page 946
  6. ^ a b Emigrant nation: the making of Italy abroad, Mark I. Choate, Harvard University Press, 2008, ISBN 0-674-02784-1, page 176.
  7. ^ Lyall, Jason (2020). "Divided Armies": Inequality and Battlefield Performance in Modern War. Princeton University Press. hlm. 278. 
  8. ^ Spencer Tucker, Priscilla Mary Roberts: World War I: A Student Encyclopedia, ABC-CLIO, 2005, ISBN 1-85109-879-8, page 946.