Perang Dunia III (bahasa inggris:World War 3, WWIII atau WW3) disingkat PD 3 atau Perang Dunia Ketiga adalah nama yang diberikan untuk sebuah konflik militer berskala besar yang terjadi di seluruh dunia yang merupakan kelanjutan dari Perang Dunia I dan II. Istilah ini telah digunakan setidaknya sejak tahun 1941. Beberapanya telah menerapkannya secara kecil untuk merujuk pada konflik terbatas atau lebih kecil seperti Perang Dingin atau Perang Melawan Teror, sementara lain menganggapnya bahwa konflik semacam itu akan melampaui perang dunia sebelumnya. dalam ruang lingkupnya dan dampaknya yang akan lebih merusak.[1]

Sebuah bencana nuklir sering dikaitkan dengan Perang Dunia III.

Karena pengembangan dan penggunaan senjata nuklir menjelang akhir Perang Dunia II dan alasan lainnya bahwa senjata nuklir tersebut telah disebarkan di banyak negara, potensi risiko dari kehancuran nuklir terhadap peradaban dan kehidupan bumi adalah peristiwa utama dalam spekulasi tentang Perang Dunia Ketiga. Peristiwa utama lainnya adalah terjadinya peperangan biologis yang akhirnya dapat menyebabkan sejumlah besar korban, baik secara sengaja atau tidak sengaja oleh pelepasan agen biologis yang tidak disengaja, mutasi agen yang tidak terduga, atau evolusinya terhadap spesies lain setelah digunakan. Peristiwa apokaliptik berskala tinggi seperti ini, yang disebabkan oleh teknologi canggih yang digunakan untuk penghancuran, berpotensi membuat Permukaan bumi menjadi tidak layak untuk dihuni.

Sebelum dimulainya Perang Dunia Kedua, Perang Dunia Pertama (1914-1918) pernah dianggap sebagai "perang untuk mengakhiri semua perang", karena dianggap secara umum bahwa tidak akan pernah ada lagi konflik militer global sebesar itu. Selama periode antar perang, Perang Dunia I biasanya hanya disebut sebagai "Perang Besar". Pecahnya Perang Dunia II pada tahun 1939 menghancurkan harapan bahwa umat manusia mungkin telah "melewati" batas kebutuhan akan perang global yang meluas tersebut.

Dengan dimulainya Perang Dingin pada tahun 1945 dan dengan penyebaran teknologi senjata nuklir pada Uni Soviet, kemungkinan terjadinya konflik global ketiga menjadi lebih besar. Selama tahun-tahun Perang Dingin, kemungkinan Perang Dunia Ketiga telah diantisipasi dan direncanakan oleh otoritas militer dan sipil di banyak negara. Skenarionya berkisar dari perang konvensional hingga perang nuklir seluruh atau total. Pada puncak Perang Dingin, sebuah skenario yang disebut Mutual assured destruction ("MAD") telah menghitung dan menentukan bahwa perang nuklir habis-habisan akan menghancurkan semua atau hampir semua kehidupan manusia di planet ini. Potensi kehancuran umat manusia tersebut dihentikan oleh kemampuan para pemimpin Amerika dan Soviet untuk menghindari skenario tersebut.

Jika diamati dari kondisi saat ini bahwa di Timur Tengah saat ini terjadi konflik bersenjata di Irak, Suriah, Yaman, Turki, Palestina, Israel, Mesir dan muncul 3 pihak secara garis besar yaitu:

  1. Amerika Serikat dan negara-negara NATO, Eropa, Liga Arab, dan negara persemakmuran Inggris dan pendukungnya.
  2. Rusia, Suriah, Iran, Lebanon.
  3. ISIS, Al-Qaeda serta kelompok militan lainnya yang bertempur secara terpisah.

Ditambah beberapa konflik antar negara di lain kawasan seperti:

  1. Konflik Laut Cina Selatan antara China dan negara yang bersinggungan (Filipina, Vietnam, Malaysia, Brunei) yang didukung Amerika Serikat dan sekutunya.
  2. Konflik pengembangan senjata strategis dan nuklir Korea Utara dengan Korea Selatan dengan dukungan Amerika Serikat.
  3. Konfilk pemberontakan pro Rusia yang berusaha melepaskan Krimea dari Ukraina.
  4. Konflik terselubung eksploitasi Sumber Daya Alam di negara-negara berkembang oleh perusahaan-perusahaan milik negara maju di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan.
  5. Dendam pihak-pihak yang kalah pada Perang Dunia II (Jepang akibat dijatuhi Bom Atom dan Jerman akibat runtuhnya Reich Ketiga).

Maka ada beberapa perkiraan tentang pihak yang berperang:

  1. Amerika Serikat dan NATO, Liga Arab, Persemakmuran Inggris dan pendukungnya berdamai dengan ISIS, Al-Qaeda, Kurdi, sampai 80 bendera berperang melawan Rusia, Suriah, Iran, Syiah Lebanon dan Yaman dengan dukungan Cina dan Korea Utara dan Jepang.
  2. Amerika Serikat, NATO, Liga Arab, Persemakmuran Inggris, Rusia, Iran, Suriah, Lebanon, dan pihak lainnya sampai 80 bendera melawan ISIS, Boko Haram, Al- Sabab, Hamas dan Fatah, dan organisasi Militan Lainnya setelah bersatu di Syam.
  3. Amerika Serikat dan NATO, Liga Arab, Persemakmuran Inggris dan pendukungnya sampai 80 bendera berperang melawan Rusia, Suriah, Iran, Syiah Lebanon dan Yaman dengan dukungan Cina dan Korea Utara dan Jepang, ISIS, Al-Qaeda setelah berdamai.

Rencana militerSunting

Perencana militer telah menciptakan berbagai skenario, yang bersiap untuk bagian yang terburuk, sejak hari-hari awal Perang Dingin. Beberapa dari rencana tersebut sekarang sudah usang dan telah dibuka sebagian atau seluruhnya.

Operasi UnthinkableSunting

Perdana Menteri Inggris Winston Churchill khawatir bahwa, dengan besarnya jumlah pasukan Soviet yang dikerahkan di Eropa pada akhir Perang Dunia II dan pemimpin Soviet Joseph Stalin yang tidak dapat diandalkan, ada ancaman serius bagi Eropa Barat. Pada April – Mei 1945, Angkatan Bersenjata Inggris mengembangkan Operasi Unthinkable, yang dianggap sebagai skenario pertama Perang Dunia Ketiga.[2] Tujuan utamanya adalah "untuk memaksakan keinginan Amerika Serikat dan Kerajaan Inggris kepada Rusia".[3]  Rencana tersebut ditolak oleh Kepala Staf Komite Inggris karena tidak sah secara militer.

Operasi DropshotSunting

"Operation Dropshot" adalah rencana kontingensi Amerika Serikat tahun 1950-an untuk kemungkinan perang nuklir dan konvensional dengan Uni Soviet di teater Eropa dan Asia Barat. Meskipun skenario tersebut menggunakan senjata nuklir, mereka tidak diharapkan tidak akan terlibat.

Pada saat persenjataan nuklir AS terbatas jumlahnya, sebagian besar berbasis di Amerika Serikat, dan bergantung pada pengirim pembom-nya. "Dropshot" merupakan misi yang akan menggunakan 300 bom nuklir dan 29.000 bom dengan daya ledak tinggi sekitar 200 target di 100 kota besar dan kecil untuk memusnahkan 85% potensi industri Uni Soviet dengan satu pukulan. Sekitar 75 dan 100 dari 300 senjata nuklir ditargetkan untuk menghancurkan pesawat tempur Soviet di darat.

Skenario ini dirancang sebelum pengembangan rudal balistik antarbenua. Hal ini juga dirancang sebelum Presiden AS John F. Kennedy dan Menteri Pertahanan-nya Robert McNamara mengubah rencana AS Perang Nuklir dari 'kota pembunuhan' imbangan rencana pemogokan untuk"penangkis" Rencana (ditargetkan lebih lanjut di pasukan militer). Senjata nuklir saat ini belum cukup akurat untuk menghantam pangkalan angkatan laut tanpa menghancurkan kota yang berdekatan dengannya, sehingga tujuan penggunaannya adalah untuk menghancurkan kapasitas industri musuh dalam upaya melumpuhkan ekonomi perang mereka.

Latihan Grand Slam, Longstep, dan MainbraceSunting

Pada Januari 1950, Dewan Atlantik Utara menyetujui strategi penahanan militer NATO.[4] Perencanaan militer NATO menjadi semakin mendesak setelah pecahnya Perang Korea pada awal 1950-an, yang akhirnya mendorong NATO untuk membentuk "kekuatan di bawah komando terpusat, yang memadai untuk mencegah agresi dan untuk memastikan pertahanan Eropa Barat". Komando Sekutu Eropa didirikan di bawah Jenderal Angkatan Darat Dwight D. Eisenhower, Angkatan Darat AS, pada 2 April 1951. The Western Union Organisasi Pertahanan sebelumnya melakukan Latihan Verity, latihan multilateral tahun 1949 yang melibatkan serangan udara angkatan laut dan serangan kapal selam. Latihan Mainbrace mengumpulkan 200 kapal dan lebih dari 50.000 personel untuk melatih pertahanan Denmark dan Norwegia dari serangan Soviet pada tahun 1952. Ini merupakan latihan besar NATO yang pertama.[5][6] Latihan itu dipimpin bersama oleh Komandan Tertinggi Sekutu Laksamana Atlantik Lynde D. McCormick, USN, dan Komandan Tertinggi Sekutu Eropa Jenderal Matthew B Ridgeway, dari Angkatan Darat AS, selama musim gugur tahun 1952.

Latihan Grand Slam dan Longstep adalah latihan angkatan laut yang diadakan di Laut Mediterania selama tahun 1952 untuk melatih bagaimana mengusir pasukan pendudukan musuh dan penyerangan amfibi. Ini melibatkan lebih dari 170 kapal perang dan 700 pesawat di bawah komando keseluruhan Laksamana Robert B. Carney. Komandan latihan militer, Laksamana Carney merangkum pencapaian Latihan Grand Slam dengan menyatakan: "Kami telah menunjukkan bahwa komandan senior dari keempat kekuatan dapat berhasil mengambil alih gugus tugas campuran dan menanganinya secara efektif sebagai unit kerja."

Uni Soviet menyebut latihan tersebut sebagai "tindakan seperti perang" oleh NATO, dengan sumber khusus bahwa partisipasi Norwegia dan Denmark, dan mempersiapkan manuver militernya sendiri di Zona Soviet.[7][8]

Latihan StrikebackSunting

"Latihan Strikeback" adalah latihan besar angkatan laut NATO yang diadakan pada tahun 1957, yang mensimulasikan respons terhadap serangan habis-habisan Soviet terhadap NATO. Latihan ini melibatkan lebih dari 200 kapal perang, 650 pesawat, dan 75.000 personel dari Angkatan Laut Amerika Serikat, Royal Navy Britania Raya, Royal Canadian Navy, Angkatan Laut Prancis, Angkatan Laut Kerajaan Belanda, dan Angkatan Laut Kerajaan Norwegia. Latihan ini dianggap sebagai operasi angkatan laut masa damai terbesar hingga saat itu, Latihan Serangan balik ini dianggap oleh analis militer Hanson W. Baldwin dari The New York Times sebagai "merupakan armada penyerang terkuat yang dikumpulkan sejak Perang Dunia II".[9]

Latihan ReforgerSunting

Latihan Reforger (dari return forces for Germany) adalah latihan tahunan yang dilakukan, selama Perang Dingin, oleh NATO. Latihan itu dimaksudkan untuk memastikan bahwa NATO memiliki kemampuan untuk segera mengerahkan pasukan ke Jerman Barat jika terjadi konflik dengan Pakta Warsawa. Pakta Warsawa memiliki kekuatan konvensional melebihi jumlah NATO selama Perang Dingin, terutama hal kendaraan lapis baja. Oleh karena itu, jika terjadi invasi Soviet, agar tidak menggunakan serangan nuklir taktis, pasukan NATO yang menahan garis melawan ujung tombak kendaraan lapis baja Pakta Warsawa harus segera disuplai dan diganti. Sebagian besar dari dukungan ini akan datang dari seberang Atlantik Amerika Utara.

Reforger bukan hanya unjuk kekuatan — jika terjadi konflik, latihan akan menjadi rencana aktual untuk memperkuat kehadiran NATO di Eropa. Dalam hal ini, latihan ini akan disebut sebagai Operasi Reforger. Komponen penting dalam Reforger termasuk Komando Pengangkutan Udara Militer, Komando Pengangkutan Laut Militer, dan Armada Udara Cadangan Sipil.

Tujuh Hari ke Sungai RhineSunting

"Tujuh hari ke Sungai Rhine" adalah latihan simulasi militer rahasia yang dikembangkan pada tahun 1979 oleh Pakta Warsawa.[10] Ini dimulai dengan perkiraan bahwa NATO akan melancarkan serangan nuklir di lembah sungai Vistula dalam skenario serangan pertama, yang akan mengakibatkan sebanyak dua juta korban sipil Polandia. Sebagai tanggapan, serangan balik Soviet akan dilakukan terhadap Jerman Barat, Belgia, Belanda dan Denmark, dengan pasukan Pakta Warsawa menyerang Jerman Barat dan bertujuan untuk berhenti di Sungai Rhine pada hari ketujuh. Rencana Uni Soviet lainnya berhenti hanya setelah mencapai perbatasan Prancis pada hari kesembilan. Masing-masing negara bagian Pakta Warsawa hanya diberi bagian gambar strategis mereka sendiri; dalam hal ini, pasukan Polandia diharapkan hanya maju sampai ke Jerman. Rencana Tujuh Hari ke Rhine membayangkan bahwa sebagian besar wilayah Polandia dan Jerman akan dihancurkan oleh ledakan nuklir, dan sejumlah besar pasukan akan mati karena radiasi nuklir. Diperkirakan NATO akan menembakkan senjata nuklir di belakang garis Soviet yang bergerak maju untuk memutus jalur pasokan mereka dan dengan demikian mengumpulkan kemajuan mereka. Sementara rencana ini mengasumsikan bahwa NATO akan menggunakan senjata nuklir untuk mendorong kembali setiap invasi Pakta Warsawa, hal itu tidak termasuk dalam serangan nuklir ke Prancis atau Inggris. Surat kabar berspekulasi ketika rencana ini dideklasifikasi, Prancis dan Inggris tidak boleh diserang dalam upaya membuat mereka menahan penggunaan senjata nuklir mereka sendiri.

Latihan Able ArcherSunting

"Able Archer 83" adalah latihan pos komando Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) lima hari dan dimulai pada 7 November 1983, yang membentang di Eropa Barat, berpusat di Markas Besar Tertinggi Sekutu Eropa (SHAPE) Markas Besar di Casteau, utara kota Mons. Latihan Able Archer mensimulasikan periode eskalasi konflik, yang berpuncak pada serangan nuklir terkoordinasi.

Sifat realistis dari latihan tahun 1983, ditambah dengan memburuknya hubungan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet dan antisipasi kedatangan rudal nuklir strategis Pershing II di Eropa, membuat beberapa anggota Politbiro dan militer Soviet percaya bahwa Able Archer 83 adalah tipu muslihat, yang mengaburkan persiapan untuk serangan nuklir pertama yang asli. Sebagai tanggapan, Soviet menyiapkan kekuatan nuklir mereka dan menempatkan unit udara di Jerman Timur dan Polandia dalam keadaan siaga. "Ketakutan perang tahun 1983" dianggap oleh banyak sejarawan sebagai yang paling dekat dengan perang nuklir dunia sejak Krisis Rudal Kuba 1962. Ancaman perang nuklir berakhir dengan berakhirnya latihan pada 11 November.[11][12][13][14][15][16][17][18][19]

Inisiatif Pertahanan StrategisSunting

Inisiatif Pertahanan Strategis (SDI) diusulkan oleh Presiden AS Ronald Reagan pada tanggal 23 Maret 1983.[20] Di akhir masa kepresidenannya, banyak faktor (termasuk penonton di film 1983 The Day After dan kejadiannya didengarkan melalui pemberontak Soviet Archer 83 yang hampir memicu serangan pertama Rusia) telah membuat Ronald Reagan menentang konsep perang nuklir yang dapat dimenangkan, dan dia mulai melihat senjata nuklir lebih sebagai "kartu liar" daripada pencegah strategis. Meskipun ia kemudian percaya pada perjanjian pelucutan senjata yang secara perlahan mengumpulkan bahaya persenjataan nuklir dengan mengurangi jumlah dan status kewaspadaan mereka, ia juga percaya bahwa solusi teknologi dapat memungkinkan ICBM yang masuk akan ditembak jatuh, sehingga membuat AS kebal terhadap serangan pertama. Namun, Uni Soviet melihat konsep SDI sebagai ancaman besar, karena penyebaran sistem secara sepihak akan memungkinkan AS untuk melancarkan serangan pertama besar-besaran terhadap Uni Soviet tanpa rasa takut akan pembalasan.

Konsep SDI menggunakan sistem berbasis darat dan ruang angkasa untuk melindungi Amerika Serikat dari serangan rudal balistik nuklir strategis. Inisiatif ini berfokus pada pertahanan strategis daripada doktrin pelanggaran strategis sebelumnya dari Mutual Assured Destruction (MAD). Organisasi Inisiatif Pertahanan Strategis (SDIO) didirikan pada tahun 1984 di dalam Departemen Pertahanan Amerika Serikat untuk mengawasi Inisiatif Pertahanan Strategis.

Pembagian nuklir NATOSunting

Rencana operasional NATO untuk Perang Dunia Ketiga telah melibatkan sekutu NATO yang tidak memiliki senjata nuklir, yang menggunakan senjata nuklir yang dipasok oleh Amerika Serikat sebagai bagian dari rencana umum perang NATO, di bawah arahan Panglima Tertinggi Sekutu NATO. [21][22][23][24]

Dari tiga kekuatan nuklir di NATO (Prancis, Britania Raya, dan Amerika Serikat) hanya Amerika Serikat yang menyediakan senjata untuk pembagian nuklir. Sampai November 2009, Belgia, Jerman, Italia, Belanda dan Turki masih menjadi tuan rumah senjata nuklir AS sebagai bagian dari kebijakan pembagian nuklir NATO. Kanada memiliki senjata nuklir sampai tahun 1984, dan Yunani sampai tahun 2001. Senjata nuklir taktis Britania Raya dari AS juga menerima seperti artileri nuklir dan misil Lance hingga 1992, meskipun Inggris adalah negara yang memiliki senjata nuklirnya sendiri; walaupun kebanyakan disimpan di Jerman.

Di masa damai, senjata nuklir yang disimpan di negara-negara non-nuklir dijaga oleh penerbang AS meskipun sebelumnya beberapa sistem artileri dan rudal dijaga oleh tentara Angkatan Darat AS; kode yang diperlukan untuk meledakkannya berada di bawah kendali Amerika. Jika terjadi perang, senjata harus dipasang di pesawat tempur negara kontestan. Senjata-senjata tersebut berada di bawah pengawasan dan kendali Skuadron Dukungan Munisi USAF yang ditempatkan di pangkalan operasi utama NATO yang bekerja sama dengan pasukan negara tuan rumah.[25]

Pada tahun 2005, 180 bom nuklir taktis B61 dari 480 senjata nuklir AS yang diyakini akan ditempatkan di Eropa berada di bawah pengaturan pembagian nuklir.[26] Senjata tersebut disimpan di dalam lemari besi di tempat penampungan pesawat yang diperkuat, menggunakan Sistem Penyimpanan dan Keamanan Senjata USAF WS3. Pesawat tempur pengiriman yang digunakan adalah F-16 Fighting Falcons dan Panavia Tornados.[27]

ReferensiSunting

  1. ^ The New Quotable Einstein. Alice Calaprice (2005), hal. 173.
  2. ^ Walker, Jonathan, 1953-. Operation Unthinkable : the Third World War : British plans to attack the Soviet Empire 1945. Stroud. ISBN 978-0-7524-8718-2. OCLC 854617249. 
  3. ^ Sandomirskaia, Irina (2008). Russia and its Other(s) on Film. London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 130–147. ISBN 978-1-349-35509-9. 
  4. ^ "NATO, The First Five Years, 1949-1954". The SHAFR Guide Online. Diakses tanggal 2020-11-16. 
  5. ^ "Chapter 4 – The Pace Quickens". NATO the first five years 1949–1954. NATO. Archived from the original on 27 December 2013.
  6. ^ X. (1947). "The Sources of Soviet Conduct". Foreign Affairs (dalam bahasa Inggris). 25 (4): 566. doi:10.2307/20030065. 
  7. ^ Waktu, 29 September 1952
  8. ^ "NATO Ships Enter Baltic Sea" – Sydney Morning Herald, hal. 2
  9. ^ "New York Times New York City Poll, September 2003". ICPSR Data Holdings. 2004-04-21. Diakses tanggal 2020-11-16. 
  10. ^ Nicholas Watt in Warsaw (26 November 2005). "Poland risks Russia's wrath with Soviet nuclear attack map | World news". The Guardian. Archived from the original on 5 February 2017.
  11. ^ Benjamin B. Fischer (17 March 2007). "A Cold War Conundrum: The 1983 Soviet War Scare". Central Intelligence Agency. Archived from the original on 14 January 2009.
  12. ^ Benjamin B. Fischer (17 March 2007). "A Cold War Conundrum: The 1983 Soviet War Scare". Central Intelligence Agency. Archived from the original on 14 January 2009.
  13. ^ Beth Fischer, Reagan Reversal, 123, 131.
  14. ^ Andrew and Gordievsky, Comrade Kryucvcov's Instructions, 85–7.
  15. ^ Pry, War Scare, 37–9.
  16. ^ Oberdorfer, A New Era, 66.
  17. ^ SNIE 11–10–84 "Implications of Recent Soviet Military-Political Activities" Central Intelligence Agency, 18 May 1984.
  18. ^ Andrew and Gordievsky, Comrade Kryucvcov's Instructions, 87–8.
  19. ^ Pry, War Scare, 43–4.
  20. ^ Withington, Thomas (2003-11-01). "Civil Defense: March, citizens, march". Bulletin of the Atomic Scientists. 59 (6): 15–16. doi:10.2968/059006005. ISSN 0096-3402. 
  21. ^ "United States, Employment in ICT and selected services, March 1996-March 2010". dx.doi.org. Diakses tanggal 2020-11-16. 
  22. ^ "Der Spiegel: Foreign Minister Wants US Nukes out of Germany (2009-04-10)". Spiegel Online. 10 April 2009. Archived from the original on 14 February 2012.
  23. ^ Clearwater, John. (1998). Canadian nuclear weapons : the untold story of Canada's Cold War arsenal. Toronto [Ont.]: Dundurn Press. ISBN 978-1-55488-121-5. OCLC 244771111. 
  24. ^ "United States, Employment in ICT and selected services, March 1996-March 2010". dx.doi.org. Diakses tanggal 2020-11-16. 
  25. ^ "United States, Employment in ICT and selected services, March 1996-March 2010". dx.doi.org. Diakses tanggal 2020-11-16. 
  26. ^ Kristensen, Hans M. (2014). "Nuclear weapons modernizations". AIP Publishing LLC. doi:10.1063/1.4876456. 
  27. ^ Norris, Robert S.; Kristensen, Hans M. (2016-01-02). "Declassified: US nuclear weapons at sea during the Cold War". Bulletin of the Atomic Scientists. 72 (1): 58–61. doi:10.1080/00963402.2016.1124664. ISSN 0096-3402. 

Bacaan lebih lanjutSunting