Pengendalian banjir

Pengendalian banjir mengacu pada semua metode yang digunakan untuk mengurangi atau mencegah efek merugikan dari air banjir.

Pengendalian banjir mengacu pada semua metode yang digunakan untuk mengurangi atau mencegah efek merugikan dari air banjir.[1]

Banjir kanal di Kota Padang, sarana pengendalian banjir
Sebuah bendung dibangun di Sungai Humber (Ontario) untuk mencegah terulangnya bencana banjir.

Banjir disebabkan oleh banyak faktor, seperti hujan deras, pasang tinggi, salju yang mencair, gelombang tinggi yang tidak biasa, tsunami, atau kegagalan bendungan, tanggul, kolam retensi, atau struktur lain yang mempertahankan air. Banjir dapat diperburuk oleh jumlah peningkatan permukaan tanah atau bencana alam lainnya seperti kebakaran hutan, yang mengurangi pasokan vegetasi yang bisa menyerap hujan. Banjir periodik terjadi pada banyak sungai, membentuk daerah sekitarnya dikenal sebagai dataran banjir. Selama masa hujan, sebagian air bertahan dalam kolam atau tanah, sebagian diserap oleh rumput dan vegetasi, sebagian menguap, dan sisanya dikirimkan melalui tanah sebagai limpasan permukaan. Banjir terjadi ketika kolam, danau, dasar sungai, tanah, dan vegetasi tidak dapat menyerap semua air. Air kemudian mengalir ke atas tanah dalam jumlah yang tidak dapat ditampung dalam saluran sungai atau tidak dapat bertahan di kolam alam, danau, dan waduk. Sekitar 30 persen dari seluruh curah hujan menjadi limpasan.[1]

Sistem Pengendalian BanjirSunting

Perlu dibuat sistem pengendalian banjir yang baik dan efisien dengan memperhatikan kondisi daerah dan pengembangan pemanfaatan pada sumber air yang akan datang. Pada penyusunan sistem pengendalian banjir perlu memperhatikan analisis dan evaluasi seperti analisis cara pengendalian banjir yang sedang berjalan, evaluasi dan analisis data genangan banjir, evaluasi dan analisis tata guna tanah, evaluasi dan analisis daerah pemukiman yang ada dan akan datang, memperhatikan potensi pengembangan sumber daya air dan memperhatikan pengembangan pemanfaatan sumber daya air.[2]

Metode Pengendalian BanjirSunting

Berdasarkan teknis penanganan, pengendalian banjir dibedakan menjadi dua yaitu pengendalian banjir secara teknis (metode struktur) dan pengendalian banjir secara non teknis (metode non struktur). Kegiatan pengendalian banjir adalah aktivitas yang mengenali besarnya debit banjir, mengisolasi daerah genangan banjir dan mengurangi tinggi elevasi air banjir. Secara keseluruhan kegiatan pengendalian banjir dapat dilakukan dengan mempertimbangkan sistem penanganan yang paling optimal.[2] Pengendalian banjir berdasarkan lokasi dan daerah seperti :

  1. Pada bagian hulu, dapat membangun pengendali banjir yang dapat memperlambat waktu tiba banjir dan menurunkan besar debit air banjir, seperti pembangunan waduk.
  2. Pengendalian banjir berdasarkan lokasi bagian hilir, dapat melakukan pengendalian banjir berupa perbaikan aliran air sungai dan tanggul, membangun sodetan pada aliran sungai yang kritis, membangun pengendali alur banjir atau flood way dan pemanfaatan daerah genangan banjir untuk retarding basin.[2]

Efek BanjirSunting

Banjir memiliki banyak dampak. Ini mengakibatkan kerusakan properti dan membahayakan kehidupan manusia dan spesies lainnya. Limpasan air yang cepat menyebabkan erosi tanah dan sedimen deposisi secara bersamaan di tempat lain (seperti di daerah hilir atau pinggir pantai). Kawasan pemijahan ikan dan habitat satwa liar lainnya dapat menjadi tercemar atau hancur. Beberapa banjir tinggi berkepanjangan dapat menunda lalu lintas di daerah-daerah yang tidak memiliki jalan raya yang ditinggikan. Banjir dapat mengganggu drainase dan penggunaan lahan ekonomi, seperti mengganggu pertanian. Kerusakan struktural dapat terjadi pada abutment jembatan, jalur perbankan, saluran pembuangan, dan struktur lainnya dalam banjir. Lalu lintas perairan dan pembangkit listrik tenaga air juga ikut terganggu. Kerugian finansial akibat banjir biasanya jutaan rupiah setiap tahun, dengan banjir terburuk dalam sejarah AS baru-baru ini memiliki miliaran dolar biaya. Banjir akan menghambat aktivitas rutin manusia dan dapat meningkatkan resiko krisis jika dampaknya tidak segera diantisipasi.

Metode PengontrolanSunting

Garis Penahan SementaraSunting

Pada 1998, air digunakan sebagai salah satu metode pengontrolan banjir. Metode ini dicapai dengan mengisi 2 pipa paralel di dalam pipa ketiga terluar. Saat diisi, struktur ini membentuk dinding air yang tidak berputar yang dapat mengontrol 75 persen dari ketinggiannya terhadap kedalaman air di luarnya, dengan tanah kering di baliknya. Banjir Sungai Missouri yang terjadi sepanjang 2011 diatasi dengan menggunakan penahan berupa dinding berisi air setinggi 8 kaki yang mengelilingi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fort Calhoun. Pengendalian banjir menggunakan air ini lebih efektif dibanding menggunakan tumpukan kantung pasir.

BendunganSunting

Banyak bendungan dan waduk yang terhubung didesain sepenuhnya atau sebagian sebagai pengendalian dan perlindungan kebanjiran. Banyak bendungan besar memiliki waduk pengendalian banjir yang mana ketinggian waduk harus dijaga agar selalu di bawah tingkat tertentu sebelum musim hujan dimulai agar dapat menyediakan ruang untuk nantinya diisi aliran banjir. Istilah bendungan kering ditujukan untuk bendungan yang memang dikhususkan untuk pengendalian banjir tanpa ruang untuk penyimpanan (mis. Bendungan Gunung Morris, Bendungan Seven Oaks)

Pertahanan SungaiSunting

Di banyak negara, sungai yang rawan banjir dan sering dikelola dengan hati-hati. Pembelaan seperti tanggul, pond, waduk, dan bendungan yang digunakan untuk mencegah sungai meluap dari mereka. Ketika pertahanan ini gagal, langkah-langkah darurat seperti karung pasir atau tabung karet portabel digunakan.

Sebuah bendung, juga dikenal sebagai bendungan lowhead, yang paling sering digunakan untuk membuat millponds, tapi di Sungai Humber di Toronto, bendung dibangun dekat Raymore drive untuk mencegah terulangnya kerusakan banjir yang disebabkan oleh Badai Hazel pada 1954.

Pertahanan PantaiSunting

Banjir pantai telah ditangani di Eropa dan Amerika dengan pertahanan pesisir, seperti dinding laut, pantai makanan, dan pulau-pulau penghalang.

Gerbang Tide digunakan dalam hubungannya dengan tanggul dan gorong-gorong. Mereka dapat ditempatkan di mulut sungai atau sungai kecil, di mana muara dimulai atau di mana sungai sungai, atau selokan drainase terhubung ke saluran penghubung akhir. Tide gerbang dekat selama pasang masuk untuk mencegah air pasang surut bergerak dataran tinggi, dan terbuka selama pasang keluar untuk memungkinkan air mengalir keluar melalui gorong-gorong dan ke sisi muara tanggul. Pembukaan dan penutupan gerbang didorong oleh perbedaan tingkat air di kedua sisi pintu gerbang.

AfricaSunting

Di Mesir, Bendungan Aswan (1902) dan Bendungan Aswan High (1976) telah mengendalikan bermacam skala banjir sepanjang Sungai Nil.

Manfaat BanjirSunting

Banyak dampak yang disebabkan oleh banjir dari banjir di pemukiman manusia dan terganggunya aktivitas pekerjaan. Namun, banjir juga bisa memberikan manfaat, seperti membuat tanah lebih subur dan memberikan nutrisi bagi yang sangat kekurangan. Periode Banjir menjadi penting untuk kesejahteraan masyarakat zaman dahulu sepanjang sungai Tigris dan Eufrat, Sungai Nil, Sungai Indus, Gangga dan Sungai Kuning, dan masih banyak lainnya. Sebagian kelangsungan hidup bergantung pada ilmu hidrologi yang mampu membuat sumber energi baru yang menguntungkan bagi daerah-daerah yang rawan banjir.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Flood Control", MSN Encarta, 2008.
  2. ^ a b c Kodoatie, Robert J. (2021-03-04). Rekayasa dan Manajemen Banjir Kota. Penerbit Andi. ISBN 978-979-29-3454-0.