Pengejar Angin

film Indonesia

Pengejar Angin merupakan film drama laga Indonesia yang dirilis pada 3 November 2011 yang disutradarai oleh Hestu Saputra dan Hanung Bramantyo serta dibintangi oleh Qausar Harta Yudana, Siti Helda Melita, Lukman Sardi, Agus Kuncoro, Mathias Muchus dan Wanda Hamidah. Film yang memiliki latar di Sumatra Selatan ini diproduksi oleh Puutar Production bersama Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan.

Pengejar Angin
Poster film Pengejar Angin.jpg
Poster film
Sutradara
Produser
PenulisBen Sihombing
Pemeran
MusikThoersi Argeswara
SinematografiFaozan Rizal
PenyuntingWawan I Wibowo
Distributor
Tanggal rilis
3 November 2011
Durasi
101 menit
NegaraBendera Indonesia Indonesia
Bahasa
AnggaranRp 7 miliar[1]
Penghargaan
Festival Film Indonesia 2011
Festival Film Bandung 2012

Film ini berhasil dinominasikan di 3 kategori dalam FFI 2011 dan berhasil memenangkan Piala Citra di kategori Pemeran Pendukung Pria Terbaik (Mathias Muchus). Penghargaan tersebut menjadi Piala Citra kedua Mathias Muchus setelah penghargaan pertamanya di tahun 1988.

SinopsisSunting

Di sebuah kampung di daerah Lahat, Sumatra Selatan, tinggal seorang remaja bernama Dapunta (18) yang sebentar lagi akan lulus SMA dan harus menentukan ke mana masa depannya harus melangkah.

Ibu Dapunta (Bunda), sebenarnya sangat ingin agar Dapunta yang cerdas, melanjutkan pendidikannya ke jenjang kuliah, tetapi masalahnya sang Ayah menentangnya. Ayahnya itu lebih menginginkan Dapunta yang dikenal sebagai pengejar angin, julukan bagi pelari tercepat di kampung itu, untuk melanjutkan jejaknya sebagai pemimpin dari para Bajing Loncat di Kampung mereka.

Sampai suatu hari, Dapunta memberanikan diri untuk mengatakan kepada ayahnya bahwa ia mempunyai mimpi. Dan untuk itu, ia harus sekolah. Ia harus kuliah. Dengan cara apapun..

Dibantu oleh Nyimas, cinta pertamanya, Pak Damar, seorang guru muda berbakat yang melihat potensi yang tak terbatas dari Dapunta, dan juga Husni sahabatnya, Dapunta pun mulai mengejar mimpinya. Sayangnya itu semua tidak mudah. Selain kenyataan bahwa ia adalah anak seorang bajing loncat yang kemudian membuat ia dibenci oleh teman sekolahnya, ia pun juga harus berhadapan dengan Jusuf, rival sejatinya.

Jusuf yang juga sama cerdas dan berbakat dengan Dapunta, sejak awal memang sudah membenci Dapunta. Ia tidak menyukai kenyataan bahwa ada orang lain di sekolah itu yang mampu menandingi kecerdasannya. Ia pun dengan sekuat tenaga mencoba untuk membuat hidup Dapunta menjadi sulit. Belum lagi, kepala sekolah yang tidak simpatik dan tidak peduli dengan potensi murid-muridnya, ikut membuat mimpi Dapunta semakin penuh dengan rintangan.

Namun Dapunta tidak menyerah. Apalagi ketika Pelatih Ferdy, teman lama Pak Damar yang juga seorang pelatih lari nasional dari Jakarta melihat bakat Dapunta yang sesungguhnya. Pemuda berjuluk “pengejar angin” ini pun akhirnya menemukan jalan lain menuju mimpinya. Ia bisa berlari, berlari dan berlari demi menggapai mimpinya.[2]

PemeranSunting

ProduksiSunting

Keputusan Hanung Bramantyo untuk terlibat dalam produksi film ini sempat mendapatkan perlakuan buruk dari beberapa pihak. Hal tersebut dikarenakan anggaran pembuatan film menggunakan anggara Pemprov Sumatra Selatan. Dengan bujet sebesar Rp 7 miliar dari pemprov, Hanung bersama tim produksinya ingin membuktikan jika 'Pengejar Angin' bukan sekadar film promosi. Di film ini, ia memiliki misi untuk mengangkat persoalan kebijakan sekolah gratis, rumah sakit gratis, pembangunan, dan persiapan Sea Games 2011 di Sumsel. Akibat permintaan tersebut, skenario film sampai diubah sebanyak dua kali.[1]

Menurut Hanung, 80 persen pemain dalam film tersebut merupakan pemain asli Sumatera Selatan. Ia juga memakai beberapa bintang remaja yang terbilang masih baru di dunia akting. Ia memiliki niat untuk mengembangkan pendidikan entertainment di luar Jakarta.[1]

Hanung tak terjun langsung di lapangan sebagai sutradara. Pekerjaan tersebut ia serahkan kepada 'anak didiknya' dari Dapur Film, Hestu Saputra. Film ini sendiri menjadi film panjang pertama dari Hestu Saputra di bangku sutradara. Berangkat dari opini positif dan sinisme, film yang dikerjakan olehnya ini berhasil membungkus propaganda tanpa melupakan elemen-elemen film.[3]

PenayanganSunting

Film Pengejar Angin tayang di bioskop Indonesia pada 3 November 2011.

Hanung juga berinisiatif untuk menggelar layar tancap untuk daerah-daerah yang tak ada bioskop seperti Brebes dan Blora. Menurutnya, respons penonton bioskop untuk film tersebut dirasakan kurang bagus karena ia tidak memiliki bujet promosi. Namun penonton di daerah sangat antusias menyaksikan film itu.[4]

PenghargaanSunting

Penghargaan Tahun Kategori Penerima Hasil
Festival Film Indonesia 2011 Pemeran Pendukung Pria Terbaik Mathias Muchus Menang
Pengarah Sinematografi Terbaik Faozan Rizal Nominasi
Penyunting Gambar Terbaik Wawan I Wibowo Nominasi
Festival Film Bandung 2012 Film Terpuji Pengejar Angin Nominasi
Pemeran Utama Pria Terpuji Qausar Harta Yudana Menang
Pemeran Pembantu Pria Terpuji Mathias Muchus Nominasi
Penulis Skenario Terpuji Ben Sihombing Menang
Penata Editing Terpuji Wawan I Wibowo Nominasi
Penata Kamera Terpuji Faoza Rizal Nominasi
Penata Artistik Terpuji Fauzi Nominasi
Penata Musik Terpuji Thoersi Argeswara Nominasi
Poster Terpuji Pengejar Angin Nominasi
Indonesian Movie Awards Film Terfavorit Nominasi
Aktor Pembantu Terbaik Mathias Muchus Nominasi
Aktor Pembantu Terfavorit Nominasi
Aktor Pendatang Baru Terbaik Qausar Harta Yudana Nominasi
Aktor Pendatang Baru Terfavorit Nominasi
Aktris Pendatang Baru Terbaik Siti Helda Meilita Nominasi
Aktris Pendatang Baru Terfavorit Nominasi

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "'Pengejar Angin', Bukan Sekadar Film Promosi Pemda Sumsel". Detik.com. 31 Oktober 2011. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  2. ^ Laman Pengejar Angin, diakses pada 7 Oktober 2011
  3. ^ Lestari, Puput Puji (4 November 2011). "'PENGEJAR ANGIN', Propaganda Positif Untuk SEA Games". KapanLagi.com. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 
  4. ^ "Hanung Bramantyo Gelar Layar Tancap 'Pengejar Angin'". Detik.com. 23 April 2012. Diakses tanggal 7 Januari 2021. 

Pranala luarSunting