Penanaman pendamping

Dalam bidang pertanian dan perkebunan, penanaman pendamping atau penanaman berkelompok adalah suatu bentuk budidaya yang mengacu pada penanaman berbagai tanaman yang berdekatan karena berbagai alasan, termasuk pengendalian hama, penyerbukan, menyediakan habitat bagi serangga yang bermanfaat, memaksimalkan ruang, dan meningkatkan hasil panen. Pertanaman berkelompok merupakan bentuk dari pertanaman campuran.[3]

Penanaman pendamping wortel dan bawang. Wortel dan bawang harus ditanam bersama. Aroma bawang mengusir lalat akar wortel, sedangkan aroma wortel mengusir lalat bawang.[1][2]

Petani dan pekebun di negara maju dan negara berkembang menggunakan penanaman pendamping untuk berbagai alasan. Banyak teknik penanaman pendamping modern hadir di taman hutan Asia ratusan tahun yang lalu, dan ribuan tahun yang lalu di Mesoamerika.[4]

SejarahSunting

Tanaman Azolla (genus Azolla) telah digunakan sebagai tanaman pendamping padi di Cina setidaknya selama seribu tahun. Mereka adalah rumah bagi sianobakteri yang memfiksasi nitrogen dari udara, serta menghalangi cahaya dari tanaman yang akan bersaing dengan beras.[5] Petani di Vietnam dan bagian lain di Asia Tenggara telah menemukan bahwa sawah yang ditumbuhi tanaman Azolla lebih produktif. Keluarga telah dengan hati-hati menjaga genus Azolla selama berabad-abad dengan menjaganya tetap hidup dalam wadah antara penanaman dan menuangkan ke ladang pada awal setiap siklus panen.[6]

Sebelum kedatangan orang Eropa, penduduk asli Amerika mempraktikkan penanaman pendamping dalam berbagai bentuk. Labu, jagung, dan kacang-kacangan didomestikasi oleh orang-orang ini antara 8.000 dan 10.000 tahun yang lalu,[7][8] yang merupakan sistem pertanian Tiga Bersaudara. Batang jagung berfungsi sebagai terali untuk memanjat kacang, kacang mengikat nitrogen, yang bermanfaat bagi jagung, dan daun besar tanaman labu memberikan naungan yang memadai, menjaga tanah tetap lembap dan produktif.[9][10][11]

PraktikSunting

Penanaman pendamping telah digunakan dalam pertanian organik dan hortikultura sejak tahun 1920-an, ketika banyak metode pemupukan, pengendalian gulma, dan pengendalian serangga lainnya dilarang.[12]

Sayuran, pohon buah-buahan, bumbu dapur, bunga taman, dan tanaman pakan ternak adalah salah satu tanaman pendamping yang digunakan dalam sistem tersebut. Jumlah interaksi yang baik (kedua spesies saling membantu) dan negatif (tanaman tidak boleh tumbuh bersama) juga besar, namun bukti interaksi tersebut bervariasi dari eksperimen terkontrol hingga desas-desus. Tanaman dalam keluarga kubis (Brassicaceae), misalnya, cocok dipadukan dengan seledri, tanaman keluarga bawang merah (Allium), dan herba aromatik, tetapi tidak dengan stroberi atau tomat.[13][14][15][16]

MekanismeSunting

Penanaman pendamping dapat dilakukan dengan berbagai mekanisme, beberapa di antaranya terkadang digabungkan. Pengendalian hama, penyerbukan, menyediakan habitat bagi serangga yang bermanfaat dan memanfaatkan penggunaan ruang yang tersedia semaksimal mungkin merupakan cara dalam membantu untuk meningkatkan produktivitas hasil panen atau tanaman.[17]

Penyediaan nutrisiSunting

 
Bintil akar legum mengikat nitrogen, yang membantu tanaman di dekatnya berkembang.

Dengan mengikat nitrogen dari udara dengan bakteri simbiosis di bintil akarnya. Legum seperti semanggi mengirimkan senyawa nitrogen ke tanaman terdekat seperti rumput. Ini memungkinkan rumput atau tanaman terdekat lainnya untuk memproduksi lebih banyak protein dan karenanya tumbuh lebih banyak dan cepat.[18][19][20]

Tanaman perangkapSunting

Tanaman perangkap dengan penggunaan tanaman alternatif digunakan dalam penanaman perangkap untuk menjauhkan hama dari tanaman utama. Nasturtium (Tropaeolum majus), misalnya, merupakan tanaman pangan bagi beberapa ulat yang kebanyakan memakan kubis (brassica).[21] Beberapa pekebun percaya bahwa menanamnya di dekat brassica melindungi tanaman pangan dari bahaya hama karena telur serangga lebih suka bertelur di nasturtium.[22] Akan tetapi, sementara banyak tanaman perangkap mengalihkan hama dari tanaman utama di rumah kaca skala kecil, kebun, dan uji lapangan, hanya sebagian kecil dari tanaman ini yang mencegah kerusakan hama pada skala komersial.[23]

Gangguan proses pencarian inangSunting

Hama seperti serangga terbang kurang berhasil apabila tanaman inang dikelilingi oleh tanaman lain atau bahkan "tanaman umpan" yang juga berwarna hijau.[24] Serangga hama secara bertahap dalam menemukan inangnya, pertama-tama mencium bau dari suatu tanaman, yang mendorong untuk mencoba menetap di tanaman inang daripada di tanah kosong. Jika tanaman dipisahkan, ia akan menetap di petak berwarna hijau yang berbau, yang dapat disebut sebagai "pendaratan yang tepat". Jika ia mendarat di tanaman yang salah, disebut sebagai "pendaratan yang tidak tepat", ia akan terbang satu tanaman ke tanaman lain. Namun, jika terlalu banyak pendaratan dalam suatu wilayah, maka ia akhirnya akan meninggalkan wilayah tersebut.[24] Penanaman pendamping trifolium atau klover sebagai penutup tanah juga menghancurkan delapan spesies hama dari empat ordo serangga yang berbeda. Dalam satu pengujian, 36 persen lalat akar kubis bertelur di sebelah kubis yang ditanam di tanah kosong (menghancurkan tanaman), dibandingkan dengan 7 persen di sebelah kubis yang ditanam di semanggi sehingga dapat menghasilkan panen yang baik. Umpan karton hijau sederhana sama efektifnya dengan penutup tanah.[24]

Pemberantasan hamaSunting

Secara teknik kimia, beberapa tanaman pendamping mencegah hama atau jamur patogen berbahaya yang merusak tanaman. Misalnya, aroma daun marigold dikatakan dapat mencegah kutu daun mengerumuni tanaman di dekatnya.[25] Menurut sebuah penelitian pada tahun 2005, minyak asiri yang dihasilkan oleh distilasi vakum dari Marigold Meksiko menghambat reproduksi tiga spesies kutu (kutu kacang, kutu persik hijau, dan kutu rumah kaca dan kentang) hingga 100% setelah 5 hari paparan.[26] Contoh lain yang disadari oleh pekebun adalah interaksi antara hama bawang merah dan wortel, di mana bau bawang mematikan lalat akar wortel, sedangkan bau wortel mematikan lalat bawang.[1]

Perekrutan predatorSunting

Tanaman serangga sebagai tanaman pendamping yang menghasilkan serbuk sari berlimpah dan mendorong populasi hama dengan manfaat lebih tinggi di kebun sayur.[27]

Tempat perlindunganSunting

 
Perkebunan kopi Kosta Rika di tempat teduh. Keteduhan yang diberikan oleh pepohonan merah di latar belakang disediakan oleh pepohonan di latar depan, yang telah dipotong untuk memungkinkan paparan sinar matahari penuh.

Beberapa tanaman digunakan sebagai penahan angin, naungan atau di bawah perlindungan tanaman lain. Kopi yang ditanam di tempat teduh, terutama Coffea arabica, telah lama ditanam di tempat teduh yang disediakan oleh pohon-pohon yang tersebar dengan kanopi tipis, yang memungkinkan cahaya masuk sambil melindungi semak-semak kopi dari panas berlebihan.[28] Erythrina subumbrans (tton tong atau dadap), Gliricidia sepium (khae falang), Cassia siamea (khi lek), Melia azedarach (khao dao sang), dan Paulownia tomentosa, pohon kayu yang sangat baik, adalah contoh spesies Asia yang cocok.[29]

PendekatanSunting

Berikut ini adalah beberapa teknik pendekatan terhadap penanaman pendamping yang saat ini sedang digunakan atau sedang diuji coba:

  • Berkebun kaki persegi, yang dikemas merupakan metode untuk melindungi tanaman dari serangan gulma dengan menanamnya sedekat mungkin. Tanaman pendamping, yang dapat ditanam lebih dekat dari biasanya, membantu dalam hal ini.[30]
  • Pertamanan hutan, yang melibatkan pencampuran tanaman pendamping untuk menciptakan ekosistem, mensimulasikan interaksi tanaman hingga tujuh ketinggian yang berbeda di dalam hutan.[31][32]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Companion Planting Guide". Thompson & Morgan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-02. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  2. ^ Hendry, Ann Marie (2017-08-10). "How to Prevent Carrot Fly From Destroying Your Crop". growveg.com.au. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  3. ^ Wayne, Weiseman; Halsey, Daniel; Ruddock (2014). Integrated Forest Gardening: The Complete Guide to Polycultures and Plant Guilds in Permaculture Systems. Amerika: Chelsea Green Publishing. hlm. 39. ISBN 9781603584975. 
  4. ^ Sage, Colin (2012). Environment and Food (PDF). USA, Kanada: Routledge Publishing. hlm. 68. ISBN 978-0-203-01346-5. 
  5. ^ "Plant Resources for Human Development-Nitrogen in Rice" (PDF). Dhakai.com. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  6. ^ "mosquito fern". britannica.com. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  7. ^ Smith, B. D. (1997). The initial domestication of Cucurbita pepo in the Americas 10,000 years ago. Science 276 932-34.
  8. ^ "Cucurbitaceae--Fruits for Peons, Pilgrims, and Pharaohs". University of California at Los Angeles. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-16. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  9. ^ "WHAT IS COMPANION PLANTING?" (PDF). bsmga.com. The University of Tennessee Extension. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  10. ^ Landon, Amanda J. (2008). "The 'How' of the Three Sisters: The Origins of Agriculture in Mesoamerica and the Human Niche". Nebraska Anthropologist. 23: 110–124. ISSN 1555-4937. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  11. ^ Bushnell, G. H. S. (1976). "The Beginning and Growth of Agriculture in Mexico". Philosophical Transactions of the Royal Society of London. 275 (936): 117–120. doi:10.1098/rstb.1976.0074. 
  12. ^ "5 Secrets to Vegetable Garden, Companion Planting Revealed". Organic Authority. 2018-10-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-01. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  13. ^ "Cornell University Cooperative Extension - Companion Planting" (PDF). ccechemung.org. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-02-21. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  14. ^ "Companion Plants". Alabama Cooperative Extension System. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-30. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  15. ^ "Companion Planting With Herbs". almanac.com. 2021-11-12. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  16. ^ Nardozzi, Charlie (2010). "Companion and Interplanting". National Gardening Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-07. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  17. ^ "Companion Planting dalam Pengendalian Hama Serangga : The Three Sisters Garden". protan.faperta.unej.ac.id. Diakses tanggal 2022-01-22. 
  18. ^ Wagner, S. C. (2011). "Biological Nitrogen Fixation". Nature Education Knowledge. 3 (10): 15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-13. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  19. ^ Wang, Qi; Yang, Shengming (2017). "Host-secreted antimicrobial peptide enforces symbiotic selectivity in Medicago truncatula". PNAS. 114 (26): 6854–6859. doi:10.1073/pnas.1700715114. PMC 5495241 . PMID 28607058. 
  20. ^ "Nitrogen Fixation". sciencedirect.com. 2005. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  21. ^ "Cabbage caterpillars". Royal Horticultural Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-25. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  22. ^ Pleasant, Barbara (2011-05-10). "Organic Pest Control: What Works, What Doesn't". Mother Earth News. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  23. ^ Holden, Matthew H.; Ellner, Stephen P.; Lee, Doo-Hyung; Nyrop, Jan P.; Sanderson, John P. (2012-06-01). "Designing an effective trap cropping strategy: the effects of attraction, retention and plant spatial distribution" (PDF). Journal of Applied Ecology. 49 (3): 715–722. doi:10.1111/j.1365-2664.2012.02137.x. 
  24. ^ a b c Finch, S.; Collier, R. H. (2003). "Insects can see clearly now the weeds have gone" (PDF). Biologist. 50 (3): 132–135. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2020-08-01. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  25. ^ Pleasant, Barbara. "Attract Hoverflies for Organic Aphid Control". Mother Earth News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-01. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  26. ^ Tomova, Blagovesta S.; Waterhouse, John S.; Doberski, Julian (2005). "The effect of fractionated Tagetes oil volatiles on aphid reproduction". Entomologia Experimentalis et Applicata. 115 (1): 153–159. doi:10.1111/j.1570-7458.2005.00291.x. ISSN 1570-7458. 
  27. ^ "Pacific Northwest Nursery IPM. Flowers, Sweets and a Nice Place to Stay: Courting Beneficials to Your Nursery". Oregon State University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-17. Diakses tanggal 2022-01-08. 
  28. ^ Rice, Robert (2010). "The Ecological Benefits of Shade-Grown Coffee: The Case for Going Bird Friendly". Smithsonian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-01. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  29. ^ Winston, Edward; Op de Laak, Jacques; Marsh, Tony; Lempke, Herbert; Chapman, Keith. "Arabica Coffee Manual for Lao-PDR: Chapter 3 Field Management & Planting Trees". Food and Agriculture Organization. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-01. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  30. ^ Doug (2018). "Square Foot Gardening". Highland Titles. Diakses tanggal 2022-01-06. 
  31. ^ McConnell, Douglas John (1992). The Forest-Garden Farms of Kandy, Sri Lanka. hlm. 1. ISBN 978-9251028988. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-06. Diakses tanggal 2020-11-26. 
  32. ^ "Companion Planting in the Vegetable Garden". DeSantis Landscapes. Diakses tanggal 2022-01-06. 

Pranala luarSunting