Pengepungan rumah Utsman

Peristiwa yang mengarah pada pembunuhan Khalifah Utsman bin Affan
(Dialihkan dari Pembunuhan Utsman)

Utsman bin Affan, Khalifah Rasyidin ketiga dibunuh pada akhir pengepungan atas rumahnya pada tahun 656 M. Awalnya hanyalah sebuah protes, pengepungan meningkat setelah kematian seorang pengunjuk rasa. Para pengunjuk rasa yang berubah menjadi pemberontak telah menuntut seorang khalifah baru, tetapi Utsman menolak dan pada tanggal 17 Juni 656 M (35 H), ketika rumahnya dibakar, beberapa pengunjuk rasa dapat melompat ke belakang rumahnya, di mana mereka menemukannya sedang membaca Al Qur'an. Mereka memberinya pukulan di kepala dan menusuk perutnya.

Makam Utsman bin Affan di Pemakaman Al-Baqi

Kematian Utsman memiliki efek polarisasi di dunia Muslim saat itu. Pertanyaan diajukan tidak hanya mengenai karakter dan kebijakannya tetapi juga hubungan antara Muslim dan negara, keyakinan agama tentang pemberontakan dan pemerintahan, dan kualifikasi pemerintahan dalam Islam.[1]

Mengenai peristiwa yang menyebabkan pengepungan Utsman, Wilferd Madelung menulis: Utsman bin Affan menyatakan kemurahan hati terhadap kerabatnya, Bani Abdu Syams, yang tampaknya mendominasi dia, dan perlakuan buruknya yang dianggap arogan terhadap beberapa sahabat paling awal seperti Abu Dzar al-Ghifari, Abdullah bin Mas'ud dan Ammar bin Yasir memicu kemarahan di antara beberapa kelompok orang. Perlawanan terbuka muncul pada tahun 650–651 di sebagian besar kekhalifahan.[2] Ketidakpuasan dengan pemerintahannya dan pemerintah yang ditunjuk olehnya tidak terbatas pada provinsi-provinsi di luar Arab.[3] Ketika kerabat Utsman, terutama Marwan mendapatkan kendali atas dia, para sahabat yang mulia, termasuk sebagian besar anggota dewan pemilih, berbalik melawannya atau setidaknya menarik dukungan mereka, menekan khalifah untuk memperbaiki jalannya dan mengurangi pengaruh terhadap kerabat secara tegas.[4]

Latar BelakangSunting

Setelah kematian Muhammad dan khalifah pertama Abu Bakar masing-masing pada tahun 632 dan 634, Umar menjadi khalifah baru. Melanjutkan perang penaklukan yang diprakarsai oleh Abu Bakar, ia hampir membawa keruntuhan bagi Kekaisaran Persia Sasaniyah. Kekaisaran Bizantium terbatas pada Anatolia dan Afrika Utara bagian tengah.[5] Pasukan penaklukan ditempatkan di daerah yang ditaklukkan. Di Irak, kota garnisun Basra dan Kufah didirikan untuk tujuan tersebut. Fustat didirikan di Mesir. Karena populasi Arab yang signifikan di Suriah, penakluk Muslim di wilayah tersebut menetap di kota-kota yang sudah ada.[6]

Penaklukan membawa Muslim pendapatan berlimpah dan tanah.[7] Khususnya di Irak, bekas tanah mahkota dan tanah aristokrasi Persia sekarang berada di tangan Muslim. Ini menjadi milik komunal yang dikelola oleh negara, meskipun tentara memprotes karena mereka menganggap tanah ini milik mereka. Pendapatan didistribusikan di antara tentara penakluk.[8][9] Umar juga menyerahkan administrasi provinsi kepada gubernur masing-masing, yang memerintah dengan otonomi yang cukup besar, dan surplus provinsi dihabiskan untuk pemukim wilayah taklukan alih-alih dikirim ke ibu kota.[10] Dalam beberapa hal, seperti gaji militer (ata) dan kantor administrasi, Umar memberikan preferensi kepada orang-orang yang didahulukan (sabiqa) dalam Islam dan menjauhkan pendatang baru dari gerakan, yang sampai batas tertentu mengakibatkan stratifikasi sosial dan ketidakpuasan di antara para pemegang kekuasaan dan prestise di masa orde lama.[11]

Setelah pembunuhan Umar pada tahun 644, majelis konsultatif (syura) dari para sahabat terkemuka Muhammad, yang meliputi Abdurrahman bin Auf, Ali bin Abi Thalib, Sa'ad bin Abi Waqqas, Thalhah bin Ubaidillah, Utsman bin Affan, dan Zubair bin Awwam, memilih khalifah Utsman.[12] Meskipun Utsman telah menjadi sahabat awal Muhammad dari zaman Mekkah dan telah mengabdikan diri untuk tujuan Islam, dia termasuk dalam klan Umayyah dari suku Quraisy—sebuah kelompok klan Mekkah yang diikuti oleh Muhammad dan sebagian besar sahabat Mekkah yang terkemuka berasal.[13][14] Bani Umayyah telah menjadi penentang keras Muhammad selama dakwahnya, dan telah masuk Islam hanya setelah penaklukan Mekkah pada tahun 629 menjelang akhir karir Muhammad.[15][16] Muhammad, dan kemudian Abu Bakar dan Umar, mencoba untuk memenangkan Bani Umayyah dan memasukkan mereka ke dalam orde baru dengan memberi mereka hadiah dan jabatan penting.[15][16][17]

Oposisi kebijakan UtsmanSunting

Utsman mulai memusatkan kekuasaan dengan mengandalkan kerabat Umayyahnya, dengan mengesampingkan Quraisy lainnya, yang telah menikmati otoritas yang signifikan selama pemerintahan dua pendahulunya, dan Anshar, sahabat Madinah dari Muhammad, yang telah kehilangan beberapa kepentingan setelah kematiannya. Utsman mengangkat sanak saudaranya ke semua gubernur provinsi,[18][17] dan memberikan sejumlah hibah tanah dan uang kepada kerabatnya termasuk Marwan bin al-Hakam dan Sa'id bin al-Ash.[19] Sekitar tahun 650, dimulai kira-kira dengan paruh kedua masa pemerintahannya, pendapat umum berbalik menentang Utsman.[7] Dia dituduh nepotisme dan menunjuk orang-orang yang terlalu muda untuk jabatan penting.[20] Campur tangan Utsman dalam urusan provinsi, yang terdiri dari deklarasinya atas tanah mahkota Irak sebagai aset negara, dan tuntutannya agar surplus provinsi diteruskan kepada khalifah di Madinah, menimbulkan penentangan luas terhadap pemerintahannya, terutama dari Irak dan Mesir, di mana sebagian besar pasukan penakluk telah menetap.[21] Para pemukim tua juga melihat status mereka terancam oleh pemberian tanah di wilayah taklukan kepada orang-orang Quraisy terkemuka seperti Thalha dan Zubair dan Khalifah yang mengizinkan kepala suku yang datang terlambat, seperti Asy'ath bin Qais, untuk memperoleh tanah di sana dengan imbalan tanah mereka di Arab.[22][23]

Di kepala pemukim lama Kufah, yang kemudian dikenal sebagai qurra (penghafal Qur'an), Malik al-Asytar mulai menentang kebijakan Utsman. Peristiwa memuncak ketika gubernur Kufah Utsman, kerabatnya Sa'id bin al-Ash, diusir dari kota oleh qurra. Mereka menyatakan pendamping Abu Musa al-Asy'ari, yang sebelumnya telah digulingkan dari gubernur Basra oleh Utsman dan pada saat itu tinggal di Kufah, gubernur mereka.[23]

Utsman mengganti jabatan gubernur Mesir Amr bin Ash, penakluk provinsi yang populer di kalangan pasukan Mesir, pada 646 dan mengangkat Abdullah bin Sa'ad sebagai penggantinya. Seperti yang dilakukan Sa'id bin Ash di Kufah, Abdullah mulai mengambil alih sistem keuangan provinsi, meneruskan surplus ke ibukota. Para pemukim tidak puas dengan pengaturan ini. Sekitar 654 ketegangan tumpah ke oposisi dan beberapa elemen yang membenci di bawah kepemimpinan putra angkat Utsman, Muhammad bin Abi Hudzaifah dan Muhammad bin Abu Bakar, menolak untuk berdoa di belakang gubernur (kebiasaan adalah bahwa perwakilan pemerintah akan memimpin doa). Pada Januari 655, Abdullah diusir dari Mesir oleh kelompok yang tidak puas, yang mengambil alih administrasi provinsi di tangan mereka sendiri.[24][25]

Ketidakpuasan provinsi itu ditambah dengan ketidakpuasan kaum Anshar dan Quraisy Madinah, termasuk sejumlah sahabat senior Muhammad, yang telah kehilangan pengaruh dan prestise mereka kepada Bani Umayyah di bawah Utsman.[26] Klan Quraisy seperti Zuhrah, Hasyim, dan Makhzum telah menarik dukungan mereka terhadap Utsman, sedangkan Amr bin Ash, Thalhah dan Aisyah telah mengecam keras Khalifah yang menuduhnya melakukan nepotisme dan inovasi dalam agama. Amr dikatakan telah menghasut Quraisy melawan Utsman dan mendesak para sahabat senior untuk menghadapinya. Surat-surat dikirim ke Kufah dan Mesir oleh istri-istri Muhammad yang dipimpin oleh Aisyah (mereka sangat dihormati sebagai "ibu orang-orang beriman")[a] yang mendesak para provinsial untuk bangkit melawan Utsman. Muhammad bin Abu Bakar dan Muhammad bin Abu Hudzaifah dilaporkan telah meninggalkan kampanye Muslim melawan Bizantium, mengklaim bahwa jihad melawan musuh internal (yaitu Utsman) lebih penting daripada melawan musuh eksternal, setelah menerima surat semacam itu. Thalhah juga dilaporkan telah mengirim surat-surat seperti itu kepada penduduk Kufah dan Basra.[28]

PemberontakanSunting

Ketidakpuasan tersebut akhirnya menimbulkan pemberontakan di Mesir, Kufah dan Basra. Ketika pemberontak Mesir berkumpul di dekat Madinah, Utsman meminta Ali untuk berbicara dengan mereka. Para utusan Muhajirin yang dipimpin oleh Ali dan para utusan Anshar yang dipimpin oleh Muhammad bin Maslamah menemui mereka dan membujuk mereka untuk kembali. Para delegasi berjanji kepada para pemberontak, atas nama khalifah, ganti rugi untuk semua keluhan mereka dan setuju untuk bertindak sebagai penjamin. Karena mediasi ini dan komitmen Utsman, para pemberontak mundur. Saat rombongan pemberontak itu kemudian berangkat ke Mesir, mereka disusul oleh seorang kurir dari Madinah. Mereka menemukan bahwa kurir itu membawa surat yang diduga bermaterai resmi Khalifah Utsman. Surat itu menginstruksikan gubernur Mesir untuk membunuh partai pemberontak begitu tiba di rumah. Para sejarawan sekarang menganggap surat itu dikeluarkan bukan oleh Utsman, tetapi sekretarisnya, Marwan bin Al-Hakam. Namun begitu mengetahui isi surat tersebut, pihak pemberontak segera kembali ke Madinah dan memulai pengepungan.[29]

Awal pengepunganSunting

Ketika pemberontak Mesir kembali ke Madinah, marah dengan surat resmi memerintahkan hukuman mati pemimpin mereka, Ali sebagai penjamin janji Utsman, meminta Utsman untuk berbicara dengan pemberontak secara langsung. Utsman menyangkal mengetahui surat itu, dan Ali dan Muhammad bin Maslamah membuktikan hal ini. Tapi saat ini pilihan yang ditawarkan oleh para pemberontak hanya sebesar pengunduran diri Utsman dan pemilihan khalifah lain. Saat kekacauan pecah, Ali pergi. Dia tampaknya putus asa dengan Utsman karena ketidakmampuannya sendiri untuk mematahkan pengaruh Marwan pada khalifah. Ali turun tangan hanya setelah diberi tahu bahwa pemberontak mencegah pengiriman air ke khalifah yang terkepung.[30] Dia mencoba mengurangi beratnya pengepungan dengan desakannya bahwa Utsman harus diizinkan memiliki air.[31] Dia juga mengirim kedua putranya untuk melindungi rumah Utsman ketika dia dalam bahaya diserang.[32][33]

Pembunuhan UtsmanSunting

Situasi memburuk pada Kamis, 16 Juni. Saat Utsman berdiri di balkonnya, Niyar bin Iyadh Aslami, seorang sahabat Muhammad, menguliahinya dari luar dan menuntut pengunduran dirinya. Sebagai tanggapan, salah satu pelayan Marwan melemparkan batu membunuh Niyar. Marah dengan penolakan Utsman untuk menyerahkan penyerang, pemberontak memulai persiapan untuk menyerang.[b] Keesokan harinya, pada Jumat 17 Juni, mereka menyerang rumahnya dengan membakar pintu. Utsman memerintahkan para pembelanya untuk meletakkan senjata mereka dan tidak berperang karena dia tidak ingin pertumpahan darah. Namun demikian, beberapa dari mereka, termasuk Marwan dan Sa'id bin al-'As, menolak dan menyerang balik para pemberontak yang memukul mundur mereka dari salah satu pintu. Beberapa dari para pembela tewas dalam pertempuran itu sedangkan Marwan dan Sa'id terluka. Abdullah bin Zubair dan Hasan bin Ali juga dilaporkan terluka, meskipun laporan lain menunjukkan bahwa keduanya meletakkan senjata atas perintah Utsman sebelumnya.[35]

Sekitar waktu salat zuhur, Utsman sendirian di dalam rumah bersama istrinya Naila, membaca Al-Qur'an. Beberapa pemberontak Mesir memanjat rumah tetangga dan kemudian melompat ke rumah Utsman. Menurut catatan al-Waqidi (w. 823), Muhammad bin Abu Bakar memegang janggut Utsman dan mengancam akan membunuhnya. Utsman menegurnya dan memintanya pergi. Muhammad menusuk dahinya dengan anak panah. Namun, dalam laporan lain Muhammad berhenti membunuh Utsman setelah yang terakhir mengingatkannya pada ayahnya Abu Bakar. Muhammad kemudian dengan sia-sia mencoba membelanya dari para penyerang.[36][37]

Kinanah bin Bisyr al-Tujibi kemudian membunuhnya dengan menusuk di bawah telinganya dari belakang dengan panah dan pukulan pedang. Menurut akun varian, Kinana memukulnya dengan batang logam dan dia jatuh ke tanah. Sudan bin Humran kemudian membunuhnya. Dalam kedua kisah tersebut, Amr bin Hamiq kemudian duduk di dadanya dan menusuk tubuhnya beberapa kali. Rumah itu kemudian dijarah.[38] Jenazah Utsman dimakamkan pada malam hari di pemakaman Yahudi karena para pemberontak (atau Anshar menurut Wellhausen) tidak mengizinkannya dikuburkan di pemakaman Muslim.[39][40]

CatatanSunting

  1. ^ Aisyah kemudian membantah telah menulis surat apa pun.[27]
  2. ^ Menurut salah satu versi, pemicu serangan itu adalah berita bahwa gubernur di Irak, Suriah, dan Mesir telah mengirim bala bantuan kepadanya. Para pemberontak kemudian bergegas untuk menghabisinya sebelum kedatangan bala bantuan.[34]

ReferensiSunting

  1. ^ Valerie Jon Hoffman, The Essentials of Ibadi Islam, pg. 8. Syracuse: Syracuse University Press, 2012. ISBN 9780815650843
  2. ^ Madelung 1997, hlm. 87 and 88
  3. ^ Madelung 1997, hlm. 90
  4. ^ Madelung 1997, hlm. 92–107
  5. ^ Lewis 2002, hlm. 49–51.
  6. ^ Kennedy 2016, hlm. 58, 56, 53.
  7. ^ a b Donner 2010, hlm. 148.
  8. ^ Kennedy 2016, hlm. 59.
  9. ^ Donner 2010, hlm. 149.
  10. ^ Kennedy 2016, hlm. 60.
  11. ^ Kennedy 2016, hlm. 49–50, 59.
  12. ^ Madelung 1997, hlm. 71–72.
  13. ^ Donner 2010, hlm. 41.
  14. ^ Hawting 2000, hlm. 21.
  15. ^ a b Hawting 2000, hlm. 11, 22–23.
  16. ^ a b Wellhausen 1927, hlm. 41.
  17. ^ a b Lewis 2002, hlm. 59.
  18. ^ Wellhausen 1927, hlm. 41–42.
  19. ^ Madelung 1997, hlm. 81–82.
  20. ^ Donner 2010, hlm. 150.
  21. ^ Kennedy 2016, hlm. 61–62.
  22. ^ Donner 2010, hlm. 149–150.
  23. ^ a b Kennedy 2016, hlm. 63.
  24. ^ Kennedy 2016, hlm. 64.
  25. ^ Hinds 1972, hlm. 453–456.
  26. ^ Kennedy 2016, hlm. 64–65.
  27. ^ Madelung 1997, hlm. 101.
  28. ^ Madelung 1997, hlm. 90–103.
  29. ^ Madelung (1997), pp. 111–112
  30. ^ * Madelung (1997), pp. 112, 113 and 130
  31. ^ "Ali ibn Abitalib". Encyclopedia Iranica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-07. Diakses tanggal 2007-10-25. 
  32. ^ Madelung (1997), pp. 107 and 134
  33. ^ "Ali". Encyclopædia Britannica Online. 
  34. ^ Humphreys 1990, hlm. 220–221.
  35. ^ Madelung 1997, hlm. 135–138.
  36. ^ Madelung 1997, hlm. 139 n..
  37. ^ Humphreys 1990, hlm. 218.
  38. ^ Madelung 1997, hlm. 138–139.
  39. ^ Madelung 1997, hlm. 139.
  40. ^ Wellhausen 1927, hlm. 50.

Daftar pustakaSunting