Pembubaran Austria-Hongaria

peristiwa bersejarah pada tahun 1918

Pembubaran Austria-Hongaria adalah peristiwa geopolitik besar yang terjadi sebagai akibat dari tumbuhnya kontradiksi sosial internal dan pemisahan berbagai bagian Austria-Hongaria. Alasan runtuhnya negara adalah Perang Dunia I, gagal panen tahun 1918 dan krisis ekonomi. Revolusi Oktober dan pengumuman dari Januari 1918 dan seterusnya mendorong sosialisme di satu sisi, dan nasionalisme di sisi lain, atau sebagai alternatif kombinasi dari kedua kecenderungan, antara semua masyarakat monarki Habsburg. .[1]

Peta Austria-Hongaria setelah perang dunia I

Pada 17 Oktober 1918, Parlemen Hongaria mengakhiri persatuan dengan Austria dan mendeklarasikan kemerdekaan negara, Cekoslovakia dibentuk pada 28 Oktober, diikuti dengan munculnya Negara Slovenia, Kroasia dan Serbia pada 29 Oktober. Pada tanggal 3 November, Republik Rakyat Ukraina Barat mendeklarasikan kemerdekaan; pada 6 November, Polandia didirikan kembali di Krakow. Juga selama runtuhnya kekaisaran, Republik Tarnobrzeg, Republik Hutsul, Republik Lemko, Republik Komancza, Republik Prekmurje, Republik Soviet Hongaria, Republik Soviet Slowakia, Republik Banat dan Daerah Carnaro Italia muncul.

Wilayah yang tersisa yang dihuni oleh orang-orang yang terbagi jatuh ke dalam komposisi negara bagian yang ada atau yang baru terbentuk. Secara hukum, runtuhnya kekaisaran diformalkan dalam Perjanjian Saint-Germain-en-Laye dengan Austria, yang juga bertindak sebagai perjanjian damai setelah Pertama Perang Dunia, dan dalam Perjanjian Trianon dengan Hongaria.

ReferensiSunting