Pembentukan pemerintah Britania Raya 2010


Peristiwa terkait pembentukan pemerintah Inggris terjadi antara 7 Mei dan 12 Mei 2010, setelah pemilihan umum tahun 2010 gagal menghasilkan mayoritas keseluruhan bagi salah satu dari dua partai politik utama negara itu yaitu Partai Konservatif dan Partai Buruh. Pemilihan umum yang diadakan pada 6 Mei menghasilkan parlemen menggantung pertama di Inggris selama 36 tahun terakhir, sehingga memicu serangkaian perundingan yang akan membentuk pemerintahan koalisi pertama sejak Perang Dunia Kedua.

Pembentukan pemerintah Britania Raya 2010
Polling station 6 may 2010.jpg
Tempat pemungutan suara di Camberwell, London pada 6 Mei 2010.
Tanggal7 Mei 2010 – 12 Mei 2010
LokasiLondon, Inggris, Britania Raya
PenyebabParlemen menggantung setelah pemilihan umum tahun 2010
Peserta/Pihak terlibat
Hasil

Pemerintahan Partai Buruh yang memerintah yang dipimpin oleh Gordon Brown dikalahkan dalam pemilihan dan kehilangan mayoritas setelah 13 tahun menjabat, tetapi terus menjabat dalam kapasitas sebagai pelaksana sampai pemerintah dapat dibentuk. Oposisi Partai Konservatif yang dipimpin oleh David Cameron memenangi jumlah kursi terbesar di parlemen baru, tetapi kurang dari jumlah yang dibutuhkan untuk mengamankan mayoritas secara keseluruhan. Akibatnya, para tokoh senior dari kedua partai memulai serangkaian pertemuan dengan perwakilan dari Partai Demokrat Liberal yang dipimpin oleh Nick Clegg, yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan koalisi.

Sebagai pemimpin partai terbesar ketiga, Nick telah mengumumkan bahwa Partai Demokrat Liberal akan mengadakan pembicaraan dengan pihak mana pun yang memiliki jumlah kursi lebih banyak. Serangkaian pertemuan dengan Partai Konservatif dimulai tak lama setelah parlemen menggantung diumumkan dan berlanjut selama akhir pekan setelah pemilihan umum. Perundingan juga dilakukan dengan Partai Buruh. Partai Nasional Skotlandia mengisyaratkan kesediaannya untuk bergabung dengan Partai Buruh dan Partai Demokrat Liberal serta partai kecil lainnya dalam pemerintahan sebagai bagian dari koalisi pelangi progresif, tetapi dengan cepat menjadi jelas bahwa kehadiran berkelanjutan Gordon sebagai perdana menteri dipandang sebagai hambatan utama untuk merumuskan sebuah Kesepakatan Partai Buruh-Partai Demokrat Liberal.

Meskipun Gordon tidak lagi menjadi Ketua Partai Buruh pada 10 Mei, partai itu gagal mencapai kesepakatan dengan Demokrat Liberal karena memutuskan bersekutu dengan Partai Konservatif keesokan harinya. Gordon mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri dan Ketua Partai Buruh pada malam hari 11 Mei serta pemerintah koalisi Partai Konservatif–Partai Liberal Demokrat yang dipimpin oleh David Cameron mulai menjabat tidak lama kemudian. Partai Demokrat Liberal muncul dari pertemuan partai parlemen dan Eksekutif Federal mereka untuk mengumumkan bahwa kesepakatan koalisi telah disetujui secara berlebihan tak lama setelah tengah malam pada 12 Mei, dan kemudian pada hari yang sama kedua partai menerbitkan persetujuan koalisi Partai Konservatif–Partai Demokrat Liberal keluar persyaratan kesepakatan mereka. Saat David menjadi perdana menteri, Ketua Partai Demokrat Liberal Nick diangkat sebagai wakil perdana menteri.

Latar belakangSunting

Partai Buruh menjadi pemerintah di bawah kepemimpinan Tony Blair pada Mei 1997 setelah mengalahkan Partai Konservatif yang dipimpin oleh John Major, sehingga emngakhiri 18 tahun pemerintahan Partai Konservatif.[1][2][3] Setelah mendapatkan kemenangan telak dengan 418 kursi di Dewan Rakyat,[4] partai itu memiliki mayoritas 179 kursi,[5] dan kembali menang pada 2001 and 2005 elections.[6] Selama masa jabatan pertamanya, pemerintahan Tony memperkenalkan banyak kebijakan populer termasuk undang-undang untuk menetapkan upah minimum nasional, mengurangi daftar tunggu rumah sakit, dan menyerahkan kewenangan pembuatan undang-undang ke Skotlandia dan Wales. Tony juga memainkan peran kunci dalam proses perdamaian Irlandia Utara.[3] Namun, keputusannya untuk melibatkan pasukan Inggris dalam invasi ke Irak pada tahun 2003 mengubah pendapat masyarakat sehingga berbalik menentangnya dan kehilangan dukungan dari beberapa anggota parlemen asal partainya sendiri.[7] Ketika Tony mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada bulan Juni 2007, dia digantikan oleh Gordon Brown.[6] Masa jabatan perdana menteri Blair selama satu dasawarsa telah menjadi masa ledakan ekonomi bagi Britania Raya,[3] tetapi masa jabatan Gordon sebagai Perdana Menteri didominasi oleh resesi global pada akhir dasawarsa 2000-an.[8] Meskipun komentator menganggap Gordon telah membuat beberapa keputusan yang baik selama krisis ekonomi seperti memberikan bantuan keuangan kepada beberapa bank yang mengalami kesulitan, rekapitalisasi bank menyebabkan peningkatan utang nasional besar-besaran karena utang swasta diakumulasi oleh bank menjadi publik.[3][9][10] Ia juga dipandang oleh media sebagai seseorang yang kurang memiliki keterampilan interpersonal.[7] Peristiwa besar lain yang terjadi selama masa Gordon di pemerintahan adalah skandal pada tahun 2009 yang melibatkan pengeluaran anggota parlemen, yang merusak kepercayaan publik pada politisi.[3]

Pada April 2010, hampir lima tahun sejak pemilihan umum sebelumnya (diadakan pada 5 Mei 2005), yang membutuhkan penyelenggaraan pemilihan baru. Pada 6 April 2010, Gordon pergi ke Istana Buckingham untuk meminta Ratu membubarkan parlemen pada 12 April dalam persiapan untuk pemilihan umum. Dalam konferensi pers langsung di Downing Street, Gordon mengumumkan pemilihan umum akan diadakan pada 6 Mei.[11] Waktu antara pengumuman pemilihan umum dan pembubaran parlemen, yang dikenal sebagai wash-up, adalah untuk memungkinkan penanganan urusan legislatif yang belum selesai sebelum sidang parlemen usai.[6]

 
Grafik hasil jajak pendapat YouGov selama kampanye pemilihan umum tahun 2010. Partai Konservatif ditunjukkan dengan warna biru, Partai Buruh dengan warna merah, Partai Demokrat Liberal dengan warna kuning dan semua partai lainnya dengan warna abu-abu.

Partai Buruh berkampanye untuk mengamankan masa jabatan keempat berturut-turut dan memulihkan dukungan yang hilang sejak tahun 1997,[12] sementara Partai Konservatif berusaha untuk mendapatkan posisi dominan dalam politik Inggris setelah kekalahan pada dasawarsa 1990-an dan menggantikan Partai Buruh sebagai partai yang memerintah.[13] Partai Demokrat Liberal berharap mendapatkan keuntungan dari kedua belah pihak dan mungkin menjalankan keseimbangan kekuasaan di parlemen menggantung.[14] Setelah debat yang disiarkan televisi antara ketiga pemimpin, peringkat jajak pendapat mereka telah meningkat ke titik ketika banyak yang mempertimbangkan kemungkinan peran Partai Demokrat Liberal dalam pemerintahan.[15][16] Sementara David dan Clegg umumnya diterima dengan baik oleh pemirsa dari tiga debat, kinerja Gordon dianggap kurang berhasil.[17] Citra Brown semakin dirugikan ketika dia secara pribadi menggambarkan Gillian Duffy, seorang pensiunan berusia 65 tahun, sebagai wanita fanatik setelah dia mengangkat masalah tunjangan dan imigrasi bersamanya selama perjalanan kampanye ke Rochdale, Greater Manchester.[17][18] Ucapannya direkam oleh mikrofon Sky News yang masih ia kenakan saat ia diusir dari kunjungan tersebut dan disiarkan secara luas.[19]

Jajak pendapat sebelum hari pemilihan umum menunjukkan sedikit perubahan dari Partai Demokrat Liberal kembali ke Partai Buruh dan Partai Konservatif, dengan sebagian besar jajak pendapat terakhir berada dalam satu poin dari Partai Konservatif 36%, Partai Buruh 28%, Partai Demokrat Liberal 27%.[20][21] Namun, laporan jumlah pemilih yang ragu-ragu meningkatkan ketidakpastian tentang hasil pemilihan umum.[22][23] Didorong oleh kemenangannya dalam pemilihan Parlemen Skotlandia 2007, Partai Nasional Skotlandia (SNP) menetapkan sasaran untuk kembali memenangi 20 anggota parlemen dan berharap memegang keseimbangan kekuasaan.[24] Demikian pula dengan Plaid Cymru yang berharap memenangi banyak kursi di Wales.[25] Di Irlandia Utara, Partai Persatuan Demokrat (DUP) bertujuan untuk mempertahankan atau meningkatkan jumlah kursinya, sehingga menjadi partai terbesar keempat di Dewan Rakyat.[26][27] Partai-partai kecil yang berjaya dalam pemilihan umum daerah dan pemilihan umum Eropa 2009 (Partai Kemerdekaan Britania Raya, Partai Hijau, Partai Nasional Britania Raya) memiliki tujuan memperluas perwakilan mereka ke kursi di Dewan Rakyat.[28][29]

Pemilihan umumSunting

Pemilihan umum diadakan pada 6 Mei 2010, dengan tingkat keikutsertaan pemilih meningkat dari 61% pada tahun 2005 menjadi 65% pada tahun 2010.[17] Sepanjang hari GfK NOP dan Ipsos MORI melakukan jajak pendapat yang diwartakan BBC, Sky, dan layanan berita ITV, yang hasilnya diumumkan saat pemungutan suara selesai pada pukul 22.00.[30] Data yang dikumpulkan dari pemilih-pemilih di 130 tempat pemungutan suara seluruh Britania Raya menunjukkan parlemen menggantung, dengan perkiraan awal bahwa Partai Konservatif akan memperoleh 307 kursi, 19 kursi lebih sedikit dari mayoritas.[31][32] Defisit ini kemudian disesuaikan menjadi 21 kursi. Persebaran kursi pada awalnya diperkirakan 307 untuk Partai Konservatif, 255 untuk Partai Buruh, 59 untuk Partai Demokrat Liberal dan 29 ke partai lain,[31] tetapi angka-angka ini kemudian diperbarui dengan sedikit penyesuaian untuk mendukung Partai Buruh.[33] Prospek yang tampaknya buruk bagi Partai Demokrat Liberal merupakan kejutan bagi para komentator,[34] karena banyak jajak pendapat sebelumnya mengindikasikan bahwa mereka akan menerima lebih banyak kursi. Sebuah jajak pendapat BBC yang diterbitkan pada 05:36 7 Mei memperkirakan Partai Konservatif meraih 306 kursi, 20 kursi lebih sedikit mayoritas keseluruhan, dengan Partai Buruh meraih 262 kursi, dan Partai Demokrat Liberal meraih 55 kursi.[33]

Pada 09.41 7 Mei, BBC mengonfirmasi parlemen menggantung karena pada saat itu tidak mungkin bagi Partai Konservatif untuk mendapatkan jumlah kursi yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan mayoritas.[35] 326 kursi diperlukan untuk mayoritas teknis, tetapi hanya 323 kursi yang diperlukan untuk mayoritas praktis, karena lima anggota parlemen Sinn Féin diperkirakan memboikot Dewan Rakyat. Pada saat itu Partai Konservatif meraih 290 kursi, Partai Buruh meraih 247 kursi, dan Partai Demokrat Liberal meraih 51 kursi.[36][37] Hasil akhirnya adalah Partai Konservatif mendapatkan 306 kursi, Partai Buruh mendapatkan 258 kursi, dan Partai Demokrat Liberal mendapatkan 57 kursi.[38][39]

 
Diagram yang menunjukkan susunan Dewan Rakyat setelah pemilihan umum 2010. Tidak ada partai yang mencapai mayoritas secara keseluruhan.

Dari 532 kursi yang diperebutkan di Inggris, Partai Konservatif memenangkan mayoritas mutlak 61 kursi dan mengamankan perubahan suara rata-rata 5,6% dari Partai Buruh.[40] Kursi terakhir yang diperebutkan, Thirsk and Malton, diperebutkan pada 27 Mei karena salah satu calon meninggal.[41] Kesemua 59 kursi di Skotlandia dimenangi oleh partai-partai yang memenangi kursi mereka pada pemilihan umum tahun 2005, dengan Partai Buruh mendapatkan kembali dua kursi yang mereka kalah dalam pemilihan sela sejak 2005.[42][43] Sebaran suara Partai Buruh meningkat sebesar 2,5% dan Partai Konservatif sebesar 0,9%, sehingga ayunan dari Partai Konservatif ke Partai Buruh sebesar 0,8%. Partai Konservatif hanya memenangi satu daerah pemilihan Skotlandia,[44] sedangkan SNP, yang menyasar 20 kursi dari jumlah semula yaitu 7 kursi, gagal mewujudkannya.[42]

40 kursi diperebutkan di Wales, ketika Partai Konservatif mendapatkan delapan kursi dari posisi semula yaitu tiga kursi, dengan empat di antaranya sebelumnya dimenangi Partai Buruh dan sisanya dimenangi Partai Demokrat Liberal. Partai nasionalis Wales Plaid Cymru merebut satu kursi tambahan, Arfon, dari Partai Buruh. Secara keseluruhan, Partai Buruh kehilangan empat kursi tetapi tetap menjadi partai terbesar di Wales dengan 26 kursi.[45] 18 kursi diperebutkan di Irlandia Utara, ketika kedua partai nasionalis Irlandia Sinn Féin dan Partai Demokrat Sosial dan Buruh memenangi kursi mereka, partai unionis Partai Unionis Ulster (dalam pakta pemilihan umum dengan Partai Konservatif) kehilangan satu-satunya kursi dan DUP kehilangan kursi. Ini membuat partai nasionalis memiliki delapan kursi, partai unionis dengan delapan kursi (semua Partai Unionis Demokrat), Partai Aliansi dengan satu kursi dan unionis independen dengan satu kursi. Ini adalah pertama kalinya sejak Pemisahan Irlandia bahwa partai-partai unionis gagal mengamankan mayoritas kursi Westminster Irlandia Utara dalam pemilihan umum.[46]

Pernyataan awal dan perundinganSunting

 
Ketua Partai Konservatif David Cameron terlihat meninggalkan St Stephen's Club pada sore 7 Mei 2010, the day his party began negotiations with the Liberal Democrats to form a government.

Dengan tiada satu partai pun yang mencapai mayoritas keseluruhan, maka hasil pemilihan umum tahun 2010 ialah parlemen menggantung yang menjadi kali pertama sejak 1974.[47] Ketika menjadi jelas bahwa tiada partai yang akan mencapai mayoritas langsung yang diperlukan untuk membentuk pemerintahan berikutnya, tiga pemimpin utama partai membuat pernyataan publik yang menawarkan untuk membahas pilihan-pilihan untuk menyusun pemerintahan dengan partai-partai lain. Ketua Partai Demokrat Liberal Nick Clegg meminta Perdana Menteri Gordon Brown dan Ketua Partai Konservatif David Cameron untuk bertindak demi kepentingan nasional dan bukan untuk keuntungan politik partai yang sempit. Namun, selepas menyatakan sebelum pemilihan umum bahwa partai dengan kursi terbanyak harus memiliki suara awal untuk membentuk pemerintahan, Nick mengumumkan niatnya untuk memulai pembicaraan dengan Partai Konservatif. Berbicara di luar markas Partai Liberal Demokrat dia berkata: "Sekarang Partai Konservatif membuktikan bahwa mereka mampu berusaha untuk memerintah demi kepentingan nasional."[48] Gordon mengatakan dia bermaksud memainkan perannya dalam mengamankan stabilitas, pemerintahan yang kuat dan berprinsip, serta menunjukkan kesediaannya untuk berbicara dengan Nick dan David tentang bagaimana mencapai hal ini, dengan mengatakan: "Apa yang telah kita lihat bukanlah hasil pemilu biasa."[49] Namun tak lama setelah itu, David mengadakan konferensi pers yang juga mengundang pihak Partai Demokrat Liberal untuk berbicara, dengan mengatakan: "Saya ingin membuat tawaran besar, terbuka dan komprehensif kepada Demokrat Liberal. Saya ingin kita bekerja sama dalam mengatasi masalah besar dan mendesak negara kita, krisis utang, sosial kita yang mendalam masalah dan sistem politik kita yang rusak."[50]

Di bawah aturan konstitusi yang mengatur protokol dalam hal parlemen menggantung, Gordon selaku perdana menteri yang menjabat tetap akan menjabat sampai pemerintahan baru dibentuk, sebuah proses yang dapat berlanjut tanpa resolusi hingga Pembukaan Parlemen Negara, yang dijadwalkan pada 25 Mei. Atas arahan Gordon, Sekretaris Kabinet Sir Gus O'Donnell telah memperbarui protokol bagi menangani parlemen menggantung pada awal tahun. Setelah terbit konfirmasi bahwa tidak ada pihak yang mencapai mayoritas keseluruhan, Gordon memberi wewenang kepada Gus untuk memulai proses tersebut. Tim pegawai negeri sipil yang beranggotakan empat orang dikirim untuk bekerja sama dengan partai-partai politik utama guna memfasilitasi perundingan.[51]

Kesediaan David untuk mengadakan pembicaraan dengan Partai Demokrat Liberal ditafsirkan oleh penyunting politik BBC News Nick Robinson sebagai isyarat kemungkinan anggota parlemen Partai Demokrat Liberal dapat menjadi bagian dari kabinet.[50] Pada sore hari 7 Mei, David dan Nick berbicara melalui telepon dan melakukan apa yang dilaporkan BBC sebagai percakapan yang sangat konstruktif. Pada malam itu pembicaraan eksplorasi antara tim perwakilan senior dari Partai Demokrat Liberal dan Partai Konservatif telah dimulai. Tim Partai Demokrat Liberal terdiri dari Chris Huhne, Danny Alexander, Andrew Stunell dan David Laws, sementara George Osborne, William Hague, Oliver Letwin dan Ed Llewellyn membentuk tim Partai Konservatif.[50]

Pembicaraan lebih lanjutSunting

Pada pagi 8 Mei, perbincangan antara Partai Konservatif dan Partai Demokrat Liberal sepenuhnya berlangsung. Pertemuan selama 70 menit di Admiralty House, Westminster digambarkan oleh kedua belah pihak sebagai membangun dan bersahabat serta pertemuan lain dijadwalkan pada hari berikutnya. Pada pertemuan tertutup malam itu, David dan Nick mengadakan perbincangan pertama dari serangkaian perbincangan untuk membahas perundingan. Anggota Partai Parlemen Demokrat Liberal sebelumnya telah bertemu di Gedung Pemerintah Daerah untuk membahas perbincangan koalisi.[52][53]

 
Ketua Partai Demokrat Liberal Nick Clegg mengadakan perbincangan tatap muka dengan Partai Konservatif.

Salah satu masalah utama yang ingin dibahas oleh Partai Demokrat Liberal dalam perjanjian koalisi apapun adalah reformasi pemilihan umum dan ketika anggota Partai Demokrat Liberal memperdebatkan negosiasi, 1.000 massa pengunjuk rasa yang kuat dari kelompok penekan 38 Derajat berkumpul di luar. Di tengah teriakan "Suara yang adil sekarang" dan "Kami ingin berbicara dengan Nick",[53] Nick secara singkat meninggalkan pertemuan untuk menerima petisi dan mengatakan kepada para pengunjuk rasa, "Mereformasi politik adalah salah satu alasan saya terjun ke dunia politik." Setelah pertemuan itu, seorang perunding Partai Demokrat Liberal, David Laws, mengatakan para anggota telah "mendukung sepenuhnya" strategi yang digariskan oleh Nick bahwa Partai Konservatif harus memiliki pilihan pertama dalam perundingan untuk membentuk pemerintahan. Nick juga bertemu dengan eksekutif federal partai, yang juga mendukung keputusan Nick.[52][54]

8 Mei 2010 adalah peringatan Hari Kemenangan di Eropa ke-65 dan perayaan itu diadakan untuk menandai peristiwa tersebut. Para pemimpin ketiga partai menghadiri upacara di Cenotaph, Whitehall.[55] Setelah mengikuti upacara, Gordon terbang ke rumah keluarganya di Skotlandia, tetapi tetap siap untuk bernegosiasi dengan Demokrat Liberal jika kesepakatan dengan Konservatif tidak tercapai. Buruh membantah laporan tentang percakapan telepon yang memanas antara Brown dan Clegg, dan dukungan di antara rekan-rekan Kabinet Brown tetap kuat, tetapi satu backbencher, John Mann, mendesak Brown untuk mundur sebagai pemimpin Partai Buruh sebelum konferensi partai pada bulan September, dengan alasan bahwa kepemimpinan Brown yang berkelanjutan " mengesampingkan kredibilitas pakta Lib/Lab".[52]

Perundingan berlanjutSunting

Pada 9 Mei, perunding senior dari Partai Demokrat Liberal dan Partai Konservatif memulai perbincangan selama enam jam di Kantor Kabinet yang disebut sangat positif dan produktif. William Hague muncul dari diskusi untuk mengatakan, "Masalah yang telah kita bahas telah mencakup reformasi politik, masalah ekonomi dan pengurangan defisit, reformasi perbankan, kebebasan sipil, masalah lingkungan. Jadi, kami telah berdiskusi dengan baik tentang semua itu. Kami sepakat bahwa bagian utama dari setiap kesepakatan yang kami buat adalah stabilitas ekonomi dan pengurangan defisit anggaran, tetapi setiap tim perunding sekarang akan melapor kepada pemimpin partai kami."[56]

As the negotiations were taking place, Gordon Brown returned to Downing Street and held a meeting with Nick Clegg at the Foreign Office for talks. A Downing Street spokesman later confirmed the talks, together with the previous evening's telephone conversation between Brown and Clegg, which was described as "an amicable discussion."[56] However, Paddy Ashdown – a previous Liberal Democrat leader – offered a different view of the Brown-Clegg conference call, telling the BBC it "was a diatribe, a rant, and that Gordon Brown was threatening in his approach to Nick Clegg."[57] Following the success of the talks between their two parties, Clegg and Cameron held a second round of face-to-face discussions at Westminster that evening, lasting 45 minutes.[56]

While negotiations continued to form the next administration, the business of government continued with the previous incumbents.[56][a] In this respect Chancellor Alistair Darling flew to Brussels to attend a meeting of European finance ministers. In London, Brown held meetings with Business Secretary Peter Mandelson, his deputy leader Harriet Harman, Secretary of State for Energy Ed Miliband and Tony Blair's former special adviser Alastair Campbell. Brown also sent an email to party activists in which he thanked them for their work during the election campaign. It concluded "The past few days have seen us enter a political landscape not considered possible a few short weeks ago - with the outcome of the election leading to no single party able to form a majority government. My duty as prime minister has been to seek to resolve this situation." Several senior Labour backbenchers, including MP George Howarth called on Brown to step down.[56]

CatatanSunting

  1. ^ This included ministers who no longer held seats in Parliament; their government roles continued until a new administration could be formed.[58]

ReferensiSunting

  1. ^ Lawless, Jill; Quinn, Jennifer (11 May 2010). "Brown waited a decade for chance to lead". Bloomberg BusinessWeek. Bloomberg L.P. Diakses tanggal 6 November 2012. 
  2. ^ Alberici, Emma (8 May 2010). "Fears British minority government won't last". ABC News. Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2016. Diakses tanggal 6 November 2012. 
  3. ^ a b c d e "Things could only get better". The Economist. 29 April 2010. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 14 February 2013. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  4. ^ Neather, Andrew (7 May 2010). "Glory days are over ... Labour needs to reinvent itself". London Evening Standard. Daily Mail and General Trust. Diakses tanggal 6 November 2012. 
  5. ^ "Gordon Brown to resign: highs and lows of his career in politics". The Daily Telegraph. 10 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2012. Diakses tanggal 6 November 2012. 
  6. ^ a b c "British PM Gordon Brown calls general election for May 6". The Australian. News Limited. 6 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  7. ^ a b Kampfner, John (15 May 2010). "New Labour: Where did it all go wrong?". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2017. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  8. ^ O'Grady, Sean (24 April 2010). "Gordon Brown's 'triumphalism' blamed for UK's record deficit". The Independent. Independent Print Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  9. ^ "Gordon Brown's memoirs: Oh me, oh my: Why Gordon Brown won't be believed by everyone". The Economist. 29 December 2010. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 22 October 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  10. ^ Porter, Ruth (5 April 2012). "Gordon Brown's poisonous legacy lives on". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  11. ^ "Gordon Brown calls 6 May general election". BBC News. 6 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  12. ^ Watt, Nicholas (12 April 2010). "General election 2010: Gordon Brown launches Labour manifesto with rallying cry to party". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2016. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  13. ^ Watt, Nicholas (13 April 2010). "General election 2010: David Cameron launches Conservative manifesto". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2016. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  14. ^ Wardrop, Murray (11 March 2010). "Nick Clegg sets out demands for hung parliament". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  15. ^ "Election 2010: Lib Dem policies targeted by rivals". BBC News. 19 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  16. ^ "Election 2010: Three way clashes in historic TV debate". BBC News. 15 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2010. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  17. ^ a b c "General Election 2010: the great debate election". The Daily Telegraph. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2012. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  18. ^ "Profile of Gillian Duffy, the voter PM called 'bigoted'". BBC News. 28 April 2010. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  19. ^ "How Gordon Brown 'bigot' jibe row unfolded". BBC News. 28 April 2010. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  20. ^ Wells, Anthony (6 May 2010). "Final poll of the campaign". UK Polling Report. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  21. ^ Riddell, Peter; Sherman, Jill; Watson, Roland (6 May 2010). "Tories scent victory as poll lead widens". The Times. News International. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 6 May 2010. 
  22. ^ Pickard, Jim (5 May 2010). "UK - Brown woos undecided voters". Financial Times. Pearson PLC. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  23. ^ Jefferson, Rodney; Hutton, Robert (27 April 2010). "Brown Placing Third May Win Most Seats as Undecided Hold Key". Bloomberg News. Bloomberg L. P. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  24. ^ "Salmond urges voters to 'achieve a balanced parliament'". BBC News. 20 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  25. ^ "General Election 2010: Plaid Cymru issues demands for hung parliament". The Daily Telegraph. 14 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2013. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  26. ^ "Profile: Democratic Unionist Party". BBC News. 5 April 2010. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  27. ^ "DUP launches election manifesto". BBC News. 19 April 2010. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  28. ^ "Green Party election manifesto sets out £73bn of tax rises". The Daily Telegraph. 15 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2011. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  29. ^ Wheeler, Brian (23 April 2010). "Manifesto Watch: BNP launch". BBC News. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  30. ^ "Q&A: Election results". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2017. Diakses tanggal 29 October 2012. 
  31. ^ a b "Election exit poll: Tories to be 19 short of majority". BBC News. 6 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2012. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  32. ^ "UK set for hung Parliament with Tories largest party". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2017. Diakses tanggal 29 October 2012. 
  33. ^ a b "Live coverage – General Election 2010". BBC News. 6 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2012. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  34. ^ "Parties surprised by exit poll". BBC News. 6 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  35. ^ MacKay, Graeme (7 May 2010). "A hanged parliament". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2013. Diakses tanggal 24 June 2013. 
  36. ^ "Britain wakes up to a hung Parliament". The Times. News International. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 28 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  37. ^ "Election 2010". BBC News. BBC. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 March 2012. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  38. ^ "Tories set to lead coalition as UK gets hung House". The Times of India. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2013. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  39. ^ "Election 2010: Labour MP John Mann urges Brown to step down". BBC News. 8 May 2010. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  40. ^ "Election 2010: England". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  41. ^ Stead, Mark (23 April 2010). "Thirsk and Malton election postponed after candidate John Boakes dies". The Press. Newsquest. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  42. ^ a b Johnson, Simon (7 May 2010). "General Election 2010: Labour tightens grip on Scotland". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2014. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  43. ^ "Election 2010: The full story: Scotland's general election results". BBC News. 7 May 2010. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  44. ^ "Election 2010 | Results | Scotland". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2012. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  45. ^ "Election 2010 | Results | Wales". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2012. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  46. ^ "The full story: Northern Ireland election night". BBC News. 7 May 2010. Diakses tanggal 28 October 2012. 
  47. ^ "Election 2010: First hung parliament in UK for decades". BBC News. 7 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  48. ^ "Election 2010: Clegg 'disappointed' at Lib Dem results". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 March 2012. Diakses tanggal 18 December 2011. 
  49. ^ "Election 2010: Brown 'would talk' to Cameron and Clegg". BBC News. 7 May 2010. Diakses tanggal 18 December 2011. 
  50. ^ a b c "Election: Cameron makes offer to Lib Dems on government". BBC News. 7 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2012. Diakses tanggal 18 December 2011. 
  51. ^ Travis, Alan (7 May 2010). "Hung parliament: David Cameron has momentum, but Brown still has power". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2013. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  52. ^ a b c "Lib Dem leadership 'endorses' Clegg's Tory talks". BBC News. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2010. Diakses tanggal 19 December 2011. 
  53. ^ a b "General Election 2010: protests at Lib Dem meeting over proportional representation". The Daily Telegraph. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2013. Diakses tanggal 19 December 2011. 
  54. ^ "No Tory/Lib Dem deal before Monday". Channel 4 News. Channel 4 Television. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  55. ^ "Lib Dem leadership 'endorses' Clegg's Tory talks". BBC News. 8 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  56. ^ a b c d e "Tories and Lib Dems 'positive' after talks". BBC News. 9 May 2010. Diakses tanggal 20 December 2011. 
  57. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Observer-2013-05-12
  58. ^ Gosling, Joanna (10 May 2010). "What role for ministers?". BBC News. Diakses tanggal 25 May 2013. 

Bacaan lanjutSunting

Pranala luarSunting