Pelecehan

Pelecehan mencakup berbagai perilaku dari sifat ofensif (menyerang). Pelecehan umumnya dipahami sebagai perilaku yang merendahkan, menghina, atau mempermalukan seseorang, dan diidentifikasi sebagai hal yang tidak patut dalam norma sosial dan moral. Dari pengertian hukum, pelecehan adalah perilaku yang mengganggu, menjengkelkan atau mengancam. Perilaku ini berevolusi dari kondisi diskriminasi, yang memiliki efek membatalkan atau merusak seseorang untuk mendapatkan manfaat dari hak-hak mereka. Ketika perilaku ini terus berulang, maka didefinisikan sebagai penindasan. Kontinuitas atau pengulangan dan aspek kesusahan yang ditimbulkan, membuat seseorang khawatir atau mengancam dapat membedakannya dari kasus penghinaan.

Cukil kayu Shimei mengutuki David, 1860 karya Julius Schnorr von Karolsfeld.

EtimologiSunting

Kata ini menjadi bahasa Inggris sejak sekitar 1618 sebagai kata serapan dari bahasa Prancis, yang telah terbukti pada 1572 memiliki arti siksaan, kejengkelan, gangguan, masalah.[1] Kemudian pada 1609 yang bermakna kondisi kelelahan, kecapaian.[2][3]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ J. Amyot, Œuvres morales, p. 181
  2. ^ M. Lescarbot, Histoire de la Nouvelle France, I, 479
  3. ^ Etymology of harassement in the French etymologic dictionary CNRTL (in French)