Buka menu utama

Nama Pelasgoi (bahasa Yunani Kuno: Πελασγοί, Pelasgoí, tunggal: Πελασγός, Pelasgós) adalah istilah yang digunakan oleh para penulis Yunani klasik untuk menyebut orang-orang yang menjadi nenek moyang bangsa Yunani,[1][2] atau untuk menyebut semua penduduk asli pada masa pra-klasik di Yunani. Secara umum, cakupan istilah "Pelasgoi" telah berkembang menjadi seluruh penduduk asli di kawasan Laut Aegea dan kebudayaan mereka, sebuah "istilah payung untuk penduduk kuno, primitif, dan kemungkinan [juga adalah penduduk] asli di dunia Yunani".[3]

Pada masa klasik, terdapat beberapa wilayah yang masih bertahan dengan nama ini di daratan Yunani, Kreta, dan wilayah lainnya di kawasan Laut Aegea. Orang-orang yang disebut "Pelasgoi" menuturkan sebuah bahasa yang dianggap "barbar" oleh orang Yunani, walaupun ada beberapa orang Yunani Kuno yang menganggap mereka sebagai orang Yunani. Terdapat pula tradisi yang menyatakan bahwa banyak wilayah Yunani yang pernah menjadi wilayah Pelasgoi sebelum akhirnya mengalami Helenisasi. Kebanyakan wilayah ini terletak di wilayah yang dihuni oleh orang-orang Ionia dan Aitolia pada abad ke-5 SM.[4]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Abel 1966, hlm. 13: "Common fifth century tradition claimed not only that the Pelasgians were the oldest inhabitants of Greece and among the ancestors of the Greek heroes."
  2. ^ Brug 1985, hlm. 41: "The Greek sources identify the Pelasgians as forerunners of the Greeks in the Peloponnesus and Attica."
  3. ^ Rhodios & Green 2007, p. 223 (Commentary on I.987)
  4. ^ "Ionian". Encyclopaedia Britannica. Encyclopaedia Britannica, Inc. Diakses tanggal 5 April 2017.