Pelacuran pria

Seperti pelacuran perempuan, pelacuran laki-laki adalah praktik melakukan tindakan seksual untuk mendapatkan uang. Dibandingkan dengan pekerja seks perempuan, pekerja seks laki-laki jauh lebih sedikit dipelajari oleh para peneliti, dan sementara studi menunjukkan bahwa ada perbedaan antara cara kedua kelompok ini melihat pekerjaan mereka, penelitian lebih lanjut diperlukan.[1] Pelacur pria dikenal dengan berbagai nama dan eufemisme termasuk laki-laki pendamping, gigolo, anak laki-laki sewaan, model, pemijat dan preman.[2] Istilah "anak laki-laki sewaan" berasal dari fakta bahwa anak-anak menyewakan diri mereka sendiri kepada orang lain. Seorang pria yang tidak menganggap dirinya sebagai gay, namun yang bersedia berhubungan seks dengan klien pria untuk uang, kadang-kadang disebut "gay untuk bayaran" atau "perdagangan kasar". Pelacur pria yang menawarkan layanan kepada pelanggan wanita kadang-kadang dikenal juga sebagai "gigolo".

Seorang laki-laki dengan daya tarik mendampingi seorang klien laki-laki dengan percakapan menyenangkan di cetak oleh Kitagawa Utamaro, dari The Pillow Book (Uta Makura), 1788.

Klien, terutama mereka yang mengambil pelacur di jalan atau di bar-bar, kadang-kadang disebut "hidung belang" atau "trik". Mereka yang bekerja di prostitusi kadang mengacu pada perdagangan mereka karena "trik memutar".

Pelacuran pria di berbagai kebudayaan dan periodeSunting

 
Pemandian gay atau rumah bordil, Bowery, c. 1884

Pelacuran pria telah banyak ditemukan di semua kebudayaan yang maju.[3] Praktik di dunia kuno dalam penjualan kenikmatan seksual oleh laki-laki atau perempuan di tempat suci suci, atau prostitusi suci, dibuktikan oleh dipraktikkannya di kebudayaan "pagan" dalam Perjanjian Lama.[3]

Pelacur di Yunani kuno pada umumnya adalah budak, sebagai pelacur mereka bisa kehilangan hak-hak sipil mereka.[3] Kasus terkenal adalah Phaedo dari Elis yang ditangkap dalam perang dan dipaksa menjadi budak dan pelacur, namun akhirnya ditebus untuk menjadi seorang murid dari Socrates dan memberinya nama kepada Plato Phaedo. Yunani kuno dan Roma kuno keduanya mengakui keberadaan pelacuran laki-laki.[3]

Bekerja sebagai pelacur pria sesama jenis di dunia Islam Abad Pertengahan juga dibatasi secara sosial ke "bawahan" seperti pada anak laki-laki dan budak, dan sementara sering mengunjungi pelacur dianggap sebagai suatu tindakan dosa, namun praktik demikian tetap terjadi.[4]

Bukti sejarah dari catatan pengadilan dan investigasi memperlihatkan prostitusi laki-laki di tempat yang sekarang disebut Amerika Serikat pada awal akhir abad ke-17. Dengan perluasan daerah perkotaan dan agregasi masyarakat gay pada akhir abad ke-19 laki-laki/ prostitusi laki-laki menjadi lebih jelas, dan termasuk pemandian, rumah pelacuran seperti Paresis Hall di distrik Bowery di New York, dan bar prostitusi di mana yang disebut "para peri" laki-laki lainnya diminta untuk melakukan hubungan seks dan menerima komisi untuk penjualan minuman.[5]

Contoh lainnyaSunting

Pelacur lelaki muda di zaman Edo di Jepang dipanggil kagema. Klien mereka yang terutama adalah pria dewasa.

Di daerah selatan Asia Tengah dan Afghanistan, seorang remaja yang berusia 12 hingga 16 tahun yang menjadi penampil dilatih dalam lagu erotis dan menari sugestif dan bersedia sebagai pekerja seks. Mereka dikenal juga sebagai bacchá.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ (Weitzer 2000, hlm. 8)
  2. ^ Clark, Tracy (8 August 2009). "Are they "Hung"?". Salon. Diakses tanggal 2009-10-17. 
  3. ^ a b c d Dynes, Wayne R. (1990), "Prostitution", Encyclopedia of Homosexuality, Chicago: St. James Press, Vol 2; pp. 1054–1058, ISBN 1558621474 
  4. ^ Dunne, Bruce (1998), "Power and Sexuality in the Middle East", Middle East Report, Middle East Research and Information Project (206): 8, doi:10.2307/3012472, JSTOR 3012472, diakses tanggal 2008-01-30.  "male prostitutes were understood to submit to penetration for gain rather than pleasure; and boys, "being not yet men, could be penetrated without losing their potential manliness." That an adult male might take pleasure in a subordinate sexual role, in submitting to penetration, was deemed "inexplicable, and could only be attributed to pathology."; "Sex with boys or male prostitutes made men "sinners" but did not undermine their public position as men or threaten the important social values of female virginity or family honor."
  5. ^ Heather Lee Miller, Prostitution, Hustling, and Sex Work.

BibliografiSunting

Untuk novel tentang pelacuran pria, lihat Pelacuran pria dalam seni.

Pranala luarSunting