Pasar adalah salah satu dari berbagai sistem, institusi, prosedur, hubungan sosial dan infrastruktur tempat usaha menjual barang, jasa, dan tenaga kerja untuk orang-orang dengan imbalan uang.[1] Barang dan jasa yang dijual menggunakan alat pembayaran yang sah seperti uang fiat. Kegiatan ini merupakan bagian dari perekonomian. Ini adalah pengaturan yang memungkinkan pembeli dan penjual untuk item pertukaran. Persaingan sangat penting dalam pasar, dan memisahkan pasar dari perdagangan. Dua orang mungkin melakukan perdagangan, tetapi dibutuhkan setidaknya tiga orang untuk memiliki pasar, sehingga ada persaingan pada setidaknya satu dari dua belah pihak. Pasar bervariasi dalam ukuran, jangkauan, skala geografis, lokasi jenis dan berbagai komunitas manusia, serta jenis barang dan jasa yang diperdagangkan. Beberapa contoh termasuk pasar petani lokal yang diadakan di alun-alun kota atau tempat parkir, pusat perbelanjaan dan pusat perbelanjaan, mata uang internasional dan pasar komoditas, hukum menciptakan pasar seperti untuk izin polusi, dan pasar ilegal seperti pasar untuk obat-obatan terlarang.

Litografi oleh F. C. Wilsen yang menggambarkan sebuah pasar di Jawa (tahun 1865-1876)

Dalam ilmu ekonomi arus utama, konsep pasar adalah setiap struktur yang memungkinkan pembeli dan penjual untuk menukar jenis barang, jasa dan informasi. Pertukaran barang atau jasa untuk uang disebut dengan transaksi. Pasar terdiri dari semua pembeli dan penjual yang baik yang memengaruhi harganya. Pengaruh ini merupakan studi utama ekonomi dan telah melahirkan beberapa teori dan model tentang kekuatan pasar dasar penawaran dan permintaan. Ada dua peran di pasar, pembeli dan penjual. Pasar memfasilitasi perdagangan dan memungkinkan distribusi dan alokasi sumber daya dalam masyarakat. Pasar mengizinkan semua item yang diperdagangkan untuk dievaluasi dan harga. Sebuah pasar muncul lebih atau kurang spontan atau sengaja dibangun oleh interaksi manusia untuk memungkinkan pertukaran hak (kepemilikan) jasa dan barang.

Secara historis, pasar berasal di pasar fisik yang sering akan berkembang menjadi - atau dari - komunitas kecil, kota dan kota.

Klasifikasi PasarSunting

Pasar berdasarkan cara transaksinya dibedakan menjadi 2 yaitu pasar tradisional dan pasar modern.[2]

 
Pasar tradisional di Singapura

Pasar tradisionalSunting

 
Pasar di Banten di sekitar tahun 1870

Pasar tradisional merupakan tempat bertemunya penjual dan pembeli serta ditandai dengan adanya transaksi penjual pembeli secara langsung dan biasanya ada proses tawar-menawar, bangunan biasanya terdiri dari kios-kios atau gerai, los dan dasaran terbuka yang dibuka oleh penjual maupun suatu pengelola pasar. Kebanyakan menjual kebutuhan sehari-hari seperti bahan-bahan makanan berupa ikan, buah, sayur-sayuran, telur, daging, kain, pakaian barang elektronik, jasa dan lain-lain. Selain itu, ada pula yang menjual kue-kue dan barang-barang lainnya. Pasar seperti ini masih banyak ditemukan di Indonesia, dan umumnya terletak dekat kawasan perumahan agar memudahkan pembeli untuk mencapai pasar. Beberapa pasar tradisional yang "legendaris" antara lain adalah pasar Beringharjo di Yogyakarta, pasar senen di Jakarta, pasar Klewer di Solo, pasar Johar di Semarang.[3] Pasar tradisional di seluruh Indonesia terus mencoba bertahan menghadapi serangan dari pasar modern. Tidak hanya di Indonesia, pasar tradisional juga ada di negara-negara lainnya bahkan masuk ke dalam 10 pasar tradisional terbaik di dunia diantaranya adalah pasar Laboqueria, Jerman dan pasar Tsukiji Fish Tokyo, Jepang. [4] Beberapa kelebihan pasar tradisional antara lain barang yang dijual masih segar, adanya tawar menawar, rasa solidaritas tinggi,harga cenderung murah. [5]

Pasar modernSunting

Pasar modern tidak banyak berbeda dari pasar tradisional, tetapi pasar jenis ini penjual dan pembeli tidak bertransakasi secara langsung melainkan pembeli melihat label harga yang tercantum dalam barang (kode batang), berada dalam bangunan dan pelayanannya dilakukan secara mandiri (swalayan) atau dilayani oleh pramuniaga. Selain itu cara pembayaran pun sudah mulai menggunakan pembayaran non-tunai yaitu dompet digital.[6] Barang-barang yang dijual, selain bahan makanan makanan seperti; buah, sayuran, daging; sebagian besar barang lainnya yang dijual adalah barang yang dapat bertahan lama. Contoh dari pasar modern adalah hypermart, pasar swalayan (supermarket), dan minimarket.

Berdasarkan luas jangkauanSunting

Pasar DaerahSunting

Pasar Daerah membeli dan menjual produk dalam satu daerah produk itu dihasilkan. Bisa juga dikatakan pasar daerah melayani permintaan dan penawaran dalam satu daerah.

Pasar LokalSunting

Pasar lokal adalah pasar yang membeli dan menjual produk dalam satu kota tempat produk itu dihasilkan. Bisa juga dikatakan pasar lokal melayani permintaan dan penawaran dalam satu kota.

Pasar NasionalSunting

Pasar nasional adalah pasar yang membeli dan menjual produk dalam satu negara tempat produk itu dihasilkan. Bisa juga dikatakan pasar nasional melayani permintaan dan penjualan dari dalam negeri.

Pasar InternasionalSunting

Pasar internasional adalah pasar yang membeli dan menjual produk dari beberapa negara. Bisa juga dikatakan luas jangkauannya di seluruh dunia.

Contoh pasar tersebut adalah pasar kopi di Santos, Brazil

Menurut WujudSunting

Pasar KonkretSunting

Pasar Konkret adalah tempat pertemuan antara penjual dan pembeli yang dilakukan secara langsung. Misalnya ada los-los, toko-toko dan lain-lain.

Di pasar konkret, produk yang dijual dan dibeli juga dapat dilihat dengan kasatmata. Konsumen dan produsen juga dapat dengan mudah dibedakan. Contohnya adalah: pasar sayuran, pasar daging, pasar tradisional, dan lain sebagainya.

Pasar AbstrakSunting

Pasar Abstrak adalah pasar yang lokasinya tidak dapat dilihat dengan kasatmata. Konsumen dan produsen tidak bertemu secara langsung. Biasanya dapat melalui internet, pemesanan telepon dan lain-lain. Barang yang diperjual belikan tidak dapat dilihat dengan kasatmata, tetapi pada umumnya melalui brosur, rekomendasi dan lain-lain. Kita juga tidak dapat melihat konsumen dan produsen bersamaan, atau bisa dikatakan sulit membedakan produsen dan konsumen sekaligus. Contoh: Pasar Modal, Bursa Saham, Telemarket, dan lain-lain.

Menurut barang yang diperjualbelikanSunting

Pasar barang konsumsiSunting

 
Kegiatan jual-beli ikan di suatu pasar ikan di Jakarta, kurun abad ke-19 s.d. 20.

Pasar barang konsumsi adalah pasar yang menjual barang-barang yang dapat langsung dipakai untuk kebutuhan rumah tangga. Misalnya, pasar yang memperjualbelikan beras, ikan, sayur-sayuran, buah-buahan, alat-alat rumah tangga, pakaian, dan lain sebagainya.

Pasar barang produksiSunting

Pasar barang produksi adalah pasar yang memperjualbelikan faktor-faktor produksi. Dalam pasar ini diperjualbelikan sumber daya produksi. Misalnya, pasar mesin-mesin, pasar tenaga kerja, dan pasar uang.

Menurut waktu penyelenggaraanSunting

Pasar HarianSunting

Pasar harian adalah pasar yang kegiatan jual belinya dilakukan tiap hari. Pasar harian ini umumnya terdapat di desa dan kota.

Pasar MingguanSunting

Pasar mingguan adalah pasar yang kegiatan jual belinya hanya satu kali dalam seminggu. Pasar mingguan ini terdapat di daerah-daerah pedesaan. Misalnya pasar pagi yang diadakan setiap hari Minggu pagi saat acara car free day.

Pasar BulananSunting

Pasar bulanan adalah pasar yang kegiatan jual belinya dilakukan setiap sebulan sekali. Contoh pasar hewan

Pasar TahunanSunting

Pasar tahunan adalah pasar yang kegiatan jual belinya dilakukan setiap setahun sekali. Misalnya Pekan Raya Jakarta.

Pasar TemporerSunting

Pasar temporer adalah pasar yang diselenggarakan organisasi/instansi pada acara tertentu, atau diadakannya hanya sewaktu-waktu (tidak tetap) seperti bazar dan pameran.

Menurut StrukturnyaSunting

Pasar persaingan sempurnaSunting

Pasar persaingan sempurna secara struktur dianggap ideal karena terdapat banyak penjual maupun pembeli, sehingga secara otomatis harga pasar terhadap suatu barang atau jasa akan terbentuk dengan sendirinya. Pada pasar ini kekuatan permintaan dan kekuatan penawaran dapat bergerak secara leluasa. Adapun harga yang terbentuk benar-benar mencerminkan keinginan produsen dan konsumen. Permintaan mencerminkan keinginan konsumen atau pembeli, sementara penawaran mencerminkan keinginan produsen atau penjual.[7] Pasar persaingan sempurna muncul karena adanya prinsip yaitu tidak ada satu penjual tunggal yang mempunyai sumber cukup banyak untuk dapat mempengaruhi harganya di pasar dan Sumber variabel mempunyai mobilitas yang tinggi untuk berbagai harga pasar dan penggunaannya relatif fleksibel.[8]

Pasar persaingan tidak sempurnaSunting

Dalam pasar persaingan tidak sempurna, para penjual maupun pembeli mempunyai kebebasan dalam menentukan harga dan jumlah barang yang akan diperjualbelikan. Dalam hal ini berarti pembeli dan penjual dapat memengaruhi harga. Jenis dan kualitas barang yang diperdagangkan pada pasar ini bersifat heterogen. Pasar persaingan tidak sempurna dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu sebagai berikut.

Pasar monopoliSunting

Pasar monopoli adalah pasar yang hanya terdapat satu penjual untuk suatu jenis barang tertentu.

Pasar monopsoniSunting

Monopsoni adalah keadaan pasar dengan jumlah penjual yang banyak dan pembeli tunggal.[9] Keadaan ini akan membuat suatu pasar komoditas akan memiliki barang atau jasa yang hanya dibeli oleh pembeli tunggal.[10] Harga komoditas di dalam pasar tersebut dapat dipengaruhi oleh pembeli tunggal.[11] Monopsoni dapat memberikan laba secara berlebihan kepada pihak yang menguasai pasar.[12]

Pasar persaingan monopolistikSunting

Dalam pasar monopolistik terdapat banyak penjual dan pembeli. Penjual bisa melakukan monopoli karena keistimewaan produk masing-masing. Pembeli bebas menentukan pilihannya dalam berbelanja. Jadi, pasar ini ada unsur persaingan dan monopoli.

Pasar oligopoliSunting

Pada pasar oligopoli, persaingan antar perusahaan sangat ketat dan strategi pasarnya dilandasi oleh daya cipta.[13] Produk yang dihasilkan sangat beragam dan jenisnya dapat berbeda pada masing-masing produsen.[14] Tiap perusahaan dalam pasar oligopoli memberikan pengaruh yang besar bagi perusahaan lainnya sehingga timbul ketergantungan satu sama lain.[15]

Pasar oligopsoniSunting

Oligopsoni adalah keadaan suatu pasar yang hanya memiliki sedikit pembeli.[16] Produk yang ditawarkan dapat sejenis maupun beragam dengan adanya persaingan harga dan non harga.[17] Pada pasar oligopsoni, informasi tentang produk sangat sedikit sehingga terjadi ketergantungan satu sama lain antar pedagang.[18] Dalam oligopsoni, para konsumen membuat kesepakatan bersama untuk menguasai pembelian komoditas harganya dapat dikendalikan. Produsen tidak punya pilihan lain selain menjual produknya ke para konsumen ini.[19]

ReferensiSunting

  1. ^ Media, Kompas Cyber. "Pasar: Pengertian, Fungsi, Ciri-ciri dan Jenisnya Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  2. ^ Liputan6.com (2019-01-16). "Macam Macam Pasar dan Contohnya, Lengkap dengan Pengertiannya". liputan6.com. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  3. ^ "6 Pasar Tradisional Paling Terkenal di Indonesia". detikTravel. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  4. ^ Indra, Rahman. "Mengulik 10 Pasar Tradisional Terbaik di Dunia". gaya hidup. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  5. ^ Times, I. D. N.; Erni, Andreanyta. "Pasar Tradisional Vs Pasar Modern : Mana yang kamu Pilih?". IDN Times. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  6. ^ Yulianto, Aries. "Tren Pembayaran Non-Tunai di Pasar Modern". detiknews. Diakses tanggal 2020-10-01. 
  7. ^ Rizki Tri Anugrah Bhakti. "Analisis Yuridis Dampak Terjadinya Pasar Oligopoli Bagi Persaingan Usaha Maupun Konsumen di Indonesia". Jurnal Cahaya Keadilan. 3 (2): 65. ISSN 2339-1693. 
  8. ^ Yenni Samri Julianti Nasution (2012). "Mekanisme Pasar dalam Perskpektif Ekonomi Islam". Media Syari'ah. 14 (1): 249–250. ISSN 1411-2353. 
  9. ^ Yuningsih, Ayu (September 2018). "Upah Minimum dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor 7 Tahun 2013 Ditinjau dari Perspektif Ekonomi Islam". Al-Intaj. 4 (2): 280. doi:10.29300/aij.v4i2.1214. ISSN 2621-668X. 
  10. ^ Redaputri, A.P., dan Barusman, M.Y.S. (2018). "Strategi Pembangunan Perekonomian Provinsi Lampung". Jurnal Manajemen Indonesia. 18 (2): 90. doi:10.25124/jmi.v18i2.1340. ISSN 2502-3713. 
  11. ^ Maharani, Hertria (April 2015). "Pengembangan Sektor Pemasaran sebagai Dukungan terhadap Program Industrialisasi Perikanan (Studi Kasus: Komoditas Nilai di Kabupaten Musi Rawas, Provinsi Sumatra Selatan)". Widyariset. 18 (1): 20. 
  12. ^ Sukmawati, Dety (Juli 2015). "Pembentukan Harga Cabai Merah Keriting (Capsicum annum L) dengan Analisis Harga Komoditas di Sentra Produksi dan Pasar Induk (Suatu Kasus pada Sentra produksi Cabai Merah Keriting di Kecamatan Cikajang, Pasar Induk Gedebage, Pasar Induk Caringin dan Pasar Induk Kramat Jati)". Mimbar Agribisnis. 1 (1): 80. doi:10.25157/ma.v1i1.35. ISSN 2579-8340. 
  13. ^ Fahmi, I., Daryanto, A., Siregar, H., dan Harianto (Juli 2012). "Prosedur Uji Kepatuhan terhadap Prinsip Bersaing Islami pada Industri Perbankan Syariah: Sebuah Proposal Berdasarkan Teori dan Kajian Empiris Organisasi Industri". Jurnal Ekonomi dan Kebijakan Pembangunan. 1 (1): 45. 
  14. ^ Aminursita, O., dan Abdullah, M.F. (2018). "Identifikasi Struktur Pasar pada Industri Keramik di Kota Malang". Jurnal Ilmu Ekonomi. 2 (3): 412. ISSN 2716-4799. 
  15. ^ Hidayatullah, Indra (April 2019). "Peran Pemerintah dalam Stabilitas Ekonomi Pasar". Iqtishoduna. 8 (1): 197. ISSN 2443-0056. 
  16. ^ Soukotta, Lilian Mathilda (April 2015). "Analisis Efisiensi Pemasaran Usaha Purse Seine di Kota Ambon" (PDF). Jurnal Wilayah dan Lingkungan. 3 (1): 21. 
  17. ^ Pagala, M.A.Y., Hadayani, dan Kalaba, Y. (Agustus 2017). "Analisis Struktur Pasar Bawang Merah Varietas Lembah Palu di Kabupaten Sigi". Jurnal Agroland. 24 (2): 132. ISSN 2407-7607. 
  18. ^ Mufidha, S., Multifiah, dan Satria, D. (Desember 2019). "Menelusur Struktur Pasar Pada Kontrak Informal di Sentra Industri Brem". Jurnal Ecces. 6 (2): 195. doi:10.24252/ecc.v6i2.11014. ISSN 2580-5770. 
  19. ^ Hutabarat, B., dan Rahmantor, B. (Februari 2004). "Dimensi Oligopsonistik Pasar Domestik Cabai Merah". Jurnal Sosial EKonomi Pertanian. 4 (1): 3. 

Bacaan lanjutanSunting

  • Pindyck, Robert S. and Daniel L. Rubinfeld, Microeconomics, Prentice Hall 2012.
  • Frank, Robert H., Microeconomics and Behavior, 6th ed., McGraw-Hill/Irwin 2006.
  • Kotler, P. and Keller, K.L., Marketing Management, Prentice Hall 2011.
  • Baker, Michael J. and Michael Saren, Marketing Theory: A Student Text, SAGE 2010. online
  • Aspers, Patrik, Markets, Polity Press 2011. online
  • Bauer, Leonard and Herbert Matis (1988) From moral to political economy: The Genesis of social sciences, History of European Ideas 9 (2), 125-143.
  • Nathaus, Klaus and David Gilgen (Eds.), Change of Markets and Market Societies: Concepts and Case Studies. Historical Social Research 36 (3), Special Issue, 2011.

Pranala luarSunting

  • (Indonesia) Pasar Pasar Indonesia (tidak lagi berfungsi)