Partai Majelis Syuro Muslimin Indonesia (2020)

(Dialihkan dari Partai Masyumi (2020))

Partai Majelis Syuro Muslimin Indonesia atau secara umum dikenal dengan Partai Masyumi adalah sebuah partai politik Islamis yang dibentuk pada 7 November 2020. Partai tersebut didirikan oleh Ahmad Yani, ketua Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia. Meskipun partai ini diklaim sebagai penerus spiritual dari Partai Masyumi yang dibubarkan pada 1960 karena terlibat dalam PRRI, partai ini memiliki basis fundamentalisme Islam yang lebih kuat, karena ditopang oleh para aktivis sayap kanan dan kanan jauh Islamis Indonesia dari tokoh Alumni 212.[1][2]

Partai Masyumi
Ketua umumDr. Ahmad Yani, S.H.,M.H
Sekretaris JenderalAssoc. Prof. Dr. TB Massa Djafar
Dibentuk7 November 2020; 20 bulan lalu (2020-11-07)
Kantor pusatJakarta, Indonesia
Keanggotaan (2019)Aktif
IdeologiIslamisme
Pan-Islamisme
Populisme sayap kanan
Konservatisme tradisionalis
Nasionalisme religius
Jihadisme
Fundamentalisme islam
Antisemitisme
Antikapitalisme
Posisi politikKanan-jauh ke Posisi Ketiga
AgamaIslam Sunni
Situs web
https://partaimasyumi.id/

SejarahSunting

Pada tanggal 7 September 2019, Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Pendirian Partai Islam Ideologis/Panitia Persiapan Pendirian Partai Islam Ideologis (BPU-PPPII/P4II) didirikan oleh berbagai kelompok reaksioner Islam Indonesia. Kelompok ini mengklaim untuk menghidupkan kembali Partai Masyumi legendaris yang dibubarkan pada tahun 1960 karena sebagian tokohnya terlibat mendukung PRRI dan mencoba menghidupkan kembali partai dengan nama "Masyumi 1945". Namun, di tengah proses, unsur Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia masuk ke dalam kelompok dan membajak secara sepihak. Hal ini menyebabkan pecahnya kelompok persiapan dan mengarah pada pembentukan Partai Masyumi Reborn. Sejumlah anggota setia kelompok persiapan kemudian mendirikan Partai Dakwah Rakyat Indonesia.[3]

Sikap ideologis dan politikSunting

Partai Masyumi Reborn menganut agenda Islamis.

Partai tersebut telah dipengaruhi oleh Islamisme dan anti-kapitalisme yang kuat. Partai secara terang-terangan melarang kadernya untuk mengungkapkan kebahagiaan, bahkan hanya bertepuk tangan dan mengucapkan terima kasih atau selamat, mengklaim bahwa tindakan tersebut "menyerupai praktik Yahudi " dan harus menghindari perbankan atau mengambil/mendapatkan kepentingan finansial dari mereka, melihat mereka sebagai bentuk riba.

Partai juga menganjurkan jihadisme, tetapi bukan terorisme dan selanjutnya mencela penyalahgunaan Jihad dalam melakukan terorisme. Namun, partai mengklaim bahwa tindakan teroris Indonesia semua mungkin adalah set-up, "sangat politis", dan "tampak seperti upaya untuk melemahkan oposisi", menunjukkan partai yang berpihak pada narasi populis sayap kanan Islam. Partai ini mengadvokasi pencabutan Omnibus Law Penciptaan Lapangan Kerja, reforma agraria, keadilan sosial, dan advokasi lain yang serupa dengan kelompok sayap kiri di Indonesia. Sinkretisasi semacam itu telah membingungkan para ahli politik Indonesia tentang bagaimana akhirnya mengklasifikasikan keberpihakan partai.

Partai tersebut mengadvokasi penerapan syariah sebagai dasar hukum di Indonesia.[4]

ResepsiSunting

Terbentuknya partai ini disambut baik oleh partai yang sepaham di DPR, yaitu Partai Keadilan Sejahtera. Partai berharap Masyumi Reborn akan memperkuat oposisi terhadap Joko Widodo dan mencari cara untuk bersekutu dengan mereka.

Partai-partai Islam tengah seperti Partai Persatuan Pembangunan, Partai Bulan Bintang, Partai Amanat Nasional, dan Partai Kebangkitan Bangsa meremehkan elektabilitas partai, karena ideologinya yang "ekstrim" dan segmentasi pemilih yang sangat sempit.[butuh rujukan]

Partai sekuler seperti Golkar dan PDI-P juga mengucapkan selamat atas pembentukan partai tersebut. Partai Golkar juga berpesan agar partai harus bergerak maju dan tidak "berpuasa di masa lalu" dan harus berinovasi untuk mendapatkan dukungan rakyat, tidak menggunakan narasi agama dan populisme agama untuk keuntungan partai.[butuh rujukan]

Ilmuwan politik memberikan peringatan dengan munculnya Masyumi Reborn karena ideologi partai yang tidak mengikuti ideologi resmi negara Pancasila dan partai yang menggunakan Islamisme secara langsung. Adi Prayitno, ilmuwan politik dari UIN Syarif Hidayatullah, memperingatkan bahwa partai yang tidak menganut ideologi negara Pancasila setidaknya sebagian akan menyebabkan bentrokan dengan partai dan kelompok nasionalis Indonesia. Pengamat komunikasi politik Aidil Haris dari Universitas Muhammadiyah Riau juga berkomentar bahwa partai harus memiliki fokus yang jelas pada isu apa yang akan dibawa partai untuk membersihkan fokus partai, tidak terlalu luas.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ Damarjati, Danu. "Tokoh-tokoh KAMI Bikin Masyumi Reborn". detiknews. Diakses tanggal 2021-11-16. 
  2. ^ detikcom, Tim. "Partai Masyumi Reborn Dideklarasikan, Singgung PKS Tak Tampung Umat". detiknews. Diakses tanggal 2021-11-16. 
  3. ^ Hadi, Syaiful (17 Mei 2021). "Pendirian Partai Dakwah Rakyat Indonesia, Bukan Masyumi. Ini Penjelasannya". infoMU.co. Diakses tanggal 8 Februari 2022. 
  4. ^ "Masyumi Hidup Lagi: Tegakkan Hukum Islam dan Berdakwah". CNN Indonesia. 11 November 2020. Diakses tanggal 8 Februari 2022. 
  5. ^ "Masyumi Reborn Mesti Punya Program yang Jelas". Gatra.com. 30 Oktober 2020. Diakses tanggal 8 Februari 2022.