Buka menu utama

Pangeran Suria Kusumah Adinata

(Dialihkan dari Pangeran Sugih)
Pangeran Suria Kusumah Adinata (Pangeran Sugih) memerintah dari tahun 1836 - 1882

Pangeran Suria Kusumah Adinata atau dikenal dengan nama Pangeran Sugih adalah bupati Sumedang yang berkuasa antara tahun 1836 sampai dengan 1882. Pangeran Sugih merupakan bupati terkaya di antara bupati lainnya, juga terkaya di Tatar Sunda. Dia adalah penerus Kerajaan Sumedang Larang, putra dari Dalem Adipati Koesoemayoeda.

Penerus Kerajaan Sumedang LarangSunting

Pangeran Sugih lahir dari pasangan Dalem Adipati Koesoemayoeda alias Dalem Ageung dan Nyi Mas Samidjah, cucu dari Pangeran Kornel (Pangeran Koesoemah Dinata). Pangeran Sugih menjabat sebagai Bupati Sumedang masa tahun 18361882. Wafat dan makamkan pada 22 September 1882 di makam Gunung Puyuh. Pangeran Suria Kusumah Adinata yang memerintah dari tahun 1836 sampai tahun 1882. Dia dikenal sebagai Bupati terkaya dalam urutan para Bupati Sumedang sebelumnya dan terkaya di Tatar Sunda waktu itu, yang berasal dari:

  • Warisan para pendahulunya berupa asset kekayaan selain tanah Kaprabon (gaji Bupati) yang diawali dari sejak Pangeran Panembahan (Bupati Sumedang ke 6/ Rangga Gempol III) yang semakin bertambah luas termasuk jumlah arealnya (menyebar di beberapa Kecamatan) oleh para Bupati berikutnya.
  •  
    Stasiun Kereta api Jatinangor
    Pada saat itu Kabupaten Sumedang mengalami jaman keemasan dengan tingginya produksi pertanian terutama padi, kopi dan nilam. Salah satu bukti meningkatnya produksi kopi adalah pendirian Gudang Kopi di wilayah Kecamatan Sumedang Selatan (sekarang berubah menjadi Kantor Pegadaian) dan di beberapa tempat di luar Kota Sumedang, termasuk rencana membuka jalur kereta-api Bandung-Sumedang untuk mengangkut kopi, namun entah kenapa tidak jadi dilaksanakan, beberapa bekas rencana pembangunan tersebut masih ada antara lain bangunan mirip Stasiun di Jatinangor belakang kampus IPDN, alur jalan untuk rel kereta api di Jatinangor-Tanjungsari-Sumedang dan beberapa jembatan beton yang dibiarkan terbengkalai.
  • Undang-Undang Agraria tahun 1870 dan Reorganisasi Priangan tahun 1871. Akibat keluarnya Undang-Undang Agraria, banyak pengusaha Eropa yang membuka perkebunan terutama komoditi Kina, Teh dan Karet di sekitar Kota Bandung. Sementara itu, perkebunan kopi masih terus berlangsung, (Cultuurstelsel dan Preangerstelsel). Salah satu kebijakan dari Reorganisasi Priangan adalah dinaikannya harga kopi dari f10 tahun 1870 menjadi f13 tahun 1871/1872, kemudian meningkat lagi menjadi f 14 pada tahun-tahun berikutnya hingga tahun 1880an.

Karena kekayaannya maka dia dijuluki Dalem Sugih (kaya), selain harta kekayaan yang dimilikinya diapun dikenal sebagai Bupati yang memiliki 4 permaisuri/ garwa padmi, 27 garwa selir dan 94 anak. Pangeran Soeria Koesoemah Adinata lebih dikenal dengan nama Pangeran Sugih yang berarti Pangeran “Kaya”, Sugihku harta, Sugih ku harti, Sugih ku istri-istri (Kaya akan harta, kaya akan pengetahuan / cerdik pandai, kaya akan istri / selir).

 
Mahkota Binokasih, Mahkota Kerajaan Pajajaran yang diserahkan kepada Prabu Geusan Ulun disimpan di Museum Prabu Geusan Ulun
 
Kediaman Bupati Sumedang

Dia bercita-cita ingin mempersatukan kembali tanah parahyangan yang telah dipecah belah oleh Belanda, dengan cara memperistri para putri bupati-bupati dan para putri orang-orangyang berpengaruh di daerah-daerah seluruh tanah Parahyangan. Dia juga menempatkan putra-putri, cucu-cucunya sebagai pejabat / istri pejabat yang tersebar di seluruh tanah Parahyangan.

Harta pusaka Sumedang LarangSunting

Diapun telah mewariskan harta pusaka berupa tanah darat, sawah, bangunan dan seperti Mahkota Binokasih, Mahkota Kerajaan Pajajaran yang diserahkan kepada Prabu Geusan Ulun dan perhiasan-perhiasan serta barang-barang pusaka leluhur Sumedang lainnya yang telah diterima oleh Pangeran Mekah / Pangeran Aria Soeria Atmadja dijadikan harta wakaf, yang sekarang tersimpan di Museum Prabu Geusan Ulun di bawah pengelolaan Yayasan Pangeran Sumedang.

KeturunanSunting

Pangeran Sugih adalah putra Dalem Adipati Koesoemayoeda Alias Dalem Ageung dan Nyi Mas Samidjah, cucu dari Pangeran Kornel (Pangeran Koesoemah Dinata)

 
Perkebunan Kopi (Verhuizing in de binnenlanden, Regentschap Preanger, Soemedang) saat berlangsung, (Cultuurstelsel dan Preangerstelsel)

Istri-IstriSunting

Pangeran Sugih beristi 31 Orang (Padmi dan Selir)

PadmiSunting

  1. Nyi.Rd. Ayu Ratnaningrat, Putra Rd. Dmg. Soemadilaga Jaksa Sumedang
  2. Nyi.Rd. Ayu Radjapomerat, Putra Rd. Ar. Wiranatakoesoema III Karang Anyar Bandung
  3. Nyi.Rd. Ayu Moestikaningrat, Putra Rd. Ad. Ar Koesoemadiningrat Bupati Galuh Ciamis
  4. Nyi.Rd. Bodedar, Putra Rd. Rg. Soeriakoesoemah dari Cianjur
 
Javanen passeren elkaar op een weg door de sawa's bij Soemedang ter hoogte van een fabriek waar sereh wordt verwerkt

Selir :Sunting

  1. Nyi.Ms. Samidjah, dari Singaparna.
  2. Nyi.Ms. Landri dari Cikadu Situradja
  3. Nyi.Ms. Asmajawati dari Cipondoh Indihiang
  4. Nyi.Ms. Ganda dari Cibeureum Sumedang.
  5. Nyi.Ms. Angginah dari Cisurat Darmaradja
  6. Nyi. Arsadari Bogor
  7. Nyi. Rd.Dewi Mirah Putra Rd. Poerakoesoemah, Galunggung Tasikmalaya
  8. Nyi. Ambaradari Ciseel Tegal Tanjung Kerta.
  9. Nyi. Rd.Moetiaresmi Putra Rd. Dmg. Kartaparadja, Ciawi
  10. Nyi. Ms.Modja Habibah dari Tangjungsari Sumedang
  11. Nyi. Ms.Andi Moelja, putra MS. Wangsa, Pakuwon Sumedang
  12. Nyi. Ms.Olem, dari Sukamandi.
  13. Nyi. Ms.Andi Eundeut, dari Ganeas
  14. Nyi. Ms.Denta, Cibeureum.
  15. Nyi. Rd.Ningroem, Putra Rd. Wirakoesoemah, Tandjungsari
  16. Nyi.Moersiah, dari Indihiang
  17. Nyi. Ms.Ningsih, dari Serang Cimalaka
  18. Nyi.Soekaenah Kamoeda, dari Singaparna
  19. Nyi.Mantria, dari Indihiang
  20. Nyi. Dewidari Darmaradja
  21. Nyi. Ms.Djoewisah
  22. Nyi. Ms.Naga dari Cibeureum
  23. Nyi. Ms.Soepi
  24. Nyi. Ms.Enok Soemaledja
  25. Nyi. Ms.Ikoek dari Bandung
  26. Nyi. Ms.Moertidjah, dari Singaparna
  27. Nyi. Enoer

Putra-putri yang menjadi Bupati / Istri BupatiSunting

Dari ke 31 istri / selir, berputra / putri sebanyak 94 orang(gen. XI) Di antaranya yang menjadi Bupati / Istri Bupati :

  • Nyi. Rd. Ayu Radjaningrat bersuami Rd. Ad. Ar.Wiratanudatar, BupatiCianjur
  • Nyi. Rd. Ayu Sangkaningrat bersuami Rd. Ad. Ar.Martanegara, Bupati Bandung
  • Pgn. Aria Soeria Atmadja, Bupati Sumedang 1882 –1919
  • Nyi. Rd. Ayu Lasminingrat bersuami Rd. Ad. Ar.Bratamidjaja, Bupati Kuningan.
  • Rd. Ad. Ar. Soerianatabrata, Bupati Sukabumi.
  • Nyi. Rd. Ajoe Kantjananingrat, bersuami Rd. Tmg.Ad. Sastrawinata, Bupati Ciamis
  • Rd. Ad. Ar. Koesoemadilaga, Bupati Sumedang 19-19 – 1937
  • Nyi. Rd. Ajoe Radjaningrat, Bersuami Rd. Ad. Ar.Martanegara, Bupati Bandung 1894 – 1919
  • Nyi. Rd. Ajoe Radjaretnadi, bersuami Rd. Ad. Ar.Wiradegdaha, Bupati Sukapura Dalem Bogor.

Cucu menjabat Bupati Wedana, Jaksa dan setingkatnyaSunting

Dari ke 94 putra / putri, Pengeran Sugih mempunyai cucu sebanyak 286 orang (Generasi XII) yang menjabat Bupati Wedana, Jaksa dan setingkatnya di antaranya :

  1. Rd.Achmad Kosasih Hoofd. Penghulu Sumedang (Bp.4)
  2. Nyi.Rd. Radjaretna bersuami Rd. Rg. Soeriadikoesoemah, Wedana Radjamandala (Bp.1)
  3. Nyi.Rd. Rajapomerat bersuami Rd. Somantaredja, Wedana Ciawi (Bp.7)
  4. Nyi.Rd. Radjaningrat bersuami Rd. Rg. Djajadiningrat, Wedana Jampang (Tpa)
  5. Nyi.Rd. Hj. Siti Hadidjah bersuami Rd. Wiranagara, Wedana Kopo Bandung (Tpa)
  6. Nyi.Rd. Radjakandana bersuami Rd. Satjakoesoemah, Wedana Kota Bandung (Bp.12)
  7. Nyi.Rd. Rajapomerat bersuami Rd. Ad. Ar. Soeriadipoetra, Bupati Lebak (Tpa)
  8. Nyi.Rd. Parmaningrat bersuami Rd. Rg. Wiranataningrat, Wedana Cisondari Bandung.
  9. Rd.Rg. Wirahadisoeria Soeriahaditenaja, Patih Sumedang (Bp.3)
  10. Rd. Rg. A.Soemadisoeria, Hoofd, Djaksa Bandung (Bp.11)
  11. Rd. Rg.Kosasih Soemadiningrat, Wedana Banjaran (Bp.11)
  12. Rd. Ad. Ar.Soeria Danoe Ningrat, Bupati Sukabumi (Bp.14)
  13. Nyi. Rd.Ajoe Djoehara Diningrat bersuami Rd. Ad. Ar. Soerianatabrata, Residen Cirebon (Tpa)
  14. Rd. Gahara Widjajasoeria, Bupati Garut (Bp.6)
  15. Nyi. Rd.Ganarsih bersuami Rd. Rg. Wirahadisoeria, Patih Sumedang (Bp.1)
  16. Nyi. Rd.Ajoe Witarsih bersuami pertama Rd. Radjaningrat Pantjera Maoelana Pakoeningrat, Sultan Kasepuhan, Kesultanan Cirebon (Bp.10)
  17. Nyi. Rd.Ajoe Witarsih bersuami Rd. Tmg. Moh. Singer, Bupati Sumedang 1948-1949 (Bp.1)
  18. Rd. Tmg.Ar. Soeria Koesoemah Adinata / Dalem Somantri, Bupati Sumedang (Bp.4)
  19. Nyi. Rd.Ajoe Djoelaeha, Rd. Kalih Wiramihardja, Bupati Garut (Bp.8)
  20. Rd. Tmg. Mohamad Singer, Bupati Sumedang (1948-1949), (Bp.6)
  21. Rd. Danoe Soemawilaga, Jaksa Sumedang.

ReferensiSunting

  1. Sejarah Singkat Sumedang Situs resmi Pemerintah Kabupaten Sumedang
  2. Museum Prabu Geusan Ulun Situs resmi Dinas Parawisata dan Kebudayaan, Pemerintah Prov. Jawa Barat.
  3. Silsilah Pangeran Santri by Erni Muthalib diambil dari data Keluarga Pangeran Santri
  4. Sejarah Sumedang by Gunawan Suria Danu Ningrat dalam blog Sukmayadi.
  5. Pangeran Aria Soeria Atmadja Wewengkon Sumedang.