Pakubuwana

Pakubuwono (Bahasa Jawa: Pakubuwana, Hanacaraka: ꦦꦑꦸꦨꦸꦮꦟ) adalah sebuah gelar yang diperoleh Pangeran Puger, putra dari Amangkurat I, ketika naik takhta menjadi Susuhunan Mataram. Awalnya, Pangeran Puger menggunakan gelar Amangkurat. Namun, pada Oktober 1704, ia menggantinya dan menambah sejumlah gelar yang kemudian menjadi panggilannya, yaitu Susuhunan Pakubuwana Senapati ing Alaga Abdurrahman Sayyidin Panatagama Khalifatullah Tanah Jawa.[1][2]

Gelar ini kemudian diteruskan ke keturunan-keturunannya sebagai Susuhunan Surakarta dengan gelar lengkapnya, dengan segala variasinya,[3][4][5][6] yaitu Sahandhap Sampeyandalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Pakubuwana Senapati ing Alaga Abdurrahman Sayyidin Panatagama Ingkang Jumeneng Kaping ... (diisi dengan angka terbilang sesuai urutan gelar raja ke berapa) ing Nagari Surakarta Hadiningrat. Saat ini yang bertakhta sebagai Susuhunan Surakarta adalah Pakubuwana XIII.

Berikut ini adalah daftar keturunan Pangeran Puger yang menggunakan gelar Pakubuwana.

DaftarSunting

Nama
Jangka hidup
Awal memerintah
Akhir memerintah
Keterangan
Keluarga
Gambar
Pakubuwana I
Raden Mas Darajat
1668 – 22 Februari 1719 (umur 51) 6 Juli 1705 22 Februari 1719 Anak dari Amangkurat I; sebagai Susuhunan Mataram
Pakubuwana II
Raden Mas Prabasuyasa
8 Desember 1711– 20 Desember 1749 (umur 38) 17 Februari 1726 20 Desember 1749 Anak dari Amangkurat IV; mendirikan Kesunanan Surakarta
Pakubuwana III
Raden Mas Suryadi
24 Februari 1732– 26 September 1788 (umur 56) 15 Desember 1749 26 September 1788 Anak dari Pakubuwana II
Pakubuwana IV
Raden Mas Subadya
2 September 1768 - 2 Oktober 1820 (umur 52) 29 September 1788 2 Oktober 1820 Anak dari Pakubuwana III
Pakubuwana V
Raden Mas Sugandi
13 Desember 1785– 5 September 1823 (umur 38) 10 Februari 1820 5 September 1823 Anak dari Pakubuwana IV
Pakubuwana VI
Raden Mas Sapardan
26 April 1807 - 2 Juni 1849 (umur 42) 15 September 1823 28 Maret 1830 Anak dari Pakubuwana V; ditetapkan oleh pemerintah Republik Indonesia sebagai Pahlawan Nasional  
Pakubuwana VII
Raden Mas Malikis Solikin
8 Juli 1796 - 10 Mei 1858 (umur 61) 14 Juni 1830 10 Mei 1858 Anak dari Pakubuwana IV  
Pakubuwana VIII
Raden Mas Kusen
20 April 1789 - 28 Desember 1861 (umur 72) 17 Agustus 1858 28 Desember 1860 Anak dari Pakubuwana IV  
Pakubuwana IX
Raden Mas Duksino
22 Desember 1830 - 16 Maret 1893 (umur 62) 30 Desember 1860 16 Maret 1893 Anak dari Pakubuwana VI  
Pakubuwana X
Raden Mas Sayiddin Malikul Kusno
29 November 1866 - 20 Februari 1939 (umur 72) 30 Maret 1893 20 Februari 1939 Anak dari Pakubuwana IX; ditetapkan oleh pemerintah Republik Indonesia sebagai Pahlawan Nasional  
Pakubuwana XI
Raden Mas Antasena
[1 Februari 1886 – 1 Juni 1945 (umur 59) 26 April 1939 1 Juni 1945 Anak dari Pakubuwana X  
Pakubuwana XII
Raden Mas Suryo Guritno
14 April 1925 – 11 Juni 2004 (umur 79) 11 Juni 1945 11 Juni 2004 Anak dari Pakubuwana XI; raja Kesunanan Surakarta yang memerintah paling lama, yaitu selama 59 tahun, tepatnya mulai tahun 1945 hingga 2004.  
Pakubuwana XIII
Raden Mas Suryo Partono
28 Juni 1948– Sekarang (umur 73) 10 September 2004 Sekarang (masih berkuasa) Anak dari Pakubuwana XII  

Garis waktuSunting

Pakubuwana XIIIPakubuwana XIIPakubuwana XIPakubuwana XPakubuwana IXPakubuwana VIIIPakubuwana VIIPakubuwana VIPakubuwana VPakubuwana IVPakubuwana IIIPakubuwana IIPakubuwana IIPakubuwana I

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Surat dari Pangeran Puger yang sedang dalam pelarian kepada Pemerintahan Agung, 5 Mei 1704" (PDF). Sejarah Nusantara ANRI. Diakses tanggal 2021-04-13. 
  2. ^ "Paku Buwono I". Keraton Nusantara. 
  3. ^ Isnaeni, Hendri F. (2015-05-08). "Asal-Usul Gelar Khalifatullah di Kesultanan Yogyakarta". Historia.id. Diakses tanggal 2021-04-13. 'Oleh karena itu, di dalam literatur atau kesempatan resmi, sebutan untuk raja-raja Surakarta adalah Sampeyan Dalem Ingkang Sinuwun Kanjeng Sunan Paku Buwana Senapati ing Alaga Abdur Rahman Sayidin Panatagama. Sementara sebutan untuk raja keraton Yogyakarta adalah Sampeyan Dalem Ingkang Sinuwun Kanjeng Sultan Hamengku Buwana Senapati ing Alaga Abdur Rahman Sayidin Panatagama Kalifatullah,' tulis Djoko Marihandono dalam disertasinya tentang Herman Willem Daendels, di Universitas Indonesia tahun 2005. 
  4. ^ "Keraton Surakarta Punya Dua Raja". Tempo.co. 2004-09-10. Diakses tanggal 2021-04-13. Dia menyandang gelar Sahandhap Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Paku Buwono Senapati Ing Ngalaga Ngabdurrahman Sayyidin Panatagama Ingkang Jumeneng Kaping Tigawelas Ing Surakarta Hadiningrat. 
  5. ^ "Sri Susuhunan Pakubuwana X dan Islam". Republika Online. 2020-07-15. Diakses tanggal 2021-04-13. PB X bertahta di Surakarta Hadiningrat pada tanggal 30 Maret 1893 bertepatan 12 Ramadhan 1310 H dan memerintah hingga wafatnya 22 Pebruari 1939. Beliau adalah putra PB IX. Kawula negari Surakarta memberi gelar Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Paku Buwono Senopati Ing Ngalaga Ngabdurahman Sayidin Panatagama Hingkang Kaping X. Beliau juga dikenal sebagai Sultan Abdurahman al-Asyir (X). 
  6. ^ "PB XII, Raja Zaman Merdeka, Raja Tanpa Wilayah Kuasa". detiknews. Diakses tanggal 2021-04-13. Nama panjangnya, Sampeyan dalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Sri Susuhunan Paku Buwana Senapati ing Alaga Kalifatullah Ngabdurrahman Sayidin Panatagama Ingkang Jumeneng Kaping Kalihwelas ing Karatondalem Surakarta Hadiningrat. Tapi, biasa disingkat Paku Buwono (PB) XII.