Pabrik Gula Jatibarang

Koordinat: 6°58′5″S 109°3′40″E / 6.96806°S 109.06111°E / -6.96806; 109.06111

Pabrik Gula Jatibarang atau Suikerfabriek Djatibarang adalah pabrik gula peninggalan Belanda di Hindia Belanda yang termasuk dalam komoditas yang diikutsertakan dalam program Cultuurstelsel. PG Jatibarang dibangun tahun 1842. Semasa pendudukan Belanda di Indonesia dulu, pemerintah Hindia Belanda membangun 3 pabrik gula di kabupaten Brebes yaitu:

Pabrik Gula Jatibarang
Rumah dinas administrateur pabrik gula Jatibarang pada tahun 1927
Rumah Dinas Adminstratur PG Jatibarang Di Tahun 2009

PG Jatibarang setelah kemerdekaan Indonesia masuk dalam wilayah PTPN IX (Persero), karena besarnya biaya operasional dan perawatan serta berkurangnya lahan untuk penanaman tebu, maka dari 3 pabrik gula itu digabungkan menjadi satu, yaitu di Jatibarang. PG Jatibarang ini non aktif pada tahun 2017.

SejarahSunting

 
Otto Carel Holmberg (1794-1857) pendiri Pabrik Gula Jatibarang, Adiwerna, dan Pagongan.

Pabrik Gula Jatibarang didirikan oleh Otto Carel Holmberg pada tahun 1842 yang bekerjasama dengan Perusahaan NV Mij tot Exploitatie der Suiker Onderneming yang juga mendirikan Pabrik Gula Adiwerna. Berdirinya SF Djatibarang ini tidak dapat dipisahkan antara Holmberg dengan Lucassen yang awalnya mengajukan sistem kontrak gula untuk membangun sebuah perusahaan industri gula.

Pada awal Maret 1839, Lucassen dan Holmberg yang saat itu berada di Belanda mengajukan petisi kepada Raja Willem l atas dasar studi mandiri teoretisnya tentang pembuatan gula yang lebih modern, keduanya meminta agar diberikan kontrak gula untuk membangun sebuah pabrik gula seluas 600 hektar di Jawa. Namun niat kerjasama Lucassen dan Holmberg untuk bersama-sama membangun pabrik gula akhirnya gagal karena masalahnya tidak satu pun dari mereka memiliki pengetahuan teknis yang diperlukan tentang pengelolaan tebu menjadi gula, mereka berdua memutuskan untuk membangun pabrik gula sendiri-sendiri. Lucassen memilih mengasosiasikan dirinya dengan Hubertus Hoeveenar. Terkait kapasitas pengolahan yang optimal, mereka mengubah permintaan dari satu pabrik menjadi dua pabrik dengan masing-masing mendapatkan tanah 400 hektar.

Menteri Koloni JC Baud memberikan dana kepada Lucassen yang dibantu Hoeveenar sebesar 120.000 gulden untuk pembelian mesin dan 130.000 untuk pembangun pabrik. Sedangkan Holmberg secara independen meminta dan memperoleh kontrak gula yang identik, tetapi ia mendapatkan dana hanya sebesar 80.000 gulden, yang berarti bahwa ia harus menginvestasikan lebih banyak dari modalnya sendiri.

Setelah dana persiapan untuk pembangunan pabrik, Lucassen dan Holmberg mengunjungi keluarga Hoeveenar di Paris. Dari tempat inilah Lucassen dan Holmberg menjalin kerjasama dengan pengusaha baja Perancis Derosne et Cail. Pengusaha inilah yang sebelumnya membuat mesin-mesin pabrikasi Karibia di dan Amerika . Mereka berdua juga mengumpulkan para insinyur-insiyur muda asal Skotlandia untuk merancang pabrik.

 
Mesin-mesin Pabrik Gula Jatibarang sekitar tahun 1915-1925.

Setelah beberapa waktu menetap di Paris, Lucassen, Holmberg, dan Hoeveenar yang juga membawa para pekerja berangkat menuju Jawa menggunakan kapal. Kapal yang mereka tumpangi juga membawa mesin-mesin dan beberapa material bangunan yang digunakan untuk membangun pabrik. Berbulan-bulan lamanya mereka mengarungi lautan, hingga akhirnya mereka sampai di Pulau Jawa, mereka kemudian menuju sekitar Tegal yang wilayah tanahnya menjadi sistem kontrak gula. Holmberg diberikan konsensi tanah dekat wilayah Slawi yang letaknya tidak terlalu jauh dengan Lucassen dan Hoeveenar yang mendirikan Pabrik Gula Kemanglen dan Dukuhwringin.

Holmberg yang hanya bermodal uang 80.000 gulden itu memberanikan diri untuk membuat dua pabrik gula sekaligus, pada tahun 1841 Holmberg memulai awal pembangunan konstruksi pabrik gula di Jatibarang dan juga membangun pabrik gula di desa Ujungrusi. Pabrik Gula Jatibarang dan Pabrik Gula Adiwerna sendiri dibangun dengan sistem Cultuurstelsel atau sistem tanam paksa. Setelah berhasil mendirikan dua buah pabrik gula, Holmberg membangun sebuah pabrik gula lagi di Pagongan yang dibangun pada tahun 1848. Beberapa tahun kemudian perusahaan gula milik Holmberg ini mengalami kesuksesan, bahkan bisa mengalahkan kesuksesan Lucassen dan Hoeveenar yang lebih senior. Hal ini membuat Holmberg menjadi salah satu pengusaha paling sukses yang dipunyai oleh Belanda.

 
Pembangunan ruang bawah tanah untuk sistem saluran air Perusahaan Pabrik Gula Jatibarang pada tahun 1920.
 
Lokomotif mengangkut tebu yang akan dibawa menuju ke Pabrik Gula Jatibarang, sekitar tahun 1915-1925.

Jalur kereta lori PG Jatibarang yang mengakut tebu ini juga terhubung dengan Pabrik Gula Adiwerna yang diperkirakan dibangun sekitar tahun 1910-an. Pada masa itu perusahaan Pabrik Gula Jatibarang bekerjasama dengan NHM Nederlandsche Handel-Maatschappij yaitu sebuah perusahaan dagang Belanda untuk mengekspor hasil distribusi gula ke Eropa.

Kesuksesan Holmberg inilah membuat para investor Belanda membangun sebuah perusahaan industri gula lainnya di Brebes, maka beberapa tahun kemudian Belanda membangun Pabrik Gula Bandjaratma dan Pabrik Gula Ketanggungan Barat (Pabrik Gula Kersana).

 
Sebuah papan plang yang menandakan penyerahan kepemilikan Perusahaan Pabrik Gula Jatibarang dari milik Belanda diserahkan ke tangan Pemerintah Indonesia pada tahun 1957.

Berdasarkan PP No.24 tanggal 16 April 1959 tentang Penetapan Perusahaan–perusahaan Pertanian atau Perkebunan Milik Belanda dibawah penguasaan RI SK Mentan No.229/UM/57, tanggal 10 Desember 1957 dibentuk Pusat Perkebunan Negara Baru (PPN Baru).

Berdasarkan UU No. 19 PRP tahun 1960 tentang Perusahaan Negara, terdapat pembaharuan struktur dan jabatan-jabatan inti PPN cabang Jawa Tengah agar tetap dipimpin oleh kepala perwakilan jawatan perkebunan yang membawahi PPN dari unit Semarang Barat dipimpin oleh kuasa direksi mengelola diantaranya Pabrik Gula Jatibarang. Kelanjutan dari PG Jatibarang mengalami perubahan-perubahan yang berdasarkan Peraturan Pemerintah dan kepemilikan yang antara lain:

  • PP No. 141 tahun 1961 dibentuk Badan Pemimpin Umum Perusahaan Perkebunan Negara (BPU-PPN) yang berstatus badan hukum dan diserahi tugas menyelenggarakan pekerjaan direksi perusahaan negara dibidang perkebunan. Untuk Jawa Tengah, dibentuk perwakilan BPU-PPN Jawa Tengah yang dipimpin oleh perwakilan PG Jatibarang, termasuk pada PPN Ke-I Jawa Tengah dipimpin oleh kuasa direksi, pimpinan pabrik gula disebut pimpinan.
  • PP No. 1 tahun 1963 pabrik gula statusnya menjadi PPN gula
  • PP No. 14 tahun 1966 tentang pendirian PNP XV dipimpin oleh Direksi yang terdiri dari Direktur Utama dibantu 2 (dua) orang Direktur.
  • PP No. 32 tahun 1973 tentang perubahan nama dari PNP XV menjadi PT Perkebunan XV (Persero).
  • Dalam rangka menyederhanaan bentuk perusahaan perkebunan berdasarkan akta notaris GHS Loemban Tobing SH No. 7 / 1981, pengabungan PTP XV dan XVI menjadi PT Perkebunan XV-XVI (Persero)
  • Tahun 1996 status PTP XV-XVI (Persero) diubah dengan peraturan PP No. 11 menjadi PTP Nusantara IX (Persero) yang digabung dengan Perkebunan non tebu (kopi, tebu, kakao, karet dll termasuk agrowisata).

Pabrik Gula Jatibarang ini berhenti beroperasi atau non aktif pada tahun 2017, hingga saat ini PG Jatibarang dijadikan sebagai argowiswata sejarah dan besaran hijau.

Gambaran UmumSunting

  • Tahun pembuatan: 1842
  • Kepemilikan: BUMN

Produksi GulaSunting

  • Jenis Prosessing: Sulfitasi
  • Jenis gula yang dihasilkan: SHS I.A. Konsumsi

TopografiSunting

  • Tinggi diatas permukaan laut = 7 – 8 Meter
  • Jenis tanah = Aluvial <
  • Pengairan Teknis = 79 %
  • Pompa = 8 %
  • Tadah hujan = 13 %

Prasarana PendukungSunting

  • Sumber air pabrik, berasal dari Waduk Penjalin
  • Sumber bahan baku pendukung tanaman tebu di wilayah kerja PG Jatibarang – Bandjaratma, meliputi Kab. Brebes dan Kab. Tegal
  • Jalan provinsi, fasilitas sosial, tempat ibadah, poliklinik dan sarana olahraga

Bangunan PentingSunting

MbesaranSunting

 
Kantor administrator PG Jatibarang

Mbesaran berasal dari kata Besar-an yang artinya besar (rumah besar) sehingga masyarakat sekitarnya menyebutnya dengan nama Mbesaran. Dari tahun ketahun, rumah Mbesaran ditempati oleh administrator (pimpinan pabrik gula) beserta keluarga dari mulai Pemerintahan Belanda hingga saat penyerahan pabrik gula dari Pemerintah Belanda kepada Pemerintahan RI pada tahun 1957. Hingga tahun 2009 masih ditempati oleh administrator, namun pada tahun 2010 Mbesaran tersebut sudah tidak ditempati oleh administrator karena dirasa terlalu besar dengan kondisi saat ini. Sehingga administratur pada saat itu, yakni Ir. Djoko Wahjoediono, mengambil kebijakan untuk tidak menempati rumah Mbesaran, yang lalu dijadikan sebagai tempat wisata dan dijadikan salah satu museum.

Stasiun di PG JatibarangSunting

 
Remise dan loko uap PG Jatibarang

Remise adalah salah satu stasiun/bagian yang ada di dalam PG Jatibarang dan juga pabrik gula lainnya di Indonesia. Remise PG Jatibarang termasuk yang megah dan besar dari seni arsitekturnya. Selain remise ada beberapa stasiun lainnya seperti:

  • Stasiun Gilingan, yaitu tempat proses tebu masuk hingga tebu digiling untuk diambil nira
  • Stasiun Pabrik Tengah, tempat proses nira masakan dari nira mentah menjadi nira kental
  • Stasiun Puteran, tempat proses pengkristalan gula
  • Stasiun Besali, sebagai tempat maintenance/perbaikan untuk memenuhi kebutuhan pabrik dalam hal pembuatan/pesanan suku cadang
  • Stasiun Ketelan, dimana proses pemanasan air yang menjadi uap sebagai alat penggerak mesin d Stasiun Gilingan.
  • Stasiun Listrik, tempat instalasi listrik untuk memenuhi kebutuhan listrik bagi pabrik.

Remise adalah tempat berkumpulnya lokomotif, baik lokomotif uap maupun diesel, juga disebut sebagai garasinya lokomotif. Bangunannya juga masih asli dengan arsitektur dan desain dari Belanda.

Kondisinya masih sangat baik dari mulainya didirikannya pabrik ini tahun 1842 hingga kini masih kokoh berdiri. Hal ini menandakan bahwa pada masa tersebut arsitektur bangunannya dibuat untuk jangka waktu yang lama sehingga kualitasnya sangat baik. Bangunan remise menghadap ke timur dan terdiri dari 9 pintu masuk untuk loko dan dapat menyimpan sekitar 10 loko atau lebih. Di depan remise juga terdapat sebuah meja putar untuk membalik arah lokomotif.

Armada LokomotifSunting

Berikut daftar lokomotif Lori yang dimiliki oleh Pabrik Gula Djatibarang

Nomor Merek Tahun Pembuatan Seri Roda Tenaga Status
1 Couillet Marcinelle 1910 0-6-0T Uap Dimutasikan ke Pabrik Gula Tasikmadu untuk keperluan kereta wisata, dan statusnya kini tidak diketahui
2 Couillet & Henschel 1910 0-6-0T Uap Afkir, Dipreservasi
3 Lokomotivefabrik Krauss & Comp 1910 0-4-2T Uap Dimutasikan ke Pabrik Gula Pangkah dan nasibnya tidak diketahui setelahnya, kemungkinan dirucat
4 Arn. Jung 1913 0-8-0T Uap Afkir, Dipreservasi
5 Arn. Jung 1916 0-8-0T Uap Aktif, Dipreservasi
6 Arn. Jung 1920 0-8-0T Uap Dirucat
7 Arn. Jung 1924 0-8-0T Uap Afkir, Dipreservasi
8 Arn. Jung 1915 0-6-0T Uap Afkir, Dijadikan Monumen didepan Gerbang Pabrik Gula Jatibarang
9 Arn. Jung 1930 0-4-4-0T Uap Dibawa ke Staffold barn Railway, Inggris untuk direstorasi
10 Arn. Jung 1911 0-8-0 Uap Afkir, Dijadikan Monumen di Rest Area bekas Pabrik Gula Banjaratma di Brebes
11 Arn. Jung 1913 0-8-0T Uap Afkir, Dipreservasi
12 Orenstein & Koppel 1931 0-8-0T Uap Afkir, Dipreservasi
A Christoph Schöttler Maschinenfabrik 1951 4wDM Diesel Afkir, Dipreservasi
B Christoph Schöttler Maschinenfabrik 1951 4wDM Diesel Afkir, Dipreservasi
C Christoph Schöttler Maschinenfabrik 1951 4wDM Diesel Afkir, Dipreservasi
D Christoph Schöttler Maschinenfabrik 1951 4wDM Diesel Aktif, Dipreservasi
E Brookville Locomotive Company 1956 4wDM Diesel Dijadikan Monumen didepan Gedung Besaran
F Ateliers Moës-Freres 1974 4wDH Diesel Afkir, Dipreservasi
G Ateliers Moës-Freres 1974 4wDH Diesel Afkir, Dipreservasi
?? Christoph Schöttler Maschinenfabrik ??? 4wDM Diesel Aktif, Dijadikan Kereta wisata di Pabrik Gula Jatibarang
D5 Hokuriku Juki-Kogyo 1991 4wDH Diesel Aktif, Dipreservasi
D6 Hokuriku Juki-Kogyo 1991 4wDH Diesel Aktif, Dijadikan Kereta wisata di Pabrik Gula Jatibarang


Tradisi TahunanSunting

MetikanSunting

Setiap tahun, setiap masa pemanenan tebu atau istilahnya metik diadakan pasar malam. Sebagian masyarakat menyebutnya metikan atau bancakan untuk beberapa wilayah Brebes bagian barat. Tradisi ini masih berlangsung sampai kini.

Manten TebuSunting

Temanten tebu adalah simbol dari hasil tebu yang meruah, boneka-bonekaan yang terbuat dari batang tebu itu didandani mirip pengantin dan diarak keliling kota dan setelah diarak maka akan diadakan walimahan yang dihadiri oleh para pegawai pabrik gula.

Alamat PabrikSunting

Jalan Raya Jatibarang - Slawi 52261, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah - Indonesia Telepon (0283) 6183007, Faksimile (0283) 6183009.

Lihat pulaSunting