Buka menu utama

Otto (bahasa Jerman: Otto Wilhelm Luitpold Adalbert Waldemar; 27 April 1848 – 11 Juli 1916), merupakan seorang Raja Bayern dari tahun 1886 sampai 1913. Namun, dia tidak pernah aktif memerintah karena penyakit jiwa yang parah; pamandanya, Luitpold, dan sepupunya, Ludwig, menjabat sebagai pemangku takhta. Ludwig memecatnya pada tahun 1913 sehari setelah legislatif mengesahkan undang-undang yang mengizinkannya melakukannya, menjadi raja dengan sendirinya.

Otto
OttoIBeieren.jpg
Raja Bayern
Berkuasa13 Juni 1886 – 5 November 1913
PendahuluLudwig II
PenerusLudwig III
RegentsPangeran Luitpold (1886–1912)
Pangeran Ludwig (1912–1913)
Prime Ministers
Lahir(1848-04-27)27 April 1848
Residens München
Wafat11 Oktober 1916(1916-10-11) (usia 68)
Istana Fürstenried
WangsaWittelsbach
AyahMaximilian II dari Bayern
IbuMarie dari Prusia
AgamaKatolik Roma

Dia adalah putra Maximilian II dan istrinya, Marie dari Prusia, dan adik Ludwig II. Raja Otto dari Bayern ini bukan Raja Otto dari Yunani, yang adalah pamanda serta ayahanda baptisnya.

Masa kecil dan remajaSunting

Pangeran Otto lahir pada tanggal 27 April 1848, dua bulan prematur, di Residens München. Orang tuanya adalah Raja Maximilian II dari Bayern dan Marie dari Prusia. Pamandanya Raja Otto I dari Yunani bertindak sebagai ayahanda baptisnya.

Otto memiliki kakanda, putra Mahkota Ludwig. Mereka menghabiskan sebagian besar masa kecil mereka dengan para pelayan dan guru di Kastil Hohenschwangau. Orang tua mereka jauh dan formal, dan sangat bingung dengan apa yang harus dikatakn kepada Otto dan Ludwig bahwa mereka sering diabaikan dan bahkan menghindarinya.[1] Ibunda mereka memang menaruh perhatian pada apa yang dmiliki oleh dua bersaudara itu: dia memerintahkan agar Ludwig selalu berpakaian biru sementara Otto harus selalu mengenakan warna merah. Ayahanda mereka sangat ketat, terutama Ludwig, pewaris takhta. Antara tahun 1853 dan 1863, kedua bersaudara tersebut menghabiskan liburan musim panas mereka di Vila Kerajaan di Berchtesgaden, yang telah dibangun khusus untuk ayahanda mereka.[2][3]

Otto bertugas di tentara Bayern dari tahun 1863. Ia diangkat sebagai sub-letnan pada tanggal 27 April 1863 dan diterima di Korps Kadet pada tanggal 1 April 1864. Pada tanggal 26 Mei 1864, ia dipromosikan menjadi letnan penuh.

Pada tanggal 10 Maret 1864, ayahanda Otto meninggal dan saudaranya Ludwig menggantikannya sebagai Raja Bayern. Antara tanggal 18 Juni dan 15 Juli 1864, dua bersaudara tersebut mendapat kunjungan kenegaraan oleh kaisar Austria dan Rusia.

 
Otto I pada usia muda

Otto dipromosikan menjadi Kapten pada tanggal 27 April 1866 dan memasuki dinas militer aktif di Garda Infanteri Kerajaan Bayern. Dia berpartisipasi dalam Perang Austro-Prusia pada tahun 1866 dan sebagai kolonel dalam Perang Prancis-Prusia dari tahun 1870-1871. Pengalamannya di medan perang membuatnya trauma dan menyebabkannya menderita depresi dan insomnia.[4] Ketika Wilhelm I diproklamirkan sebagai Kaisar Jerman pada tanggal 18 Januari 1871 di Istana Versailles, Pangeran Otto dan pamandanya Luitpold mewakili Raja Ludwig II, yang menolak untuk berpartisipasi.[5][6] Otto kemudian mengkritik perayaan tersebut sebagai sesuatu yang mencolok dan tak berperasaan dalam sebuah surat kepada saudaranya. Ludwig dan Otto membenci membenci kerabat Prusia yang ambisius dan tidak menyukai ibunda Prusia mereka, jadi mereka terkejut dengan terciptanya Kekaisaran Jerman yang baru. Permusuhan Ludwig dan Otto bukanlah rahasia bagi pemerintah Prusia.

Otto dan Ludwig sering terlihat bersama selama tahun-tahun awal pemerintahan Ludwig namun mereka terasing dari waktu ke waktu. Ludwig pemalu dan tertutup dan akhirnya menjadi pertapa sementara Otto ceria, ramah dan terbuka sampai Perang Prancis-Prusia. Pada tahun 1868, Otto menerima Ordo Kerajaan Santo George, ordo wangsa Wittelsbach. Pada tahun 1869, ia bergabung dengan Ordo Makam Kudus, atas prakarsa Kardinal Karl August von Reisach.[7]

Cacat mentalSunting

Setelah Perang Prancis-Prusia, Otto menjadi sangat depresi dan cemas, yang mengkhawatirkan keluarganya. Otto memiliki mantra di mana dia mengalami kurang tidur selama berhari-hari dan bertingkah laku diikuti oleh periode waktu di mana ia normal dan jelas. Penyakitnya semakin memburuk. Ludwig merasa ngeri karena telah mengandalkan Otto untuk menikah dan memiliki seorang putra yang pada akhirnya bisa mewarisi takhta. Otto ditempatkan di bawah pengawasan medis dan laporan tentang kondisinya dikirim oleh mata-mata ke Kanselir Prusia Otto von Bismarck. Dokter melaporkan bahwa Otto sakit jiwa pada bulan Januari tahun 1872. Dari tahun 1873, dia ditahan di sel isolasi di paviliun selatan Istana Nymphenburg. Dokternya yang hadir adalah Dr. Bernhard von Gudden. Dr. von Gudden kemudian mendiagnosis saudara Otto, Ludwig sebagai penderita penyakit mental tanpa harus mempertimbangkannya dan tanpa menanyakan satu pertanyaan pun, yang menimbulkan pertanyaan tentang kompetensinya dan motifnya. Baik Ludwig dan Otto membenci Prusia, sementara pamandanya Luitpold dan Dr. von Gudden mendukung dominasi Prusia. Beberapa orang sezaman percaya bahwa diagnosa Dr. von Gudden ini diagnosa Otto dan Ludwig yang dimotivasi oleh pertimbangan politis dan lebih dapat dan seharusnya dilakukan untuk membantu dan mengobati Otto. Beberapa orang sezaman juga percaya bahwa Bismarck tidak ingin Ludwig atau Otto tetap berkuasa dan memutuskan untuk mengganti kedua bersaudara itu dengan pamanda mereka, Luitpold.[8]

Selama Corpus Christi Mass 1875 di Frauenkirche di München, Otto – yang tidak menghadiri kebaktian gereja – bergegas masuk ke gereja mengenakan pakaian berburu dan berlutut di depan selebran tersebut, Uskup Agung Gregor von Scherr, untuk meminta pengampunan atas dosa-dosanya. Misa tinggi terganggu dan pangeran tidak menolak saat ia dibawa pergi oleh dua imam gereja. Otto kemudian dipindahkan ke Istana Schleissheim dan dipenjarakan dengan efektif di sana, sangat mencemaskan. Dr. von Gudden tidak berusaha untuk mengobatinya, Ada kemungkinan Otto dibius dengan keras. Penampilan publik terakhir Otto adalah kehadirannya di sisi saudaranya di pawai raja pada tanggal 22 Agustus 1875 di Marsfeld, München. Dari tanggal 1 Juni 1876, ia tinggal selama beberapa minggu di kastil Ludwigsthal di Hutan Bayern. Pada musim semi tahun 1880, kondisinya memburuk. Pada tahun 1883, ia berada di bawah pengawasan medis di Istana Fürstenried dekat München, di mana ia akan tinggal selama sisa hidupnya. Istana ini telah dimodifikasi secara khusus untuk kurungannya. Raja Ludwig II sesekali mengunjunginya di malam hari, dan memerintahkan agar tidak ada kekerasan yang dilakukan terhadapnya.

Otto menjadi Raja setelah Ludwig meninggal, tapi dia tidak pernah diizinkan untuk memerintah. Pada tahun 1886, petugas medis senoir kerajaan tersebut menulis sebuah pernyataan yang menyatakan bahwa Otto sakit parah.[9] Telah dinyatakan bahwa Ludwig punya gangguan kepribadian schizotypal dan bahwa Otto menderita skizofrenia.[10] Juga secara persuasif dikatakan bahwa masalah Otto adalah hasil dari kontak sifilis, yang juga akan memperhitungkan masalah fisiknya, terutama kelumpuhan yang dideritanya beberapa tahun kemudian.[11]

Raja BayernSunting

 
20 koin mark dari tahun 1905 dengan potret Otto
 
Sarkofagus Raja Otto I di Gereja St. Michael di München

Pada tanggal 10 Juni 1886, kabinet Bayern menyatakan bahwa Raja Ludwig II tidak dapat memerintah dan menunjuk pamandanya Luitpold sebagai Pangeran pemangku takhta. Ludwig meninggal tiga hari kemudian, dalam keadaan yang tidak dapat dijelaskan. Ini berarti Otto menjadi Raja pada tanggal 13 Juni 1886. Namun dia tidak dapat memerintah. Penjelasan resmi adalah bahwa sang Raja melankolis. Proklamasi pelantikannya dibacakan kepadanya di kastil Fürstenried, tetapi ia gagal memahaminya.

Akhir pemerintahan dan kematianSunting

Luitpold mempertahankan perannya sebagai Pangeran pemangku takhta sampai ia meninggal pada tahun 1912 dan digantikan oleh putra Ludwig, sepupu pertama Otto. Pada saat itu, sudah jelas bagi beberapa waktu bahwa Otto tidak akan pernah muncul dari pengasingan atau secara mental mampu memerintah secara aktif. Hampir begitu Ludwig menjadi pemangku takhta, unsur-unsur dalam pers dan masyarakat yang lebih besar berteriak agar Ludwig menjadi raja dengan sendirinya.

Dengan demikian, konstitusi Bayern diubah pada tanggal 4 November 1913 untuk memasukkan sebuah klausul yang menyebutkan bahwa jika sebuah kabupaten karena alasan ketidakmampuan berlangsung selama sepuluh tahun tanpa harapan bahwa Raja akan dapat memerintah, Pemangku takhta dapat mengakhiri kabupaten tersebut, menggulingkan Raja dan memahkotai dirinya sendiri dengan persetujuan legislatif. Hari berikutnya, Pangeran pemangku takhta Ludwig mengakhiri pemerintahan dan memproklamirkan pemerintahannya sendiri sebagai Ludwig III. Parlemen setuju pada tanggal 6 November, dan Ludwig III mengambil sumpah konstitusional pada tanggal 8 November. Raja Otto diizinkan untuk mempertahankan gelar dan kehormatan seumur hidup.

Otto meninggal tiba-tiba pada tanggal 11 November 1916, karena volvulus (penyumbatan usus). Jenazahnya dimakamkan di kripta Michaelskirche di München. Tradisi Bayern meminta jantung raja untuk ditempatkan di sebuah guci perak dan dikirim ke Gnadenkapelle di Altötting, di samping milik saudara, ayah dan kakeknya.

GayaSunting

  • 27 April 1848 – 13 Juni 1886: Yang Mulia Pangeran Otto dari Bayern
  • 13 Juni 1886 – 5 November 1913: Yang Mulia Raja Bayern
  • 5 November 1913 – 11 Juli 1916: Yang Mulia Raja Otto dari Bayern

Dalam budaya populerSunting

Otto diperankan oleh aktor Klaus Kinski dalam film Ludwig II: Glanz und Ende eines Königs. Peran ini adalah pertama kalinya Kinski menarik perhatian di Jerman dan internasional.

Catatan kakiSunting

  1. ^ Greg King, The Mad King: A Biography of Ludwig II of Bavaria, p 18-21
  2. ^ Walter Flemmer: Stationen eines Märchenkönigs.
  3. ^ Heinz Häfner writes, in Ein König wird beseitigt, München, 2008, p 38: A court official found Otto bound and gagged by Ludwig, with Ludwig violently tugging at the rope. The official had to use force to free Otto. The King was shocked and angered by Ludwig's behaviour and demanded severe punishment. Ludwig was so embittered that he took a violent dislike of Berchtesgaden and did not return there for a long time.
  4. ^ Greg King, "The Mad King: A Biography of Ludwig II of Bavaria", p.253
  5. ^ Dr. Theodor Toeche-Mittler: Die Kaiserproklamation in Versailles am 18.
  6. ^ H. Schnaebeli: Fotoaufnahmen der Kaiserproklamation in Versailles, Berlin, 1871
  7. ^ Hans Jürgen Brandt: Jerusalem hat Freunde.
  8. ^ Catherine Radziwill, "The Tragedy of a Throne", p 170-172, 314–318
  9. ^ The University Department of Psychiatry in Munich: From Kraepelin and his predecessors to molecular psychiatry.
  10. ^ Prof.
  11. ^ Christopher McIntosh, "The Swan King: Ludwig II of Bavaria", p.279-280

ReferensiSunting

  • Cajetan von Aretin: Die Erbschaft des Königs Otto von Bayern. Höfische Politik und Wittelsbacher Vermögensrechte 1916 bis 1922, in the series Schriftenreihe zur bayerischen Landesgeschichte, vol. 149, C. H. Beck Verlag, Munich, 2006, ISBN 3-406-10745-1, also: thesis, University of Munich, 2006
  • Heinz Häfner: Ein König wird beseitigt. Ludwig II von Bayern, C. H. Beck Verlag, Munich, 2008, ISBN 978-3-406-56888-6, p. 330 ff
  • Greg King, The Mad King: A Biography of Ludwig II of Bavaria, Birch Lane Press, 1996, ISBN 1-55972-362-9
  • Christopher McIntosh: The Swan King: Ludwig II of Bavaria, I.B. Tauris & Co., Ltd., 2012, ISBN 978 1 84885 847 3
  • Catherine Radziwill, The Tragedy of a Throne, Cassell and Company, Ltd., 1907.
  • Arndt Richter: Die Geisteskrankheit der bayerischen Könige Ludwig II. und Otto. Eine interdisziplinäre Studie mittels Genealogie, Genetik und Statistik, Degener & Co., Neustadt an der Aisch, 1997, ISBN 3-7686-5111-8
  • Alfons Schweiggert: Schattenkönig. Otto, der Bruder König Ludwig II. von Bayern, ein Lebensbild, Ehrenwirth, Munich, 1992, ISBN 3-431-03192-7
Otto dari Bayern
Lahir: 27 April 1848 Wafat: 11 Oktober 1916
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ludwig II
Raja Bayern
13 Juni 1886 – 5 November 1913
Diteruskan oleh:
Ludwig III