Otteman I

Otteman I (Tuanku Osman; 1809 - 22 Oktober 1857) adalah Sultan dari Kesultanan Deli ke 7 dari 1824 hingga mangkatnya pada 1857. Ia merupakan putra dari Sultan Amaluddin I.

Otteman I dari Deli
Sultan Deli VII
Berkuasa18 Maret 1824 – 22 Oktober 1857
Penobatan18 Maret 1824
PendahuluAmaluddin I
PenerusAmaluddin II
Lahir1809
Labuhan Deli
Wafat22 Oktober 1857
Labuhan Deli
Pemakaman22 Oktober 1857
Nama lengkap
Tengku Osman
AyahAmaluddin I
PasanganRaja Siti Asmah
Wan Sri Kamalah
AnakAmaluddin II
Tengku Sulaiman
Tengku Haji Ismail
Tengku Haji Abdul Rahman
Tengku Jafar Al Haj

Awal PemerintahanSunting

Pada tahun 1824, Ia dinobatkan sebagai Sultan Deli menggantikan Ayahnya. Pada masa kekuasaannya, Kesultanan Deli kembali menguat dan melepaskan diri dari kekuasaan Kesultanan Aceh. Ia berhasil menaklukkan wilayah 4 Kedatukan: Sukapiring, Sepuluh Dua Kuta, Senembah & Sunggal. Negeri-negeri kecil seperti Buluh Cina dan Langkat juga berhasil ditaklukannya menjadi wilayah Kesultanan Deli.

Kesultanan Aceh kembali menaklukkan Kesultanan Deli pada tahun 1854. Otteman I diberi gelar Wakil Sultan Aceh. Kesultanan Deli mendapat pengesahaan dari Kesultanan Aceh, bahwa Kesultanan Deli merupakan daerah yang berdiri sendiri yang ditandai dengan diberikannya Pedang Bawar dan Cap Sikureung (Cap Sembilan) dengan tujuan mengurangi pengaruh Kesultanan Siak terhadap Kesultanan Deli oleh Sultan Mansur Syah dari Negeri Aceh.

Pada masa itu juga Sultan Deli diberi gelar Perkasa Alam dan diberi Surat Penyerahan Negeri Deli serta daerah taklukannya dari Kuala Bayan sampai Pasir Putih, kecuali Negeri Bedagai dan Langkat. Penyerahan ini dilaksanakan di Istana Darussalam Kuta Radja (Banda Aceh) dan mulai saat itu para Sultan Deli memakai Gelar Perkasa Alam hingga sekarang ini. Apabila Penobatan Sultan, Pedang Bawar ini sebagai Syarat Mutlak dalam Prosesi upacara tersebut.

Selama menjabat sebagai Sultan, ia juga membangun sebuah Masjid megah yang masih bertahan sampai saat ini yaitu Masjid Al Osmani, Labuhan Deli.

 
Foto Masjid Al Osmani oleh Tropenmuseum

PernikahanSunting

Otteman I menikah dengan Raja Siti Asmah, putri Raja Muhammad Ali Shah yang merupakan Sultan dari Kesultanan Asahan. dari Pernikahan inilah lahir Amaluddin II, Tengku Sulaiman dan Tengku Haji Ismail. Ia juga menikahi Wan Sri Kamalah putri tua dari Raja Banu Ashim.

WafatSunting

Otteman I wafat pada tanggal 22 Oktober 1857 di usia 48 tahun. Ia dimakamkan di Kompleks Masjid Al Osmani, Labuhan Deli.

GelarSunting

  • 1823 – 1824: Sultan Muda Panglima Perkasa Alam
  • 1824 – 1857: Sri Paduka Tuanku Sultan Panglima Perkasa Alam
  • 1857: Marhum Masjid