Buka menu utama
Ostrinia furnacalis
O furnacalis 1.JPG
Larva
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Ordo: Lepidoptera
Famili: Crambidae
Subfamili: Pyraustinae
Genus: Ostrinia
Spesies: O. furnacalis
Nama binomial
Ostrinia furnacalis
(Guenée, 1854)
Sinonim
  • Botys furnacalis Guenée, 1854
  • Botys damoalis Walker, 1859
  • Botys salentialis Snellen, 1880
  • Pyrausta polygoni Dyar, 1905
  • Pyrausta vastatrix Schultze, 1908
  • Spilodes kodzukalis Matsumura, 1897

Ostrinia furnacalis adalah salah satu hama utama pertanaman jagung yang menyerang bagian batang maupun pangkal tongkolnya. Larvanya membuat saluran-saluran di dalam batang selagi menggerogoti jaringan untuk makanannya, sehingga ia disebut juga penggerek batang jagung atau Asian corn borer. Penyebutan "asia" digunakan untuk membedakannya dari penggerek batang jagung di kawasan beriklim sedang, European corn borer (O. nubilalis).

Serangga ini termasuk dalam kelompok ngengat dan anggota suku Crambidae, yang memang dikenal menyukai anggota rumput-rumputan. Persebarannya adalah kawasan Asia Timur sampai Australia. Laporan persebaran mencakup Tiongkok, Indochina, Malesia (termasuk Filipina), Mikronesia, sampai Kepulauan Solomon. Selain menyerang jagung, O. furnacalis juga memiliki inang lain yang memiliki batang seperti jagung, misalnya cantel/sorgum. Dari segi kerugian yang ditimbulkan pada pertanaman jagung, hama ini menempati posisi kedua setelah penyakit bulai[1].

BiologiSunting

 
Ngengat dewasa.

Posisi taksonominya cukup rumit, sehingga dianggap sebagai anggota kelompok spesies bersama-sama Ostrinia lain, seperti O. orientalis, O. scapulalis, O. zealis dan O. zaguliaevi[2].

 
Telur.

Bentuk dewasa berupa ngengat kecil dengan rentang sayap sekitar 3.5 sentimeter dengan warna coklat kekuningan disertai garis-garis kecoklatan. Telur diletakkan pada daun dalam kumpulan dengan sekitar 25-50 butir. Telur berdiameter setengah milimeter, bewarna putih tetapi menjadi hitam menjelang menetas. Telur yang terinfeksi tawon parasit berwarna coklat. Larva instar/tahap pertama berwarna merah muda dengan bintik gelap dan kepala hitam. Larva tahap akhir berwarna kuning kecoklatan dengan bintik-bintik gelap dan dapat mencapai 2,9 cm panjangnya.[3]

 
Larva instar akhir.

Ada gejala unik pada nisbah kelamin (sex-ratio) dalam populasi yang condong pada betina yang jauh lebih banyak, bahkan sering kali semua telur akan menghasilkan ngengat betina. Penyebabnya adalah infeksi bakteri yang menyebabkan pengalihan organ seksual. Penerapan antibiotik mampu menghasilkan semua keturunan menjadi jantan. Gejala serupa juga diketahui dialami beberapa jenis tawon dan krustasea karena infeksi bakteri Wolbachia.[2]

 
Pupa.

Pada saat pemikatan, yang mendahului perkawinan, ngengat jantan memikat betina dengan menghasilkan panggilan suara ultrasonik dengan cara menggesek-gesekkan sisik sayap pada sisik dada (toraks). Akibat suara itu, ngengat betina menjadi lemah tak berdaya untuk bergerak. Si jantan lebih leluasa untuk mengawininya. Betina juga melepaskan feromon yang memikat jantan untuk mendekat.[4][5]

Peran dalam pertanianSunting

 
Penggerek batang dan kerusakan yang ditimbulkan.

Serangga ini termasuk dalam enam hama utama jagung di Indonesia, selain ulat tanah Agrotis ipsilon, ulat grayak Spodoptera litura, lalat bibit Atherigona, penggerek tongkol Helicoverpa armigera, dan belalang kembara Locusta migratoria[6]. Jika menyerang tanaman berumur di bawah lima minggu kerugian dapat mencapai 100% (alias puso). Hama ini berbahaya karena ia menyerang hampir semua fase dan bagian batang: pangkal batang, titik tumbuh, tangkai malai, serbuk sari, dan tongkol[7]. Apabila tidak menemukan tanaman jagung, serangga ini akan mencari inang lain, seperti millet, jewawut, jali, tebu, sorgum, paprika, kapas, dan juga jahe[7].

Sebagai hama pertanaman jagung, ambang ekonomi adalah satu larva per tanaman. Jika populasi melebihi ambang tersebut, perlu dilakukan pengendalian.

 
Gejala serangan.

Secara teknis budidaya, populasi penggerek batang dapat ditekan dengan penentuan saat tanam yang tepat, tumpang sari dengan tanaman kacang-kacangan, atau pemotongan sebagian bunga jantan[6].

Pemanfaatan musuh alami menggunakan tawon parasit Trichogramma yang meletakkan telurnya pada telur ngengat, terutama spesies Trichogramma ostriniae.[8] Jenis-jenis lain adalah Trichogramma dendrolimi dan Trichogramma chilonalis namun kurang efektif. Di Filipina digunakan Trichogramma evanescens. Predator (pemangsa) larva dan pupa Euborellia annulata juga diakai sebagai pengendali biologi.[7]

O. furnacalis dapat diserang oleh cendawan Beauveria bassiana dan Metarhizium anisopliae sehingga larva perlahan-lahan akan mati mengering.

Penyakit serangga ini lainnya adalah bakteri Bacillus thuringiensis. Bakteri yang hidup di saluran pencernaan larva serangga ini melepaskan toksin Bt yang mematikan. Oleh industri sarana produksi pertanian (saprodi) dibuat pestisida hayati yang mengandung bakteri ini. Perkembangan lebih jauh adalah dibuatnya tanaman jagung transgenik (populer disebut jagung-Bt) yang genomnya disisipi oleh gen penghasil toksin Bt dari bakteri tersebut[9].

RujukanSunting

  1. ^ Nafus, D. M. and I. H. Schreiner. (1991). Review of the biology and control of the Asian corn borer, Ostrinia furnacalis (Lep: Pyralidae). Tropical Pest Management 37(1) 41-56.
  2. ^ a b Kageyama, D., et al. (1998). Female-biased sex ratio in the Asian corn borer, Ostrinia furnacalis: Evidence for the occurrence of feminizing bacteria in an insect. Heredity 81 311–316.
  3. ^ What is Corn Borer? Department of Entomology, College of Agriculture, University of the Philippines Los Baños.
  4. ^ Takanashi, T., et al. (2010). Variation in courtship ultrasounds of three Ostrinia moths with different sex pheromones. PLoS ONE 5(10).
  5. ^ Nakano, R., et al. (2006). Ultrasonic courtship song in the Asian corn borer moth, Ostrinia furnacalis. Naturwissenschaften 93 292-96.
  6. ^ a b Said MY, Soenartiningsih, Tenrirawe A, Adnan AM, Wakman W, Talanca AH, Syafruddin. 2011. Petunjuk Lapang Hama-Penyakit-Hara pada Jagung. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Puslitbangtan. Buklet. pp. 1-3.
  7. ^ a b c Asian corn borer (Ostrinia furnacalis). Plantwise Knowledge Bank. CABI.
  8. ^ Shelton, A. Trichogramma ostriniae. Biological Control: A Guide to Natural Enemies in North America. Department of Entomology, College of Agriculture and Life Sciences, Cornell University.
  9. ^ Tan, S. Y., et al. (2011). Comparative susceptibility of Ostrinia furnacalis, Ostrinia nubialis, and Diatraea saccharalis (Lepidoptera: Crambidae) to Bacillus thuringiensis Cry1 toxins. Faculty Publications: Department of Entomology, University of Nebraska, Lincoln. Paper 332.