Operator jaringan virtual seluler

Operator jaringan virtual seluler (dari bahasa Inggris "MVNO" digayakan sebagai operator digital atau provider digital) adalah penyedia layanan komunikasi nirkabel yang tidak memiliki infrastruktur jaringan nirkabel yang digunakannya untuk menyediakan layanan kepada pelanggannya. Operator jaringan virtual seluler (MVNO) mengadakan perjanjian bisnis dengan operator jaringan seluler (MNO) untuk mendapatkan akses ke layanan jaringan operator jaringan seluler (MNO).

SejarahSunting

Perjanjian Operator jaringan virtual seluler (MVNO) dengan operator jaringan seluler (MNO) dimulai pada tahun 1990-an, ketika pasar telekomunikasi Eropa mengalami liberalisasi pasar, kerangka kerja peraturan baru, teknologi jaringan 2G yang lebih baik, dan lonjakan jumlah pelanggan nirkabel berikutnya. jaringan 2G yang baru lebih efisien mengelola pita frekuensi terbatas yang dialokasikan untuk layanan nirkabel, pendatang seluler baru masih dibatasi oleh kemampuan mereka untuk mengakses pita frekuensi dalam spektrum terbatas.

Dengan pasar Eropa yang baru terbuka untuk kompetisi dan teknologi baru yang memungkinkan layanan yang lebih baik dan handset yang lebih murah, terjadi lonjakan besar-besaran dalam permintaan telepon seluler. Di tengah-tengah lonjakan ini, Sense Communications berjuang untuk mendapatkan akses ke spektrum operator jaringan seluler (MNO) di Skandinavia pada tahun 1997. [Sense mampu membuat perjanjian Operator jaringan virtual seluler (MVNO) dengan Sonera di Finlandia, tetapi gagal membujuk operator jaringan seluler (MNO) di Swedia, Denmark, dan Norwegia. Sense kemudian mengajukan banding ke regulator Uni Eropa, dengan mengutip ketentuan yang mengharuskan operator jaringan seluler (MNO) tertentu untuk mengizinkan interkoneksi pendatang baru. Sementara klaim Sense ditolak, pada bulan November 1999, perusahaan menandatangani perjanjian penyedia layanan dengan Telia/Telenor Mobile untuk akses kapasitas jaringan GSM, yang memungkinkan Sense untuk menawarkan layanan kepada pelanggannya sendiri di Swedia dan Norwegia.

Terlepas dari kegagalan awal Sense, regulator di Denmark melihat janji dalam model Operator jaringan virtual seluler (MVNO) sebagai rute yang hemat biaya bagi perusahaan telekomunikasi untuk memasuki pasar dan pada bulan Mei 2000, undang-undang disahkan yang mengharuskan operator jaringan dengan kekuatan pasar yang signifikan untuk membuka akses ke infrastruktur mereka. Pada bulan Agustus di tahun yang sama, MNO SONOFON telah memperkuat perjanjian Operator jaringan virtual seluler (MVNO) pertama yang layak dengan Tele2. Perjanjian ini memberi Tele2 akses ke jaringan SONOFON untuk layanan seluler dan roaming, yang terakhir ini telah diminta oleh (dan ditolak oleh) Sense Communications. Dengan adanya peraturan baru, Operator jaringan virtual seluler (MVNO) di Skandinavia akhirnya tumbuh menjadi pangsa pasar di atas 10%.

Pada tahun 2008, pelanggan nirkabel AS memiliki pilihan di antara sekitar 40 Operator jaringan virtual seluler (MVNO). Menurut FCC, sekitar 7% dari semua pelanggan seluler AS dilayani oleh pengecer, termasuk Operator jaringan virtual seluler (MVNO), dan analis menemukan bahwa 15,1 juta pelanggan nirkabel yang dilayani oleh pengecer pada akhir tahun 2006 telah meningkat sebesar 1,6 juta dibandingkan tahun sebelumnya.

TipeSunting

Operator jaringan virtual seluler (MVNO) dibedakan berdasarkan komitmen mereka untuk memiliki dan mengelola komponen operasional model bisnis Operator jaringan virtual seluler (MVNO) yang terdiri atas:

  • Akses ke infrastruktur jaringan dasar, seperti stasiun pangkalan, transceiver, register lokasi rumah, dan pusat switching.
  • Pengemasan layanan, penetapan harga, dan sistem penagihan, termasuk layanan bernilai tambah seperti voicemail dan notifikasi panggilan tak terjawab.
  • Aspek-aspek yang dihadapi konsumen seperti penjualan, pemasaran, dan aktivitas manajemen hubungan pelanggan seperti layanan pelanggan dan penyelesaian sengketa.

Karena Operator jaringan virtual seluler (MVNO) secara efektif ditentukan oleh kurangnya lisensi spektrum, sebuah Operator jaringan virtual seluler (MVNO) harus memiliki perjanjian untuk mengakses jaringan setidaknya satu operator jaringan seluler (MNO). Tipe Operator jaringan virtual seluler (MVNO) ditentukan oleh seberapa "tebal" atau "tipis" lapisan teknologi yang ditambahkan oleh Operator jaringan virtual seluler (MVNO) atas aksesnya ke operator jaringan seluler (MNO) tuan rumah.

'Pengecer bermerek'

Kadang-kadang disebut sebagai "Pengecer Operator jaringan virtual seluler (MVNO)", karena pengecer hampir sepenuhnya bergantung pada fasilitas operator jaringan seluler MNO. Mereka tidak memiliki elemen jaringan apa pun, tetapi mungkin memiliki dan mengoperasikan layanan pelanggan, pemasaran, dan operasi penjualan mereka sendiri.

'Penyedia Layanan'

Kadang-kadang disebut sebagai "Operator jaringan virtual seluler (MVNO) Ringan". Penyedia layanan mengoperasikan operasi dukungan pelanggan, pemasaran, penjualan, dan distribusinya sendiri, dan memiliki kemampuan untuk menetapkan tarifnya secara independen dari harga ritel yang ditetapkan oleh Operator jaringan virtual seluler (MNO).

'Penyedia Layanan Yang Ditingkatkan'

Kadang-kadang disebut sebagai "Operator jaringan virtual seluler (MVNO) Yang Ditingkatkan". Operator jaringan virtual seluler (MVNO) mengelola implementasi teknis yang lebih lengkap dengan infrastrukturnya sendiri yang memungkinkan Operator jaringan virtual seluler (MVNO) lebih banyak mengontrol penawarannya. Operator jaringan virtual seluler (MVNO) ini memiliki fokus yang lebih berat pada pencitraan merek, kepemilikan pelanggan, dan diferensiasi melalui layanan tambahan seperti data dan aplikasi SIM.

'Operator jaringan virtual seluler (MVNO) Penuh'

Operator jaringan virtual seluler (MVNO) ini memiliki implementasi jaringan yang pada dasarnya mengoperasikan teknologi yang sama dengan operator jaringan seluler. Operator jaringan virtual seluler (MVNO) penuh hanya tidak memiliki jaringan radio sendiri.