Buka menu utama

Operasi Weserübung adalah sebuah nama kode untuk serangan Jerman di Denmark dan Norwegia pada Perang Dunia Kedua dan operasi pembukaan dari Kampanye Norwegia. Namanya berasal dari bahasa Jerman untuk Operasi Weser-Exercise (Unternehmen Weserübung), Weser merupakan sebuah sungai Jerman.

Operasi Weserübung
Bagian dari Kampanye Norwegia pada Perang Dunia Kedua
Operation Weserübung.jpg
Arah jarum jam dari atas: pasukan Jerman mengarungi wilayah dekat Bagn di Valdres, Raja Haakon VII dari Norwegia dan putranya Pangeran Mahkota Olav saat serangan udara Jerman di Molde, pengeboman Jerman di benteng pesisir Oscarsborg, pasukan Gebirgsjäger Jerman di dekat Narvik, dan artileri Norwegia saat beraksi di dekat Narvik.
Tanggal9 April – 10 Juni 1940 (2 bulan 1 hari)
LokasiDenmark, Norwegia
Hasil Kemenangan Jerman
Pihak terlibat
Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
  • 9 divisio
  • 1 batalion artileri
  • 1 brigade rifle yang dimotorisasikan
  • Total: 120,000
  • Norwegia: 6 divisi: ~60,000
  • Denmark: 2 divisi:[1] ~14,500
  • Sekutu ~35,000
  • Total: ~109,500
Korban
  • Heer:
  • Kriegsmarine:
  • 1 heavy cruiser
  • 2 light cruiser
  • 10 kapal penghancur
  • berbagai U-boat, transportasi dan kapal perang yang lebih kecil
  • Luftwaffe: 1,130 air crew
  • 341 KIA
  • 448 MIA[2]
  • Total:
  • 5,636 KIA atau MIA
  • 341 WIA[3]
  • Angkatan Darat & Laut Kerajaan Norwegia:[4]
  • 1,335 KIA
  •  ? MIA
  • Denmark:
  • 16 KIA
  • Allies:[4]
  • 4,765 KIA
  • Total:[4]
  • 6,116 KIA

Pada pagi hari 9 April 1940 (Wesertag; "Hari Weser"), Jerman menyerbu Denmark dan Norwegia, seolah-olah sebagai manuver pencegahan terhadap pendudukan yang direncanakan secara terbuka oleh Prancis dan Inggris. Setelah invasi, utusan Jerman memberi tahu pemerintah Denmark dan Norwegia bahwa Wehrmacht telah datang untuk melindungi netralitas negara-negara itu terhadap agresi Prancis-Inggris. Perbedaan yang signifikan dalam geografi, lokasi dan iklim antara kedua negara membuat operasi militer yang sebenarnya sangat berbeda.

Waktu pendaratan armada invasi invasion-Weserzeit ("Weser Time") - diatur ke 05:15.

Daftar isi

Latar Belakang Politik dan MiliterSunting

Dimulai pada musim semi 1939, Angkatan Laut Inggris mulai melihat Skandinavia sebagai wilayah perang yang potensial dalam konflik dengan Jerman dimasa yang akan datang. Pemerintah Inggris enggan untuk terlibat dalam konflik didaratan yang mereka yakini akan menjadi pengulangan Perang Dunia Pertama. Jadi mereka mulai mempertimbangkan strategi blokade dalam upaya untuk melemahkan Jerman secara tidak langsung. Industri Jerman sangat bergantung pada impor bijih besi dari distrik penambangan Swedia utara, dan banyak dari bijih ini dikirim melalui pelabuhan Narvik di Norwegia bagian utara selama musim dingin. [5] Kontrol atas pantai Norwegia juga akan berfungsi untuk mengencangkan blokade terhadap Jerman.

Pada bulan Oktober 1939, kepala Kriegsmarine Jerman — Grand Admiral Erich Raeder — berdiskusi dengan Adolf Hitler tentang bahaya yang ditimbulkan jika Inggris memiliki pangkalan-pangkalan potensial di Norwegia dan kemungkinan Jerman merebut pangkalan-pangkalan ini sebelum Kerajaan Inggris bisa. Angkatan Laut berpendapat bahwa dengan menguasai Norwegia akan memungkinkan penguasaan laut di dekatnya dan berfungsi sebagai pangkalan untuk operasi kapal selam masa depan melawan Kerajaan Inggris. [5] Tetapi pada saat ini, Wehrmacht yang lain tidak tertarik, dan Hitler baru saja mengeluarkan perintah yang menyatakan bahwa aksi utama adalah serangan darat ke Negara-Negara Dataran Rendah.

Menjelang akhir November, Winston Churchill — sebagai anggota baru Kabinet Perang Inggris — mengusulkan penambangan perairan Norwegia di Operasi Wilfred. Ini akan memaksa transportasi bijih besi untuk melakukan perjalanan melalui perairan terbuka di Laut Utara, di mana Angkatan Laut Kerajaan dapat mencegat mereka. Churchill berasumsi bahwa Wilfred akan, memprovokasi Jerman di Norwegia. Ketika itu terjadi, Sekutu akan menerapkan Rencana R 4 dan menduduki Norwegia. Meskipun pada akhirnya diimplementasikan, Operasi Wilfred awalnya ditolak oleh Neville Chamberlain dan Lord Halifax, karena takut akan reaksi yang merugikan dari negara-negara netral seperti Amerika Serikat. Setelah dimulainya Perang Musim Dingin antara Uni Soviet dan Finlandia pada bulan November telah mengubah situasi diplomatik, Churchill sekali lagi mengusulkan skema penambangannya, tetapi sekali lagi ditolak.

Pada bulan Desember, Inggris dan Prancis mulai merencanakan dengan serius untuk mengirim bantuan ke Finlandia. Rencana mereka untuk menguasai Narvik di Norwegia utara, pelabuhan utama untuk ekspor bijih besi Swedia, dan untuk mengendalikan jalur kereta api Malmbanan dari Narvik ke Luleå di Swedia di pantai Teluk Bothnia. Dengan mudah, rencana ini juga akan memungkinkan pasukan Sekutu untuk menduduki distrik penambangan bijih besi Swedia. Rencana akhirnya mendapatkan dukungan dari Chamberlain dan Halifax. Mereka mengandalkan kerjasama Norwegia, yang akan meringankan beberapa permasalahan hukum, tetapi peringatan keras dikeluarkan oleh Norwegia dan Swedia. Pada akhirnya rencana ini gagal disebabkan Finlandia yang telah mengadakan perdamaian dengan Uni Soviet pada Maret 1940.

RencanaSunting

Setelah pertemuan dengan Vidkun Quisling dari Norwegia pada 14 Desember, [6] Hitler mengalihkan perhatiannya ke Skandinavia. Yakin terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh Sekutu terhadap pasokan bijih besi, Hitler memerintahkan Oberkommando der Wehrmacht (Komando Tertinggi Angkatan Bersenjata; OKW) untuk memulai perencanaan awal untuk invasi ke Norwegia. Rencana awal bernama Studie Nord dan menyerukan hanya satu divisi tentara.

Antara 14 dan 19 Januari, Kriegsmarine mulai mengembangkan rencana ini. Mereka memutuskan dua faktor kunci bahwa yang pertama serangan kejutan penting untuk mengurangi ancaman perlawanan Norwegia (dan intervensi Inggris) dan yang kedua menggunakan kapal perang Jerman yang lebih cepat untuk mengangkut para tentara daripada kapal dagang yang relatif lamban. Ini akan memungkinkan semua target untuk ditempatkan secara bersamaan, hal yang mustahil terjadi jika menggunakan kapal transportasi dengan kecepatan lambat. Rencana baru ini membutuhkan dukungan korps tentara penuh, termasuk divisi gunung, divisi udara, brigade senapan otomatis, dan dua divisi infanteri. Sasaran pasukan ini adalah ibukota Norwegia Oslo dan pusat populasi terdekat, Bergen, Narvik, Tromsø, Trondheim, Kristiansand, dan Stavanger. Rencana itu juga menyerukan penangkapan cepat raja-raja Denmark dan Norwegia dengan harapan akan memicu penyerahan dengan cepat.

Pada 21 Februari 1940, komando operasi itu diberikan kepada Jenderal Nikolaus von Falkenhorst. Dia telah berjuang di Finlandia selama Perang Dunia Pertama dan akrab dengan perang musim dingin. Tetapi dia hanya memiliki komando pasukan darat, meskipun keinginan Hitler untuk memiliki komando terpadu.

Rencana terakhir adalah kode bernama Operasi Weserübung ("Latihan pada Weser") pada 27 Januari 1940. Pasukan darat akan menjadi Korps Angkatan Darat XXI, termasuk Divisi Gunung ke-3 dan lima divisi infantri, yang belum teruji di dalam pertempuran. Pasukan awal akan terdiri dari tiga divisi untuk serangan itu, dengan sisanya akan mengikuti gelombang berikutnya. Tiga pasukan terjun payung akan digunakan untuk merebut lapangan udara. Keputusan untuk mengirim Divisi Gunung 2 dibuat kemudian.

Hampir semua operasi kapal-U di Atlantik harus dihentikan agar kapal selam dapat membantu operasi. Setiap kapal selam yang tersedia — termasuk beberapa perahu training — digunakan sebagai bagian dari Operasi Hartmut untuk mendukung Weserübung.

Awalnya, rencananya adalah untuk menyerang Norwegia dan untuk menguasai lapangan udara Denmark dengan cara diplomatik. Namun Hitler mengeluarkan arahan baru pada 1 Maret yang menyerukan invasi ke Norwegia dan Denmark. Ini datang atas desakan Luftwaffe untuk menangkap basis-basis tempur dan situs-situs untuk stasiun-stasiun peringatan-udara. Korps XXXI dibentuk untuk invasi Denmark, yang terdiri dari dua divisi infantri dan brigade bermotor ke-11. Seluruh operasi akan didukung oleh Koerps Udara X, yang terdiri dari sekitar 1.000 pesawat dari berbagai jenis.

PersiapanSunting

 
Jenazah Jerman dibawa ke pantai dari kapal tanker angkatan laut Jerman Altmark.
 
kapal penjelajah Admiral Hipper mendaratkan pasukan Jerman di Norwegia pada 1940.

Pada bulan Februari, kapal perusak Inggris HMS Cossack menumpang kapal angkut Jerman Altmark sementara di perairan Norwegia, dengan demikian melanggar kenetralan Norwegia, menyelamatkan tawanan perang yang juga melanggar kenetralan Norwegia (Altmark berkewajiban untuk melepaskan mereka begitu dia memasuki wilayah netral). Hitler menganggap ini sebagai tanda yang jelas bahwa Inggris bersedia melanggar kenetralan Norwegia, dan dengan demikian menjadi alasan yang kuat untuk invasi. [5]

Pada tanggal 12 Maret, Kerajaan Inggris memutuskan untuk mengirim pasukan ekspedisi ke Norwegia tepat ketika Perang Musim Dingin sedang mereda. Pasukan ekspedisi mulai bergerak pada 13 Maret, tetapi ditarik kembali — dan operasi dibatalkan — dengan berakhirnya Perang Musim Dingin. Sebaliknya, kabinet Inggris memilih untuk melanjutkan operasi penambangan di perairan Norwegia, diikuti dengan pendaratan pasukan.

Kapal Jerman pertama berlayar untuk invasi pada 3 April. Dua hari kemudian, Operasi Wilfred yang telah lama direncanakan akhirnya dilaksanakan, dan detasemen Angkatan Laut Kerajaan — yang dipimpin oleh kapal perang HMS Renown — meninggalkan Scapa Flow untuk menambang perairan Norwegia. Area ranjau diletakkan di Vestfjorden pada pagi hari 8 April. Operasi Wilfred sudah berakhir, tetapi kemudian hari itu, kapal perusak HMS Glowworm - berinisiatif pada 7 April untuk mencari seorang pria yang hilang ke laut - hilang dalam aksi ke kapal penjelajah berat Jerman, Admiral Hipper dan dua kapal perusak milik armada invasi Jerman.

Pada 9 April, invasi Jerman sedang berlangsung dan eksekusi Plan R 4 segera dimulai.

Invasi Jerman ke DenmarkSunting

 
Pz.Kpfw. I tanks in Aabenraa, Denmark, 9 April 1940
 
Mobil lapis baja Leichter Panzerspähwagen Jerman di Jutland.

Denmark adalah wilayah yang sangat strategis bagi Jerman sebagai area peperangan untuk operasi militer di Norwegia, dan tentu saja sebagai negara yang berbatasan dengan Jerman yang harus dikontrol dalam kondisi apapun. Mengingat posisi Denmark dalam kaitannya dengan Laut Baltik, negara itu juga penting untuk mengontrol akses angkatan laut dan pengiriman ke pelabuhan utama Jerman dan Soviet.

Pada pukul 04:00 tanggal 9 April 1940, duta besar Jerman untuk Denmark — Cecil von Renthe-Fink — menelepon Menteri Luar Negeri Denmark Peter Munch dan meminta bertemu dengannya. Ketika mereka bertemu 20 menit kemudian, Renthe-Fink menyatakan bahwa pasukan Jerman pada saat itu akan menduduki Denmark untuk melindungi negara itu dari serangan Prancis-Inggris. Duta Besar Jerman menuntut agar perlawanan Denmark segera dihentikan dan komunikasi harus dilakukan antara pemerintah Denmark dan Angkatan Bersenjata Jerman. Jika tuntutan tidak dipenuhi, Luftwaffe akan mengebom ibukota Kopenhagen.

Ketika tuntutan Jerman dikomunikasikan, invasi awal Jerman telah dilakukan dengan mendaratkan pasukan dengan feri di Gedser pada 03:55 dan bergerak ke utara. Unit Fallschirmjäger Jerman telah melakukan pendaratan tanpa lawan dan mengambil dua lapangan terbang di Aalborg, Jembatan Storstrøm serta benteng Masnedø, yang terakhir menjadi serangan pertama yang tercatat di dunia yang dibuat oleh pasukan terjun payung. [7]

Pada pukul 04.20 waktu setempat, satu batalyon infantri Jerman yang diperkuat dari Resimen 308 mendarat di pelabuhan Kopenhagen dari kapal pemasang ranjau Hansestadt Danzig, dengan cepat menangkap garnisun Denmark di Citadel tanpa menghadapi perlawanan. Dari pelabuhan, tentara Jerman bergerak menuju Istana Amalienborg untuk menangkap keluarga kerajaan Denmark. Pada saat pasukan invasi tiba di kediaman raja, Pasukan Penjaga Kerajaan Denmark telah diberitahu dan bala bantuan lain sedang dalam perjalanan ke istana. Serangan Jerman pertama terhadap Amalienborg berhasil dipukul mundur, memberikan Christian X dan menterinya waktu untuk berunding dengan kepala Angkatan Darat Denmark Jenderal Prior. Saat diskusi sedang berlangsung, beberapa pesawat Heinkel He 111 dan Dornier Do 17 meraung di atas kota dan menjatuhkan selebaran OPROP!.

 
Tentara Denmark di Bredevad pada pagi hari penyerangan Jerman. Dua dari pasukan ini terbunuh pada akhirnya.

Pada pukul 05:25, dua skuadron Jerman Bf 110 menyerang lapangan udara Værløse di Sjælland dan menetralisir Layanan Udara Angkatan Udara Denmark dengan memberondongnya. Meskipun Denmark melakuakn tembakan anti-pesawat, Tentara Jerman berhasil menghancurkan sepuluh pesawat Denmark dan empat belas lagi mengalami kerusakan serius. Serangan ini hampir memusnahkan setengah dari seluruh Layanan Angkatan Udara. [8]

Dihadapkan dengan ancaman eksplisit dari Luftwaffe yang akan membom rakyat sipil Kopenhagen, dan hanya Jenderal Prior yang mendukung terus berperang, Raja Christian X dan seluruh pemerintah Denmark menyerah pada sekitar pukul 06:00 sebagai ganti untuk mempertahankan kemandirian politik dalam masalah-masalah domestik.

Invasi Denmark berlangsung kurang dari enam jam dan merupakan kampanye militer terpendek yang dilakukan oleh Jerman selama perang. Penyerahan Denmark yang cepat menghasilkan pendudukan Denmark yang unik, terutama sampai musim panas 1943, dan dalam kasus menunda penangkapan dan pendeportasian orang Yahudi Denmark sampai hampir semua dari mereka diperingatkan dan diharapkan pindah ke tempat perlindungan di Swedia. [9] Pada akhirnya, 477 orang Yahudi Denmark dideportasi, dan 70 dari mereka kehilangan nyawa, dari total orang Yahudi dan setengah Yahudi saat pra-perang kurang lebih 8.000 jiwa. [10]

Invasi Jerman ke NorwegiaSunting

Garis Waktu SingkatSunting

 
Peta pendaratan Jerman selama masa awal operasi Weserübung.
 
Peta Oslofjord di Oscarsborg
  • Tak lama setelah siang hari pada 8 April, kapal transportasi pasukan Jerman MS Rio de Janeiro ditenggelamkan oleh kapal selam Polandia ORP Orzeł, bagian dari Kapal Selam Angkatan Laut Kerajaan di Lillesand. Namun, berita ini terlambat sampai ke pejabat di Oslo untuk melakukan peringatan di menit terakhir.
  • Pada akhir malam tanggal 8 April 1940, 5 Kampfgruppe ditemukan oleh kapal pengawal Norwegia Pol III. Pol III terbunuh; kaptennya Leif Welding-Olsen menjadi orang Norwegia pertama yang tewas dalam aksi selama invasi.
  • Kapal Jerman berlayar ke Oslofjord menuju ibu kota Norwegia Oslo, mencapai sebuah tempat bernama (Drøbaksundet) di Drøbak. Pada pagi hari tanggal 9 April, para penembak di Benteng Oscarsborg menembaki kapal utama, Blücher, yang telah diterangi oleh lampu sorot sekitar pukul 04:15. Dua senjata yang digunakan adalah senjata Jerman Krupp yang berusia 48 tahun (dijuluki Moses dan Aron) dengan kaliber 280 mm (11 inci). Dalam waktu dua jam, kapal itu rusak parah, dan tidak dapat bermanuver di fjord sempit dari serangan berbagai artileri dan torpedo, tenggelam dengan korban jiwa yang sangat besar yang berjumlah sekitar 600–1.000 orang. Ancaman selanjutnya datang dari benteng (dan kekeliruan bahwa ranjau yang menyebabkannya tenggelam) tertundanya sisa kelompok angkatan laut untuk mengevakuasi keluarga kerajaan, Kabinet Nygaardsvold dan Parlemen bersama dengan kas negara. Dalam penerbangan mereka ke utara dengan kereta api khusus, mereka berhadapan dengan Pertempuran Midtskogen dan pengeboman di Elverum dan Nybergsund. Karena pemerintah dan keluarga kerajaan yang sah tidak ditangkap, Norwegia tidak pernah menyerah kepada Jerman, membiarkan pemerintah Quisling yang tidak sah dan Norwegia berpartisipasi sebagai sekutu dalam perang, bukan sebagai bangsa yang ditaklukkan.
  • Pasukan udara Jerman mendarat di bandara Oslo Fornebu, bandara Kristiansand di Kjevik, dan Bandara Sola - yang terakhir merupakan serangan penerjun payung pertama dalam serangan (Fallschirmjäger) di dalam sejarah; [5] secara kebetulan, di antara pilot Luftwaffe yang mendarat di Kjevik adalah Reinhard Heydrich.
  • Kudeta yang dilakukan oleh radio milik Vidkun Quisling pada jam 7.30 malam tanggal 9 April [11].
  • Kota [[Bergen, Stavanger, Egersund, Kristiansand S, Arendal, Horten, Trondheim dan Narvik diserang dan diduduki dalam waktu 24 jam.
  • Heroik tetapi tidak sepenuhnya efektif, kapal-kapal bersenjata Norge dan Eidsvold bertahan di pantai di Narvik. Kedua kapal ditorpedo dan tenggelam dengan kehilangan nyawa para awaknya.
  • Pertempuran Pertama Narvik (Royal Navy vs Kriegsmarine) pada 9 April. [12]
  • Pasukan Jerman menguasai Narvik dan mendaratkan 2.000 pasukan gunung, tetapi mereka mendapatkan serangan balik dari angkatan laut Inggris dengan kapal perang modern HMS Warspite (03) dan armada kapal perusak selama beberapa hari berhasil menenggelamkan sepuluh kapal perusak Jerman begitu mereka kehabisan bahan bakar dan amunisi.
  • Pemboman yang menghancurkan kota-kota Nybergsund, Elverum, Åndalsnes, Molde, Kristiansund N, Steinkjer, Namsos, Bodø, Narvik - beberapa dari mereka dibom secara taktis, beberapa dibom teror.
  • Pertempuran utama Jerman di daratan ke utara dari Oslo dengan peralatan canggih; Tentara Norwegia dengan senjata kuno, bersama dengan beberapa pasukan Inggris dan Prancis (lihat Pertempuran Namsos), menghentikan tentara Jerman selama beberapa saat - pertempuran darat ini adalah pertempuran darat pertama antara Tentara Inggris dan Wehrmacht dalam Perang Dunia II.
  • Pertempuran Laut Kedua Narvik (Royal Navy vs Kriegsmarine) pada 13 April. [13]
  • Pertempuran darat di Narvik: Pasukan Norwegia dan Sekutu (Prancis dan Polandia) di bawah Jenderal Carl Gustav Fleischer mencapai kemenangan besar pertama melawan Wehrmacht dalam Perang Dunia II, dan penarikan pasukan Sekutu berikut (disebutkan di bawah); Pertempuran di Gratangen.
  • Evakuasi Raja dan Kabinet Nygaardsvold dari Molde ke Tromsø pada 29 April, dan evakuasi sekutu dari Åndalsnes pada tanggal 1 Mei, pertempuran di Norwegia Selatan berakhir.
  • "Pertahanan Terakhir": Benteng Hegra (Benteng Ingstadkleiven) menahan serangan Jerman hingga 5 Mei - kepentingan propaganda Sekutu, seperti Narvik.
  • Raja Haakon, Putra Mahkota Olav, dan Kabinet Nygaardsvold berangkat dari Tromsø 7 Juni (naik kapal penjelajah Inggris HMS Devonshire, menuju Inggris) untuk mewakili Norwegia di pengasingan (Raja kembali ke Oslo tepat pada tanggal yang sama lima tahun kemudian); Putri Märtha dan anak-anaknya, menolak suaka rombongan ini di Swedia, kemudian pergi ke Petsamo, Finlandia, untuk hidup di pengasingan di Amerika Serikat.
  • Angkatan Darat Norwegia di daratan Norwegia menyerah (meskipun Angkatan Laut Kerajaan Norwegia dan angkatan bersenjata lainnya terus memerangi Jerman di luar dan di dalam negeri sampai penyerahan Jerman pada tanggal 8 Mei 1945) pada 10 Juni 1940, dua bulan setelah Wesertag, ini membuat Norwegia menduduki negara yang telah bertahan dari invasi Jerman untuk waktu yang lama sebelum menyerah.

Di ujung utara, pasukan Norwegia, Prancis, dan Polandia - didukung oleh Angkatan Laut Kerajaan dan Angkatan Udara Kerajaan (RAF) - melawan Jerman atas kendali pelabuhan Norwegia Narvik, yang penting bagi ekspor Swedia sepanjang tahun (Pelabuhan Swedia Lulea diblokir oleh es di musim dingin). Jerman diusir dari Narvik pada 28 Mei, tetapi karena situasi memburuk di benua Eropa, pasukan Sekutu ditarik dalam Operasi Alphabet - dan Jerman merebut kembali Narvik pada 9 Juni, pada saat itu juga ditinggalkan oleh warga sipil karena pemboman besar-besaran oleh Luftwaffe.

ReferensiSunting

  1. ^ Gert Laursen: The German occupation of Denmark
  2. ^ Hooton 2007, p. 43.
  3. ^ "The Invasion of Norway". Feldgrau.com. Diakses tanggal 2012-03-25. 
  4. ^ a b c Feldgrau.com: Invasion of Norway
  5. ^ a b c d Booth 1998, hlm. 44-49.
  6. ^ Petrow 1974, hlm. 15.
  7. ^ Outze 1962, hlm. 359.
  8. ^ Schrøder 1999.
  9. ^ Danish Jewish Museum 2003.
  10. ^ Webb 2007.
  11. ^ Petrow 1974, hlm. 72.
  12. ^ Petrow 1974, hlm. 89.
  13. ^ Petrow 1974, hlm. 90.

Daftar pustakaSunting

  • Dildy, Douglas C. Denmark and Norway, 1940: Hitler's Boldest Operation; Osprey Campaign Series #183; ISBN 978-1-84603-117-5. Osprey Publishing, 2007
  • Hooton, E.R (2007). Luftwaffe at War; Blitzkrieg in the West: Volume 2. London: Chervron/Ian Allen. ISBN 978-1-85780-272-6.
  • Ziemke, Earl F. (2000 (reissue from 1960)). "The German Decision to Invade Norway and Denmark". Dalam Kent Roberts Greenfield. Command Decisions. United States Army Center of Military History. CMH Pub 70-7. 
  • Munch, Peter Rocheguene Erindringer: vol. 7(in Danish), Copenhagen 1947
  • Kommisionsrapport (1951). "Vedrørende 9. April 1940". Beretninger til Folketinget (dalam bahasa Danish). 3A. 
  • Outze, Børge (1962). Danmark under anden verdenskrig. Copenhagen: Hasselbalch. 

Pranala luarSunting