Buka menu utama

Operasi PBHistory adalah sebuah operasi rahasia Central Intelligence Agency (CIA) di Guatemala. Ini menyusul Operasi PBSuccess, yang mendukung kudeta yang menggulingkan Presiden Guatemala Jacobo Árbenz pada Juni 1954 dan mengakhiri Revolusi Guatemala. PBHISTORY adalah sebuah upaya untuk memakai dokumen-dokumen yang ditinggalkan oleh pemerintahan Árbenz dan oleh organisasi-organisasi yang berkaitan dengan Partai Buruh Guatemala untuk menunjukkan bahwa Uni Soviet telah mempengaruhi pemerintahan Guatemala, dan untuk mengeksploitasi dokumen-dokumen tersebut untuk keperluan intelijensi lebih lanjut. Ini adalah sebuah upaya untuk membenarkan pelengseran dari sebuah pemerintahan terpilih, dalam menanggapi reaksi-reaksi internasional yang negatif terhadap PBSUCCESS.[1] CIA juga mengharapkan penunjangan sumber daya intelijensinya tentang partai-partai komunis di Amerika Latin, sebuah subyek yang memiliki sedikit informasi.

Fase pertama dari operasi tersebut dimulai setelah pengunduran diri Arbenz, dengan beberapa agen dikerahkan ke Guatemala pada permulaan 4 Juli 1954, dan melibatkan sekumpulan dari 150,000 dokumen dari berbagai sumber termasuk penyerahan pribadi Árbenz, kantor-kantor serikat dagang, dan badan-badan kepolisian. Pemerintahan junta militer pimpinan Carlos Castillo Armas membantu upaya tersebut. Setelah penyajian awal yang dibuat kepada Presiden AS Dwight Eisenhower pada 20 Juli, sebuah keputusan diambil untuk mengakselerasikan operasi tersebut, dan sejumlah orang yang bekerja di Guatemala meningkat. Para anggota tim baru dihimpun sebagai pihak yang tak berafiliasi dengan pemerintah AS untuk mengutamakan deniabilitas plausibel. Operasi tersebut membentu menghimpun Komite Pertahanan Melawan Komunisme Nasional, yang diam-diam didanai oleh CIA: para agen komite tersebut menjadiu terlibat dalam PBHistory. Secara keseluruhan, tim tersebut mempelajari lebih dari 500,000 dokumen, dan menyelesaikan pemprosesan dokumen-dokumen pada 28 September 1954.

Dokumen-dokumen PBHistory dipakai untuk mendukung operasi-operasi Kufire dan Kugown yang dilakukan oleh CIA, yang ditujukan untuk menumpas kaum komunis Amerika Latin dan menangkis informasi kritis terhadap pemerintahan Árbenz. Dokumen-dokumen juga dibagi dengan Komite Kersten dari Dewan Perwakilan AS, yang menerbitkan PBHistory di AS. Dokumen-dokumen yang diangkat dari operasi tersebut dianggap berguna untuk badan-badan intelijensi Guatemala, membolehkan pembentukan pendaftaran terduga komunis. Operasi tersebut tak berhasil menemukan bukti bahwa para komunis Guatemala dikontrol oleh pemerintah Soviet, dan tak mampu membalas penjelasan internasional bahwa Amerika Serikat telah menggulingkan pemerintahan Jacobo Arbenz demi kepentingan United Fruit Company.

Daftar isi

Latar belakang dan asal muasalSunting

 
Sebuah mural di Kota Guatemala menselebrasikan Presiden Guatemala Jacobo Árbenz, yang dilengserkan dalam kudeta Guatemala 1954 dan Revolusi Guatemala selama sepuluh tahun

Revolusi Oktober tahun 1944 di Guatemala berujung pada pemilihan Juan José Arévalo berfilsafat konservatif sebagai Presiden Guatemala.[2][3] Arévalo adalah seorang anti-komunis, dan meretakkan Partai Buruh Guatemala (Partido Guatemalteco del Trabajo, PGT).[4] Pemerintahan AS menganggap bahwa ia berada di bawah pengaruh Soviet.[5] Menteri pertahanan Arévalo Jacobo Árbenz terpilih menjadi presiden pada tahun 1950.[6] Sebagian dipengaruhi oleh McCarthyisme, pemerintah AS bersiap untuk melihat pengaruh komunis di pemerintahan Árbenz, terutama setelah pengesahan PGT. Árbenz juga memiliki hubungan dekat dengan beberapa anggota PGT.[7][8][9][10] Pada 1952, Árbenz memulai sebuah program reformasi pertanian yang mengalihkan lahan tak tertanam dari para tuan tanah besar ke para buruh miskin dalam mengembalikan kompensasi.[11] Dalam menanggapi United Fruit Company berbasis AS, yang memegang lahan yang besar di Guatemala, berniat melobi pemerintah AS untuk melengserkan Árbenz.[12][13]

Presiden AS Dwight Eisenhower memerintahkan sebuah operasi CIA untuk melengserkan Árbenz, bernama kode Operasi PBSUCCESS pada Agustus 1953.[14] Dalam CIA, operasi tersebut dikepalai oleh Frank Wisner, yang telah bekerja dalam layanan intelijensi AS sejak Perang Dunia II.[15] Saat persiapan untuk Operasi PBSUCCESS sedang berjalan, Washington mengeluarkan serangkaian pernyataan yang menentang pemerintahan Guatemala, menuduh bahwa mereka telah dirasuki oleh komunis.[16] Pada 18 Juni 1954, Carlos Castillo Armas, seorang Kolonel tentara Guatemala di pengasingan sejak sebuah kudeta gagal pada tahun 1949,[17] memimpin pasukan invasi sejumlah 480 orang ke Guatemala.[18] Invasi tersebut didukung oleh kampanye perang psikologi, yang akan mempersembahkan kemenangan Castillo Armas sebagai sebuah fait accompli (nasib yang menyertai) bagi rakyat Guatemala.[19] Dikhawatirkan oleh kemungkinan invasi AS, tentara Guatemala menolak untuk bertarung, dan pada 27 Juni, Árbenz mundur.[20][21]

 
Peta yang menunjukkan letak Republik Guatemala di Amerika Utara

Tindakan Amerika Serikat menghasilkan kecaman internasional. Outlet-outlet media di seluruh dunia menuduh AS mensponsori sebuah kudeta untuk membalikkan reformasi pertanian Árbenz demi kepentingan United Fruit Company.[22] Kritikan ini dipengaruhi oleh sorotan yang diambil oleh outlet-outlet media di negara-negara yang dikuasai Komunis, namun diulang dalam media di negara-negara yang menjadi sekutu AS, dengan Partai Buruh Inggris dan Partai Sosial Demokrat Swedia ikut serta di dalamnya.[22] Penentangan Amerika Latin kepada AS mencapai puncak baru: seorang pengamat menyatakan bahwa "Tak ada hal yang dapat menarikarus sentimen anti-AS secara bulat dan universal dalam seluruh sejarah Amerika Latin." [23] Meskipun masyarakat di AS memandang kudeta tersebut sebagai sebuah kemenangan atas kebijakan luar negeri AS,[24] para pejabat CIA merasa bahwa dalam rangka agar Operasi PBSUCCESS dianggap sukses, tindakan selanjutnya dibutuhkan. Kemudian, CIA berniat untuk menemukan dokumen-dokumen yang akan membolehkannya untuk menggambarkan pemerintahan Árbenz dikontrol oleh komunis Soviet, dan kemudian membenarkan kudeta tersebut.[22]

Selain itu, karena pelengseran cepat dari pemerintahan Árbenz, CIA meyakini bahwa pemerintah dan para pemimpin PGT tak akan dapat menghancurkan dokumen terinkriminasi apapun, dan bahwa itu dapat dianalisis untuk menunjukkan hubungan Árbenz dengan Uni Soviet.[22][24] Menurut sejarawan Nick Cullather, Wisner berharap untuk "menyingkirkan makinasi Soviet di sepanjang hemisfer tersebut."[25] CIA juga meyakini bahwa ini akan benar-benar memahami pengerjaan partai-partai komunis Amerika Serikat, dimana subyek CIA hanya memiliki informasi yang sangat sedikit.[22] Meskipun gerakan komunis aktif di Amerika Latin sejak 1919, ini sebagian besar adalah gerakan rahasia, dan CIA sedikit mengetahui tentang metode-metode yang pihak-pihak seperti PGT pakai.[22] CIA berharap agar catatan-catatan PGT yang ditinggalkan di baliknya akan membuat Divisi Komunisme internasional merekonstruksi kepemimpinan dan struktur organisasional partai tersebut, dan mungkin partai-partai komunis lainnya di wilayah tersebut.[22]

CIA juga berharap untuk mengeksploitasi akibat kudeta tersebut untuk menggelembungkan sumber daya intelijensinya sendiri. Wisner, yang menjabat sebagai Deputi Direktur untuk Perencanaan pada masa kudeta tersebut, berharap untuk merekrut para agen dari kalangan komunis yang ingin membangkang, dan dari pihak Guatemala lainnya yang menjadi bagian dari pemerintahan baru.[26] Dalam kata-kata Wisner, ia ingin mengidentifikasi "orang yang dapat mengkontrol dan mengeksploitasi kebijakan AS lanjutan."[25] Selain itu, badan tersebut berharap untuk memakai temuan-temuan dari operasi tersebut untuk menunjukkan keberadaan pengaruh Soviet untuk keperluan propaganda, dan juga untuk memakai informasi yang dikumpulkan untuk secara bulat mengeliminasi pengaruh komunis apapun di Guatemala.[22]

Analisis dokumenSunting

Fase pertamaSunting

Pada 30 Juni 1954, tiga hari setelah pengunduran diri Árbenz, Wisner mengirim sebuah telegram yang kemudian menjadi dikenal sebagai "peralihan kabel gir".[25][26] Dua agen dari CIA, dan dua dari Office of Intelligence Research (OIR), datang ke Guatemala City pada 4 Juli. Castillo Armas datang ke ibu kota tersebut sehari sebelumnya untuk memegang jabatan presiden.[27] Salah satu pejabat CIA-nya adalah Lothar Metzl, yang berada pada staf kontra-intelijensi CIA. Metzl adalah orang Austria, yang belajar gerakan komunis sejak 1930an, termasuk di Eropa.[25][27] Dalam pernyataan Wisner, para agen tersebut didorong untuk memperlihatkan "hasil kerja pada dokumen-dokumen saat melon segar terbuka".[25]

Target-target awal dari operasi tersebut adalah catatan-catatan pribadi dan dokumen-dokumen Árbenz dan Carlos Enrique Díaz (yang menjadi kepala angkatan bersenjata di bawah kepemimpinan Árbenz, dan sempat meneruskannya pada jabatan presiden), para pejabat serikat dagang, organisasi-organisasi garis depan yang diketahui, agensi-agensi kepolisian, dan markas-markas besar Partido Guatemalteco del Trabajo (PGT).[27] Hasil-hasil pencarian awal tak disenangi bagi CIA; beberapa kantor dikepung oleh tentara Guatemala dan para penjarah.[24][25][27] CIA sangat ingin menemukan dokumen-dokumen yang menyebut pembelian sejata pemerintah Árbenz dari Cekoslowakia, namun mereka gagal. Mereka juga gagal menemukan bukti apapun bahwa Uni Soviet mengendalikan gerakan komunis di Guatemala.[27]

Disamping kesulitan tersebut, para agen mengumpulkan 150,000 dokumen, selain sejumlah berkas pemerintah, yang agensi tersebut anggap berguna. CIA meraih bantuan dalam pengumpulan tersebut dari junta Castillo Armas, dan dari angkatan darat Guatemala. Tindakan tersebut disebut sebagai "peninggalan dokumen terbesar yang pernah ditinggalkan oleh sebuah Partai Komunis dan auksilier-auksiliernya".[28][29] Kebanyakan dari dokumen tersebut tak berarti namun memiliki "signifikansi lokal".[29] Meskipun tak ada dokumen yang ditemukan menunjukkan pengaruh Soviet, CIA mengharapkan pemakaian sejumlah besar makalah tersebut untuk menunjukkan bahwa komunis di Guatemala memiliki pengaruh besar di pemerintahan, melalui lembaga-lembaga seperti serikat-serikat buruh, organisasi-organisasi petani, serikat-serikat pelajar, dan kelompok-kelompok pemuda.[28][29]

Pada 20 Juli, para agen CIA memberikan hasil-hasil dua pekan pertama pengerjaan mereka ke Washington. Atas permintaan Wisner, Tracy Barnes—manajer utama operasi-operasi CIA di PBSuccess—membuat sebuah buklet dari dokumen-dokumen tersebut untuk diberikan kepada Presiden AS Dwight Eisenhower.[30] 23 dokumen dalam buklet tersebut meliputi tulisan komunis milik Árbenz, seperti kajian Tiongkok tentang reformasi pertanian dan beberapa volume Marxis, serta catatan diplomatik yang mengimplikasikan simpati komunis, dan biografi Joseph Stalin untuk istri Árbenz Maria Cristina Villanova.[29][30] Setelah presentasi, Wisner menyatakan bahwa pengujian dokumen-dokumen yang diambil perlu diproses lebih cepat, dan meluaskan pengerjaan kelompok agen di Guatemala.[30]

Salah satu tujuan tim tersebut adalah untuk membantu Castillo Armas mendirikan badan intelijensi yang akan dapat memerangi komunisme di Guatemala. Castillo Armas didorong untuk membentuk pasukan tugas anti-komunis, yang ia lakukan pada 20 Juli—membentuk Komite Pertahanan Nasional Melawan Komunisme (Comité de Defensa Nacional contra el Comunismo). Tujuan kelompok tersebut adalah untuk membuat birokrasi anti-komunis dan layanan intelijensi dan untuk menghimpun catatan dan memfasilitasi PBHistory. Comité diam-diam meraih dana dari CIA, dengan pemahaman bahwa fakta ini dapat "sangat menunjang" dan bahwa sumber baru kemudian akan dibutuhkan untuk ditemukan.[31] Meskipun Comité secara teoretikal adalah badan intelijensi, ini juga memiliki beberapa kekuatan polisi. Ini juga memerintahkan penahanan orang-orang yang diduga merupakan komunis, dan melingkupi seluruh otoritas polisi dan tentara. Tim CIA didorong untuk membantu pembentukannya dengan menciptakan nukleus informasi tentang orang-orang yang berasosiasi dengan PGT.[31]

Namun, Comité tak meraih kekuasaan untuk menangkap dan mencari rumah jawatan pemerintahan penting yang bertugas di bawah kepemimpinan Árbenz. Ini sebagian besar karena Castillo Armas dan para pemimpin militer lainnya kurang percaya dengan Comité.[32] Meskipun demikian, Comité dapat mengadakan pencarian pribadi terhadap orang-orang yang mengasingkan diri saat mereka meninggalkan negara tersebut. Ini dianggap tak efektif karena sangat sedikit dokumen yang dianggap mencerahkan.[32]

Fase keduaSunting

Kami kembali memanggil perhatianmu dan bahwa dari seluruh tim PBHistory, pengaruh ekstrim dari dokumenter apapun dan sepenuhnya membuktikan pendirian kontak, koneksi dan kursus yang terjadi antara rezim Árbenz dan/atau Partai Komunis [Guatemala] dan para pemimpinnya pada satu tangan, dan Moskwa-Praha dan organisasi Komunis internasional di tangan lain. [Kedubes AS] utamanya tetap memegang bukti dokumenter semacam itu sememungkinkannya untuk membantu penghimpunan tuduhan-tuduhan yang dibuat di beberapa kawasan dimana aparatus Komunis [Guatemala] merupakan kepentingan asli secara murni, tak diarahkan, dikendalikan atau dipandu oleh [markas-markas besar] Komunis dunia.

—Telegram dari markas besar CIA ke stasiun CIA di Guatemala, pada 4 Agustus 1954.[24][33]

Pada 4 Agustus, sebuah kontingen AS baru dan lebih besar dikerahkan ke Guatemala. Dalam tatanan yang masih tertutup, kelompok tersebut mengidentifikasikan dirinya sendiri kepada Armas sebagai "Kelompok Riset Sosial", yang terdiri dari para pakar dan pengusaha dari perguruan-perguruan tinggi. Ini terdiri dari delapan perwira CIA, tiga orang dari Departemen Negara, dan satu dari Badan Informasi AS.[30] Kelompok tersebut dipimpin oleh seorang perwira yang bekerja di bawah pseudonim "Francis T. Mylkes," dan meliputi David Atlee Phillips, yang fasih berbahasa Spanyol dan menjadi bagian dari tim PBSuccess. Kelompok tersebut menyatakan dirinya sendiri tak berafiliasi dengan pemerintah AS dalam rangka menghindari timbal balik nasionalis dan mengutamakan deniabilitas plausibel.[31] Kelompok PBHistory baru bekerja langsung dengan Comité Guatemala baru yang melatih 25 agennya dan memakai mereka untuk menindak dokumen-dokumen; topik-topik yang melingkupi pelatihan tersebut meliputi menyaring, menghimpun, dan mengklasifikasikan dokumen-dokumen yang ada, serta "rudimen-rudimen dari kontrol surat, penebangan, pengabstrakkan, dan rujukan kriptik".[31]

Kemudian, 25 personil Comité ikut dengan para pejabat CIA dalam mensortir dan mengolah dokumen-dokumen yang diambil. Para pejabat CIA mendapatkan ruang samping terpisah di bangunan tersebut dimana operasi-operasi diadakan, dalam rangka menghimpun citra bahwa operasi tersebut adalah kepentingan dalam negeri Guatemala.[32] Tugas penyortiran melalui makalah-mkalah yang tersedia mencekam: pada bulan September, indeks utama material berisi 15,800 kartu. Semua material tulisan tangan dimajukan, dan berbagai salinan material cetak disimpan. Setiap dokumen direproduksi, karena salinan-salinan asli dari setiap bahan masih berada di Guatemala.[32] Sekitar setengah makalah yang terkumpul dimusnahkan. CIA memberikan prioritas tertinggi pada dokumen-dokumen yang diambil dari PGT.[32]

Pada September 1954, para agen PBHistory hanya menemukan sejumlah kecil dokumen rahasia papan atas. Beberapa dokumen menunjukkan bahwa para pejabat pemerintah dan pemimpin partai komunis telah dapat menyingkirkan sebagian besar material sensitif sebelum mereka tinggalkan.[32] Dalam periode kepemimpinan tak tentu yang menyusul penggulingan Árbenz, seorang anggota dari salah satu rangkaian junta pemerintahan menghindarkan Comité dari pencarian rumah-rumah pihak swasta, dan dari penangkapan mereka, yang berpotensi mengurangi jumlah dokumen sensitif dan dapat diakses CIA. Selain itu, Castillo Armas menyatakan setelah meraih kekuasaan bahwa informasi intelijensi angkatan darat telah sepenuhnya dihancurkan.[32]

CIA menyelesaikan pengolahan dokumen-dokumen pada 28 September 1954. Pada titik ini, para agen tersebut telah mengumpulkan lebih dari 500,000 dokumen unik. Salinan-salinan fotostatis diambil dari 2,095 dokumen penting, 750 foto material yang dipakai untuk pemakaian media, dan 50,000 dokumen yang dimikrofilmkan.[32][33] Salinan dari dokumen penting didistribusikan ke berbagai agensi yang telah menjadi bagian dari PBHistory, serta Federal Bureau of Investigation AS.[32]

Eksploitasi dokumenSunting

Badan-badan yang ikut serta dalam Operasi PBHistory memiliki tujuan berbeda dalam pikiran untuk produk-produk operasi. CIA lebih berminat dalam memakai informasi yang dikumpulkan untuk melawan gerakan-gerakan komunis di Amerika Latin dan tempat lain. Kementerian Dalam Negeri ingin memakainya untuk merekonstruksi sejarah partai komunis di Guatemala, sementara prioritas tertinggi United States Information Agency adalah untuk memakai dokumen-dokumen tersebut untuk merilis informasi bahwa itu dapat dipakai untuk mengubah opini internasional.[34] Agen-agen yang bertugas dalam operasi tersebut membuat penyeimbangan dalam peminatan-peminatan tersebut: namun, sebagai organisasi di balik organisasi tersebut, CIA memiliki hak veto atas pemakaian publik apapun.[34] Pengerhaan yang dilakukan oleh tim PBHistory membantu dua operasi CIA yang ada, Operasi Kufire dan Operasi Kugown, keduanya telah menjadi bagian dari Operasi PBSuccess.[35]

Operasi KufireSunting

 
Revolusioner Kuba Ernesto "Che" Guevara. CIA membuka sebuah berkas tentangnya sebagai konsekuensi dari Operasi PBHistory dan Operasi kufire, saat ia masih baru dikenal sebagai dokter.[36]

Operasi Kufire adalah upaya besar untuk menangkap para komunis dari berbagai negara di belahan Amerika Latin yang datang ke Guatemala pada masa kepresidenan Árbenz.[35] CIA menyatakan bahwa orang-orang tersebut akan dipulangkan ke negara-negara asal mereka, atau negara-negara lain yang memiliki kebijakan-kebijakan liberal tentang suaka politik, dan dengan menangkap mereka, CIA berharap untuk mengganggu kegiatan mereka.[35] Sepanjang operasi tersebut, seorang analis CIA bertanay kepada Philips soal pembukaan sebuah berkas tentang seorang dokter berusia 25 tahun, yang pada masa itu tak tampak terlalu mengancam. Philip berkata ya, sehingga membuka sebuah berkas tentang Ernesto "Che" Guevara, yang akan cepat menjadi salah satu berkas tertebal miliki CIA tentang seorang individual tunggal.[36] Beberapa dokumen lain yang dihasilkan dalam berkas-berkas menjadi nilai dorongan untuk CIA.[36]

Operasi KugownSunting

Operasi Kugown adalah nama yang diberikan kepada operasi perang psikologi yang memainkan bagian penting dalam penggulingan Árbenz. Pada kudea tersebut, target-target utamanya berada di pemerintahan Árbenz. Setelah kudeta selesai, Kugown berlanjut, mentargetkan wilayah lain Guatemala, dan audiensi internasional yang lebih besar.[36] Tujuan operasi tersebut adalah untuk memajukan informasi yang menyudutkan Árbenz,[36] dan menyatakan kepada rakyat Guatemala—dan seluruh dunia—bahwa rezim Árbenz telah didominasi komunis.[37] Pemakaian dokumen-dokumen dari PBHistory untuk Operasi Kugown dimulai pada Agustus 1954. Metode standar yang dipakai oleh CIA adalah memilih sebuah dokumen yang dapat dipakai untuk penyudutan dan penjelasan yang melingkupinya. Ini kemudian akan dirilis ke pers oleh Comité, sehingga agensi nasional dapat meraih beberapa peran.[38] Comité juga merilis film dokumenter pendek, berjudul Despues Descubrimos La Verdad ("Later We Discover the Truth"/Kemudian Kami Menemukan Kebenaran). Media berita jalanan di Guatemala dan tempat lain di Amerika Tengah diwarnai dengan cerita-cerita tentang cara pemerintah Árbenz dikendalikan oleh komunis.[38]

Meskipun perilisan pers memiliki dampak substansial pada Guatemala, CIA tak dapat menahan kritikan lanjutan terhadap peran AS dalam kudeta tersebut, yang datang dari seluruh negara kecuali Jerman Barat dan AS itu sendiri. Sangat sedikit agensi berita yang memilih untuk menjalankan perilisan pers dari Comité, bahkan sejumlah dari mereka menariknya.[38] Informasi yang dikirim ke agensi-agensi pers di seluruh dunia mendeskripsikan infiltrasi oleh PGT dan hubungan Komunis di tempat lain; namun, dampak mereka masih minimal.[38] Kurangnya perhatian menekan para agen PBHistory ke titik dimana mereka berniat merencanakan serangan bendera palsu ke markas besar mereka sendiri, yang kemudian disebut sebagai pengerjaan sisa-sisa komunis Guatemala.[39] Namun, CIA memutuskan agar semacam itu juga harus memerlukan kerjasama dari beberapa penduduk "asli", dan rencana tersebut dianggap terlalu beresiko.[39] Operasi Kugown juga merilis sejumlah besar bahan propaganda komunis yang telah memasuki Guatemala dari negara-negara dalam lingkup pengaruh Soviet; para jurnalis Amerika seperti Donald Grant, dari St. Louis Post-Dispatch, diminta untuk menyoroti hubungan antara Árbenz dan pemerintah Soviet.[39][40][41] Sehingga, operasi-operasi tersebut gagal mendorong Amerika Latin agar kudeta 1954 dibenarkan.[42]

Komite KerstenSunting

Direktur CIA Allen Dulles, yang menunda informasi ke komite Kersten untuk menghindari komite tersebut secara tanpa ijin campur tangan dalam operasi-operasi CIA
Charles Kersten, kepala Komite Kersten

Informasi dari dokumen-dokumen PBHistory dimajukan oleh para pejabat pemerintah AS dan Guatemala, duta besar AS Henry Cabot Lodge memakai 21 dokumen dalam pidato yang ia buat di Perserikatan Bangsa-Bangsa.[43] Informasi juga diberikan kepada para duta besar dan anggota Kongres AS. Kongres AS pada tahun 1954 adalah salah satu dari beberapa Kongres yang dikuasai Partai Republik selama beberapa tahun. Para anggota Partai Republik memakai tekanan anti-komunis untuk mengembangkan dukungan untuk dirinya sendiri dan mengikis basis pemungutan suara Partai Demokrat. Para anggota anti-komunis dari Kongres AS, seperti Charles J. Kersten dan Patrick J. Hillings dari Komite Kersten, yang secara antusias melibatkan diri mereka sendiri dengan PBHistory.[44]

Pada waktu yang bersamaan, keterlibatan komite Kersten dan Hillings menyebabkan perhatian dari CIA. Dulles sangat mengkhawatirkan penyelidikan mereka akan merusak operasi CIA, terutama saat Hillings mengunjungi Guatemala tak lama sebelum PBSuccess dimulai.[45] Para anggota Kongres tak resmi memberitahukan peran CIA dalam kudeta tersebut, dan Dulles berharap untuk tetap tak memberitahukannya. Dengan mensuplai mereka dengan dokumen-dokumen PBHistory, Duless berharap memajukan mereka dari pemakaian proyek lain CIA.[45] Setelah sebuah penceramahan, sebuah subkomite yang dikepalai oleh Hillings membuat laporan akhir. Selain berkaya tanpa bukti bahwa pemerintah Guatemala bertindak di bawah perintah dari Uni Soviet, laporan tersebut secara salah mengklaim bahwa senjata-senjata Soviet diam-diam dibawa ke Guatemala memakai kapal selam.[46] Ini secara tak intensional menggambarkan perhatian kepada Operasi Washtub, sebuah upaya CIA untuk menghalangi pengiriman senjata kepada pemerintahan Guatemala.[46][47]

Penggunaan lainSunting

Saat CIA berhenti memakai dokumen-dokumen untuk keperluan-keperluan propaganda, para agen yang bertugas dalam PBHistory memutuskan uagar pemakaian terbaik dari dokumen-dokumen yang mereka tak tutupi akan mencatat pertumbuhan gerakan komunis di Guatemala. Riset ini diambil oleh Kantor Riset Intelijensi dari Kementerian Dalam Negeri AS.[48] OIR membuat laporan 50 halaman setelah lima bulan pengerjaan; Kementerian Dalam Negeri menganggapnya "jawaban definitif" pada pertanyaan tentang bagaimana komunis bangkit di Guatemala.[48] Pemerintah Honduras, yang mengijinkan kawasannya untuk dipakai sebagai "kawasan penahapan" untuk kudeta melawan Árbenz, juga memakai makalah-makalah PBHistory untuk membenarkan posisinya. Mereka berpendapat bahwa ini telah menjadi interferensi antar-muka dalam materi dalam negerinya dari komunis di Guatemala.[39]

Akibat dan analisisSunting

Max Holland, yang menganalisis PBHistory pada 2004, menyatakan bahwa meskipun sangat sedikit dokumen komunis sensitif yang ditemukan, operasi tersebut memberikan sorotan mendetail pertamanya terhadap CIA pada perkembangan gerakan komunis yang kuat. Ini juga membolehkan mereka untuk menghimpun layanan Guatemala yang akan bekerja melawan komunis, dan untuk alasan tersebut, CIA mendorong agar operasi tersebut meraih kesuksesan.[49] Sejarawan Kate Doyle menyatakan bahwa dokumen-dokumen yang ditemukan oleh PBHistory membolehkan CIA untuk menciptakan pendaftaran terdakwa komunis.[50] Dokumen-dokumen tersebut disebut oleh partisipan sebagai "tambang emas intelijensi"; pendaftaran yang CIA tinggalkan pada pasukan keamanan Guatemala berisi informasi tentang ribuan warga.[50]

Dokumen-dokumen PBHistory dipakai selama bertahun-tahun setelahnya untuk menyudutkan Árbenz (tinggal di pengasingan) dan untuk melawan propaganda Soviet tentang imperialisme Amerika di Guatemala.[51] Saat Árbenz pindah ke Montevideo pada 1957, CIA memakai dokumen-dokumen PBHistory untuk membuat biografi Árbenz yang menyebutnya sebagai agen Soviet, dalam upaya menghindarkannya bergerak ke Meksiko, dimana oposisi rezim Castillo Armas berkumpul.[51] Selain itu, Árbenz masih menjadi lambang pemberontakan utama terhadap Amerika Serikat, yang sebagian dibantu oleh propaganda Soviet pada dampaknya.[51] Saat beberapa dokumen PBHistory diterbitkan, mereka meraih perhatian yang sedikit di Amerika Latin.[24] Meskipun PBSuccess memandang positif AS tak lama setelah kejadian, kekerasan yang dilakukan oleh pemerintah Guatemala dukungan AS pada 1970an dan 1980an mengubah sudut pandang kudeta tersebut di kalangan masyarakat AS.[24]

Disamping laporan yang dibuat oleh Kantor Riset Intelijensi, pada 1957 CIA menyadari bahwa versi sejarahnya dari pemerintahan Árbenz dan kudeta tersbeut tak meraih dukungan. Buku-uku yang dibuat oleh para pendukung pemerintah Árbenz, yang sangat mengkritik campur tangan AS, umumnya lebih disambut, Nasionalis Amerika Latin memandang pemerintahan Castillo Armas sebagai buatan AS.[48] Akibatnya, pemerintah AS memutuskan untuk mengijinkan Ronald Schneider, seorang sejarawan yang sedang dalam proses penyelesaian gelar Ph.D, untuk mengakses arsip PBHistory. Schneider menerbitkan Communism in Guatemala: 1944 to 1954 pada 1959. Para pengamat pada msa selanjutnya menyatakan bahwa publikasi tersebut disubsidi dengan beberapa cara oleh CIA: Foreign Policy Research Institute, dimana Schneider bekerja, dan Frederick A. Praeger, yang menerbitkan buku Schneider, meraih dana CIA.[48] Schneider menyatakan dalam bukunya bahwa Comité bertanggung jawab atas pengumpulan dokumen yang ia akses, namun tak menyebut peran CIA dalam pendanaan Comité, maupun soal penjelasan bagaimana dokumen-dokumen tersebut dibawa ke AS.[52] Buku Schneider tak hanya menyinggung material PBHistory, namun juga informasi yang ia kumpulkan saat berkunjung ke Meksiko dan Guatemala pada1957.[49] Buku tersebut meraih sambutan baik.[48]

Operasi tersebut gagal dalam keperluan utamanya, yang adalah untuk menemukan bukti bahwa pemerintahan Árbenz berada di bawah kontrol Soviet.[24][53] Laporan CIA yang terbit pada 1 Oktober 1954, menyatakan bahwa "'sangat sedikit' dokumen-dokumen 'yang merusak Komunis' yang ditemukan".[33] AS gagal mendorong Amerika Latin terhadap sudut pandangnya terhadap komunis: kebanyakan orang memandang reformasi Revolusi Guatemala dalam sorotan positif, dan bahkan catatan Schneider, yang disebutkan oleh Holland sebagai gambaran penyeimbang, tak dapat mendorong publik bahwa Uni Soviet terlibat dalam kebangkitan komunisme Guatemala.[53] Ilmuwan politik Jeremy Gunn, yang diberi akses ke material yang dikumpulkan oleh operasi tersebut, menyatakan bahwa "tak hanya kontrol Soviet dan bukti substansial bahwa Komunis Guatemala bertindak sendiri, tanpa dukungan atau tuntunan dari luar negara".[24] Tak ada bahan yang ditemukan memberikan penghormatan kepada komunisme internasional.[50] Sebaliknya, penggambaran pemerintahan Soviet terhadap pemerintah Guatemala tidaklah mengancam kepentingan AS, namun justru membongkar tujuan untuk melindungi United Fruit Company. Sepanjang waktu, deskripsi peristiwa tersebut menjadi suatu hal menonjol di Amerika Latin.[53]

Penjelasan Soviet mekin menguat pada 1957, saat Castillo Armas langser dan digantikan dengan pemerintahan yang sangat reaksioner yang makin menggulung reformasi 1944; pemerintahan Eisenhower tak menanggapi kudeta tersebut dengan cara signifikan apapun.[53] Saat Richard Nixon, wakil presiden AS saat itu, mengunjungi Amerika Latin pada 1958, ia melawan pelecehan dimana ia datangi, bahkan dari orang yang bukan komunis atau simpatisan mereka. PBHistory juga tak dapat mengubah penentangan kuat terhadap CIA bahwa kudeta Guatemala dibuat.[54] Menulis pada 2008, Gunn membandingkan PBHistory dengan upaya gagal serupa oleh AS untuk membenarkan invasi Irak setelah negara tersebut diduduki.[24][47] Sejarawan Mark Hove menyatakan bahwa "Operasi PBHistory tidaklah efektif karena 'pengiriman bara yang baru' telah timbul di Amerika Latin atas campur tangan AS di Guatemala."[55]

ReferensiSunting

  1. ^ Holland 2004, hlm. 300.
  2. ^ Streeter 2000, hlm. 14–15.
  3. ^ Jiménez 1985, hlm. 149.
  4. ^ Forster 2001, hlm. 98–99.
  5. ^ Streeter 2000, hlm. 15–16.
  6. ^ Gleijeses 1991, hlm. 50–69, 73–84.
  7. ^ Cullather 1999, hlm. 14–28.
  8. ^ Gleijeses 1991, hlm. 228–230.
  9. ^ Gleijeses 1991, hlm. 73–84.
  10. ^ Immerman 1982, hlm. 61–67.
  11. ^ Immerman 1982, hlm. 64–67.
  12. ^ Immerman 1982, hlm. 75–82.
  13. ^ Schlesinger & Kinzer 1999, hlm. 72–77.
  14. ^ Immerman 1982, hlm. 138–143.
  15. ^ Schlesinger & Kinzer 1999, hlm. 108–109.
  16. ^ Gleijeses 1991, hlm. 256–257.
  17. ^ Immerman 1982, hlm. 141–143.
  18. ^ Cullather 1999, hlm. 87–89.
  19. ^ Immerman 1982, hlm. 165.
  20. ^ Immerman 1982, hlm. 174.
  21. ^ Gleijeses 1991, hlm. 330–335.
  22. ^ a b c d e f g h Holland 2004, hlm. 301–302.
  23. ^ Holland 2004, hlm. 302–303.
  24. ^ a b c d e f g h i Gunn 2008, hlm. 149–150.
  25. ^ a b c d e f Cullather 1999, hlm. 106.
  26. ^ a b Holland 2004, hlm. 301.
  27. ^ a b c d e Holland 2004, hlm. 303–304.
  28. ^ a b Holland 2004, hlm. 304.
  29. ^ a b c d Cullather 1999, hlm. 107.
  30. ^ a b c d Holland 2004, hlm. 305.
  31. ^ a b c d Holland 2004, hlm. 306.
  32. ^ a b c d e f g h i Holland 2004, hlm. 307.
  33. ^ a b c Holly & Patterson 2003.
  34. ^ a b Holland 2004, hlm. 308.
  35. ^ a b c Holland 2004, hlm. 308–309.
  36. ^ a b c d e Holland 2004, hlm. 309.
  37. ^ Holland 2004, hlm. 309–310.
  38. ^ a b c d Holland 2004, hlm. 310.
  39. ^ a b c d Holland 2004, hlm. 311.
  40. ^ Grant 1955.
  41. ^ Grant 1954.
  42. ^ Holland 2004, hlm. 321–322.
  43. ^ Holland 2004, hlm. 310–311.
  44. ^ Holland 2004, hlm. 313–314.
  45. ^ a b Holland 2004, hlm. 315.
  46. ^ a b Holland 2004, hlm. 317.
  47. ^ a b Rabe 2004.
  48. ^ a b c d e Holland 2004, hlm. 319.
  49. ^ a b Holland 2004, hlm. 321.
  50. ^ a b c Doyle 1997.
  51. ^ a b c Holland 2004, hlm. 312.
  52. ^ Holland 2004, hlm. 320.
  53. ^ a b c d Holland 2004, hlm. 322.
  54. ^ Holland 2004, hlm. 322–323.
  55. ^ Hove 2007, hlm. 40.

Daftar pustakaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting