Buka menu utama

Oost-Java Stoomtram Maatschappij

Oost-Java Stoomtram Maatschappij (OJS) adalah nama perusahaan kereta api swasta yang pernah beroperasi di Hindia Belanda. Perusahaan ini mengoperasikan trem uap di beberapa wilayah, yakni: Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Mojokerto, Kota Mojokerto, dan Kabupaten Jombang. Rute yang dibangun oleh OJS sejauh 107 kilometer.

Oost-Java Stoomtram Maatschappij, N.V.
Logo
Logo OJS yang terakhir berdasarkan tanda air lembar obligasi yang dikeluarkan tahun 1949.
JenisPerusahaan swasta
WilayahKota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Mojokerto, Kota Mojokerto, Kabupaten Jombang
Layanan dan produkSemua angkutan penumpang dan barang
Tahun beroperasi1889–1959
PenerusKereta Api Indonesia
Lebar sepur1.067 mm (3 ft 6 in)
Panjang107 kilometer
Kantor pusatBendera Hindia Belanda Kota Surabaya, Jawa Timur, Hindia Belanda

OJS juga pernah membentuk patungan bersama perusahaan trem uap lainnya yakni Serajoedal Stoomtram Maatschappij, Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij, dan Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij

Saat ini seluruh jalur kereta api OJS termasuk dalam Wilayah Aset VIII Surabaya.

SejarahSunting

 
Jalur trem OJS di Pasar Besar Surabaya.

Perusahaan ini mendapat konsesi izin dari Pemerintah Kolonial Hindia Belanda pada tahun 1886. OJS membangun jalur trem uap di seputaran kawasan industri wilayah Surabaya dan Sidoarjo. Awalnya perusahaan ini bermodal tiga lintas, yaitu Ujung–Sepanjang–Krian, Mojokerto–Gemekan–Ngoro, dan Gemekan–Dinoyo.[1]

Pada tanggal 14 Mei 1890, OJS membuka stasiun baru di Wonokromo, Surabaya, yakni Stasiun Wonokromo OJS atau Wonokromo Kota (jangan dikelirukan dengan Stasiun Wonokromo milik Staatsspoorwegen).[2] Hal ini membuat trem di Surabaya semakin semarak dan banyak warga yang bepergian dengan trem karena tarifnya relatif murah. Interaksi antarmoda antara SS dan OJS cukup memuaskan.

Pada tahun 1911, OJS memperluas jaringannya hingga hampir seluruh Kota Surabaya terhubung dengan jalur kereta api. OJS memperkenalkan trem listrik tepat saat panjang lintasnya mencapai 36 km.[3][4]

Trem ini mulai dilaksanakan operasinya pada tanggal 15 Mei 1923.[5] Jalur utamanya juga dirombak total; jalur yang sebelumnya melewati tepian Kali Mas akhirnya dialihkan melalui tengah kota, melewati Pasar Turi dan Sawahan serta mengikuti jalan protokol tengah kota, yaitu Jalan Pangeran Diponegoro. Trase lama dicabut hanya sampai Stasiun Groedo saja. Lintas lainnya adalah Simpang–Wonokromo Kota, Simpang–Gubeng, Tunjungan–Sawahan, serta Simpang–Kalimas.

Untuk mendukung pemeliharaan operasi dibangun pula dipo trem dan pusat tenaga listrik (PTL) atau pembangkit listrik di Sawahan.[6] PTL ini difungsikan untuk memberikan arus ke tram listrik yang ada di sekitar Surabaya. PTL ini dibangun pada tahun 1925 dengan 2 buah motor generator merk Siemens Suckert & Walschke (SSW) yang masing-masing memiliki kekuatan 500 KW - 600 volt DC. Jaringan listrik aliran atas (LAA) 600 volt DC ini meliputi lintas Tanjung Perak–Jembatan Merah–Genteng Besar–Sawahan–Gubeng–Wonokromo Kota.[7]

Pada saat itulah trem juga akan bersaing dengan kendaraan lainnya. Munculnya mobil pribadi dan sepeda ontel yang berseliweran di jalan-jalan Surabaya membuat trem harus ekstra hati-hati saat melewati jalanan kota. Hingga tahun 1927 tercatat 11,4 juta penumpang terangkut dengan trem listrik dan 5,2 juta orang terangkut dengan trem uap OJS.[1]

Riwayat pembangunan lintasSunting

Wilayah Mojokerto[8]Sunting

Jalur Segmentasi lintas Tanggal peresmian Panjang lintas (km) Keterangan
Pabrik Spiritus Wates–Mojokerto Kota–Gemekan Mojokerto Kali–Mojoagung 1 Oktober 1889 17
Mojokerto Kali-Wates 1 April 1909 3
Gemekan-Ngoro Mojoagung–Ngoro 1 Januari 1890 17
Gemekan-Dinoyo Gemekan-Dinoyo 5 Maret 1892 8
 
Peta jaringan kereta di wilayah Mojokerto–Surabaya

Selain itu dalam peta tahun 1922, OJS juga tercatat memiliki percabangan menuju Stasiun Mojokerto SS yang saat ini masih aktif, serta melayani angkutan barang dari beberapa pabrik gula yang berlokasi di didekat jalur kereta api milik OJS.[9] Beberapa pabrik gula tersebut diantaranya:

Wilayah SurabayaSunting

Periode pertama (trem uap)[8]

Jalur Segmentasi lintas Tanggal peresmian Keterangan
Trem Surabaya Ujung–Fort Prins Hendrik 10 Desember 1889 Dalam peta 1905, tergambar bahwa jalur ini melewati tepian Kali Mas Surabaya.

Sebagian dibongkar bersamaan dengan peresmian trem listrik (kecuali ke arah Groedo hingga masa pendudukan Jepang)

Fort Prins Hendrik–Staatsspoorweg-Station (Surabaya Kota) 17 Desember 1890
Stadtstuin–Willemplein–Kalimas 1 Juni 1897
Staatsspoorweg Station (Surabaya Kota)–Telefoonkantoor dengan percabangan di Simpang 15 April 1890
Telefoonkantoor–Station Groedo
Stasiun Groedo–Wonokromo Kota 14 Mei 1890
Wonokromo Kota–Sepanjang OJS 27 September 1890
Sepanjang OJS–Krian 14 Februari 1898

Periode kedua (trem listrik Surabaya)[10]

Jalur Segmentasi lintas Tanggal peresmian Panjang lintas (km) Keterangan
Trem Surabaya Ujung–Fort Prins Hendrik 10 Desember 1889 3 Sejumlah jalur trem merupakan jalur ganda
Fort Prins Hendrik–Semut 17 Desember 1890 2
Regentstraat–Pasar Turi–Wonokromo Kota 2 Maret 1916 7
Regentstraat–Tanjung Perak 1 Agustus 1920 16
Wonokromo–Willemsplein 15 Mei 1923 8,4
Kayon–Hoek Palmenlaan 16 Mei 1923 1
Sawahan (dipo trem)–Tunjungan 16 Mei 1923 3
Willemsplein–Tanjung Perak 12 Juli 1923 5
Kayon–Stasiun Surabaya Gubeng–Kampung Gubeng 11 Februari 1924 2
Wonokromo Kota–Krian Wonokromo Kota–Sepanjang (Karangpilang) 27 September 1890 7
Sepanjang (Karangpilang)–Krian OJS 14 Februari 1898 7

Pasca-kemerdekaanSunting

 
Layanan trem listrik membelah Kota Surabaya

Pada tahun 1959, Presiden Soekarno mengeluarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 40 Tahun 1959. Isinya antara lain menasionalisasi seluruh jalur kereta api dan trem uap yang dahulu dioperasikan oleh perusahaan-perusahaan milik Belanda, yang operasionalnya diserahkan kepada Djawatan Kereta Api Republik Indonesia (DKA), termasuk jalur eks-OJS.

Pada tahun 1968-1969, trem listrik dihentikan operasinya. Kabel listrik aliran atas yang memayungi jalur trem ini dicabut dan jalur-jalur cabangnya sebagian juga dicabut.

Ella Ubaidi, EVP Unit Pusat Pelestarian dan Desain Arsitektur PT KAI, mengatakan bahwa dengan tarif 15 sen untuk kelas I dan 10 sen untuk kelas II, tidak mampu menyelamatkan trem Surabaya dari kepunahan. Sejak tahun 1970-an, trem Surabaya dinyatakan tidak beroperasi karena kalah bersaing dengan mobil pribadi dan angkutan umum serta banyaknya penumpang gelap yang menyebabkan kebocoran pendapatan PJKA.[1] Dengan ditutupnya trem uap Surabaya pada tahun 1978, berakhirlah riwayat trem Surabaya.[11][12][13]

Reaktivasi jalur ini masuk dalam daftar prioritas reaktivasi yang dilakukan oleh Kemenhub bekerja sama dengan PT KAI dan Pemerintah Kota Surabaya. Walaupun demikian, belum ada tanda-tanda jalur ini akan segera dikerjakan.[14]

ArmadaSunting

Untuk armada, OJS memiliki lokomotif uap dengan nomor seri B12.[4] Trem listrik mulai mendominasi Surabaya sejak 1924.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Sepenggal Perjalanan Sejarah Trem di Surabaya". historia.id. Diakses tanggal 2018-02-23. 
  2. ^ Widodo, Dukut Imam (2002). Soerabaia tempo doeloe. Surabaya: Dinas Pariwisata, Kota Surabaya. hlm. 419. 
  3. ^ Freek., Colombijn,; Joost., Coté,; Joost., Cote⁺ѓ, (2014). Cars, conduits, and kampongs the modernization of the Indonesian city, 1920-1960. Leiden: BRILL. ISBN 9004280723. OCLC 894170623. 
  4. ^ a b "Oost Java Stoomtram Maatschappij". searail.malayanrailways.com. Diakses tanggal 2018-02-23. 
  5. ^ 1966-, Nasution, (2006). Ekonomi Surabaya pada masa kolonial, 1830-1930. Surabaya: Pustaka Intelektual. ISBN 9792506802. OCLC 80717765. 
  6. ^ "Jejak dan sosok di balik trem Surabaya - Ayorek!". Ayorek!. 2013-07-08. Diakses tanggal 2018-07-21. 
  7. ^ Nusantara, Tim Telaga Bakti; Perkeretaapian, Asosiasi Pakar (1997). Sejarah Perkeretaapian Indonesia Jilid 2 (edisi ke-Cet.1). Bandung: CV. Angkasa. hlm. 186. 
  8. ^ a b Oost-Java Stoomtram Maatschappij (1902). Verslag der Oost-Java Stoomtram Maatschappij. Den Haag: OJS. 
  9. ^ "Oost-Java Stoomtram Maatschappij Algeemene Overzichtskaart". maps.library.leiden.edu. Diakses tanggal 17-12-2018. 
  10. ^ Burgerlijke Openbare Werken (1916). Verslag betreffende het spoor- en tramwegwezen in Nederlandsch-Indië. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  11. ^ okler.net. "Heritage - Kereta Api Indonesia". heritage.kai.id. Diakses tanggal 2018-07-20. 
  12. ^ "Java's Steam Tram Locomotives in the 1970s". www.internationalsteam.co.uk. Diakses tanggal 2018-07-20. 
  13. ^ Raap, Olivier Johannes (2017). Kota di Djawa Tempo Doeloe. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. hlm. 184. 
  14. ^ Idris, Muhammad. "Selain Rel Kereta, Kemenhub Juga Aktifkan Jalur Trem di Surabaya". detikfinance. Diakses tanggal 2018-02-23. 

Daftar pustakaSunting

  • Sulistyawan, Andrik (2013). Jaringan transportasi dan operasionalisasi trem OJS di Karesidenan Surabaya 1889-1930-an (Skripsi thesis). Universitas Airlangga.