Obot (Ibrani: אֹבֹת atau Alkitab Yahudi Ortodoks: Ovot; bahasa Inggris: Oboth) adalah adalah salah satu tempat persinggahan orang-orang Israel dalam perjalanan keluar dari Mesir menuju ke tanah Kanaan di bawah pimpinan Musa, yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen.[1][2] Orang Israel berkemah di sana di antara Gunung Hor[3] dan "Reruntuhan di Abarim" (Ije Abarim; 'Iyei-Ha'avarim).[4] ketika mereka kembali melanjutkan perjalanan setelah kematian Harun.

Catatan AlkitabSunting

Bilangan 21:4-9

Setelah mereka berangkat dari gunung Hor, berjalan ke arah Laut Teberau untuk mengelilingi tanah Edom, ... mereka berkata-kata melawan Allah dan Musa...Lalu TUHAN menyuruh ular-ular tedung ke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel yang mati...Lalu Musa membuat ular tembaga dan menaruhnya pada sebuah tiang; maka jika seseorang dipagut ular, dan ia memandang kepada ular tembaga itu, tetaplah ia hidup.[5]

Bilangan 21:10-11

Kemudian berangkatlah orang Israel, lalu berkemah di Obot.
Berangkatlah mereka dari Obot, lalu berkemah dekat reruntuhan di Abarim, di padang gurun yang di sebelah timur Moab.[6]

Bilangan 33:43-44

Mereka berangkat dari Funon, lalu berkemah di Obot.
Mereka berangkat dari Obot, lalu berkemah dekat reruntuhan di Abarim di daerah Moab.[1]

IdentifikasiSunting

Lokasi tepatnya tidak diketahui, tetapi beberapa sarjana telah menyimpulkan bahwa situs ini kini dikenal sebagai 'Ain el-Weibeh.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Bilangan 33:43-44
  2. ^ Bilangan 21:10
  3. ^ Bilangan 21:4
  4. ^ Bilangan 21:11
  5. ^ Bilangan 21:4-9
  6. ^ Bilangan 21:10-11
  7. ^ Timothy R. Ashley (22 July 1993). The Books of Numbers. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 409. ISBN 978-0-8028-2523-0. 
Tempat sebelumnya:
Funon
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Reruntuhan di Abarim

Entri ini memadukan teks dari Easton's Bible Dictionary, sebuah ranah publik, aslinya diterbitkan pada 1897.