Niya (Cekungan Tarim)

situs arkeologi

Reruntuhan Niya (Hanzi sederhana: 尼雅遗址; Hanzi tradisional: 尼雅遺址; Pinyin: Níyǎ Yízhǐ) adalah sebuah situs arkeologi yang kini terletak sekitar 115 km (71 mi) di sebelah utara Minfeng di perabatasan selatan Cekungan Tarim di Xinjiang, China. Situs ini dikenal sebagai Caḍ́ota serta selama masa Dinasti Han sebagai Jingjue (Hanzi: 精絕; Pinyin: Jīngjué). Berbagai artefak arkeologi telah ditemukan di Niya.

Niya
Cadota
尼雅
Niya batik.jpg
Kain dari Nya yang menunjukkan pengaruh Timur dan Barat.
Niya (Cekungan Tarim) berlokasi di Xinjiang
Niya (Cekungan Tarim)
Lokasi di Xinjiang
LokasiXinjiang, China
Koordinat38°01′17″N 82°44′15″E / 38.021400°N 82.737600°E / 38.021400; 82.737600
JenisKota
Catatan situs
KondisiReruntuhan

Niya dahulu merupakan sebuah kota oasis pusat perdaganagan di Jalur Sutra bagian selatan di Gurun Taklamakan. Pada zaman dahulu, kafilah melewati Niya di perjalanannya antara China dan Asia Tengah.[1][2]

SejarahSunting

Sebuah negara oasis merdeka bernama Jingjue disebutkan di dalam Buku Han.

Pusat dari pemerintahan sang raja ada di Kota Jingjue yang berjarak 8.820 li [sekitar 3.667 km] dari Ch'ang-an. Terdapat 480 rumah tangga, 3.350 jiwa dengan 500 orang mampu untuk membawa senjata.

— Hanshu, bab 96a, terjemahan oleh Hulsewé 1979.[3]

Niya menjadi bagian dari Kerajaan Loulan pada abad ke-3 M. Pada penghujung abad ke-4, Niya berada di bawah kendali China. Wilayah Niya kemudian dikuasai oleh Tibet.[4]

PenggalianSunting

 
Situs di Niya tempat Aurel Stein menemukan artefak dari papan kayu.

Pada tahun 1900, Aurel Stein melaksanakan sebuah ekspedisi di China bagian barat dan Gurun Taklamakan. Di Niya, ia melakukan ekskavasi terhadap beberapa bangunan rumah dan menemukan 100 papan kayu berisi tulisan dari tahun 105 M. Papan kayu tersebut memiliki segel tanah liat dengan isi surat dan perintah resmi yang ditulis dalam aksara Kharosthi, sebuah aksara India awal, dan diperkirakan berasal dari Kekaisaran Kushan.[5][6] Penemuan lainnya mencakup uang logam dan naskah yang berasl dari masa Dinasti Han, uang logam Romawi, sebuah jebakan tikus, sebuah tongkat, bagian dari sebuah kecapi, sebuah busur yang masih dapat digunakan, sebuah karpet berdesain rumit dan beberapa kain lainnya, serta benda-benda rumah tangga seperti mebel berukiran, gerabah, keranjang, dan berbagai kriya lainnya.[5][6][7] Aurel Stein mengunjinga Niya sebanyak empat kali antara tahun 1901 dan 1931.

 
Papan kayu dengan tulisan aksara Kharosthi.

Izin resmi untuk pelaksanaan ekskavasi gabungan dari regu China dan Jepang dikeluarkan tahun 1994. Ilmuwan kini telah menemukan sisa-sisa keberadaan manusia di antarnya 100 bangunan rumah, area kuburan, kandang hewan, kebun, taman, dan lahan pertanian. Selain itu, ditemukan pula perkakas dari besi berupa kapak dan arit, pemukul dari kayu, dan beberapa vas berisi hasil bumi. Sisa-sisa tubuh manusia yang ditemukan juga membuat beberapa spekulasi dari asal muasal orang-orang yang dahulu tinggal di Niya.[8]

Beberapa temuan yang diperoleh di reruntuhan Niya kini menjadi koleksi dari Museum Nasional Tokyo.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Boulnois, Luce (2005). Silk Road: Monks, Warriors & Merchants. Hong Kong: Odessey Books & Guides. hlm. 458, 501. ISBN 962-217-721-2. 
  2. ^ "The Most Important Findings of Niya in Taklamakan". The Silk Road. Diakses tanggal 2007-07-21. 
  3. ^ Hulsewé, A. F. P. (1979). China in Central Asia: The Early Stage 125 BC – AD 23: an annotated translation of chapters 61 and 96 of the History of the Former Han Dynasty. E. Brill, Leiden. hlm. 93–94. ISBN 90-04-05884-2. 
  4. ^ Susan Whitfield (2004). "Krorain: Settlements in the Desert (Niya and the Oases of Kroraina)". The Silk Road: Trade, Travel, War and Faith. The British Library. ISBN 1-932476-12-1. 
  5. ^ a b "An Archeologist Follows His Dreams to Asia". 
  6. ^ a b "Sir Aurel Stein & the Silk Road finds - Akterek, Balawaste, Chalma-Kazan, Darabzandong, Farhad-Beg-yailaki, Kara-Yantak, Karadong, Khadalik, Khotan, Mazartagh, Mazartoghrak, Niya, Siyelik and Yotkan". Victoria and Albert Museum. Diakses tanggal 16 Mei 2012. 
  7. ^ "New Delhi : Aurel Stein Collection :: Niya". 
  8. ^ "Niya yields buried secrets". China Daily. Diakses tanggal 2007-07-21. 

Pranala luarSunting