Buka menu utama

Syekh Haji Nasharuddin Thaha (lahir di Payakumbuh, Sumatra Barat, Hindia Belanda, 4 Maret 1908 - meninggal tahun 1979 pada umur 71 tahun) adalah seorang ulama Indonesia asal Minangkabau (Sumatra Barat).[1]

Nasharuddin Thaha
Lahir4 Maret 1908
Bendera Belanda Payakumbuh, Hindia Belanda
Meninggal1979 (umur 71)
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
AlmamaterUniversitas Al Azhar, Kairo, Mesir
PekerjaanUlama, birokrat
Orang tuaThaha Arsyad

Daftar isi

RiwayatSunting

KehidupanSunting

Nasharuddin Thaha yang lahir di Payakumbuh, Sumatra Barat pada 4 Maret 1908 itu merupakan putra tertua dari Syekh Thaha Arsyad, seorang ulama Minangkabau asal Lima Puluh Kota.

PendidikanSunting

Ia menamatkan pendidikan dasar di Sekolah Dasar Sambungan, lalu melanjutkan ke Madrasah Sumatra Thawalib Darul Funun Padang Japang. Pada tahun 1926, ia masuk perguruan tinggi Darul Ulum dan Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir. Di universitas tersebut ia seangkatan dengan ulama Minangkabau lainnya, yaitu Mahmud Yunus, Mukhtar Yahya dan lain-lain. Selama lebih kurang tujuh tahun di Mesir, ia aktif di Persatuan Pelajar Indonesia-Malaysia (Perpidom), suatu organisasi pergerakan untuk merebut kemerdekaan tanah air.

KarierSunting

Pada tahun 1946, Nazaruddin Thaha ditunjuk pertama kali mengepalai Kantor Agama Sumatra Tengah, yang meliputi daerah kerja Sumatra Barat, Jambi dan Riau sekarang ini. Ia membentuk Kantor Urusan Agama (KUA) di daerah-daerah dan pada waktu bersamaan ia merancang Undang-undang Perkawinan.

Ia juga aktif menulis buku-buku agama dalam bahasa Arab. Buku-buku tersebut antara lain Abthalul Islam, al Mahfuzadzat, Fanuttarbiyah, dan lain-lain.

ReferensiSunting

  1. ^ Nasharuddin Thaha Situs Perguruan Darul Funun el-Abbasiyah, 5 November 2010. Diakses 12 September 2013.

Pranala luarSunting