My Little Pony

Waralaba hiburan yang dikembangkan oleh Hasbro

My Little Pony (MLP) adalah sebuah waralaba media dan mainan yang utamanya ditargetkan kepada anak perempuan, yang dikembangkan oleh perusahaan mainan Amerika Serikat Hasbro. Mainan pertama dikembangkan oleh Bonnie Zacherle, Charles Muenchinger, dan Steve D'Aguanno, dan diproduksi pada 1981.

My Little Pony
My Little Pony G4 logo.svg
logo My Little Pony per 2017
Diciptakan olehBonnie Zacherle
Karya asliMy Pretty Pony toys (1981)
PemilikHasbro
Situs resmi
mylittlepony.hasbro.com

SejarahSunting

My Pretty Pony (1981)Sunting

My Pretty Pony adalah figur kuda poni yang diperkenalkan oleh Hasbro pada tahun 1981 yang dibuat oleh ilustrator Bonnie Zacherle dan pematung Charles Muenchinger.[1] My Pretty Pony adalah patung plastik keras setinggi sepuluh inci yang dapat menggoyangkan telinganya, mengibaskan ekornya, dan mengedipkan satu matanya. My Pretty Pony yang asli diikuti oleh My Pretty Pony dan Beautiful Baby, yang datang dengan sosok kuda poni "bayi" yang lebih kecil. Ini diikuti oleh versi merah muda dan kuning dari aslinya yang memiliki simbol ciri khas sekarang di bagian belakang kuda poni, yang mendahului patung My Little Pony.[2]

1982–1992 - Generasi 1Sunting

Setelah relatif kurang suksesnya lini mainan My Pretty Pony, Hasbro memperkenalkan enam versi mainan yang lebih kecil dan berwarna-warni pada tahun 1982, dijual dengan judul My Little Pony. Alur mainan menghasilkan lebih banyak barang dagangan di bawah merek My Little Pony, yang kemudian secara tidak resmi dikenal sebagai "Generation One" atau "G1" dari My Little Pony di antara kolektor. Inkarnasi ini berakhir pada tahun 1992 di Amerika Serikat, tetapi dipasarkan secara internasional hingga 1995. Animasi dari pertengahan 1980-an (Animasi spesial My Little Pony, My Little Pony: Escape from Catrina, My Little Pony: The Movie dan segmen My Little Pony dalam serial antologi My Little Pony 'n Friends) dan My Little Pony Tales dari tahun 1992 menemani alur.

1997–1999 - Generasi 2Sunting

My Little Pony (1997–1999)
Karya asliMainan
Permainan
Permainan videoMy Little Pony: Friendship Gardens (1998)
Dan lain-lain
MainanMy Little Pony

Inkarnasi tahun 1997 dipasarkan oleh Hasbro sebagai "Friendship Garden" dan dinamai "Generation 2" oleh kolektor. Mereka diproduksi dalam pose yang didesain ulang dengan mata permata dan kepala berputar dan lebih kecil, lebih ramping, dan berkaki lebih panjang daripada rekan-rekan 1982 mereka. Alur tersebut tidak berhasil di AS dan dihentikan pada tahun 1999, meskipun itu berlanjut di luar negeri selama beberapa tahun. Sejak generasi kedua lebih populer di Eropa Barat, Hasbro terus memproduksi dan menjualnya di Eropa Barat setelah 1998. Sebagian besar adalah Poni Bumi, tetapi beberapa unicorn dibuat secara internasional. Meskipun tidak ada Poni Pegasus yang dibuat, beberapa orang dewasa memiliki sayap jepit. Pada awal 2000-an, beberapa unicorn dengan sayap jepit (disebut Magic Unicorns) dibuat. Dua bayi kuda poni diperkenalkan, dan tidak ada bayi kuda poni yang dijual di Amerika Serikat.

Di Eropa, lokasi utama diganti namanya menjadi Ponyland, bukan Friendship Gardens, dan dihentikan dengan dimulainya alur mainan "G3" pada tahun 2003. Banyak kuda poni yang dilepaskan pada tahun-tahun terakhir antrean dianggap langka. Sejumlah playset diperkenalkan, termasuk mansion dan kastil. Beberapa barang dagangan berlisensi yang dirilis di Eropa termasuk boneka beanbag, majalah, pakaian, parfum, kertas kado, dan buku gambar. Sebuah permainan CD-ROM untuk PC, ''Friendship Gardens'', juga dirilis, yang melibatkan perawatan kuda poni dan bermain permainan di sepanjang jalan.

Beberapa poni "Generation Two" dijual sebagai gantungan kunci yang bisa dilepas, termasuk Morning Glory, Sundance, Light Heart dan Ivy. Setiap kuda poni dilengkapi dengan sisir yang diikat di lehernya dengan seutas tali. Bagian belakang paket bertuliskan, "My Little Pony Logo and Pony Names are Trademarks of Hasbro Inc. Copyright 1998." Mereka diproduksi di bawah lisensi oleh Fun-4-All Corporation dan dibuat di Cina.

2003–2009 - Generasi 3Sunting

Inkarnasi ketiga dari My Little Pony, yang sering secara tidak resmi disebut sebagai "Generation Three" atau "G3" oleh kolektor, dimulai pada tahun 2003. Rangkaian boneka yang dirubah ditargetkan untuk audiens yang lebih muda daripada lini sebelumnya.[3] Sebelum generasi ini berakhir pada 2009, setidaknya ada dua perombakan kecil. Serangkaian film animasi direct-to-video (kebanyakan diproduksi oleh SD Entertainment) menemani alurnya.

2010–2021 - Generasi 4Sunting

Inkarnasi My Little Pony saat ini, secara tidak resmi dikenal sebagai "Generation Four", diluncurkan pada tahun 2010. Itu diatur di lokasi fiksi bernama Equestria, dan karakter utama termasuk Twilight Sparkle, Spike, Rainbow Dash, Pinkie Pie, Applejack, Rarity dan Fluttershy. Serial televisi My Little Pony: Friendship Is Magic, film teater My Little Pony: The Movie, serta media terkait lainnya menemani alur saat ini. Era ini menghasilkan fandom di kalangan orang dewasa dengan kesuksesan serial televisi.

My Little Pony: Equestria Girls, spin-off antropomorfik, diluncurkan pada 2013.

My Little Pony: Pony Life, sebuah seri reboot spin-off, diluncurkan pada tahun 2020 menampilkan gaya animasi chibi baru.[a]

2021-sekarang - Generasi 5Sunting

Hasbro mengumumkan dimulainya alur mainan "Generation Five" pada Februari 2021, dengan film animasi 3D CG (diproduksi oleh Entertainment One dan dianimasikan oleh Boulder Media) dan serial televisi lanjutan.[4] Tidak seperti perubahan generasi sebelumnya yang umumnya menampilkan sekumpulan karakter yang benar-benar baru, Generasi Lima akan dibuat di atas dunia dan cerita yang didirikan di Generasi Empat dari Friendship Is Magic, tetapi akan memasukkan lompatan waktu untuk memperkenalkan karakter dan tema baru. Menurut Emily Thompson dari Hasbro, wakil presiden manajemen merek global untuk Entertainment One, lini baru ditujukan untuk Generasi Alpha, yang "memiliki kecerdasan emosional yang lebih tinggi, dan mereka mengharapkan lebih banyak dari hiburan mereka"; untuk itu, tema film akan diarahkan pada keragaman dan inklusi tetapi tetap akan mencakup anggukan dan Easter egg untuk generasi sebelumnya.[5]

Film ini akan berlangsung beberapa saat setelah akhir Friendship Is Magic, di mana "persahabatan dan harmoni telah digantikan oleh paranoia dan ketidakpercayaan" dan berbagai spesies kuda poni telah dipisahkan menjadi suku mereka sendiri.[6] Karakter utama Generasi Lima termasuk Sunny Starcourt (kuda poni bumi perempuan), Izzy Moonbow (seekor unicorn perempuan), dan Hitch Trailblazer (kuda poni bumi jantan),[7] bersama Pegasus bersaudari Pipp Petals dan Zipp Storm.[8]

Film ini awalnya dijadwalkan untuk dirilis teater pada 24 September 2021 oleh Paramount Pictures, tetapi perilisan dibatalkan karena pandemi COVID-19. Ini dijual ke Netflix, dengan perilisan film pada tanggal yang tidak diketahui pada tahun 2021.[9] Netflix juga menyalakan lampu hijau untuk serial animasi CG lanjutannya, yang juga akan memulai debutnya di layanan streaming.[4][6]

Penggemar dewasaSunting

KolektorSunting

Mainan My Little Pony menarik perhatian para kolektor sejak peluncuran awalnya.[10](1:1–5) Liputan media pada tahun 2000-an melaporkan tentang konvensi kolektor, merasa aneh jika wanita dewasa tertarik dalam My Little Pony. Convensi Kolektor My Little Pony 2004 dilaporkan hanya dihadiri satu orang. Saat memperbarui lini mainan, Hasbro meyakinkan kolektor bahwa ia akan memproduksi edisi My Little Pony untuk kolektor.[10](2:3–4)

Fandom Friendship Is MagicSunting

 
Cosplay yang terinspirasi dari My Little Pony.

Meskipun Hasbro menargetkan demografi gadis-gadis muda dan orang tua mereka,[11][12] inkarnasi keempat dari waralaba menjadi fenomena budaya dan Internet ketika serial televisi My Little Pony: Friendship Is Magic menghasilkan fandom yang tak terduga, dengan banyak penggemar pria berusia antara 13 dan 35 tahun[13] menciptakan basis penggemar yang besar dan banyak karya kreatif, situs penggemar, dan konvensi.[13] Fanbasenya telah mengadopsi nama tersebut "brony", perpaduan antara "bro" dan "pony", untuk menggambarkan diri mereka sendiri.[14][15] Penggemar yang lebih tua telah menjadi kejutan bagi Hasbro dan anggota staf yang terlibat dalam pertunjukan tersebut.[16][13][17][18] Mereka menghargai dan merangkul fandom, menambahkan anggukan kepada para penggemar di dalam pertunjukan dan mainannya.[19] Sherilyn Connelly dan yang lainnya telah mencatat bahwa brony mengasingkan penggemar lain dari waralaba dengan berfokus pada fandom itu sendiri daripada acaranya.[10](2:3)

BukuSunting

IndonesiaSunting

Di Indonesia telah diterbitkan buku My Little Pony oleh penerbit Muffin Graphics di Bandung Indonesia. Buku MLP jalan ceritanya bukanlah hasil terjemahan. Muffin Graphics diberikan kebebasan untuk membuat jalan cerita dan membuat sendiri ilustrasinya sehingga jalan cerita MLP disesuaikan dengan keadaan di Indonesia.

  • My Little Pony - Sayap Baru Twilight Sparkle
  • My Little Pony – Bertemu Sahabat Baru
  • My Little Pony – Perayaan Sempurna, Yuk!
  • My Little Pony – Rainbow Dash Poni Tercepat (Colouring)
  • My Little Pony – Pinkie Pie Ratu Pesta (Colouring)
  • My Little Pony – Semangat, Twilight Sparkle!
  • My Little Pony – Desain Baru Rarity
  • My Little Pony – Pencarian Cutie Mark!
  • My Little Pony – Tugas Persahabatan (Boardbook)
  • My Little Pony – Pinkie Pie Ratu Pesta Versi Boardbook!

Dampak sosialSunting

KonsumerismeSunting

My Little Pony sering diejek karena mempromosikan konsumerisme. Ketika adaptasi media dari warabala tersebut memulai debutnya, Ada banyak kontroversi di Amerika Serikat tentang iklan televisi yang menargetkan anak-anak. Regulasi yang longgar pada 1980-an tentang referensi silang antara pemrograman dan iklan menyebabkan acara berbasis mainan, seperti He-Man and the Masters of the Universe Mattel, Transformers Hasbro, G. I. Joe, dan kemudian My Little Pony 'n' Friends.[10](1:5–8) Sedangkan He-Man awalnya menuai kontroversi paling banyak, My Little Pony tetap kontroversial selama beberapa dekade kemudian, bahkan ketika tidak diproduksi; kritiknya jauh lebih keras dan bertahan daripada waralaba serupa dengan lini mainan. Sherilyn Connelly mengutip contoh dari penulis dan jurnalis yang memilih My Little Pony karena diikat dengan mainan dan barang dagangan, sering kali meletakkannya "pertama kali di dinding" sambil menghindari kritik seperti itu dari waralaba Hasbro yang disebutkan di atas, atau waralaba seperti Star Wars, Toy Story, dan Lego.[10](2:5) Connelly mencatat bahwa para profesional yang bekerja dengan anak-anak, misalnya psikolog dan pustakawan, sering kali memiliki pandangan positif tentang waralaba; psikolog John Rosemond mendeskripsikan mainan My Little Pony sebagai "mainan yang bagus, menenangkan, di saat tenang", tidak memiliki kekerasan atau seksualitas seperti mainan lainnya. Serial animasi pertama sering kali dianggap sebagai contoh terburuk dari kartun Sabtu pagi, meski tidak pernah tayang pada hari sabtu pagi. Meskipun tidak ada adaptasi My Little Pony yang ditayangkan di televisi selama sebagian besar tahun 1990-an dan tidak ada mainan yang diproduksi, itu masih sering diangkat sebagai contoh kontemporer pemasaran agresif melalui televisi.[10](1:3,5,8)

FeminismeSunting

Connelly berpendapat bahwa My Little Pony dipilih bukan karena metode bisnis atau standar konten waralaba sangat berbeda dari waralaba lain', tetapi karena itu terlalu feminin. Membalas kritik bahwa My Little Pony adalah "sampah" sedangkan Star Wars bermula dari "integritas dan visi kreatif", kartunis Craig McCracken mencatat bahwa kedua waralaba dapat memiliki integritas atau menjadi sampah, tergantung bagaimana mereka diproduksi. Desainer karakter Chris Battle menunjukkan bahwa adaptasi media My Little Pony dinilai kurang valid karena ditujukan untuk anak perempuan.[10](2:5) Sutradara Lauren Faust, yang merupakan pengembang kreatif dari peluncuran kembali warabala My Little Pony pada tahun 2010, menulis bahwa dia mengharapkan orang-orang yang bahkan belum pernah menonton serial animasinya "untuk langsung melabelinya girly, bodoh, murahan, untuk bayi atau iklan korporat yang jahat." Faust merasa bahwa feminitas acara itu menjadikannya sasaran cemoohan, terlepas dari kualitas lainnya.[10](4:3) Ellen Seiter, profesor studi media, mengamati bahwa acara televisi anak perempuan adalah ghettoisasi budaya perempuan, dan serangan terhadap acara-acara ini seringkali ditujukan pada feminitas mereka.[10](1:1) My Little Pony telah dianggap sebagai ikon feminitas dan "gadis-gadis", khususnya di Inggris Raya. Waralaba secara bergantian digambarkan sebagai aseksual dan terlalu seksual oleh media Inggris.[10](1:8)

CatatanSunting

  1. ^ My Little Pony: Pony Life ditayangkan perdana lebih awal di seluruh dunia di Treehouse TV di Kanada pada tanggal 21 Juni 2020.

RefrensiSunting

  1. ^ Hasbro (2012). "My Little Pony History". Diarsipkan dari versi asli tanggal November 14, 2012. Diakses tanggal May 20, 2015. 
  2. ^ Alkemade, Patrick (2013). "My Pretty Pony – 1981". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 20, 2015. Diakses tanggal May 20, 2015. 
  3. ^ "Hasbro Revamps My Little Pony to Draw Younger Girls". Marketing Week. 10 July 2003. Diakses tanggal 9 August 2014. 
  4. ^ a b Ng, Philiana (February 24, 2021). "'My Little Pony': Latest Movie Heads to Netflix, Greenlights New Series". Entertainment Tonight. Diakses tanggal February 24, 2021. 
  5. ^ Foster, Elizabeth (January 29, 2021). "My Little Pony rides high with new CP". Kidscreen. Diakses tanggal February 26, 2021. 
  6. ^ a b Polo, Susano (February 25, 2021). "My Little Pony's next generation is a CGI Netflix movie and cartoon series". Polygon. Diakses tanggal February 25, 2021. 
  7. ^ "Introducing..." Hasbro. February 26, 2021. Diakses tanggal February 26, 2021 – via Facebook. 
  8. ^ "Ahead of National Siblings Day tomorrow, say hello to our royal Pegasi sisters, Pipp Petals & Zipp Storm! See them and their pony co-stars in the new My Little Pony movie coming to Netflix this Fall!". Hasbro. April 9, 2021. Diakses tanggal April 9, 2021 – via Facebook. 
  9. ^ Rubin, Rebecca (February 11, 2021). "'My Little Pony' Movie Skipping Theaters to Debut on Netflix". Variety. Diakses tanggal February 11, 2021. 
  10. ^ a b c d e f g h i j Sherilyn Connelly (2017), Ponyville Confidential: The History and Culture of My Little Pony, 1981–2016, McFarland, ISBN 9781476662091 
  11. ^ Vara, Vauhini; Zimmerman, Ann (2011-11-04). "Hey, Bro, That's My Little Pony! Guys' Interest Mounts in Girly TV Show". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 2011-11-04.  (perlu berlangganan)
  12. ^ Gennis, Sadie (2013-08-01). "Give Bronies a Break!In Defense of Adult My Little Pony Fans". TV Guide. Diakses tanggal 2013-08-01. 
  13. ^ a b c Watercutter, Angela (2011-06-09). "My Little Pony Corrals Unlikely Fanboys Known as 'Bronies'". Wired. Diakses tanggal 2011-06-09. 
  14. ^ von Hoffman, Constantine (2011-05-31). "My Little Pony: the Hip, New Trend Among the Geekerati". CBS MoneyWatch. CBS Interactive. Diakses tanggal 2011-05-31. 
  15. ^ McKean, Erin (2011-12-02). "The secret language of bros". The Boston Globe. Diakses tanggal 2011-12-02. 
  16. ^ Rutherford, Kevin (2012-04-20). "Behind the Music of Pop Culture Smash "My Little Pony: Friendship Is Magic"". Rolling Stone. Diakses tanggal 2012-04-20. 
  17. ^ Ostroff, Joshua (2011-08-03). "All-ages show: Hipsters love children's programming". National Post. Diakses tanggal 2011-08-03. 
  18. ^ Turner, James (2012-03-20). "Is TV paying too much attention to fans?". Christian Science Monitor. Diakses tanggal 2012-03-20. 
  19. ^ Strike, Joe (2011-07-05). "Of Ponies and Bronies". Animation World Network. Diakses tanggal 2011-07-06. 

Bacaan tambahanSunting

  • Sherilyn Connelly (2017), Ponyville Confidential: The History and Culture of My Little Pony, 1981-2016, McFarland, ISBN 9781476662091 
  • Summer Hayes (May 1, 2008) The My Little Pony G1 Collector's Inventory: an unofficial full color illustrated collector's price guide to the first generation of MLP including all US ponies, playsets and accessories released before 1997 with a foreword by Dream Valley's Kim Shriner. Priced Nostalgia Press. ISBN 978-0-9786063-1-2
  • Summer Hayes (2007) The My Little Pony G3 Collector's Inventory: an unofficial full color illustrated guide to the third generation of MLP including all ponies, playsets and accessories from 2003 to the present. Priced Nostalgia Press. ISBN 978-0-9786063-5-0
  • Hillary DePiano (2005) The My Little Pony Collector's Inventory: A Complete Checklist of All US Ponies, Playsets and Accessories from 1981 to 1992. Priced Nostalgia Press. ISBN 1-4116-2165-4
  • Summer Hayes (2009) The My Little Pony 2007–2008 Collector's Inventory. Priced Nostalgia Press. ISBN 978-0-9786063-6-7
  • Debra L. Birge (2007) My Little Pony: Around the World. Schiffer Publishing. ISBN 978-0-7643-1749-1

Pranala luarSunting