Buka menu utama

Wikipedia β

Musik dansa elektronik atau Electronic dance music (juga dikenal sebagai EDM, musik dansa,[1] klub musik, atau sederhananya tari) Dari berbagai perkusi musik elektronik dibuat sebagian besar untuk klub malam, rave, dan festival-festival. EDM pada umumnya diproduksi diputar oleh disc jockey (Dj) yang membuat seamless pilihan trek, disebut mix, oleh segueing dari satu rekaman lain.[2] EDM produsen juga melakukan musik mereka tinggal di sebuah konser atau festival pengaturan dalam apa yang kadang-kadang disebut live PA. Di Inggris dan di benua Eropa, EDM lebih sering disebut 'dance music' atau hanya 'tari'.[3]

Musik dansa elektronik
Sumber aliran
Sumber kebudayaan Pertengahan 1970-an atau awal 1980-an
Alat musik yang biasa digunakan
Popularitas arus utama 1970–sekarang
Bentuk turunan
Genre campuran (fusion)
Topik lainnya

Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, menyusul munculnya mengoceh, radio bajak laut, dan meningkatnya minat dalam budaya klub, EDM memperoleh popularitas mainstream di Eropa. Selama pertengahan hingga akhir 1990-an, meskipun keberhasilan awal dari sejumlah tindakan tari di Amerika, penerimaan budaya tari tidak universal dan mainstream media tetap bermusuhan dengan musik. Pada saat ini dirasakan asosiasi antara EDM dan budaya obat led pemerintah di negara dan kota untuk memberlakukan undang-undang dan kebijakan yang ditujukan untuk menghentikan penyebaran rave budaya.

Pada awal 2010-an istilah "electronic dance music" dan initialism "EDM" sedang didorong oleh AS industri musik dan musik tekan dalam upaya untuk re-brand Amerika rave budaya. Meskipun industri ini mencoba untuk membuat tertentu EDM merek yang initialism tetap di gunakan sebagai istilah umum untuk beberapa tari genre, termasuk house, techno, trance, drum dan bass, dubstep, dan masing-masing subgenre.[4][5][6][7]

Daftar isi

SejarahSunting

Contoh-contoh awal dari musik dansa elektronik seperti musik disko dari Giorgio Moroder dan musik elektronik dari Kraftwerk dan Yellow Magic Orchestra di akhir tahun 1970-an.[8]

DiscoSunting

Selama awal tahun 1980-an, kepopuleran musik disko menurun tajam di Amerika Serikat, ditinggalkan oleh mayor AS label rekaman dan produsen. Eropa disko terus berkembang dalam luas mainstream musik pop.[9] Eropa bertindak Perak Konvensi, Cinta dan Ciuman, Munich Mesin, dan tindakan Amerika Donna Summer dan orang-Orang Desa adalah tindakan yang ditetapkan akhir tahun 1970-an Euro disco suara. Pada tahun 1977, Giorgio Moroder dan Pete Bellotte diproduksi "aku Merasa Cinta" untuk Donna Summer. Ini menjadi yang pertama dikenal disco hit untuk memiliki sepenuhnya disintesis backing track. Lainnya disco produsen, yang paling terkenal produser asal Amerika, Tom Moulton, meraih ide-ide dan teknik-teknik dari dub music (yang datang dengan peningkatan Jamaika migrasi ke New York City pada tahun tujuh puluhan) untuk memberikan alternatif ke empat di lantai gaya yang mendominasi.[10][11]

Post-discoSunting

Selama post-disco era yang diikuti reaksi terhadap "disko" yang dimulai pada pertengahan hingga akhir tahun 1979, yang di Amerika Serikat menyebabkan kerusuhan sipil dan kerusuhan di Chicago dikenal sebagai the Disco Demolition Malam,[13] sebuah gerakan bawah tanah "dilucuti-down" disco terinspirasi musik yang menampilkan "radikal suara yang berbeda"[14] mulai muncul di Pantai Timur.[15][Catatan 1] Ini baru adegan itu terlihat terutama di wilayah metropolitan New York dan pada awalnya dipimpin oleh urban kontemporer seniman yang menanggapi atas komersialisasi dan selanjutnya kematian disco budaya. Suara yang muncul berasal dari P-Funk[18] elektronik side of disco, dub musik, dan genre lainnya. Banyak dari musik yang dihasilkan selama ini adalah, seperti disko, catering untuk yang single-driven market.[14] Pada saat ini kontrol kreatif mulai beralih ke perusahaan rekaman independen, kurang mapan produsen, dan klub Dj.[14] gaya tarian yang Lain yang mulai menjadi populer selama post-disco era mencakup dance-pop,[19][20] boogie,[14] electro, Italo disco, house,[19][21][22][23] dan techno.[22][24][25][26][27]

ElektroSunting

Pada awal 1980-an, electro muncul sebagai perpaduan dari funk dan New York boogie. Juga disebut elektro-boogie, tapi kemudian disingkat menjadi electro, dikutip pelopor mencakup Zapp,[12] D. Kereta api,[13] cinnamon-mu. Awal hip hop dan rap yang dikombinasikan dengan jerman dan Jepang electropop pengaruh seperti Kraftwerk dan Yellow Magic Orchestra (YMO) terinspirasi kelahiran elektro.[14] Sebagai suara elektronik yang dikembangkan, instrumen seperti gitar bass dan drum digantikan oleh synthesizer dan terutama oleh ikonik drum mesin, khususnya Roland TR-808. Awal menggunakan TR-808 mencakup beberapa Yellow Magic Orchestra trek di 1980-1981, 1982 track "Planet Rock" oleh Afrikaa Bambaataa, dan 1982 lagu "Penyembuhan Seksual" oleh Marvin Gaye.[15] Pada tahun 1982, produser Arthur Baker dengan Afrika Bambaataa dirilis mani "Planet Rock" yang dipengaruhi oleh Yellow Magic Orchestra menggunakan Kraftwerk sampel dan ketukan drum yang disediakan oleh TR-808. Planet Rock diikuti kemudian di tahun yang sama dengan terobosan lain electro catatan, Nunk oleh Warp 9. Pada tahun 1983, Hashim dibuat electro funk suara yang dipengaruhi Herbie Hancock, menghasilkan hit single "Rockit". Awal tahun 1980-an adalah electro mainstream puncak.

House musikSunting

Pada awal 1980-an, Chicago radio atlet Hot Mix 5 dan club Dj Ron Hardy dan Frankie Knuckles memainkan berbagai macam gaya musik dansa, termasuk lebih tua disko catatan (sebagian besar Philly disko dan Salsoul[16] trek), electro funk lagu oleh artis seperti Afrika Bambaataa,[17] yang lebih baru Italo disco, B-Boy , hip hop musik dengan Pria Parrish, Jellybean Benitez, Arthur Baker, dan John Robie, dan elektronik pop musik dengan Kraftwerk dan Yellow Magic Orchestra. Beberapa dibuat dan dimainkan sendiri suntingan dari lagu-lagu favorit mereka pada reel-to-reel tape, dan kadang-kadang dicampur dalam efek, mesin drum, dan lain berirama instrumentasi elektronik. Hipnotis electronic dance song "dan", yang diproduksi pada tahun 1984 oleh Chicago DJ Jesse Saunders dan co-ditulis oleh Vince Lawrence, memiliki unsur-unsur yang menjadi kebutuhan pokok dari awal rumah suara, seperti Roland TB-303 bass synthesizer dan minimal vokal serta Roland (khusus TR-808) mesin drum dan Korg (khusus Poly-61) synthesizer. Hal ini juga dimanfaatkan bassline dari Pemain Satu ini disko catatan "Space Invaders" (1979).[18][19]

"Dan Pada" kadang-kadang disebut sebagai 'rumah pertama record',[20][21] meskipun contoh-contoh lain dari sekitar waktu itu, seperti J. M. Sutra's "Music is the Key" (1985), juga telah dikutip.[22] House musik dengan cepat menyebar ke kota-kota Amerika lainnya seperti Detroit, New York City, dan Newark—yang dikembangkan mereka sendiri regional adegan. Pada pertengahan-ke-akhir 1980-an, house musik menjadi populer di Eropa serta kota-kota besar di Amerika Selatan, dan Australia.[23] Chicago House mengalami beberapa keberhasilan komersial di Eropa dengan rilis seperti "Rumah Bangsa" oleh House Master Boyz dan Rude Boy (1987). Berikut ini, sejumlah Rumah yang terinspirasi c rilis seperti "Pump Up The Volume" oleh MARRS (1987), "Tema dari S dark blue" oleh S Harga (1988), dan "Doctorin' Rumah" oleh Coldcut (1988) memasuki tangga lagu pop.

Namun, House musik yang berkembang di Pulau Balearic Ibiza, Spanyol. Balearic suara adalah semangat musik yang muncul dari pulau ini pada pertengahan tahun 1980-an; kombinasi vinil tua rock, pop, reggae, dan disko catatan dipasangkan dengan "Anything goes" sikap dibuat Ibiza pusat obat-induced musik eksperimen.[24] Yang benar berdetak jantung Ibiza adalah sebuah rumah pertanian berubah klub bernama Amnesia. Ini adalah di mana Rumah budaya musik muncul. Pemilik Antonio Eschotado ingin menciptakan sebuah tempat di mana orang-orang bisa pesta sampai setelah matahari terbit. Dan dia melakukannya, tapi itu adalah usaha bersama. Pencipta Balearic suara, DJ Alfredo, adalah cikal bakal dari musik house.[25] Ia adalah yang berada DJ Amnesia yang merintis sound of Ibiza. Segera Amnesia adalah terpanas pihak rumah di Eropa pada pertengahan hingga akhir 1980-an menggambar di orang-orang dari seluruh benua. Selain untuk mempercepat pertumbuhan Ibiza dan popularisation House musik, ini juga merupakan prekursor dari modal dan industri pariwisata di pasar EDM.[26]

Acid house, techno, raveSunting

Di pertengahan tahun 80-an house musik berkembang di Pulau Balearic Ibiza, Spanyol. Balearic suara adalah semangat musik yang muncul dari pulau pada waktu itu; kombinasi vinil tua rock, pop, reggae, dan disko catatan dipasangkan dengan "anything goes" sikap dibuat Ibiza pusat obat-induced musik eksperimen. adegan itu terutama berpusat di sekitar sebuah klub yang disebut Amnesia mana para resident DJ, Alfredo Fiorito, merintis Balearic house. Amnesia menjadi dikenal di seluruh Eropa dan oleh pertengahan hingga akhir 1980-an itu menggambar orang-orang dari seluruh benua. Pada tahun 1988, house musik telah menjadi bentuk yang paling populer dari musik klub di Eropa, dengan asam house berkembang sebagai terkemuka tren di INGGRIS dan Jerman pada tahun yang sama.[27] Di INGGRIS yang didirikan gudang pesta subkultur, yang berpusat di Inggris, Afrika-Karibia sound system adegan yang memicu bawah tanah setelah-pihak yang ditampilkan tari musik eksklusif. Juga pada tahun 1988, Balearic partai vibe terkait dengan Ibiza DJ Alfredo diangkut ke London, ketika Danny Rampling dan Paul Oakenfold membuka klub Shoom dan Spektrum, masing-masing. Kedua tempat ini menjadi identik dengan asam house, dan itu selama periode ini bahwa MDMA menjadi terkenal sebagai tempat pesta narkoba. Penting lainnya klub INGGRIS termasuk Kembali ke dasar-Dasar di Leeds, Sheffield Leadmill dan Music Factory, dan The Haçienda di Manchester, di mana Mike Pickering dan Graeme Park tempat, Telanjang, yang penting pembuktian bagi Amerika underground dance music.[./Electronic_dance_music#cite_note-30 [Note 1]][Note 1][28] keberhasilan dari rumah dan acid house membuka jalan bagi Detroit Techno, gaya yang awalnya didukung oleh segelintir house musik klub di Chicago, New York, dan Inggris Utara, dengan Detroit klub menyusul kemudian.[29] istilah Techno pertama kali datang ke dalam penggunaan setelah rilis 10 Catatan/Virgin Records kompilasi berjudul Techno: Tari Suara dari Detroit pada tahun 1988.[30]

Salah satu yang pertama Detroit produksi untuk menerima perhatian luas adalah Derrick May "String of Life" (1987), yang, bersama-sama dengan May rilis sebelumnya, "Foto Telanjang" (1987), membantu meningkatkan techno profil di Eropa, terutama INGGRIS dan Jerman, selama 1987-1988 house musik boom (lihat Kedua Summer of Love).[31] Hal ini menjadi Mungkin yang paling terkenal di trek, yang, menurut Frankie Knuckles, "baru saja meledak. Itu seperti sesuatu yang tidak dapat anda bayangkan, kekuatan dan energi orang-orang yang mendapat catatan itu ketika pertama kali mendengar. Mike Dunn mengatakan ia tidak memiliki ide bagaimana orang-orang dapat menerima sebuah rekor yang tidak memiliki bassline."[32] Menurut British DJ Mark Moore, "Strings of Life" led klub London penonton untuk menerima rumah: "karena kebanyakan orang membenci house music dan semua itu langka alur dan hip hop...Saya akan bermain 'Strings of Life' di Mudd Klub dan membersihkan lantai".[33][./Electronic_dance_music#cite_note-37 [Catatan 2]][Note 2] pada akhir 1980-an bunga di rumah, asam house dan techno meningkat di club scene dan MDMA-memicu klub penonton, yang dihadapkan dengan 2 pagi waktu penutupan di INGGRIS, mulai mencari-jam berlindung di sepanjang malam-pihak gudang. Dalam setahun, di musim panas tahun 1989, hingga 10.000 orang pada waktu itu yang hadir secara komersial diselenggarakan bawah tanah pihak-pihak yang disebut rave.

Breakbeat hardcore, hutan, drum & bassSunting

Pada awal tahun 1990-an, gaya musik yang dikembangkan dalam rave scene yang memiliki identitas yang berbeda dari American house dan techno. Musik ini, seperti hip-hop sebelum itu, gabungan sampel sinkopasi beats atau istirahat ketukan, sampel lainnya dari berbagai genre musik yang berbeda dan, kadang-kadang, sampel musik, dialog dan efek dari film-film dan program televisi. Relatif terhadap awal gaya tari musik seperti house dan techno disebut 'musik rave' cenderung untuk menekankan suara bass dan menggunakan tempo yang lebih cepat, atau beats per menit (BPM). Subgenre ini dikenal sebagai "hardcore" rave, tapi dari awal tahun 1991, beberapa trek musik terdiri dari tempo tinggi istirahat ketukan, dengan berat basslines dan sampel yang lebih tua dari musik Jamaika, yang disebut sebagai "jungle techno", sebuah genre yang dipengaruhi oleh Jack Halus dan Basement Catatan, dan kemudian hanya "jungle", yang menjadi diakui sebagai yang terpisah genre musik yang populer di pesta-pesta dan pada radio bajak laut di Inggris. Hal ini penting untuk diperhatikan ketika membahas sejarah drum & bass yang sebelum hutan, musik rave mendapatkan lebih cepat dan lebih eksperimental.

Pada tahun 1994, hutan telah mulai mendapatkan popularitas mainstream dan penggemar musik (sering disebut sebagai junglists) menjadi lebih dikenali bagian dari subkultur anak muda. Genre dikembangkan lebih lanjut, memasukkan dan menggabungkan unsur-unsur dari berbagai macam yang ada genre musik, termasuk raggamuffin suara, dancehall, MC nyanyian, dub bass, dan semakin kompleks, berat diedit breakbeat perkusi. Meskipun afiliasi dengan ekstasi berbahan bakar rave scene, Hutan juga mewarisi beberapa asosiasi dengan kekerasan dan tindak pidana, baik dari budaya geng yang telah mempengaruhi UK hip-hop adegan dan sebagai konsekuensi dari hutan ini sering agresif atau mengancam suara dan tema kekerasan (biasanya tercermin dalam pilihan sampel). Namun, ini dikembangkan bersama-sama dengan sering reputasi positif dari musik sebagai bagian dari yang lebih luas rave scene dan dance hall berbasis musik Jamaika budaya umum di London. Pada tahun 1995, baik sebagai reaksi terhadap, atau independen dari budaya ini perpecahan, beberapa jungle produsen mulai menjauh dari ragga-dipengaruhi gaya dan menciptakan apa yang akan menjadi kolektif diberi label, untuk kenyamanan, seperti drum dan bass.[35]

Mempopulerkan di Amerika SerikatSunting

Awalnya, musik dansa elektronik dikaitkan dengan Eropa rave dan budaya klub. Hal ini dicapai terbatas populer paparan di Amerika, tetapi pada pertengahan-ke-akhir tahun 1990-an upaya yang dilakukan untuk memasarkan berbagai genre tari yang menggunakan label "electronica."[36] Pada saat itu, gelombang elektronik musik band-band dari INGGRIS, termasuk The Prodigy, Chemical Brothers, Fatboy Slim dan Neraka, telah prematur dikaitkan dengan "American electronica revolusi".[37][38] Namun, bukannya menemukan kesuksesan mainstream, banyak didirikan EDM tindakan yang diturunkan untuk margin KITA dalam industri. Pada tahun 1998 Madonna's Sinar Cahaya membawa genre perhatian dari musik populer pendengar.[39][40] Pada akhir tahun 1990-an, meskipun media AS minat dalam musik dansa kembali dicap sebagai electronica, American house dan techno produsen melanjutkan perjalanan ke luar negeri untuk membangun karier mereka sebagai Dj dan produser.

Pada pertengahan tahun 2000-an belanda produser Tiësto membawa populer di seluruh dunia memperhatikan EDM setelah memberikan sebuah soundtrack untuk masuknya atlet selama upacara pembukaan penyelenggaraan Olimpiade musim Panas 2004 — acara yang Wali yang dianggap sebagai salah satu dari 50 peristiwa yang paling penting dalam musik dansa.[41] pada tahun 2005, yang menonjol dari musik dansa di Amerika Utara budaya populer telah meningkat tajam. Menurut Spin, Daft Punk's kinerja di Coachella pada tahun 2006 adalah "tipping point" untuk EDM—memperkenalkan duo untuk generasi baru "anak-anak batu". Seperti dicatat oleh Entertainment Weekly, Justin Timberlake's "SexyBack" membantu memperkenalkan EDM suara untuk top 40 radio, karena itu membawa bersama-sama variasi dari electronic dance music dengan penyanyi R&B suara.[42][43] Pada tahun 2009, French house musisi David Guetta mulai mendapatkan ketenaran di mainstream musik pop terima kasih untuk beberapa crossover adalah pada Top 40 tangga lagu seperti "When Love Takes Over", serta kolaborasi dengan AS pop dan hip-hop bertindak seperti Akon ("Sexy Bitch") dan The Black Eyed Peas ("I Gotta Feeling").[44] YouTube dan SoundCloud membantu bahan bakar minat EDM, serta electro house dan dubstep. Skrillex dipopulerkan suara yang lebih keras dijuluki "brostep", atau dubstep.[45][46]

Meningkatnya popularitas EDM juga dipengaruhi oleh acara live dan pertunjukan. Promotor dan tempat-tempat yang menyadari bahwa Dj bisa menghasilkan keuntungan yang lebih besar dari musisi tradisional; Diplo menjelaskan bahwa "sebuah band memainkan [untuk] 45 menit; Dj dapat bermain selama empat jam. Rock band—ada beberapa headliner dudes yang dapat bermain 3,000-4,000-kapasitas tempat, tapi Dj bermain tempat yang sama, mereka berubah menjadi kerumunan lebih dari dua kali, orang-orang yang membeli minuman sepanjang malam dengan harga lebih tinggi—ini adalah win-win." festival musik Elektronik terutama Electric Daisy Carnival (EDC) dan Ultra Music Festival juga tumbuh dalam ukuran, menempatkan peningkatan penekanan pada pengalaman visual, dan Dj sendiri, yang mulai mencapai status selebriti. tindakan utama Lainnya yang menjadi terkenal seperti Avicii dan Swedish House Mafia mengadakan tur konser di arena daripada klub malam; pada bulan desember 2011, Swedish House Mafia menjadi musik elektronik pertama bertindak untuk menjual di luar New York City's Madison Square Garden.

Pada tahun 2011, Spin menyatakan "new rave generasi" yang dipimpin oleh tindakan seperti David Guetta, Deadmau5, dan Skrillex. Pada bulan januari 2013, Billboard baru diperkenalkan EDM-fokus Dance/Electronic Songs chart, pelacakan atas 50 elektronik lagu-lagu berdasarkan penjualan, radio airplay, klub bermain, dan online streaming.[47] Menurut Eventbrite, EDM penggemar lebih cenderung untuk menggunakan media sosial untuk menemukan dan berbagi acara atau pertunjukan. Mereka juga menemukan bahwa 78% dari fans mengatakan mereka lebih cenderung untuk menghadiri sebuah acara jika rekan-rekan mereka lakukan, dibandingkan dengan 43% dari penggemar pada umumnya. EDM memiliki banyak anak muda dan penggemar sosial.[48] pada akhir 2011, Music Perdagangan menggambarkan electronic dance music sebagai yang tercepat-berkembang genre di dunia.[49] unsur-Unsur musik elektronik juga menjadi semakin menonjol dalam musik pop. Radio dan televisi juga memberikan kontribusi untuk musik dansa utama penerimaan.[50]

KAMI perusahaan bungaSunting

Perusahaan konsolidasi di industri EDM mulai tahun 2012—terutama dalam hal acara live. Pada bulan juni 2012, media eksekutif Robert F. X. Sillerman—founder dari apa yang sekarang Hidup Bangsa—kembali diluncurkan SFX Hiburan sebagai EDM konglomerat, dan mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $1 miliar untuk mengakuisisi EDM bisnis. Akuisisi termasuk daerah promotor dan festival (termasuk ID&T, yang menyelenggarakan Tomorrowland), dua operator di klub malam Miami, dan Beatport, sebuah toko musik online yang berfokus pada musik elektronik.[51][52] Live Nation juga diperoleh Krim Holdings dan Keras Peristiwa, dan mengumumkan "kemitraan kreatif" dengan EDC penyelenggara Insomnia Peristiwa di tahun 2013 yang akan memungkinkan untuk mengakses sumber daya sementara sisanya perusahaan independen;[53] Live Nation CEO Michael Rapino dijelaskan EDM sebagai "[new] rock 'n' roll".[54][55]

Merek-merek besar juga telah digunakan EDM fenomena sebagai sarana menargetkan milenium dan EDM lagu dan seniman semakin telah ditampilkan dalam iklan televisi dan program-program.[56] Avicii manajer Ash Pournouri dibandingkan praktek-praktek komersialisasi hip-hop di awal 2000-an. Heineken memiliki pemasaran hubungan dengan Ultra Music Festival, dan telah dimasukkan belanda produsen Armin van Buuren dan Tiësto dalam kampanye iklannya. Anheuser-Busch memiliki hubungan yang sama seperti bir sponsor SFX Hiburan acara. Pada tahun 2014, 7 Up meluncurkan "7x7Up"—sebuah multi-platform kampanye berpusat di sekitar EDM yang mencakup konten digital, iklan yang menampilkan produsen, dan bermerek tahap kedua Ultra dan Electric Daisy Carnival.[57][58] Wireless carrier T-Mobile US menandatangani perjanjian dengan SFX untuk menjadi resmi wifi sponsor dari event-nya, dan bermitra dengan Above & Beyond ke sponsor untuk tur 2015.[59]

Pada bulan agustus 2015, SFX mulai mengalami penurunan nilai,[60] dan gagal tawaran oleh CEO Sillerman untuk mengambil perusahaan swasta. Perusahaan mulai mencari alternatif strategi yang dapat mengakibatkan penjualan perusahaan.[61][62] Pada bulan oktober 2015, Forbes menyatakan kemungkinan EDM "gelembung", di bangun dari penurunan di SFX Hiburan, perlambatan pertumbuhan pendapatan, meningkatnya biaya penyelenggaraan festival dan pemesanan bakat, serta oversaturation festival di timur dan barat Amerika Serikat. Insomnia CEO Pasquale Rotella merasa bahwa industri akan cuaca ketidakpastian keuangan dari pasar secara keseluruhan dengan berfokus pada "inovasi" dan memasuki pasar baru.[63] Meskipun perkiraan bahwa minat EDM populer akan berkurang, pada tahun 2015 diperkirakan menjadi £5.5 bn industri di AS, naik 60% dibandingkan dengan perkiraan tahun 2012.[64]

Internasional popularisationSunting

Pada Mei 2015, Musik Internasional Summit's Laporan Bisnis memperkirakan bahwa global elektronik industri musik telah mencapai hampir $6,9 miliar di nilai; count termasuk penjualan musik, peristiwa pendapatan (termasuk klub malam dan festival), penjualan peralatan DJ dan perangkat lunak, dan sumber-sumber lain dari pendapatan. Laporan ini juga mengidentifikasi beberapa pasar negara berkembang untuk musik dansa elektronik, termasuk Asia Timur, India, dan Afrika Selatan, dikreditkan terutama untuk investasi domestik, serta Amerika dan Eropa kepentingan. Sejumlah festival besar juga mulai ekspansi ke Amerika Latin.[65]

Cina adalah pasar di mana EDM awalnya dibuat relatif sedikit terobosan; meskipun promotor percaya bahwa sebagian besar musik instrumental akan menghapus metafora hambatan bahasa, pertumbuhan EDM di Cina terhambat oleh kurangnya menonjol rave budaya di negeri ini seperti di daerah lain, serta popularitas domestik pop Cina dari seniman asing. Mantan Universal Music eksekutif Eric Zho, terinspirasi oleh pertumbuhan ekonomi AS, yang dibuat pertama investasi yang signifikan dalam musik elektronik di China, termasuk organisasi Shanghai's pelantikan Badai festival pada tahun 2013, mencapai sebuah judul sponsorship bergerak untuk festival dengan Anheuser-Busch merek Budweiser, lokal pencarian bakat, dan mengatur kolaborasi antara EDM produsen dan Cina penyanyi, seperti Avicii dan Wang Leehom's "Kehilangan Diri". Di tahun-tahun berikutnya, jumlah yang lebih besar dari EDM acara mulai muncul di Cina, dan Badai itu sendiri juga didahului dengan jumlah yang lebih besar dari pra-pihak di tahun 2014 dari tahun perdananya. Sebuah laporan baru yang dirilis selama pelantikan Musik Internasional Ktt China pada oktober 2015 mengungkapkan bahwa Cina EDM industri mengalami kenaikan moderat, mengutip jumlah yang lebih besar dari peristiwa (termasuk baru festival besar merk seperti Modern Cerah dan YinYang), 6% peningkatan dalam penjualan elektronik musik di dalam negeri, dan ukuran yang signifikan dari pasar secara keseluruhan. Zho juga percaya bahwa negara itu "hands-on" iklim politik, serta investasi China ke acara-acara kebudayaan, membantu "mendorong" pertumbuhan EDM dalam negeri.[66][67]

KritikSunting

Berikut mempopulerkan EDM di Amerika sejumlah produser dan Dj, seperti Carl Cox, Steve Lawler, dan Markus Schulz, yang menimbulkan kekhawatiran yang dirasakan selama-komersialisasi musik tari telah berdampak "seni" DJing. Cox melihat "press play" pendekatan yang diambil oleh yang lebih baru EDM Dj sebagai representatif dari apa yang disebut "DJ etos". Menulis di Mixmag, DJ Tim Sheridan berpendapat bahwa "push-tombol Dj" yang menggunakan auto-sync dan bermain pra-rekaman set "jelas hits" mengakibatkan situasi disusul oleh "tontonan, uang dan showbiz".[68]

Beberapa rumah produsen secara terbuka mengakui bahwa "komersial" EDM lebih lanjut diperlukan diferensiasi dan kreativitas. Avicii, dan 2013 album Benar menampilkan lagu-lagu yang menggabungkan unsur-unsur dari bluegrass, seperti lead single "Wake Me Up", menyatakan bahwa kebanyakan EDM tidak memiliki "umur panjang".[69] Deadmau5 mengkritik homogenisasi populer EDM, dan menyarankan bahwa "semua terdengar sama." Selama 2014 Ultra Music Festival, Deadmau5 membuat komentar kritis tentang up-dan-datang EDM artist Martin Garrix dan kemudian memainkan versi yang diedit dari Garrix "Hewan" remix melodi dari "Old McDonald Had a Farm". Setelah itu, Tiësto dikritik Deadmau5 di Twitter untuk "sinis" pencampuran Avicii "Kadar" nya sendiri "Ghosts 'n' Stuff".[70][71][72][73]

Pada Mei 2014, NBC serial komedi Saturday Night Live diparodikan stereotip EDM budaya dan push-tombol Dj di sebuah Digital Pendek berjudul "When Will the Bass Drop?". Ini menampilkan DJ yang pergi tentang melakukan sehari-hari kegiatan—bermain permainan komputer, menggoreng telur, mengumpulkan uang—yang kemudian menekan raksasa "BASS" tombol, yang meledak di atas kepala penonton konser.[74][75][76]

TerminologiSunting

Istilah "electronic dance music" (EDM) digunakan di Amerika Serikat pada awal tahun 1985, meskipun istilah "musik tari" tidak menangkap sebagai selimut istilah [95]. Menulis di The Guardian, wartawan Simon Reynolds mencatat bahwa industri musik Amerika adopsi dari istilah EDM di tahun 2000-an adalah upaya re-merek AS "pesta budaya" dan membedakannya dari tahun 1990-an rave scene. Di INGGRIS, "dance music" atau "tarian" yang lebih umum istilah EDM.[4]Apa yang secara luas dianggap "klub musik" telah berubah dari waktu ke waktu; itu sekarang termasuk genre yang berbeda dan mungkin tidak selalu mencakup EDM. Demikian pula, "electronic dance music" dapat berarti hal yang berbeda untuk orang yang berbeda. "Klub musik" dan "EDM" tampak samar-samar, tetapi istilah kadang-kadang digunakan untuk merujuk pada hal yang berbeda dan tidak berhubungan genre (club musik didefinisikan oleh apa yang populer, sedangkan EDM dibedakan dengan atribut musik).[96]sampai akhir 1990-an, ketika besar industri musik AS dibuat chart musik untuk "menari" (Billboard magazine telah dipertahankan "tarian" grafik sejak tahun 1974 dan hal itu berlanjut hingga hari ini.).[93] Pada bulan juli 1995, Saraf Catatan dan Proyek X Magazine - host upacara penghargaan pertama, menyebutnya "Electronic Dance Music Awards".[Note 4]

GenreSunting

Menurut penulis Steve Taylor[77] Afrika Bambaataa's 1982 elektro (singkatan dari "electro-funk") album Planet Rock berfungsi sebagai "template untuk menarik semua musik dansa sejak". Berbagai genre EDM telah berkembang selama 30 tahun terakhir, misalnya; electro, house, hardcore techno, trance, drum dan bass dll. Variasi gaya dalam yang didirikan genre EDM ini dapat menyebabkan munculnya apa yang disebut subgenre. Hibridisasi, di mana unsur-unsur dari dua atau lebih genre digabungkan, dapat menyebabkan munculnya genre yang sama sekali baru dari EDM.[78]

ProduksiSunting

Dalam sebuah wawancara tahun 2014 dengan Tony Andrew, pemilik dan pendiri Funktion-Satu sound system—dianggap yang terpenting model teknologi audio dan dipasang di tempat-tempat terkenal seperti Berghain, Output, dan Trouw—Andrew menjelaskan pentingnya bass untuk musik dansa:

Musik tari tidak akan begitu sukses tanpa bass. Jika anda berpikir tentang hal itu, kami benar-benar hanya diperkuat bass untuk sekitar 50 tahun. Big bass adalah hanya beberapa dari generasi tua. Sebelum penemuan speaker yang bisa benar proyek frekuensi bass, manusia benar-benar hanya datang di bass dalam situasi yang berbahaya—misalnya, ketika petir menyambar, atau gempa bumi mengguncang, atau dari ledakan yang ditimbulkan oleh dinamit atau mesiu. Itu mungkin sebabnya ini adalah jauh yang paling adrenalin-merangsang frekuensi yang kita miliki. Bass menjadi manusia senang pada dasarnya. Di bawah 90 atau 100 Hz, bass menjadi lebih dari hal fisik. Bergetar organ tertentu. Bergetar tulang kita. Hal ini menyebabkan penataan ulang molekul kecil, dan itu adalah apa yang membuatnya begitu ampuh sebagai kekuatan dalam musik dansa. Satu molekul getaran yang disebabkan oleh bass adalah apa yang memberi tari musik kekuatannya. Itu adalah apa yang membuat tari musik begitu menyenangkan untuk mendengar melalui suara yang tepat sistem.[79]

Andrew memperingatkan bahwa terlalu banyak bass—dan terlalu banyak suara di umum—dapat berbahaya, yang menyatakan bahwa "baik sound engineer akan mengerti bahwa ada jendela antara cukup suara untuk memberikan kegembiraan dan begitu banyak bahwa itu adalah merusak".

FestivalSunting

Electronic dance music yang sering dimainkan di bawah tanah ilegal rave party. Ini ditahan di lokasi rahasia, misalnya, gudang, ditinggalkan jembatan, dan bidang lain yang besar, daerah terbuka. Di tahun 1990-an dan 2000-an, aspek underground rave budaya dari tahun 1980-an dan awal 1990-an mulai berkembang menjadi sah EDM konser dan festival. Festival besar sering memiliki sejumlah besar tindakan yang mewakili berbagai genre EDM tersebar di beberapa tahap. Festival telah menempatkan penekanan yang lebih besar pada visual kacamata sebagai bagian dari keseluruhan pengalaman, termasuk menguraikan tahap desain dengan mendasari tematik, kompleks, sistem pencahayaan, laser show, dan kembang api. Rave fashion juga berkembang di antara peserta, yang Wali dijelaskan sebagai maju dari tahun 1990-an "kandi raver" untuk "[a] licin dan sexified namun juga unik-gambar surealis di tengah-tengah antara Pantai Venice dan Cirque du Soleil, Willy Wonka dan parade gay pride."[80] peristiwa Ini berbeda dari underground rave oleh mereka terorganisir alam, sering mengambil tempat di tempat utama, dan langkah-langkah untuk memastikan kesehatan dan keselamatan peserta.[81] MTV's Rawley Bornstein dijelaskan musik elektronik sebagai "the new rock and roll",[82] seperti yang telah Lollapalooza organizer Perry Farrell.[83]

Ray Waddell dari Billboard mencatat bahwa festival promotor telah melakukan pekerjaan yang sangat baik di branding. yang lebih Besar festival telah ditunjukkan untuk memiliki positif dampak ekonomi di kota-kota tuan rumah 2014 Ultra Music Festival dibawa 165,000 peserta—dan lebih dari $223 juta— Miami/South Florida perekonomian di wilayah tersebut. edisi perdana TomorrowWorld—aplikasi yang berbasis di AS versi dari Belgia Tomorrowland festival, membawa $85.1 juta ke Atlanta daerah—pendapatan sebanyak hosting dari NCAA Final Four (kejuaraan nasional AS bola basket perguruan tinggi) di awal tahun ini.[84] meningkatnya arus utama yang menonjol dari musik elektronik juga telah dipimpin utama AS multi-genre festival, seperti Lollapalooza dan Coachella, untuk menambahkan lebih banyak elektronik dan tari bertindak untuk formasi mereka, bersama dengan berdedikasi, EDM berorientasi tahap. Bahkan dengan saat ini, beberapa besar elektronik tindakan, seperti Deadmau5 dan Calvin Harris telah membuat penampilan di tahap utama selama akhir malam Lollapalooza dan Coachella, masing—bintik secara tradisional diperuntukkan bagi tokoh non-elektronik genre, seperti rock dan alternatif.[85][86]

Russell Smith dari The Globe and Mail merasa bahwa komersial festival industri adalah antitesis terhadap prinsip-prinsip asli dari rave subkultur, mengutip "tiket mahal, raksasa perusahaan sponsor, kasar bro budaya—otot bertelanjang dada anak laki-laki yang pesiar stadion, kecil populer gadis di bikini yang naik di pundak mereka – tidak lagi cengeng musik itu sendiri."[87] Obat-terkait insiden, serta keluhan lainnya seputar perilaku peserta mereka, telah memberikan kontribusi terhadap persepsi negatif dan bertentangan dengan elektronik acara musik oleh pemerintah setempat;[88] Setelah Ultra Music Festival 2014, di mana kerumunan time diinjak-injak seorang penjaga keamanan pada hari pertama, Miami city komisaris dianggap melarang festival yang diadakan di kota ini, mengutip insiden menginjak-injak, cabul perilaku, dan keluhan oleh warga kota dilecehkan oleh peserta. Komisaris memutuskan untuk memungkinkan Ultra untuk terus menjadi yang diadakan di Miami karena dampak ekonomi yang positif, di bawah kondisi bahwa alamat panitia keamanan, penggunaan narkoba dan perilaku cabul oleh para peserta.[89][90][91]

Asosiasi dengan penggunaan narkobaSunting

Musik tari memiliki asosiasi lama dengan penggunaan narkoba.[92] Russell Smith mencatat bahwa asosiasi obat-obatan dan musik itu tidak berarti eksklusif untuk musik elektronik, mengutip contoh-contoh sebelumnya seperti Psychedelic rock dan LSD, musik disko dan kokain, dan musik punk dan heroin.

Methylenedioxymethamphetamine, juga dikenal sebagai MDMA dan ekstasi, sering dianggap sebagai obat pilihan dalam rave budaya dan juga digunakan di klub-klub, festival dan pihak rumah.[93] Dalam rave lingkungan, efek sensorik dari musik dan pencahayaan yang seringkali sangat sinergis dengan obat. Psychedelic amfetamin kualitas dari MDMA ini beberapa alasan untuk menarik pengguna di "rave" pengaturan. Beberapa pengguna menikmati perasaan massa persekutuan dari penghambatan-mengurangi efek obat, sementara yang lain menggunakannya sebagai pesta bahan bakar karena obat ini efek stimulasi.[94]

MDMA ini kadang-kadang dikenal untuk menjadi yang diambil dalam hubungannya dengan obat-obat psikotropik. Yang lebih umum mencakup kombinasi MDMA dikombinasikan dengan LSD, MDMA dengan jamur psilocybin, dan MDMA dengan ketamin. Banyak pengguna menggunakan mentholated produk saat mengambil MDMA untuk sensasi dingin saat mengalami efek obat. Contoh termasuk rokok mentol, Vicks VapoRub, NyQuil,[95] dan permen pelega tenggorokan.

Kejadian nonmedis ketamin telah meningkat dalam konteks rave dan pihak-pihak lain.[96] Namun, kemunculannya sebagai klub obat berbeda dari klub lain obat-obatan (misalnya MDMA) karena anestesi sifat (misalnya, bicara cadel, imobilisasi) pada dosis yang lebih tinggi;[97] di samping itu, ada laporan dari ketamin yang dijual sebagai "ekstasi".[98] penggunaan ketamin sebagai bagian dari "postclubbing experience" juga telah didokumentasikan.[99] Ketamin kenaikan dalam tarian budaya yang cepat di Hong Kong pada akhir tahun 1990-an. Sebelum menjadi federal zat yang dikendalikan di Amerika Serikat pada tahun 1999, ketamin adalah tersedia sebagai dialihkan sediaan farmasi dan sebagai murni bubuk yang dijual dalam jumlah besar dari dalam negeri kimia pasokan perusahaan.[100] Banyak dari saat ini ketamin dialihkan untuk penggunaan nonmedis berasal di Cina dan India.

Obat yang berhubungan dengan kematian pada electronic dance music peristiwaSunting

Jumlah kematian yang dikaitkan dengan jelas penggunaan narkoba telah terjadi di utama electonic konser musik dan festival. The Los Angeles Memorial Coliseum hitam Insomniac Events setelah underaged peserta meninggal dari "komplikasi iskemik ensefalopati karena methylenedioxymethamphetamine keracunan" selama Electric Daisy Carnival 2010; akibatnya, acara re-lokasi ke Las Vegas pada tahun berikutnya.[101][102][103][104] Obat-terkait kematian selama Electric Zoo 2013 di New York City, Amerika Serikat, dan Future Music Festival Asia 2014 di Kuala Lumpur, Malaysia, diminta final hari kedua acara harus dibatalkan,[105] sementara Kehidupan di Warna membatalkan rencana acara di Malaysia keluar dari kepedulian terhadap insiden di Future Music Festival Asia dan obat lainnya yang berhubungan dengan kematian yang terjadi di A State of Trance 650 konser di Jakarta, Indonesia.[106][107][108]

Pada bulan September 2016, kota Buenos Aires, Argentina melarang semua electonic acara musik, sambil menunggu undang-undang masa depan, setelah lima kematian terkait narkoba dan empat luka-luka di Time Warp Festival event di kota ini pada bulan April 2016. Larangan memaksa elektronik band Kraftwerk untuk membatalkan rencana konser di kota, meskipun dengan alasan bahwa ada perbedaan antara festival dan konser mereka.[109][110]

Penghargaan industriSunting

Organization Award Years Notes
BRIT Awards British Dance Act 1994–2004 The BRIT awards in the UK introduced a "British Dance Act" category in 1994, first won by M People. Although dance acts had featured in the awards in previous years, this was the first year dance music was given its own category. More recently the award was removed as was "Urban" and "Rock" and other genres as the awards removed Genre-based awards and moved to more generalised artist-focused awards.
Grammy Award Best Dance Recording 1998–present Most recently won (2016) by "Where Are Ü Now", Jack Ü featuring Justin Bieber
Grammy Award Best Dance/Electronica Album 2005–present Most recently won (2016) by Skrillex and Diplo Present Jack Ü
DJ Mag Top 100 DJs poll 1991–present The British dance music magazine DJ Mag publishes a yearly listing of the top 100 DJs in the world; from 1991 to 1996 the Top 100 poll were ranked by the magazine's journalists; in 1997 the poll became a public vote. The current number-one as of the 2016 list is Martin Garrix.
DJ Awards Best DJ Award 1998–present The only global DJ awards event that nominates and awards international DJ's in 11 categories held annually in Ibiza, Spain, winners selected by a public vote[111] and one of the most important[112]
Winter Music Conference (WMC) IDMA: International Dance Music Awards 1998–Present [113]
Project X Magazine Electronic Dance Music Awards 1995 Readers of Project X magazine voted for the winners of the first (and only) "Electronic Dance Music Awards".[114] In a ceremony organized by the magazine and Nervous Records, award statues were given to Winx, The Future Sound of London, Moby, Junior Vasquez, Danny Tenaglia, DJ Keoki, TRIBAL America Records and Moonshine Records.
American Music Awards Favorite Electronic Dance Music Artist 2012–present [115]
World Music Awards Best DJ and Best Dance Music Artist 2006–present ,[116][117]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Fikentscher (2000), p. 5, in discussing the definition of underground dance music as it relates to post-disco music in America, states that: "The prefix 'underground' does not merely serve to explain that the associated type of music—and its cultural context—are familiar only to a small number of informed persons. Underground also points to the sociological function of the music, framing it as one type of music that in order to have meaning and continuity is kept away, to large degree, from mainstream society, mass media, and those empowered to enforce prevalent moral and aesthetic codes and values."
  2. ^ "Although it can now be heard in Detroit's leading clubs, the local area has shown a marked reluctance to get behind the music. It has been in clubs like the Powerplant (Chicago), The World (New York), The Hacienda (Manchester), Rock City (Nottingham) and Downbeat (Leeds) where the techno sound has found most support. Ironically, the only Detroit club which really championed the sound was a peripatetic party night called Visage, which unromantically shared its name with one of Britain's oldest new romantic groups".[34]

ReferensiSunting

  1. ^ Koskoff (2004), p. 44
  2. ^ Butler (2006), pp. 12–13, 94
  3. ^ "Definition". 
  4. ^ "Is EDM a Real Genre?". Noisey. Vice. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  5. ^ RA Roundtable: EDM in AmericaResident Advisor.
  6. ^ "The FACT Dictionary: How 'Dubstep', 'Juke', 'Cloud Rap' and Many More Got Their Names'", FACT Mag, July 10, 2013.
  7. ^ "Hardstyle music’s growing influence" Dailytrojan, Web.
  8. ^ Richard James Burgess (2014), The History of Music Production, page 115, Oxford University Press
  9. ^ "ARTS IN AMERICA; Here's to Disco, It Never Could Say Goodbye". New York Times. 10 December 2002. 
  10. ^ "Chart Search: Billboard". billboard.com. 
  11. ^ Shapiro, Peter (2000). Modulations: A History of Electronic Music. Caipirinha Productions, Inc. pp. 254 pages. ISBN 978-0-8195-6498-6. 
  12. ^ Vibe 6: 84. August 1999.  Missing or empty |title= (bantuan)
  13. ^ "Electro-Funk > WHAT DID IT ALL MEAN ?". Greg Wilson on electrofunkroots.co.uk. Diakses tanggal 2009-12-23. 
  14. ^ "Electro". Allmusic. Diakses tanggal 2012-06-20. 
  15. ^ "Slaves to the rhythm". CBC News. November 28, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 1, 2008. Diakses tanggal 2008-11-28. 
  16. ^ Roy, Ron; Borthwick, Stuart (2004). Popular Music Genres: An Introduction. Edinburgh University Press. p. 255. ISBN 9780748617456. 
  17. ^ https://books.google.co.uk/books?id=Tb-FBAAAQBAJ&pg=PA289
  18. ^ Church, Terry (2010-02-09). "Black History Month: Jesse Saunders and House Music". BeatPortal. Diakses tanggal 2010-04-10. 
  19. ^ "Jesse Saunders: On and On". Discogs. Diakses tanggal 2012-05-23. 
  20. ^ Mitchell, Euan.
  21. ^ "Finding Jesse – The Discovery of Jesse Saunders As the Founder of House". Fly Global Music Culture. 2004-10-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-22. Diakses tanggal 2012-08-14. 
  22. ^ Paoletta, Michael (1989-12-16). "Back To Basics". Dance Music Report: 12. 
  23. ^ Fikentscher, Kai (July–August 2000). "The club DJ: a brief history of a cultural icon" (PDF). UNESCO Courier (UNESCO): 47. Around 1986/7, after the initial explosion of house music in Chicago, it became clear that the major recording companies and media institutions were reluctant to market this genre of music, associated with gay African Americans, on a mainstream level. House artists turned to Europe, chiefly London but also cities such as Amsterdam, Berlin, Manchester, Milan, Zurich, and Tel Aviv. ... A third axis leads to Japan where, since the late 1980s, New York club DJs have had the opportunity to play guest-spots. 
  24. ^ "What Is Balearic Beat? - BOILER ROOM". BOILER ROOM (dalam bahasa American English). 2014-07-12. Diakses tanggal 2016-10-28. 
  25. ^ Warren, Emma (2007-08-12). "The birth of rave". The Guardian (dalam bahasa British English). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2016-10-28.  CS1 maint: Unrecognized language (link)
  26. ^ "Amnesia - history". www.amnesia.es. Diakses tanggal 2016-10-28. 
  27. ^ Rietveld (1998), pp. 40–50
  28. ^ Rietveld (1998), pp. 54–59
  29. ^ Brewster (2006), pp. 398–443
  30. ^ Reynolds (1999:71) notes that: "Detroit's music had hitherto reached British ears as a subset of Chicago house; [Neil] Rushton and the Belleville Three decided to fasten on the word techno – a term that had been bandied about but never stressed – in order to define Detroit as a distinct genre."
  31. ^ Unterberger R., Hicks S., Dempsey J, (1999).
  32. ^ "Interview: Derrick May—The Secret of Techno". Mixmag. 1997. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2004. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  33. ^ Brewster (2006), p. 419
  34. ^ Cosgrove 1988a[butuh rujukan]
  35. ^ Reynolds, Simon (2013). Energy Flash: A Journey Through Rave Music and Dance Culture. Soft Skull Press. So when I talk about the vibe disappearing from drum and bass, I'm talking about the blackness going as the ragga samples get phased out, the bass loses its reggae feels and becomes more linear and propulsive rather than moving around the beat with a syncopated relation with the drum.  |accessdate= requires |url= (bantuan)
  36. ^ Ben Sisario (April 4, 2012). "Electronic Dance Concerts Turn Up Volume, Tempting Investors". New York Times. 
  37. ^ Sherburne, Philip.
  38. ^ Chaplin, Julia & Michel, Sia.
  39. ^ The 30 Greatest EDM Albums of All Time, Rolling Stone, 2 August 2012
  40. ^ Ray of Light—Madonna Allmusic
  41. ^ "A history of dance music: Tiësto DJs at the Athens Olympics opening ceremony". The Guardian. Diakses tanggal 2 December 2015. 
  42. ^ Goodman, Jessica (July 8, 2016). "Justin Timberlake explains how David Bowie influenced 'SexyBack'". Entertainment Weekly. Diakses tanggal July 9, 2016. 
  43. ^ Craddock, Lauren (July 8, 2016). "How David Bowie Inspired Justin Timberlake's 'SexyBack'". Billboard. Diakses tanggal July 9, 2016. 
  44. ^ "DJ David Guetta leads the EDM charge into mainstream". USA Today. June 5, 2012. 
  45. ^ "How Rave Music Conquered America". The Guardian. August 2, 2012. 
  46. ^ Jim Fusilli (June 6, 2012). "The Dumbing Down of Electronic Dance Music". Wall Street Journal. 
  47. ^ "New Dance/Electronic Songs Chart Launches With Will.i.am & Britney at No. 1". Billboard. Diakses tanggal 13 August 2014. 
  48. ^ Peoples, Glenn.
  49. ^ "Just How Big is EDM?". Music Trades Magazine. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  50. ^ "The Year EDM Sold Out: Swedish House Mafia, Skrillex and Deadmau5 Hit the Mainstream". Billboard. Diakses tanggal 27 January 2014. 
  51. ^ "Exclusive: SFX Acquires ID&T, Voodoo Experience". Billboard. Diakses tanggal 18 April 2013. 
  52. ^ "SFX Purchases 75% Stake in ID&T, Announce U.S. Edition of Tomorrowland at Ultra". Billboard. Diakses tanggal 16 April 2013. 
  53. ^ Zel McCarthy (June 20, 2013). "Live Nation Teams With Insomniac Events in 'Creative Partnership'". Billboard. 
  54. ^ "Live Nation Acquires L.A. EDM Promoter HARD: Will the Mainstream Get More Ravey?". Spin. Diakses tanggal 25 April 2014. 
  55. ^ Dan Rys (May 9, 2012). "Live Nation Buys EDM Entertainment Company Cream Holdings Ltd, Owner of Creamfields Festivals". Billboard. 
  56. ^ "Booming business: EDM goes mainstream". Miami Herald. March 26, 2014. 
  57. ^ "7Up Turns to Electronic Dance Music to Lift Spirits -- and Sales". Advertising Age. Diakses tanggal 27 June 2015. 
  58. ^ Roy Trakin (April 3, 2014). "Ultra Music Festival's 16th Anything but Sweet, Though Still Potent". The Hollywood Reporter. 
  59. ^ "Exclusive: Bolstering Massive EDM Strategy, T-Mobile Debuts Above & Beyond Video Series". Billboard. Diakses tanggal 27 June 2015. 
  60. ^ Mac, Ryan. "The Fall Of SFX: From Billion-Dollar Company To Bankruptcy Watch". Forbes. Diakses tanggal 3 September 2015. 
  61. ^ Sisario, Ben (14 August 2015). "SFX Entertainment Is Back on the Block". Diakses tanggal 15 August 2015. 
  62. ^ Faughnder, Ryan (14 August 2015). "After failed CEO takeover bid, what's next for SFX Entertainment?". Los Angeles Times. Diakses tanggal 17 August 2015. 
  63. ^ "The $6.9 Billion Bubble? Inside The Uncertain Future Of EDM". Forbes. Diakses tanggal 17 January 2016. 
  64. ^ Blake, Jimmy (July 2016). "Has EDM opened doors or slammed them shut in dance music?". Diakses tanggal 2016-10-08. 
  65. ^ "Electronic Music Industry Now Worth Close to $7 Billion Amid Slowing Growth". Thump. Vice Media. Diakses tanggal 17 January 2016. 
  66. ^ Hannah Karp (October 5, 2014). "In China, Concert Promoter Wants EDM in the Mix". Wall Street Journal. 
  67. ^ "Is the EDM Scene in China about to Pop Off?". Thump. Vice Media. Diakses tanggal 17 January 2016. 
  68. ^ "Is EDM killing the art of DJing?". Mixmag. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2014. Diakses tanggal 7 June 2014. 
  69. ^ "EDM Will Eat Itself: Big Room stars are getting bored". Mixmag. Diakses tanggal 20 January 2014. 
  70. ^ "Deadmau5 Trolls Martin Garrix with 'Old MacDonald Had a Farm' Remix of 'Animals' at Ultra". radio.com. March 31, 2014. 
  71. ^ "Deadmau5 gives reason for techno track: "EDM sounds the same to me"". Mixmag. Diakses tanggal 25 April 2014. 
  72. ^ "Deadmau5: The Man Who Trolled the World". Mixmag. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2014. Diakses tanggal 25 April 2014. 
  73. ^ "Afrojack and Deadmau5 argue over what's "good music"". Mixmag. Diakses tanggal 20 January 2014. 
  74. ^ "SNL Digital Shorts return with 'Davvincii' to skewer EDM and overpaid DJs". The Verge. May 18, 2014. 
  75. ^ "Watch Saturday Night Live Mock Big Room DJ Culture". Mixmag. Diakses tanggal 7 June 2014. 
  76. ^ "SNL takes stab at EDM culture in new digital short featuring 'Davvincii'". Dancing Astronaut. May 2014. 
  77. ^ Taylor, Steve (2004). The A to X of alternative music (2nd ed., reprint ed.). London: Continuum. p. 25. ISBN 9780826482174. 
  78. ^ Kembrew McLeod (2001). "Genres, Subgenres, Sub-Subgenres and More: Musical and Social Difference Within Electronic/Dance Music Communities" (PDF). Journal of Popular Music Studies 13: 59–75. doi:10.1111/j.1533-1598.2001.tb00013.x. 
  79. ^ Terry Church (April 10, 2014). "Funktion-One's Tony Andrews on Setting Up Soundsystems – From Wembley Stadium to Your Bedroom". DJTechTools. 
  80. ^ Valerie Lee (June 27, 2014). "An Electric Desert Experience: The 2014 EDC Las Vegas Phenomenon". Dancing Astronaut. 
  81. ^ "A fatal toll on concertgoers as raves boost cities' income". Los Angeles Times. February 3, 2013. 
  82. ^ Lisa Rose, "N.J. basks in the glow of the brave new rave: Electronic dance festivals go mainstream", Newark Star Ledger, May 16, 2012.
  83. ^ Sarah Maloy (August 4, 2012). "Lollapalooza's Perry Farrell on EDM and Elevating the Aftershow: Video". Billboard. 
  84. ^ Melissa Ruggieri (April 8, 2014). "Study: TomorrowWorld had $85m impact". Atlanta Journal-Constitution. 
  85. ^ "House Music Comes Home: How Chicago's Summer of Music Festivals Has Reinvigorated the City's Dance Spirit". Noisey (Vice). 
  86. ^ "How Coachella's final day symbolizes the electronic music fever pitch". Las Vegas Weekly. April 14, 2014. 
  87. ^ "Russell Smith: Exposés on EDM festivals shift long overdue blame". The Globe and Mail. July 12, 2015. Diakses tanggal 3 October 2015. 
  88. ^ "Music festival safety recommendations come too late for family". CBC News. Diakses tanggal 3 October 2015. 
  89. ^ "Ultra Fest to Stay in Miami, City Commission Decides". Rolling Stone. Diakses tanggal 25 April 2014. 
  90. ^ "Miami Commission: Ultra stays in downtown Miami". Miami Herald. Diakses tanggal 25 April 2014. 
  91. ^ "Ultra Music Announces Review After Festival Security Draws Criticism". Billboard.com. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  92. ^ P. Nash Jenkins. "Electronic Dance Music’s Love Affair With Ecstasy: A History". The Atlantic. 
  93. ^ "Toxicity of amphetamines: an update". Arch. Toxicol. 86 (8): 1167–1231. August 2012. PMID 22392347. doi:10.1007/s00204-012-0815-5. MDMA has become a popular recreational drug of abuse at nightclubs and rave or techno parties, where it is combined with intense physical activity (all-night dancing), crowded conditions (aggregation), high ambient temperature, poor hydration, loud noise, and is commonly taken together with other stimulant club drugs and/or alcohol (Parrott 2006; Von Huben et al. 2007; Walubo and Seger 1999). This combination is probably the main reason why it is generally seen an increase in toxicity events at rave parties since all these factors are thought to induce or enhance the toxicity (particularly the hyperthermic response) of MDMA. ... Another report showed that MDMA users displayed multiple regions of grey matter reduction in the neocortical, bilateral cerebellum, and midline brainstem brain regions, potentially accounting for previously reported neuropsychiatric impairments in MDMA users (Cowan et al. 2003). Neuroimaging techniques, like PET, were used in combination with a 5-HTT ligand in human ecstasy users, showing lower density of brain 5-HTT sites (McCann et al. 1998, 2005, 2008). Other authors correlate the 5-HTT reductions with the memory deficits seen in humans with a history of recreational MDMA use (McCann et al. 2008). A recent study prospectively assessed the sustained effects of ecstasy use on the brain in novel MDMA users using repeated measurements with a combination of different neuroimaging parameters of neurotoxicity. The authors concluded that low MDMA dosages can produce sustained effects on brain microvasculature, white matter maturation, and possibly axonal damage (de Win et al. 2008). 
  94. ^ Reynolds, Simon (1999). Generation Ecstasy: Into the World of Techno and Rave Culture. Routledge. p. 81. ISBN 0415923735. 
  95. ^ "Director's Report to the National Advisory Council on Drug Abuse". National Institute on Drug Abuse. May 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 26, 2009. 
  96. ^ Increased non-medical use references:
  97. ^ Joe-Laidler, K; Hunt, G (1 June 2008). "Sit down to float: The cultural meaning of ketamine use in Hong Kong". Addiction Research & Theory 16 (3): 259–71. PMC 2744071. PMID 19759834. doi:10.1080/16066350801983673. 
  98. ^ Ketamine sold as "ecstasy" references:
  99. ^ Moore, K; Measham, F (2006). "Ketamine use: Minimising problems and maximising pleasure". Drugs and Alcohol Today 6 (3): 29–32. doi:10.1108/17459265200600047. 
  100. ^ Morris, H; Wallach, J (July 2014). "From PCP to MXE: A comprehensive review of the non-medical use of dissociative drugs". Drug Testing and Analysis 6 (7-8): 614–32. PMID 24678061. doi:10.1002/dta.1620. 
  101. ^ "'EDC' Raver Teen Sasha Rodriguez Died From Ecstasy Use". LA Weekly. Diakses tanggal 4 January 2017. 
  102. ^ "Man dies at Electric Daisy Carnival in Las Vegas". Chicago Tribune. June 22, 2014. 
  103. ^ Jon Pareles (September 1, 2014). "A Bit of Caution Beneath the Thump". New York Times. 
  104. ^ "Electric Zoo to Clamp Down on Drugs This Year". Wall Street Journal. 28 August 2014. 
  105. ^ "Six dead from 'meth' at Future Music Festival Asia 2014: police". Sydney Morning Herald (Fairfax Media). Diakses tanggal 3 October 2015. 
  106. ^ "Blanked out: Life In Color cancelled due to drug deaths". Malaysia Star. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  107. ^ "Police Probe ‘A State of Trance’ Festival Drug Deaths". Jakarta Globe. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  108. ^ "Three Dead After State of Trance Festival in Jakarta, Drugs Suspected". Spin.com. Diakses tanggal 3 October 2015. 
  109. ^ "Kraftwerk Can't Play Buenos Aires Concert Due to Electronic Music Ban: Report". Billboard. Diakses tanggal 5 January 2017. 
  110. ^ "Buenos Aires bans electronic music festivals after five deaths". The Guardian. Diakses tanggal 5 January 2017. 
  111. ^ Rodriguez, Krystal (23 September 2014). "Here are the winners of this year's Ibiza DJ Awards". In the Mix Webzine Australia. 
  112. ^ Zalokar, Gregor. "DJ Awards 2014 Winners". EMF Magazine. Diakses tanggal 25 March 2015. 
  113. ^ "30th Annual International Dance Music Awards—Winter Music Conference 2015—WMC 2015". Winter Music Conference. 
  114. ^ Larry Flick (August 12, 1995). "Gonzales Prepares More Batches of Bucketheads". Billboard: 24. 
  115. ^ "American Music Awards 2012: A big night for Justin Bieber". CBS News. November 18, 2012. 
  116. ^ "Choose your Nomination Category". worldmusicawards.com. World Music Awards. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2015. Diakses tanggal 7 June 2015. 
  117. ^ "Best Dance Music Artist". worldmusicawards.com. World Music Awards. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2015. Diakses tanggal 7 June 2015. 

Daftar pustakaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting