Membran mukosa

lapisan kulit dalam yang tertutup pada epitelium
(Dialihkan dari Mukosa)

Membran mukosa (jamak: mukosae) atau selaput lendir adalah lapisan kulit dalam, yang tertutup pada epitelium, dan terlibat dalam proses absorpsi dan proses sekresi. Membran ini melapisi berbagai rongga tubuh yang memiliki kontak dengan lingkungan luar, dan organ internal. Pada beberapa bagian tubuh, membran mukosa menyatu dengan kulit, misalnya pada lubang hidung, bibir, telinga, daerah kemaluan, dan pada anus. Cairan lengket dan tebal yang disekresikan oleh membran dan kelenjar mukosa disebut mukus. Istilah membran mukus merujuk pada daerah-daerah ditemukannya mukus dalam tubuh, dan tidak semua membran mukosa mensekresikan mukus.

Membran mukosa mampu menghasilkan sekresi berupa lendir. Selaput lendir melapisi paru-paru dan sistem pencernaan. Selaput lendir juga ditemukan pada hidung, kelopak mata, dan telinga.[1]

DeskripsiSunting

Dalam dunia medis, selaput lendir disebut dengan nama mukosa.[2] Selaput lendir adalah bagian dari lapisan kulit dalam. Selaput lendir berada di dalam epitelium. Selaput lendir berperan penting dalam proses absorpsi dan sekresi tubuh. Selaput lendir berfungsi melapisi rongga-rongga yang terdapat pada tubuh. Selaput lendir juga berfungsi melapisi organ dalam tubuh. Selaput lendir memiliki warna tetap, yaitu merah muda. Selaput lendir sangat licin. Tidak terdapat folikel rambut ataupun kelenjar pada selaput lendir. Selaput lendir terdiri atas 2 lapisan. Lapisan pertama ialah epitel pelapis, dan lapisan kedua ialah lamina propria. Selaput lendir dapat ditemukan pada lubang hidung, bibir, kelopak mata, telinga, kemaluan, dan anus. Selaput lendir mencegah tubuh dari infeksi mikroba.[3]

Fungsi membran mukosaSunting

Secara umum fungsi selaput lendir atau membran mukosa adalah untuk melindungi tubuh dari infeksi virus dan bakteri serta menjaga jaringan tubuh agar tetap lembab. Selaput lendir tertentu memiliki fungsi khusus. Misalnya, mukosa asam lambung dan usus terlibat dengan pencernaan dan penyerapan makanan. Mukosa hidung dan penciuman membantu mengurai bau di hidung sehingga partikelnya dapat dideteksi dan zat tersebut dapat tercium. Mukosa juga ditemukan di organ reproduksi seperti vagina; Keputihan yang terjadi secara alami diproduksi oleh mukosa vagina untuk membersihkan diri dan menjaga kelembaban vagina.[4]

StrukturSunting

Mukosa organ terdiri dari satu atau lebih lapisan sel epitel yang mengeluarkan lendir, dan lamina propria yang mendasari jaringan ikat yang longgar. Jenis sel dan jenis lendir yang disekresikan bervariasi dari satu organ ke organ lainnya dan masing-masing dapat berbeda di sepanjang saluran tertentu. Mukosa muskularis adalah lapisan tipis otot polos yang membangun lapisan mukosa terluar di beberapa bagian saluran pencernaan dan saluran kemih. Ini mendukung selaput lendir dan memungkinkan kemampuan untuk bergerak dan melipat.[5]

Selaput lendir melapisi saluran pencernaan, pernapasan, dan reproduksi dan merupakan penghalang utama antara dunia luar dan bagian dalam tubuh; pada manusia dewasa total luas permukaan mukosa sekitar 400 meter persegi sedangkan luas permukaan kulit sekitar 2 meter persegi. Mereka berada di beberapa tempat yang berdekatan dengan organ kesehatan kulit: di lubang hidung, bibir mulut, kelopak mata, telinga, area genital, dan anus. Bersamaan dengan menyediakan penghalang fisik, mereka juga mengandung bagian-bagian penting dari sistem kekebalan dan berfungsi sebagai penghubung antara tubuh yang tepat dan mikrobioma.

Danau mukosaSunting

Di mukosa, ada daerah koloid berisi lendir dan beberapa elemen kelenjar basofilik. Sel-sel berada di ruang yang berisi lendir yang muncul sebagai "danau"

ContohSunting

Beberapa contoh termasuk:

PengembanganSunting

Secara perkembangan, mayoritas selaput lendir berasal dari endodermal. Pengecualian termasuk langit-langit, pipi, dasar mulut, gusi, bibir dan bagian saluran anus di bawah garis pektinat, yang semuanya berasal dari ektodermal.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Chaerunnisa, Syifa. "Biologi Kelas 11 | Perbedaan Sistem Pertahanan Tubuh Spesifik dan Nonspesifik pada Manusia". blog.ruangguru.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  2. ^ "penjelasan tentang selaput lendir". Alodokter. 2019-03-14. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  3. ^ "Perbedaan Antara Kulit dan Mukosa". www.perdoski.id. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  4. ^ Sachmud, Amrizal (2 Maret 2020). "Membran Mukosa". DrZuhdy.com. Diakses tanggal 30 Agustus 2020. 
  5. ^ Kesehatan, Kedoktera (3 Maret 2020). "Kesehatan". Kedokteran dan Kesehatan. Diakses tanggal 1 September 2020. 
  6. ^ Achyar, Samri (30 Agustus 2020). "Membran Mukosa". Samri Achyar. Diakses tanggal 1 September 2020.