Muhammad bin Jarir ath-Thabari

Ilmuwan Muslim di bidang sejarah

Abu Ja'far Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib al-Amali ath-Thabari (bahasa Arab: الطبري, 838 M / 224 H- 923 M / 310 H) atau lebih dikenal sebagai Ibnu Jarir ath-Thabari[2] adalah seorang sejarawan dan pemikir muslim dari Persia, lahir di daerah Amol atau Amuli, Thabaristan (sebelah selatan Laut Kaspia).[3][4] Semasa hidupnya, ia belajar di kota Ray, Baghdad, kemudian Syam dan juga di Mesir. Para ahli sejarah mencatat bahwa semasa hidupnya, ath-Thabari tidak pernah menikah.[3][5]

Muhammad ibnu Jarir ath-Thabari
Nama Ath-Thabari dalam kaligrafi Arab
NamaMuhammad ibnu Jarir ath-Thabari
Lahir839 M (224 H)
Amol, Tabaristan, Kekhalifahan Abbasiyah
Meninggal923 M (310 H) (umur 86)
Baghdad, Kekhalifahan Abbasiyah
EtnisTabari (Mazandarani)
ZamanAbad pertengahan
FirkahSunni[1]
Mazhab FikihAwalnya Zahiri; Mendirikan mazhab Jariri
Dipengaruhi  oleh
Mempengaruhi

Ath-Thabari adalah cendekiawan yang suka berkelana. Banyak kota-kota yang beliau singgahi salah satunya yaitu Baghdad. Di Bagdhad, ia mempelajari Mazhab Syafi'i dari Hasan Za'farani, kemudian di Basra ia belajar dengan Abu Abdullah as-Shan’ani. Di Kufah ia belajar dengan Tsa'lab.[3]

Di antara karyanya yang terkenal adalah Tarikh ar-Rusul wa al-Muluk (Sejarah Para Nabi dan Raja), atau lebih dikenal sebagai Tarikh ath-Thabari.[4] Buku ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi 40 jilid, berjudul The History of al-Tabari. Kitab ini berisi sejarah dunia hingga tahun 915, dan terkenal karena keakuratannya dalam menuliskan sejarah Arab dan Muslim.

Karya lainnya yang juga terkenal berupa Tafsir Quran bernama Tafsir ath-Thabari, yang sering digunakan sebagai sumber oleh pemikir muslim lainnya, seperti Al-Baghawi, as-Suyuthi dan juga Ibnu Katsir.

Biografi Sunting

Ath-Thabari lahir di Amol, Thabaristan (sekitar 20 km selatan Laut Kaspia) pada musim dingin tahun 838–39.[6] Ia digambarkan sebagai keturunan Persia atau Arab.[7][8][9][10][11] Dia menghafal al-Qur'an pada usia tujuh tahun, menjadi imam shalat yang berkualitas pada usia delapan tahun, dan mulai mempelajari hadis kenabian pada usia sembilan tahun. Dia meninggalkan rumah untuk belajar pada tahun 236 H (850/1 M),[12] ketika dia berusia dua belas tahun. Dia mempertahankan hubungan dekat dengan kampung halamannya. Dia kembali setidaknya dua kali, kedua kalinya pada tahun 290 H (903 M), ketika sikapnya yang blak-blakan menyebabkan kegelisahan dan menyebabkan kepergiannya dengan cepat.[13]

Dia pertama kali pergi ke Ray (Rhages), di mana dia tinggal selama lima tahun.[13] Seorang guru utama di Rayy adalah Abu Abdillah Muhammad bin Humayd al-Razi, yang sebelumnya mengajar di Bagdad, tetapi sekarang berusia tujuh puluhan Selama di Ray,[14] ia juga mempelajari ilmu hukum Islam menurut mazhab Hanafi.[15] Di antara materi lainnya, Ibnu Humaid mengajari Jarir ath-Thabari karya-karya sejarah Ibnu Ishaq, khususnya al-Sirah, kehidupannya tentang Muhammad.[16] ath-Thabari dengan demikian diperkenalkan di masa muda ke sejarah pra-Islam dan awal Islam. Ath-Thabari sering mengutip Ibnu Humaid, tetapi sedikit yang diketahui tentang guru ath-Thabari lainnya di Ray.[17]

ath-Thabari kemudian pergi untuk belajar di Bagdad di bawah Ahmad bin Hambal, yang, bagaimanapun, baru saja meninggal (pada akhir 855 atau awal 856).[18] ath-Thabari kemungkinan berziarah sebelum kedatangannya yang pertama di Bagdad.[18] Dia meninggalkan Bagdad mungkin pada tahun 242 H (856/7 M)[19] untuk melakukan perjalanan melalui kota-kota selatan Basra, Kufah dan Wasit.[18] Di sana, ia bertemu dengan sejumlah sarjana terkemuka dan terhormat.[18] Selain mempelajari hukum Hanafi sebelumnya, ath-Thabari juga mempelajari ritus Syafi'i, Maliki dan Zahiri.[20] Studi ath-Thabari tentang sekolah yang terakhir adalah dengan pendirinya, Dawud al-Zahiri,[20] dan ath-Thabari menyalin dan menyebarkan banyak karya gurunya.[21] Ath-Thabari kemudian berpengalaman dalam empat dari lima sekolah hukum Sunni yang tersisa, sebelum mendirikan sekolahnya sendiri yang independen, namun akhirnya punah. Perdebatannya dengan mantan guru dan teman sekelasnya diketahui, dan berfungsi sebagai demonstrasi kemerdekaan tersebut.[22] Khususnya hilang dari daftar ini adalah Hanbalisekolah, sekolah hukum terbesar keempat dalam Islam Sunni di era sekarang. Pandangan ath-Thabari tentang Ibnu Hanbal, pendiri sekolah, menjadi sangat negatif di kemudian hari. Ath-Thabari sama sekali tidak menganggap perbedaan pendapat Ahmad bin Hambal ketika mempertimbangkan berbagai pandangan ahli hukum, yang menyatakan bahwa Ahmad bin Hambal sama sekali bukan seorang ahli hukum tetapi hanya seorang pencatat Hadis.[23]

Sekembalinya ke Baghdad, ia mengambil posisi mengajar dari wazir, Ubaidullah bin Yahya bin Khaqan.[24] Ini terjadi sebelum 244 H (858), karena wazir tidak menjabat dan diasingkan dari tahun 244 sampai 248 (858–9 sampai 862).[24] Ada sebuah anekdot yang mengatakan bahwa ath-Thabari telah setuju untuk menjadi tutor untuk sepuluh dinar sebulan, tetapi pengajarannya sangat efektif dan tulisan anak laki-laki itu sangat mengesankan sehingga guru tersebut ditawari nampan berisi dinar dan dirham. Ath-Thabari yang selalu etis menolak tawaran tersebut, dengan mengatakan bahwa dia telah melakukan pekerjaannya dengan jumlah yang ditentukan, dan tidak dapat menerima lebih banyak dengan hormat.[25] Itu adalah salah satu dari sejumlah riwayat tentang dia yang menolak hadiah atau memberikan hadiah dengan jumlah yang sama atau lebih besar sebagai balasannya.[25]

Di usia akhir dua puluhan, dia melakukan perjalanan ke Suriah, Palestina, India, dan Mesir.[26] Di Beirut, dia membuat hubungan yang sangat signifikan dengan al-Abbas bin al-Walid bin Mazyad al-'Udzri al-Bayruti (c. 169–270/785–86 hingga 883–84). Al-Abbas menginstruksikan ath-Thabari dalam varian bacaan al-Qur'an sekolah Suriah dan menyampaikan melalui ayahnya al-Walid pandangan hukum al-Awza'i, ahli hukum terkemuka Beirut dari abad sebelumnya.

Ath-Thabari tiba di Mesir pada tahun 253 H (867 M),[27] dan beberapa waktu setelah 256/870, dia kembali ke Baghdad,[28] mungkin berziarah dalam perjalanan. Jika demikian, dia tidak tinggal lama di Hijaz. Ath-Thabari memiliki penghasilan pribadi dari ayahnya saat dia masih hidup, dan kemudian warisan.[29] Dia mengambil uang untuk mengajar. Di antara murid ath-Thabari adalah Ibnul Mughallis, yang juga murid dari guru ath-Thabari sendiri Muhammad bin Dawud al-Zahiri; Ibnul Mughallis memuji ath-Thabari dengan pujian yang hampir berlebihan.[30][31] Ia tidak pernah mengambil posisi pemerintahan atau yudisial.[32]

Ath-Thabari berusia sekitar lima puluh tahun ketika al-Mu'tadid menjadi khalifah. Dia berusia lebih dari tujuh puluh tahun pada tahun Sejarahnya diterbitkan. Selama tahun-tahun berikutnya, dia adalah orang yang terkenal (walaupun agak kontroversial). Di antara tokoh-tokoh seusianya, ia memiliki akses ke sumber informasi yang setara dengan siapa pun, kecuali, mungkin, mereka yang terkait langsung dengan pengambilan keputusan di pemerintahan. Sebagian besar, jika tidak semua, bahan untuk sejarah al-Mu'tadid, al-Muktafi, dan tahun-tahun awal al-Muqtadir, dikumpulkan olehnya sekitar waktu terjadinya peristiwa yang dilaporkan. Catatannya seotentik yang diharapkan dari periode itu.[33][34]

Kematian Sunting

 
Kuburan ath-Thabari di Baghdad, Iraq

Tahun-tahun terakhir ath-Thabari ditandai dengan konflik dengan pengikut Hambali dari al-Hasan bin 'Ali al-Barbahari, murid-murid Ahmad bin Hambal. Tabari dikenal karena pandangannya bahwa Hambalisme bukanlah aliran pemikiran yang sah, karena Ahmad bin Hambal adalah penyusun hadis dan bukan ahli hukum yang tepat.[35] Kaum Hambali di Baghdad sering melempari batu ke rumah ath-Thabari, meningkatkan penganiayaan ke titik di mana otoritas Abbasiyah harus menaklukkan mereka dengan paksa.[36] Kepala polisi Baghdad mencoba mengatur debat antara ath-Thabari dan Hambali untuk menyelesaikan perbedaan mereka. Sementara ath-Thabari menerimanya, orang Hambali tidak muncul, melainkan datang kemudian untuk melempari rumahnya dengan batu lagi. Ancaman kekerasan terus-menerus dari para Hambali membayangi kepala ath-Thabari selama sisa hidupnya.[34]

Ath-Thabari meninggal dunia di Baghdad pada 17 Februari 923[34] atau menurut penanggalan Hijriyah, yaitu pada tahun 310 H.[4]

Referensi Sunting

  1. ^ Jonathan A.C. Brown (2007), The Canonization of al-Bukhārī and Muslim: The Formation and Function of the Sunnī Ḥadīth Canon, p. 151. Brill Publishers. ISBN 9789004158399.
  2. ^ "Tarikh ath-Thabari Tarikh ar-Rusul wa al-Muluk". waqfeya.net (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-24. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  3. ^ a b c Amaruddin, Amaruddin (2016). "Mengungkap Tafsir Jami' al-Bayan fi Tafsir Al-Qur'an Karya Ath-Thabari". Syahadah. 2 (2). doi:https://doi.org/10.32520/syhd.v2i2.82 Periksa nilai |doi= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-16. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  4. ^ a b c ath-Thabari, Abu Ja'far. "Kitab Tarikh ath-Thabari". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-03. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  5. ^ Waines, David. "Al-Ṭabarī, Muslim scholar". britannica.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-25. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  6. ^ Rosenthal 1989, hlm. 10–11.
  7. ^ Magdalino, Paul; Nelson, Robert S. (2010). The Old Testament in Byzantium (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. hlm. 279. ISBN 978-0-88402-348-7. the Persian-born, Baghdādī polymath Abū Jaʿfar b. Jarīr al-Ṭabarī (d. 923/310) was putting the finishing ... 
  8. ^ Daniel, Elton L. (2000–2013). "ṬABARI, ABU JAʿFAR MOḤAMMAD B. JARIR". ENCYCLOPÆDIA IRANICA. Diakses tanggal 4 December 2016. ...one of the most eminent Iranian scholars of the early Abbasid era... There is thus no way of knowing for certain whether Ṭabari’s family was native to the Āol region or perhaps arrived with the wave of Muslim colonists after the Abbasid revolution, either as converts or Arab settlers. 
  9. ^ Gaston Wiet, etc, "The Great Medieval Civilizations: cultural and scientific development. Volume 3. The great medieval civilizations. Part 1", Published by Allen and Unwin, 1975. pg 722:In the meantime another author, al-Tabari, Persian by origin, had been unobtrusively at work on two monumental pieces of writing, a commentary on the Koran ..
  10. ^ Bosworth, C.E. (24 April 2012). "al-Ṭabarī". Encyclopaedia of Islam, Second Edition. ...whether the family was of indigenous stock or descended from Arab colonists in al-Tabaristan is unknown... 
  11. ^ Cheung, Johnny (2016-06-06), On the (Middle) Iranian borrowings in Qur'ānic (and pre-Islamic) Arabic (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2023-02-09  "Even so, the evidence of the early philologists was so strong, that for the proponents of a “foreign free” Qur’ānic reading, the similarities between some of the Arabic forms and their foreign counterparts were just coincidental, or at least, Arabic happened to use those forms first in the Qur’ān, which is the position of the celebrated Persian historian and theologian al-Ṭabarī (839 - 923 CE) in his famous Tafsīr of the Qur’ān."
  12. ^ Rosenthal 1989, hlm. 15–16.
  13. ^ a b Rosenthal 1989, hlm. 11.
  14. ^ Rosenthal 1989, hlm. 16.
  15. ^ Devin J. Stewart, "Muhammad b. Jarir al-al-Tabari's al-Bayan 'an Usul al-Ahkam and the Genre of Usul al-Fiqh in Ninth Century Baghdad," p. 325. Taken from Abbasid Studies: Occasional Papers of the School of Abbasid Studies, Cambridge, 6–10 January 2002. Edited by James Montgomery. Leuven: Peeters Publishers and the Department of Oriental Studies, 2004.
  16. ^ Rosenthal 1989, hlm. 18.
  17. ^ Rosenthal 1989, hlm. 17.
  18. ^ a b c d Rosenthal 1989, hlm. 19.
  19. ^ Rosenthal 1989, hlm. 20.
  20. ^ a b Christopher Melchert, The Formation of the Sunni Schools of Law: 9th–10th Centuries C.E., p. 185. Leiden: Brill Publishers, 1997.
  21. ^ Yaqut al-Hamawi, Irshad, vol. 18, p. 78.
  22. ^ Stewart, ath-Thabari, p. 326.
  23. ^ al-Hamawi, vol. 18, pp. 57–58.
  24. ^ a b Rosenthal 1989, hlm. 21.
  25. ^ a b Rosenthal 1989, hlm. 22.
  26. ^ Rosenthal 1989, hlm. 23.
  27. ^ Rosenthal 1989, hlm. 27.
  28. ^ Rosenthal 1989, hlm. 31.
  29. ^ Rosenthal 1989, hlm. 14.
  30. ^ Rosenthal 1989, hlm. 52.
  31. ^ Boaz Shoshan, Poetics of Islamic Historiography: Deconstructing Ṭabarī's History, introductio, p. xxvi. Leiden: Brill Publishers, 2004. ISBN 9004137939
  32. ^ Rosenthal 1989, hlm. 36.
  33. ^ Saliba, George. The History of Al-Ṭabarī = Taʻrīkh al-rusul wa ʻl-mulūk. Vol. XXXVIII. New York: State University of New York, 1985. Print.
  34. ^ a b c Rosenthal 1989, hlm. 78.
  35. ^ Yaqut al-Hamawi, Irshad, vol. 18, pp. 57–58.
  36. ^ Rosenthal 1989, hlm. 73.

Sumber Sunting