Buka menu utama

‘Imādud-Dīn Muḥammad bin Qāsim ats-Tsaqafī (bahasa Arab: عماد الدين محمد بن القاسم الثقفي‎; sktr. 695 – 715) adalah seorang jenderal Umayyah yang menaklukkan wilayah Sindh dan Multan di sepanjang Sungai Indus (sekarang bagian dari Pakistan) bagi Kekhalifahan Umayyah. Ia lahir dan dibesarkan di kota Ta'if (di Arab Saudi saat ini). Penaklukan Qasim atas Sindh dan bagian paling selatan dari Multan memungkinkan penaklukan India oleh Muslim.

Muhammad bin Qasim
Mbq.jpg
Muhammad bin Qasim memimpin pasukannya dalam pertempuran
Lahirsktr. 695
Ta'if, Arab Saudi saat ini
Meninggal715 (berusia 19–20)
PengabdianAl-Hajjaj bin Yusuf, Gubernur Kekhalifahan Umayyah Al-Walid I
PangkatJenderal
Perang/pertempuranPenaklukan Sindh dan Multan untuk Umayyah.

Sebagai anggota suku Tsaqif di wilayah Ta'if, ayah Muhammad bin Qasim adalah Qasim bin Yusuf, yang meninggal ketika Muhammad bin Qasim masih kecil, meninggalkan ibunya bertanggungjawab terhadap pendidikan dan kebutuhannya sehari-hari. Gubernur Umayyah Al-Hajjaj bin Yusuf Al-Thaqafi, paman paternal Muhammad bin Qasim, adalah sosok penting dalam mengajarkan Muhammad bin Qasim mengenai peperangan dan pemerintahan. Muhammad bin Qasim menikah dengan sepupunya Zubaidah, putri Al-Hajjaj, sesaat sebelum pergi ke Sindh.

Karena hubungan dekatnya dengan Al-Hajjaj, Bin Qasim dieksekusi setelah aksesi Khalifah Sulaiman bin Abdul-Malik.

Ketertarikan Umayyah pada SindhSunting

 
Peta ekspansi Kekhalifahan Umayyah

Menurut Berzin, ketertarikan Umayyah terhadap wilayah tersebut terjadi karena serangan Raja Dahir dari Sindh pada kapal-kapal Muslim dan pemenjaraan mereka terhadap pria dan wanita Muslim.[1] Mereka sebelumnya tidak berhasil menguasai rute, melalui Celah Khyber, dari Kabul Shahi di Gandhara.[1] Namun dengan merebut Sindh, yang bersebelahan di selatan dengan Gandhara, mereka mampu membuka front kedua melawan Gandhara; suatu prestasi yang pernah mereka lakukan, pada satu kesempatan, sebelumnya.[1]

Menurut Wink, ketertarikan Umayyah pada wilayah tersebut dibangkitkan oleh operasi Med (suku Skithia yang tinggal di Sindh) dan lainnya.[2] Med telah membajak pengiriman Sasaniyah di masa lalu, dari mulut Tigris ke pantai Sri Lanka, di bawarij mereka dan saat ini mampu memangsa pengiriman Arab dari pangkalan mereka di Kutch, Debal dan Kathiawar.[2] Pada saat itu, Sindh adalah daerah frontier liar di al-Hind, yang dihuni kebanyakan oleh suku-suku semi-nomaden yang kegiatannya mengganggu sebagian besar Samudra Hindia Barat.[2] Sumber-sumber Muslim bersikeras bahwa ini adalah kegiatan yang dilakukan secara rutin di sepanjang rute perdagangan India yang semakin penting oleh bajak laut Debal dan lainnya yang memaksa Arab untuk menaklukkan daerah itu, untuk mengendalikan pelabuhan dan rute maritim di mana Sindh adalah pusatnya, serta, lintasan darat.[3] Selama masa kegubernuran Hajjaj, Med Debal di salah satu penyergapan mereka telah menculik wanita Muslim yang melakukan perjalanan dari Sri Lanka ke Arab, sehingga menyediakan casus belli dengan kekuatan yang meningkat dari Kekhalifahan Umayyah yang memungkinkan mereka untuk mendapatkan pijakan di dalam wilayah Makran, Balochistan dan Sindh.[2][4][5]

 
Kekhalifahan Umayyah pada malam saat invasi Spanyol dan Sindh pada tahun 710.

Disebutkan pula sebagai alasan untuk kampanye ini adalah kebijakan untuk memberikan perlindungan bagi Sasaniyah yang melarikan diri dari kemajuan Arab dan dari pemberontak Arab dari Konsolidasi Umayyah terhadap aturan mereka.

Orang-orang Arab ini kemudian dipenjara oleh Gubernur Deebal Partaab Raye. Sebuah surat yang ditulis oleh seorang gadis Arab yang melarikan diri dari penjara Partab Raye meminta bantuan Hajjaj Bin Yusuf. Ketika Hajjaj meminta Dahir untuk membebaskan tahanan dan memberikan kompensasi, yang terakhir ditolak dengan alasan bahwa ia tidak memiliki kendali atas mereka. Al-Hajjaj mengirim Muhammad Bin Qasim untuk beraksi melawan Sindh pada tahun 711.

Mawali; non-Arab yang baru berpindah agama ke Islam; yang biasanya bersekutu dengan lawan politik Al-Hajjaj dan dengan demikian sering dipaksa untuk berpartisipasi dalam pertempuran di perbatasan Kekhalifahan Umayyah — seperti Kabul, Sindh dan Transoxiana.[6] Dorongan yang sebenarnya ke wilayah tersebut telah berakhir sebagai kebijakan Arab sejak masa Khulafaur Rasyidin Umar bin Khattab, yang setelah menerima laporan mengenai ketidakramahan dan tanah yang miskin, telah menghentikan usaha ekspedisi ke wilayah tersebut.

KampanyeSunting

 
Peta ekspedisi Muhammad bin Qasim menuju Sindh pada tahun 711 M.

Hajjaj lebih berhati-hati dan merencanakan kampanye ini daripada kampanye kedua[6] di bawah Badil bin Tuhfa. Hajjaj mengawasi kampanye ini dari Kufa dengan mempertahankan kontak dekat dengan Muhammad bin Qasim dalam bentuk laporan rutin yang tujuannya utusan khusus diperdebatkan antara Basra dan Sindh.[6] Tentara yang berangkat dari Shiraz pada 710 M di bawah Muhammad bin Qasim terdiri dari 6,000 kavaleri Suriah dan detasemen mawali dari Irak.[6] Di perbatasan Sindh ia bergabung dengan penjaga depan dan enam ribu pengendara unta serta kemudian bala bantuan dari gubernur Makran dipindahkan secara langsung ke Debal melalui laut bersama dengan lima ketapel[6] ("manjanik"). Tentara yang akhirnya menangkap Sindh kemudian mendapat tambahan pasukan dari Gurjar dan Med serta laskar lain yang mendengar keberhasilan di Sindh.[6] Ketika Muhammad bin Qasim melewati Makran sambil meningkatkan kekuatannya, ia harus kembali menaklukkan kota-kota Umayyah yang sibuk di Fannazbur dan Arman Belah (Lasbela)[7] Kota pertama yang diserang adalah Debal dan atas perintah Al-Hajjaj, dia menuntut pembalasan berdarah pada Debal dengan tidak memberikan perempatan ke penduduknya atau pendeta dan menghancurkan kuil besarnya.[6]

 
Luas dan perluasan aturan Umayyah di bawah Muhammad bin Qasim di India abad pertengahan (batas internasional modern ditunjukkan dengan warna merah).

Dari Debal tentara Arab kemudian berbaris ke utara mengambil kota-kota seperti Nerun dan Sadusan (Sehwan) secara damai.[6] sering menggunakan komponen mereka; selain itu, seperlima dari hasil jarahan termasuk budak kemudian dikirim ke Hajjaj dan kepada Khalifah.[6] Penaklukan kota-kota ini dicapai dengan mudah; namun pasukan Raja Dahir dipersiapkan di sisi lain Indus[8] belum diperangi.[6] Dalam persiapan untuk menemui mereka, Muhammad bin Qasim pindah kembali ke Nerun untuk memasok dan menerima bala bantuan yang dikirim oleh Hajjaj.[6] Berkemah di tepian timur Indus, Qasim mengirim utusan dan menawar dengan Jats di sungai dan tukang perahu.[6] Setelah mengamankan bantuan Mokah Basayah, "Raja Pulau Bet", Muhammad bin Qasim menyeberangi sungai di mana ia bergabung dengan kekuatan Thakur dari Bhatta dan Jats dari barat.[6]

Di Ar-rur (Rohri) dia disambut oleh pasukan Dahir dan Jats timur dalam pertempuran.[6] Dahir meninggal dalam pertempuran, pasukannya dikalahkan dan Muhammad bin Qasim yang menang dan mengambil kendali Sindh.[6] Di belakang pertempuran, tentara musuh dihukum mati — namun tidak bagi tukang, pedagang atau petani — dan Dahir serta para pemimpinnya, "putri para pangeran" dan seperlima biasa dari rampasan dan budak dikirim ke Hajjaj.[6] Dengan cepat ibu kota dari provinsi lain, Brahmanabad, Alor (Aror) dan Multan, direbut di samping kota-kota di antara mereka dengan hanya sedikit korban dari pihak Muslim.[6] Biasanya setelah pengepungan beberapa minggu atau bulan, orang-orang Arab memperoleh sebuah kota melalui campur tangan para kepala rumah dagang yang dengannya perjanjian dan kesepakatan berikutnya dapat diselesaikan.[6] Setelah pertempuran, semua orang yang bertikai dieksekusi dan istri serta anak-anak mereka diperbudak dalam jumlah yang cukup besar dan seperlima biasa dari rampasan dan budak dikirim ke Hajjaj.[6] Penduduk daerah ini didorong untuk melanjutkan perdagangan dan pajak serta upeti mereka.[6]

Penaklukan Sindh, di Pakistan saat ini, meskipun menghabiskan biaya besar, merupakan keuntungan besar bagi Kekhalifahan Umayyah. Namun, keuntungan selanjutnya dihentikan oleh kerajaan Hindu selama kampanye Umayyah di India. Orang-orang Arab mencoba menyerbu India namun mereka dikalahkan oleh raja India utara Nagabhata dari Dinasti Gurjara Pratihara dan oleh Kaisar India selatan Vikramaditya II dari dinasti Chalukya pada awal abad ke-8. Setelah kegagalan ekspedisi lebih lanjut di Kathiawar, para penulis sejarah Arab mengakui bahwa Khalifah Mahdi "menyerah terhadap proyek penaklukan India."[9]

Strategi militer dan politikSunting

Strategi militer telah digariskan oleh Al-Hajjaj dalam sebuah surat yang dikirim kepada Muhammad bin Qasim:[10]

Putusan saya diberikan: Bunuh siapa saja yang menjadi anggota ahl-i-harb (pejuang); tangkap putra dan putri mereka sebagai sandera dan penjarakan mereka. Siapa pun yang tidak melawan kita... berikan mereka aman (rasa aman) dan tetapkan upeti mereka [amwal] sebagai dhimmah (orang-orang terlindungi)...

Perhatian pertama orang-orang Arab adalah untuk memfasilitasi penaklukan Sindh dengan korban paling sedikit sementara juga berusaha untuk melestarikan infrastruktur ekonomi.[10] Kota diberi dua pilihan: tunduk pada otoritas Islam secara damai atau diserang dengan kekerasan (anwattan), dengan pilihan yang mengatur perlakuan mereka pasca perebutan tersebut.[10] Perebutan kota-kota ini biasanya dilakukan melalui perjanjian dengan pihak dari musuh, yang kemudian memperpanjang hak istimewa dan imbalan materi.[11] Terdapat dua jenis perjanjian, "Sulh" atau "ahd-e-wasiq (tunduk)" dan "aman (penyerahan diri/ damai)".[11] Di antara kota dan benteng yang direbut dengan kekuatan bersenjata, Muhammad bin Qasim melakukan eksekusi mati ahl-i-harb (pejuang) sebagai bagian dari strategi militernya, sementara yang masih hidup diperbudak.[11]

Di saat resistensi terasa kuat, berkepanjangan dan intensif, hingga mengakibatkan banyak korban dari pihak Arab, tanggapan Muhammad bin Qasim sangat dramatis, mengakibatkan 6,000 kematian di Rawar, antara 6,000 dan 26,000 di Brahmanabad, 4,000 di Iskalandah, dan 6,000 di Multan.[12] Sebaliknya, di area yang diambil dengan sulh, seperti Armabil, Nirun, dan Aror, perlawanan berlangsung ringan dan sedikit timbul korban.[12] Sulh tampaknya merupakan cara penaklukan yang disukai Muhammad bin Qasim, metode yang digunakan untuk lebih dari 60% kota dan suku yang dicatat oleh Baladhuri dan Chach Nama.[12] Pada satu titik, dia benar-benar dimarahi oleh Al-Hajjaj karena terlalu lunak.[12] Sementara itu, rakyat biasa sering diampuni dan didorong untuk terus bekerja;[11] Al-Hajjaj memerintahkan agar opsi ini tidak diberikan kepada penduduk Debal, tetapi Qasim masih menerapkannya kepada kelompok dan individu tertentu.[12]

Setelah setiap fase utama penaklukannya, Muhammad bin Qasim berusaha untuk menegakkan hukum dan ketertiban di wilayah yang baru ditaklukkan dengan menunjukkan toleransi beragama dan menggabungkan kelas penguasa – Brahmana dan Shramana – ke dalam administrasinya.[11]

Administrasi oleh Muhammad bin QasimSunting

Setelah penaklukan, Muhammad bin Qasim bertugas membentuk struktur administratif bagi negara Muslim yang stabil yang menggabungkan tanah asing yang baru ditaklukkan, dihuni oleh non-Muslim.[13] Ia mengadopsi kebijakan damai, meminta penerimaan pemerintahan Muslim oleh penduduk pribumi sebagai imbalan atas tidak adanya campur tangan dalam praktik keagamaan mereka,[13] selama penduduk pribumi membayar pajak dan upeti mereka.[4] Sebagai imbalannya, negara memberikan perlindungan kepada non-Muslim dari serangan dan musuh asing. Dia mendirikan hukum Syariat Islam bagi orang-orang di wilayah tersebut; namun, umat Hindu diizinkan untuk memerintah desa mereka dan menyelesaikan perselisihan mereka sesuai dengan hukum mereka sendiri,[4] dan lembaga hierarkis tradisional, termasuk Kepala Desa (Rais) dan Kepala Suku (dihqan) dipertahankan.[13] Seorang perwira Muslim yang disebut amil ditempatkan dengan pasukan kavaleri untuk mengelola setiap kota secara turun temurun.[13]

Di mana saja, pajak (mal) dan upeti (kharaj) diterapkan dan jaminan diambil — terkadang ini juga berarti penjaga kuil.[11] Penduduk pribumi non-Muslim dibebaskan dari dinas militer dan dari pembayaran sistem pajak yang diamanatkan secara agama bagi Muslim yakni Zakat,[13] namun demikian sistem pajak yang dibebankan kepada mereka adalah jizya - pajak progresif, menjadi lebih besar bagi kelas atas dan lebih ringan bagi orang miskin.[13] Selain itu, tiga persen dari pendapatan pemerintah dialokasikan kepada Brahmana.[4]

KematianSunting

Muhammad bin Qasim telah memulai persiapan untuk perluasan lebih lanjut ketika Hajjaj meninggal, seperti halnya Khalifah Al-Walid I, yang digantikan oleh Sulaiman bin Abdul-Malik, yang kemudian membalas dendam terhadap semua yang telah dekat kepada Hajjaj. Sulaiman berutang dukungan politik terhadap lawan Hajjaj dan kedua jenderal Hajjaj Qutaibah bin Muslim dan Qasim. Ia juga menunjuk Yazid bin al-Muhallab, setelah disiksa oleh Hajjaj dan putra dari Al Muhallab bin Abi Suffrah, sebagai gubernur Fars, Kirman, Makran, dan Sindh; ia segera menempatkan Qasim dalam rantai ini.[14]

Terdapat dua catatan berbeda mengenai rincian nasib Qasim:

  • Menurut Al-Baladhuri, seorang sejarawan Persia abad ke-9, Qasim dibunuh akibat perseteruan keluarga dengan gubernur Irak. Setelah kematian khalifah Al-Walid I, saudaranya Sulaiman bin Abdul-Malik menjadi khalifah baru. Sulaiman menjadi musuh terhadap Qasim karena tampaknya ia telah mengikuti perintah Hajjaj untuk menyatakan hak Sulaiman untuk membatalkan kekosongan di semua wilayah yang ditaklukkan olehnya. Ketika Qasim menerima berita kematian Hajjaj, ia kembali ke Aror. Qasim kemudian ditangkap di bawah perintah khalifah oleh gubernur pengganti Sindh, Yazid bin Kabsha as-Sasaki, yang bekerja di bawah gubernur baru Irak, Yazid bin al-Muhallab, dan manajer fiskal baru, Salih bin Abdurrahman. Salih, yang saudaranya dieksekusi oleh Hajjaj, menyiksa Qasim dan keluarganya sampai mati. Kisah kematiannya oleh Al-Baladhuri sangat singkat dibandingkan dengan yang ada di Chachanama.[4][15][16]
  • Chach Nama menceritakan kisah di mana kematian Qasim dikaitkan dengan putri Raja Dahir yang telah ditawan selama kampanye. Setelah perebutan, mereka dikirim sebagai hadiah kepada Khalifah sebagai haremnya di ibu kota Baghdad (namun Baghdad belum dibangun saat itu dan ibu kota yang sebenarnya adalah Damaskus). Riwayat tersebut menceritakan bahwa mereka kemudian menipu khalifah untuk mempercayai bahwa Muhammad bin Qasim telah memerkosa mereka sebelum mengirim mereka dan sebagai akibat dari dalih ini, Muhammad bin Qasim dibungkus dan dijahit dalam kulit lembu,[17] dan kembali ke Suriah, yang mengakibatkan kematiannya dalam perjalanan akibat mati lemas.[18] Narasi ini mengaitkan motif mereka untuk dalil ini untuk mengamankan pembalasan atas kematian ayah mereka. Setelah menemukan dalih ini, Khalifah dicatat telah dipenuhi dengan penyesalan dan memerintahkan sang putri untuk dikubur hidup-hidup di sebuah dinding.[15][19]

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c Berzin, Alexander. "Part I: The Umayyad Caliphate (661 - 750 CE), The First Muslim Incursion into the Indian Subcontinent". The Historical Interaction between the Buddhist and Islamic Cultures before the Mongol Empire. Berzin Archives (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 September 2007. 
  2. ^ a b c d Wink 2002, hlm. 164.
  3. ^ Wink 2002, hlm. 51-52.
  4. ^ a b c d e Gier, Nicholas F. (Mei 2006), "Pacific Northwest Regional Meeting American Academy of Religion", From Mongols to Mughals: Religious Violence in India 9th-18th Centuries, Gonzaga University 
  5. ^ Chawla, Muhammad Iqbal; Shoeb, Robina; Iftikha, Anam (2016). "Female Sufism in Pakistan: A Case Study of Bibi Pak Daman" (PDF). Pakistan Vision (dalam bahasa Inggris). 17 (1): 229. But this version of the story is almost absent and not accepted by many historians, because Muhammad bin Qasim attacked Sindh to punish the then ruler of Sindh Raja Dahir who captured some Muslim women, and to release them he attacked Sindh. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Wink 2004, hlm. 201-205.
  7. ^ Wink 2004, hlm. 131.
  8. ^ Sungai Indus selama waktu ini mengalir ke timur Nerun, tetapi gempa bumi pada abad ke-10 menyebabkan sungai mengalami perubahan menjadi jalurnya saat ini.
  9. ^ Sen 1999, hlm. 343–.
  10. ^ a b c Maclean 1989, hlm. 37-39.
  11. ^ a b c d e f Wink 2002, hlm. 204-206.
  12. ^ a b c d e Maclean 1989, hlm. 22-29.
  13. ^ a b c d e f Appleby 2004, hlm. 291-292.
  14. ^ Wink 2002, hlm. 53.
  15. ^ a b Keay 2001, hlm. 185.
  16. ^ Wink 2002, hlm. 207–.
  17. ^ Pāshā 1998, hlm. 43.
  18. ^ Balouch, Akhtar (16 September 2015). "Muhammad Bin Qasim: Predator or preacher?" (dalam bahasa Inggris). Dawn. Diakses tanggal 10 Januari 2017. 
  19. ^ Siddiqi 2010, hlm. 32.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting