Muhammad bin Marwan

Abu Abdurrahman[1] Muhammad bin Marwan bin al-Hakam (meninggal 719/720) adalah seorang pangeran Umayyah dan salah satu jenderal Khalifah yang paling penting pada periode 690–710, dan orang yang melakukan Penaklukan Armenia oleh Arab. Ia mengalahkan Bizantium dan menaklukkan wilayah Armenia, menghancurkan pemberontakan Armenia pada 704-705 dan membuat negara ini menjadi provinsi Umayyah. Putranya, Marwan bin Muhammad (memerintah 744–750) adalah khalifah Umayyah terakhir.

Muhammad bin Marwan
Nama asliMuhammad
Meninggal719 atau 720
PengabdianKekhalifahan Umayyah
Dinas/cabangTentara Umayyah
Lama dinas690–710
PangkatJenderal Angkatan Darat
Pasangan
  • Ummu Jumail binti Abdurrahman bin Zaid bin Khattab
  • Binti Yazid bin Abdullah bin Syaibah bin Rabi'ah
  • Ibu dari Marwan bin Muhammad
Relasi
AnakMarwan bin Muhammad

BiografiSunting

Muhammad adalah putra dari Khalifah Marwan I (memerintah 684–685) dari seorang budak perempuan bernama Zainab, dan karenanya ia adalah saudara tiri dari Khalifah Abdul Malik bin Marwan (memerintah 685–705).[1][2]

Ketika Marwan mengambil alih tahta, ia mengutus Muhammad ke Mesopotamia Utara untuk mengamankan Armenia. Pada 691, dia memerintahkan pengawal terdepan saudaranya di Pertempuran Maskin melawan Mush'ab bin az-Zubair (saudara dari Khalifah saingan di Makkah, Abdullah bin az-Zubair).[1] Pada 692/693, ia mengalahkan tentara Bizantium dalam Pertempuran Sebastopolis, dengan membujuk pasukan Slavia yang besar untuk membelot mendukungnya. Pada tahun berikutnya, ia menyerang Bizantium Asia Kecil dengan bantuan yang sama dari orang Slavia, dan mencetak sukses melawan tentara Bizantium di dekat Germanikeia, sementara pada tahun 695, ia menyerbu provinsi Armenia Keempat.[1][3][4]

Pada tahun 699–701, bersama dengan keponakannya, Abdullah bin Abdul Malik, dia dikirim ke Irak untuk membantu gubernur Al-Hajjaj bin Yusuf dalam penumpasan pemberontakan Abdurrahman bin Muhammad bin Asy'ats.[1] Pada tahun 701 Muhammad berperang melawan Bizantium yang menguasai Armenia wilayah timur sungai Efrat, dan memaksa penduduk dan gubernur setempat, Baanes, untuk tunduk kepada Khalifah. Segera setelah kepergiannya, penduduk Armenia memberontak dan meminta bantuan Bizantium. Pertempuran kembali terjadi pada tahun 703 dan 704 oleh Muhammad bersama Abdullah bin Abdul Malik menghancurkan pemberontakan, dan Muhammad selanjutnya mengontrol secara ketat wilayah Armenia pada tahun 705.[1][3][5]

Ketika Al-Walid naik tahta pada tahun 705, Muhammad mulai dikalahkan oleh keponakannya Maslamah bin Abdul Malik, yang seperti Muhammad yang juga lahir dari seorang budak perempuan. Maslamah memimpin peperangan melawan Bizantium, dan akhirnya menggantikan Muhammad sepenuhnya dalam kapasitasnya sebagai gubernur Mesopotamia, Armenia dan Azerbaijan pada 709/710. Muhammad meninggal pada 719/720.[1][3]

Istri dan anakSunting

Dia adalah ayah dari khalifah terakhir Umayyah, Marwan II (memerintah 744–750) melalui seorang wanita yang tidak disebutkan namanya, kemungkinan besar berasal dari non-Arab (berasal dari Kurdi menurut beberapa catatan). Beberapa sumber menjelaskan bahwa Muhammad telah mengambilnya sebagai tawanannya selama penumpasan khalifah Abdullah bin az-Zubair.[6]

Muhammad juga menikah dengan dua wanita dari suku Quraisy, yaitu Ummu Jumail binti Abdurrahman cucu Zaid bin Khattab dari klan Bani 'Adi, dan Binti Yazid bin Abdullah, cucu dari Syaibah bin Rabi'ah dari Bani Abdu Syams, klan induk Banu Umayyah.[7]

RujukanSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b c d e f g Zetterstéen (1993), hlm. 408
  2. ^ Donner (2014), hlm. 110
  3. ^ a b c Lilie et al. (2000), hlm. 322–323
  4. ^ Treadgold (1997), hlm. 335–336
  5. ^ Treadgold (1997), hlm. 339, 341
  6. ^ Hawting (1991), hlm. 623
  7. ^ Robinson (2020), hlm. 144.

Bacaan lanjutanSunting