Muhammad Nashiruddin Al-Albani

Ulama Islam Suriah-Albania (1914–1999)

Muhammad bin al-Haj Nuh bin Nijati bin Adam al-Isyqudri al-Albani al-Arnauṭi (bahasa Arab: مُحَمَّد نَاصِر ٱلدِّيْن ٱلْأَلْبَانِي الأرنؤوط‎), juga dikenal sebagai Albani (16 Agustus 1914 – 2 Oktober 1999) adalah seorang ulama hadis Sunni yang dikenal dalam lingkup dunia Islam dengan skala internasional.[2][3] Tokoh Sunni yang berpengaruh ini[4] membangun reputasinya di Suriah[5]

Muhammad Nasiruddin al-Albani
مُحَمَّد نَاصِر ٱلدِّيْن ٱلْأَلْبَانِي
GelarSyāikhul Īslām[1]
Data pribadi
Lahir16 Agustus1914
Wafat2 Oktober 1999 (umur 85)
AgamaIslam
KebangsaanAlbania
EtnisAlbania
ZamanUstmani
WilayahIslam
DenominasiSunni
MazhabIjtihad
KredoAtsari
Minat utamaHadis
Akidah
Pekerjaan
Pemimpin Muslim
PenghargaanPenghargaan Internasional Raja Faisal (pada 1999)
Situs webMemorial website

Al-Albani tidak menganjurkan kekerasan, lebih memilih ketenangan dan kepatuhan kepada pemerintah yang mapan.[6][7] Al-Albani aktif sebagai penulis, terutama menerbitkan hadis dan ilmu-ilmunya. Dia juga memberi ceramah secara luas di Timur Tengah, Spanyol dan Inggris tentang gerakan kembali kepada Al-Qur'an dan Sunnah dengan pemahaman Sahabat Nabi.

BiografiSunting

Kehidupan awalSunting

Albani lahir pada tahun 1914, dalam keluarga muslim miskin di kota Shkodër. Ayahnya belajar fikih di Istanbul, dan merupakan ulama rujukan Mazhab Hanafi di Albania.[8][9] Selama pemerintahan pemimpin sekuler Albania Ahmet Zogu, dan karena Shkodra benar-benar hancur oleh pengepungan Montenegro sebelumnya, keluarga Al-Albani bermigrasi ke Damaskus, Suriah. Di Damaskus, Albani menyelesaikan pendidikan dasarnya di Madrasah Wakaf al-Isaaf dengan pujian pada ijazahnya. Selain itu, karena pendapat ayahnya dari sudut pandang agama, ayahnya membuat kurikulum khusus bagi Albani yang berfokus pada pendidikan agama. Pada awalnya, ayahnya mengajari langsung Alquran, tajwid, dan al-nahwah. Albani menghafal Alquran dan mempelajari banyak buku seperti Mukhtasar al-Quduri. Fikih Hanafi dan cabang-cabang selanjutnya dari agama Islam juga ia pelajari, dibantu oleh para cendekiawan asli Suriah.[10]:63 Sementara itu, ia mencari nafkah sebagai seorang tukang kayu sebelum bergabung dengan ayahnya sebagai pembuat jam.[butuh rujukan]

BelajarSunting

Terlepas dari bimbingan sistematis ayahnya untuk mengikuti Mazhab Hanafi dan peringatan keras untuk tidak mempelajari ilmu hadis, Albani menjadi tertarik pada ilmu hadis. Ia pun mempelajari hadis pada usia sekitar dua puluh tahun, dipengaruhi oleh Majalah Al Manar yang didirikan oleh Muhammad Rasyid Ridha. Meskipun pada sebagian besar waktu Albani belajar secara autodidak,[10]:63[11]:119[12] ia melakukan penyalinan dan mengomentari Abdurrahim bin al-Husain al-'Iraqi dari Al-Mughnii 'an-hamlil-Asfar fil-Asfar fii takhrij maa fil-lhyaa min al-Akhbar. Ia mengikuti penulisan serangkaian ceramah dan buku ini, serta menerbitkan artikel di majalah Al-Manar.[9]

Kehidupan selanjutnya dan wafatSunting

Mulai tahun 1954, Albani mulai memberikan pelajaran informal mingguan. Pada tahun 1960, popularitasnya mulai mengkhawatirkan pemerintah dan lalu dia ditempatkan di bawah pengawasan. Dia dipenjara dua kali pada tahun 1969.[13] Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah lagi lebih dari satu kali pada tahun 1970-an oleh rezim Ba'ath Hafiz al-Assad.[13][14] Pemerintah Suriah menuduh Albani "mempromosikan dakwah Wahhabi, yang mendistorsi Islam dan membingungkan umat Islam."[14][butuh rujukan]

Setelah sejumlah karyanya diterbitkan, Albani diundang untuk mengajar ahadits di Universitas Islam Madinah di Arab Saudi oleh wakil presiden universitas saat itu, Abdul Aziz bin Baz.[15] Tak lama setelah kedatangannya, Albani membuat marah elite Wahhabi di Arab Saudi yang tidak menyukai sikap anti-tradisionalis dalam yurisprudensi muslim. Mereka khawatir dengan tantangan intelektual Albani terhadap mazhab Hanbali yang berkuasa tetapi tidak dapat menantangnya secara terbuka karena popularitasnya. Ketika Albani menulis sebuah buku yang mendukung pandangannya bahwa niqab, atau cadar, bukan kewajiban yang mengikat bagi wanita muslim, dia menyebabkan kegemparan kecil di negara itu. Lawannya memastikan bahwa kontraknya dengan universitas dibiarkan berakhir tanpa perpanjangan. Kontrak mengajar yang sangat pendek, karena para ulama-ulama di Arab Saudi mengetahui kualitas Al Bani yang sebenarnya tidaklah pantas disebut Muhaddist[10]:66

Albani mengunjungi berbagai negara untuk berkhotbah dan berceramah—di antaranya Qatar, Mesir, Kuwait, Uni Emirat Arab, Spanyol, dan Inggris.[9] Dia berpindah beberapa kali antara Suriah dan beberapa kota di Yordania. Dia juga tinggal di UEA.[butuh rujukan] Setelah intervensi Bin Baz dengan manajemen pendidikan Saudi, Albani diundang ke Arab Saudi untuk kedua kalinya untuk melayani sebagai kepala pendidikan tinggi Hukum Islam di Mekah.[10]:67 Ini tidak berlangsung lama karena kontroversi di kalangan penguasa Saudi mengenai pandangan Albani.

Albani kembali ke Suriah, di mana dia dipenjara kembali dalam waktu singkat pada tahun 1979. Dia pindah ke Yordania dan tinggal di sana hingga akhir hidupnya. Dia meninggal pada tahun 1999 pada usia 85 tahun.[9]

PandanganSunting

Albani adalah pendukung Salafisme dan dianggap sebagai salah satu tokoh utama gerakan pada abad ke-20. Albani mengkritik empat aliran utama hukum Islam dan menolak pandangan tradisional Sunni bahwa muslim harus secara otomatis beralih ke mazhab untuk fikih (yurisprudensi).[16][17] Sebaliknya, ia menghabiskan sebagian besar hidupnya secara kritis mengevaluasi kembali pustaka hadis dan mendapati bahwa banyak hadis yang diterima sebelumnya tidak sehat ('illat).[17] Hal ini menyebabkan dia untuk menghasilkan keputusan yang bertentangan dengan mayoritas Islam.[17] Meskipun Salafisme sering diasosiasikan dengan Wahhabisme, Albani membedakan antara dua gerakan tersebut—dia mengkritik Wahhabisme dan mendukung Salafisme. Dia memiliki hubungan yang kompleks dengan setiap gerakan.[10]:68[11]:220

Albani termasuk di antara beberapa ulama Salafi terkemuka yang berkhotbah selama beberapa dekade menentang apa yang mereka anggap literalisme menyesatkan dari para ekstremis. Secara politik, mereka adalah kaum pendiam yang menolak main hakim sendiri dan pemberontakan melawan negara. Mereka percaya bahwa umat Islam harus fokus pada pemurnian keyakinan dan praktik mereka dan bahwa, pada waktunya, "Allah akan membawa kemenangan atas kekuatan kepalsuan dan ketidakpercayaan."[18]

Pandangan Albani sendiri tentang fikih dan dogma telah menjadi bahan perdebatan dan diskusi. Selama kunjungan tahun 1989 ke Arab Saudi, Albani ditanya apakah dia mengikuti mazhab hukum Islam Zahiri yang kurang dikenal; dia menjawab dengan tegas.[19] Lawan Albani di kalangan arus utama telah menegaskan hal ini sebagai titik kritik. Sejumlah murid Albani telah menyangkal hubungannya dengan mazhab fikih formal mana pun.[butuh rujukan]

Albani secara terbuka mengkritik Sayyid Qutb setelah tokoh itu dieksekusi. Dia mengklaim bahwa Qutb telah menyimpang dalam keyakinan dan memegang keyakinan Wahdatul Wujud. Lebih lanjut, Albani menuduh Hassan al-Banna, pemimpin Ikhwanul Muslimin, bukan seorang ulama dan memegang "posisi yang bertentangan dengan Sunnah".[11]:86

Rumusan SalatSunting

Albani menulis sebuah buku di mana ia mendefinisikan kembali gerakan dan formula yang tepat pada ritual salat Muslim "menurut praktik Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam." Ini bertentangan dengan resep semua mazhab fikih yang telah ditetapkan.[20] Karena dia berargumen bahwa beberapa detail dari salat konkret yang telah diajarkan dari generasi ke generasi didasarkan pada hadis yang meragukan, bukunya menyebabkan kegelisahan yang cukup besar.[12] Deskripsi Albani tentang pelaksanaan salat tahajjud dan tarawih sangat menyimpang dari praktik yang sudah ada.[12]

KontroversiSunting

Albani memegang sejumlah pandangan kontroversial yang bertentangan dengan konsensus Islam yang lebih luas, terkhusus dengan mazhab fikih Hanbali.[20] Ini termasuk:

  • pandangannya bahwa mihrab—ceruk yang ditemukan di masjid-masjid yang menunjukkan arah Mekah—adalah bid'ah (inovasi).[20]
  • pandangannya bahwa boleh salat di masjid dengan menggunakan alas kaki.[20]
  • seruannya kepada orang-orang Palestina untuk meninggalkan wilayah pendudukan karena, menurutnya, mereka tidak dapat mempraktikkan iman mereka di sana sebagaimana mestinya.[11]:87[20] Pandangan ini juga kontroversial di dalam gerakan Salafi.[21]
  • pandangannya bahwa wanita dilarang memakai gelang emas.[22]
  • pandangannya bahwa tidak perlu bagi perempuan untuk menutupi wajah mereka.[22]
  • pandangannya bahwa penguasa muslim harus dari suku Quraisy.[23]

Ilmu hadisSunting

Al-Albani diklaim memiliki ijazah hadis dari ‘Allamah Muhammad Ragib al-Tabbag, yang kepadanya ia mempelajari ilmu hadis—Padahal Al Bani hanya mendapatkan Ijazah Ammah, sehingga Albani sama sekali tidak memiliki legitimasi untuk menyampaikan hadis darinya. Albani katanya juga memiliki ijazah tingkat lanjut dari Bahjah al-Baitar (Isnad al-Syaikh terhubung ke Imam Ahmad), Sangat kontradiksi dengan perkataan Al Bani sendiri yang belajar secara Otodidak tanpa berguru .

Karya-karyanya sangat banyak, yang kecil maupun yang besar (tebal), bahkan ada yang berjilid-jilid, yang lengkap maupun yang belum, yang sudah dicetak maupun yang masih berbentuk manuskrip. Selama hidupnya, Albani telah banyak meneliti dan men-ta'liq banyak silsilah perawi hadis pada hadis-hadis yang sudah tak terhitung jumlahnya secara pasti, serta menghabiskan waktu puluhan tahun untuk belajar buku-buku hadis.[24]

Cara PandangSunting

Penolakan terhadap ideologi radikalSunting

Didalam kitab Fitnatut Takfiir, al-Albani banyak sekali menjelaskan kesalahan-kesalahan dan fatalnya pemikiran takfiri (mudah mengkafirkan seseorang), mulai dari bahaya yang berkaitan dengan akidah (keyakinan) orang yang melakukan takfir secara serampangan hingga bahaya secara dzahir yang bisa diakibatkan oleh pemikiran ini terhadap orang yang ditakfir (divonis kafir secara serampangan), dan kesalahan pemikiran bahwa karena seseorang dianggap kafir maka darahnya menjadi halal untuk ditumpahkan. Takfir inilah yang menyebabkan banyak sekali tindak terorisme dan kejahatan atas nama "jihad".[25]

WafatnyaSunting

Di akhir-akhir masa usianya, al-Albani melemah hingga mengalami sakit dan sempat beberapa kali masuk rumah sakit. Sesekali al-Albani keluar rumah sakit dalam kondisi yang tampak sehat. Pada akhir sakitnya, al-Albani dibawa ke rumah sakit di Yordania untuk menjalani perawatan yang intensif. Pada hari sabtu tanggal 2 Oktober 1999, beberapa saat sebelum magrib, al-Albani pun mengembuskan nafas terakhirnya.[26] Dan dikuburkan dengan cepat-cepat, Bahkan anak-anaknya tidak diperkenankan untuk melihat wajahnya terakhir kali, dikabarkan secara luas Wajahnya gosong.

PenghargaanSunting

Albani dianugerahi Penghargaan Internasional Raja Faisal pada tahun 1999 sebelum kematiannya atas kontribusinya pada studi islam. Panitia penghargaan mendeskripsikan Albani "dianggap oleh banyak akademisi sebagai, mungkin, ulama Islam terbesar abad ke-20."[9][27]

Selama periode enam puluh tahun, ceramah dan buku-buku Albani yang diterbitkan sangat berpengaruh dalam bidang studi Islam, dan banyak dari karyanya menjadi banyak dirujuk oleh para ulama Islam lainnya.[9] Muhibbuddin Al-Khatib, seorang ulama kontemporer, berujar tentang Albani:[28]

Dan dari para penyeru Sunnah yang mengabdikan hidup mereka untuk menghidupkannya kembali adalah saudara kita Muhammad Nashiruddin Nuh Najati Al-Albani.

— Al-Khatib[28]

KaryaSunting

Al-Albani menulis 217 buku, terutama dalam ilmu hadis tetapi juga fikih dan akidah.[29][membutuhkan kutipan untuk dapat dipastikan]

Karya Albani dalam Bidang hadis dan ilmu-ilmunya
Judul Jilid Deskripsi
At-Targhib wa't-Tarhib Jilid 1–4
At-Tasfiyah wa't-Tarbiyah
At-Tawassulu: Anwa'uhu wa Ahkamuhu Tawassul: Jenis-Jenisnya & Hukumnya) (pranala ke terjemahan Bahasa Inggris)
Irwa al-Ghalil Jilid 1–9
Talkhis Ahkam al-Jana'iz
Sahih wa Da'if Sunan Abu Dawud Jilid 1–4
Sahih wa Da'if Sunan at-Tirmidzi Jilid 1–4
Sahih wa Da'if Sunan Ibnu Majah Jilid 1–4
Al-Aqidah at-Tahawiyyah Sharh wa Ta'liq
Sifatu Salati An-Nabiyy (pranala ke terjemahan Bahasa Inggris)
Silsalat al-Hadith ad-Da'ifah Jilid 1–14
Silsalat al-Hadith as-Sahihah Jilid 1–11
Salat ut-Tarawih Kemudian ringkasan buku ini diterbitkan oleh al-Albani – Qiyamu Ramadhan

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Ayd al-Hilali Abu Usamah, Selim Ibn (2012). Al-Imam al-Albani Shaykh al-Islam wa Imam Ahl al-Sunnah wal Jama'ah Fee 'Ayoon A'alaam al-'Ulamaa' wa Fahool al-Adabaa' [Imam Al-Albani, Sheikh al-Islam and Imam of Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah, in the eyes of notable scholars and virtuous writers]. Dar Al-Imaam Ahmad. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2021. 
  2. ^ Gauvain, Richard (2015). Salafi Ritual Purity. Routledge. ISBN 9780710313560. 
  3. ^ Mustafa, Abdul-Rahman, and Mustafa Abdul Rahman. On Taqlid: Ibn Al Qayyim's Critique of Authority in Islamic Law. Oxford University Press, 2013. p.10
  4. ^ Lauzière, Henri (2015). "Islamic Reform in the Twentieth Century". The Making of Salafism: Islamic Reform in the Twentieth Century. Columbia University Press. hlm. 10. ISBN 9780231540179. JSTOR 10.7312/lauz17550. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-04. Diakses tanggal 2021-12-29 – via De Gruyter. 
  5. ^ Hamdeh, Emad (July 2016). "The Formative Years of an Iconoclastic Salafi Scholar". The Muslim World. 106 (3): 411–432. doi:10.1111/muwo.12157. ISSN 0027-4909. 
  6. ^ Haykel, Bernard (2009). "Ahlussunah Groups". Dalam John L. Esposito. The Oxford Encyclopedia of the Islamic World. Oxford: Oxford University Press. doi:10.1093/acref/9780195305135.001.0001. ISBN 9780195305135. 
  7. ^ Adis Duderija (January 2010). "Constructing the religious Self and the Other: neo-traditional Salafi manhaj". Islam and Christian–Muslim Relations. 21 (1). hlm. 75–93. Diakses tanggal 2019-05-23. In addition, Salafism is a term that has a broader base in Islamic tradition and is more encompassing than Ahl-Hadith, which has more sectarian implications. Among the most influential exponents of NTS are some contemporary Middle Eastern Muslim scholars such as Muhammad Nasir al-Din al-Albani (d. 1999), ‘Abd al-‘Aziz bin Baz (d. 1999), Muhammad Salih al-‘Uthaymin (d. 2001), and Yahya al-Hajuri, to name but a few, who held senior positions on religious councils responsible for issuing fatwas (legal opinions) and/or were lecturers in Islamic sciences at traditional Islamic institutions such as the Universities of Medina and Riyadh. 
  8. ^ Joas Wagemakers (2016). Salafism in Jordan: Political Islam in a Quietist Community. Cambridge, UK: Cambridge University Press. hlm. 100. ISBN 978-1-10716-366-9. 
  9. ^ a b c d e f Sheikh Mohammad Nasir Ad-Din Al-Albani, situs resmi Penghargaan Internasional Raja Faisal. Diakses pada 26 November 2014.
  10. ^ a b c d e Meijer, Roel (2009-10-01). Global Salafism: Islam's new religious movement. New York, USA: C. Hurst & Co., Columbia University Press. hlm. 63–68. ISBN 9781850659792. Dengan cara ini ia menjadi ahli otodidak tentang Islam, belajar dari buku-buku daripada dari ulama. Salah satu penulis biografinya bahkan menyatakan bahwa al-Albani dibedakan di kalangan agama dengan betapa sedikitnya ijazah (sertifikat) yang dia miliki. 
  11. ^ a b c d Lacroix, Stephane; Holoch, George (2011-08-15). Awakening Islam. Harvard University Press. hlm. 68–220. ISBN 978-0-6740-6107-1. 
  12. ^ a b c Bruinessen, Martin van; Allievi, Stefano (2013-06-17). Producing Islamic Knowledge: Transmission and Dissemination in Western Europe. Routledge. hlm. 5. ISBN 978-1-1369-3286-1. 
  13. ^ a b Jacob Olidort (Februari 2015), The Politics of "Quietist" Salafism (Analysis Paper No. 18), Brookings Institution, hlm. 14 
  14. ^ a b Abu Rumman, Mohammad; Abu Hanieh, Hassan (2011). Jordanian Salafism: A Strategy for the "Islamization of Society"and an Ambiguous Relationship with the State (PDF). Friedrich-Ebert-Stiftung. hlm. 43. ISBN 978-0-6740-4964-2.  Des 2010
  15. ^ Thomas Hegghammer; Stéphane Lacroix (Februari 2007). "Rejectionist Islamism in Saudi Arabia: The Story of Juhayman al-ʿUtaybi Revisited". International Journal of Middle East Studies. 39 (1): 109. JSTOR 4129114. 
  16. ^ Hamdeh, Emad (2017-06-09). "Qurʾān and Sunna or the Madhhabs?: A Salafi Polemic Against Islamic Legal Tradition". Islamic Law and Society. 24 (3): 211–253. doi:10.1163/15685195-00240A01. ISSN 1568-5195. 
  17. ^ a b c Inge, Anabel (2016-01-01). The Making of a Salafi Muslim Woman: Paths to Conversion. Oxford University Press. hlm. 25. ISBN 9780-1-9061-1675. 
  18. ^ A. C. Brown, Jonathan (2014). Misquoting Muhammad: The Challenge and Choices of Interpreting the Prophet's Legacy . Oneworld Publications. hlm. 129. ISBN 978-1780744209. 
  19. ^ Al-Albani (1989), Shareet al-Khobar (tape No. 4), Khobar, Saudi Arabia 
  20. ^ a b c d e Stephane Lacroix (Spring 2008), Al-Albani's Revolutionary Approach to Hadith (PDF) (21), Leiden University's ISIM Review, hlm. 6, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal October 10, 2017, diakses tanggal February 13, 2013 
  21. ^ Batrawi, Samar (28 October 2015). "What ISIS Talks About When It Talks About Palestine". Foreign Affairs. Foreign Affairs. Diakses tanggal 5 June 2016. 
  22. ^ a b Brown, Jonathan (2007-06-05). The Canonization of Al-Bukhari and Muslim: The Formation and Function of the Sunni Hadith Canon. Brill. hlm. 325. ISBN 978-9004158399. 
  23. ^ Kahn, Jonathan; Lloyd, Vincent (2016-03-22). Race and Secularism in America. Columbia University Press. hlm. 130. ISBN 978-0-2315-4127-5. 
  24. ^ Safahaat baydhaa min hayaat Shaykhinaa al-Albaanee – Page 40, Shaykh 'Ashees
  25. ^ Bahkan beredar pula rekaman Syekh al-Albani saat beliau berdialog dengan kaum takfiri, rekaman itu salah satunya bisa didengarkan disini atau disini Diarsipkan 2014-01-21 di Wayback Machine..
  26. ^ AsySyariah Vol. VII/No. 77/1432/2011 hal 19, Qomar Suaidi, Lc
  27. ^ ["Albani 1999 pemenang KFIP"]
  28. ^ a b Al-Khatib, Muhibbud-Din, Al-Asalaah (23), hlm. 76–77 
  29. ^ Hamdeh, Emad (2021). Salafisme dan Tradisionalisme: Otoritas Cendekiawan dalam Islam Modern. Cambridge University Press. hlm. 41. ISBN 9781108621076. 

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting