Buka menu utama

Muhammad III dari Granada

Sultan ketiga Granada di bawah dinasti Banu Nashri

Muhammad III (1257 - setelah 1309) adalah putra dari Muhammad II al-Faqih dan penguasa Banu Nashri ketiga dari Keamiran Granada di Al-Andalus di Semenanjung Iberia. Pada 8 April, 1302 ia naik takhta menjadi Sultan Granada setelah kematian ayahnya Muhammad II al-Faqih. Selama beberapa minggu pertama masa pemerintahannya, Muhammad III menegosiasikan perjanjian damai dengan Kastila dan Aragon.

Muhammad III
Sultan Granada
BerkuasaApril 1302 – 14 Maret 1309
PendahuluMuhammad II al-Faqih
PenerusNasr
WangsaBanu Nashri
AyahMuhammad II al-Faqih
AgamaIslam

Daftar isi

Latar belakangSunting

 
Peta dari Kerajaan Nashri Granada. Perbatasan berubah seiring waktu dan peta mungkin tidak sesuai dengan wilayah saat Muhammad III bertakhta.

Sekitar tahun 1230, kakek dari Muhammad III, Muhammad I, mendirikan Keamiran Granada, yang menjadi benteng kekuasaan Muslim terakhir di semenanjung Iberia. Melalui gabungan manuver diplomatik dan militer, Granada berhasil mempertahankan kemerdekaannya, meskipun dikelilingi oleh tetangga-tetangga yang lebih besar, yaitu Kerajaan Kastila di utara dan daulat Banu Marin di selatan (Maroko). Di bawah pemerintahan Muhammad I dan penggantinya Muhammad II, Granada berselang-seling menjadi sekutu dan musuh bagi kedua kekuatan ini, bahkan terkadang mendorong mereka untuk melawan satu sama lain, untuk menghindari dominasi absolut dari keduanya.[1]

PemerintahanSunting

 
Kota Alcaudete yang diperoleh Muhammad III melalui perjanjian tahun 1303 dengan Kastila.

Kenaikan takhtaSunting

Sebelum kematiannya, Muhammad II—ayah dari Muhammad III—masih sempat menyaksikan suksesnya ekspedisi militer melawan Kastila, memanfaatkan kesempatan di tengah perang antara Aragon dan Kastila (yang rajanya masih kanak-kanak). Pada bulan September 1301 Muhammad II memperoleh kesepakatan damai dengan Kastila, yang mencakup, antara lain, pengembalian Tarifa—pelabuhan penting di Selat Gibraltar[2]—kepada Granada. Perjanjian ini disahkan pada Januari 1302, tetapi tidak sempat diberlakukan karena Muhammad II meninggal tak lama setelahnya.[3]

Muhammad II meninggal pada bulan April 1302 setelah 29 tahun memimpin. Ada dugaan, seperti dikutip oleh Ibnu al-Khatib, bahwa Muhammad III, mungkin tak sabar untuk berkuasa, membunuh ayahnya dengan racun, meskipun kebenarannya belum bisa dipastikan.[4][5][a] Sebuah anekdot mengatakan bahwa saat proses penobatannya, ketika seorang penyair membacakan: Untuk siapakah panji dibentangkan hari ini? Untuk siapakah pasukan di bawah pataka berbaris, ia menjawab: "Untuk si bodoh ini, yang bisa dilihat di depan kalian semua".[6]

Perdamaian dengan Kastila dan AragonSunting

Karena perjanjian Muhammad II dengan Kastila batal berlaku, perang pun berlanjut. Memasuki pekan kedua Muhammad III berkuasa, tentara Granada mengambil alih Bedmar, di dekat Jaén. Muhammad III kemudian memulai negosiasi kembali. Pada tahun 1303, Kastila mengirim delegasi yang dipimpin oleh kanselir kerajaan Fernando Gómez de Toledo ke Granada. Kastila menawarkan untuk memenuhi hampir seluruh tuntutan wilayah Granada, termasuk Bedmar, Alcaudete, Quesada. Namun Tarifa—yang telah ditawarkan kepada Muhammad II sebelum kematiannya—tetap menjadi milik Kastila. Sebagai gantinya, Muhammad setuju untuk menjadi raja bawahan Ferdinand dan membayar parias (upeti), khas pengaturan perdamaian antara dua kerajaan. Perjanjian ini akan berlaku selama tiga tahun. Pada tahun 1304, Aragon berhenti berperang melawan Kastila (Perjanjian Torrellas), serta mengakui perjanjian Granada-Kastila, sehingga menciptakan perdamaian antara tiga kerajaan, meninggalkan Banu Marin terisolasi.[7]

 
Idealisasi imajinatif Ferdinand IV dari Kastila, yang hidup semasa Muhammad, dan pada waktu yang berbeda-beda menjadi musuh, sekutu dan tuannya.

Perjanjian ini, beserta aliansi yang dibentuk bersama Kastila dan Aragon, memberi Granada perdamaian serta posisi dominan di Selat Gibraltar. Namun hal ini bukannya tanpa masalah. Di dalam negeri, banyak yang tidak senang rajanya bersekutu dengan orang-orang Kristen, terutama para "relawan kepercayaan", sebuah kelompok militer yang datang ke Granada untuk berjihad. Selain itu, daulat Mariniyyah juga merasa tersinggung persekutuan tiga pihak ini.[8] Aragon, meski menjadi bagian dari aliansi, khawatir bahwa hubungan dekat Kastila-Granada akan memonopoli kegiatan ekonomi di Selat dan menghancurkan perdagangan Aragon. Raja Chaime II dari Aragon pun mengirim utusan, Bernat de Sarria kepada Sultan Mariniyyah Abu Yaqub Yusuf, untuk bernegosiasi—walaupun tidak berhasil.[9]

KemunduranSunting

 
Kota Ceuta di pantai Afrika Utara, yang dicoba untuk dikuasai oleh Muhammad pada 1307.

Meski wazir Granada al-Dani telah berusaha untuk meyakinkan Aragon, Chaime tetap melanjutkan upaya-upaya diplomatik melawan Granada. Ini memuncak pada 1308, ketika Aragon dan Kastila menandatangani Perjanjian Alcalá de Henares. Kerajaan-kerajaan Kristen ini bersepakat untuk menghabisi Granada, tidak menandatangani perdamaian terpisah, dan kemudian membagi-bagi tanahnya. Aragon akan mendapat seperenam wilayah Granada, sementara Kastila mendapat sisanya.[10]

Sementara itu, Granada bergerak melawan Banu Marin, mencoba untuk mengambil alih Ceuta di seberang Selat. Pada 1304, penduduk Ceuta menyatakan kemerdekaan dari Banu Marin. Agen Granada seperti Abu Said Faraj, gubernur Malaga, punya andil dalam mendorong pemberontakan. Namun setelahnya, pasukan Granada memerangi para pemberontak ini dan pada 1307 Muhammad III menyatakan dirinya sebagai penguasa Ceuta. Sebelum 1307, Banu Marin berada dalam perang dengan Kerajaan Tlemcen dan dengan demikian tidak mampu untuk mengambil tindakan kuat di Ceuta. Namun pada tahun 1307, Abu Yaqub Yusuf dibunuh dan kemudian digantikan oleh Abu Tsabit Amir. Abu Tsabit mengakhiri perang melawan Tlemcen, dan membawa Banu Marin ke dalam aliansi dengan Kastila dan Aragon melawan Granada, meninggalkan Granada terisolasi.[11]

Penggulingan kekuasaanSunting

Dengan bersatunya tiga negara tetangga untuk melawan Granada, Muhammad III menjadi sangat tidak populer di negerinya. Pada 14 Maret 1309 kudeta istana menggulingkan Muhammad dan mengeksekusi wazirnya, Ibn al-Hakim al-Rundi. Ibnu al-Hakim, yang sejak 1303 digelari dhu al-wizaratayn ("pemegang dua wazirah"), dipandang sebagai pemegang kekuasaan yang sebenarnya dalam negara dan merupakan target utama dari kemarahan rakyat. Ia dikenal karena kekayaan dan gaya hidupnya yang boros. Rakyat Granada menjarah istananya, dan saingan politiknya Atiq bin al-Mawl membunuhnya secara pribadi. Adapun Muhammad III, ia dipaksa untuk turun takhta, tetapi diizinkan untuk tinggal di Almuñécar, tanpa gangguan yang berarti hingga kematiannya. Ia digantikan oleh saudaranya Nasr.[12]

KepribadianSunting

Muhammad III memiliki reputasi kekejaman dan kebrutalan. Sejarawan Ibn al-Khatib, aktif pada pertengahan abad keempat belas Granada, menulis bahwa pada awal pemerintahannya, ia mengurung prajurit pengawal ayahnya dan menolak untuk memberi mereka makan. Hal ini berlangsung berhari-hari sampai beberapa tahanan harus memakan rekan-rekan mereka yang telah mati karena rasa lapar yang luar biasa. Ketika seorang penjaga memberi mereka sisa-sisa makanan karena rasa kasihan, Muhammad mengeksekusinya sedemikian rupa sehingga darah mengalir ke dalam sel di mana para tahanan ditahan. Ibnu al-Khatib juga menuduh Muhammad membunuh ayahnya, walau hal ini tidak bisa dibuktikan. Selain karena kekejamannya, Muhammad juga dikenal suka membaca hingga tengah malam, yang mungkin saja merupakan penyebab dari penglihatannya yang buruk.[5][13]

WarisanSunting

Berbeda dengan Muhammad I dan II yang pemerintahannya lama dan stabil, Muhammad III digulingkan setelah tujuh tahun memerintah. Sejarawan secara khusus memberinya julukan al-makhlu' ("yang digulingkan"), meskipun banyak penerusnya yang juga digulingkan.[14]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Harvey 1992, hlm. 163, mengutip Ibn al-Khatib: "A story was put about that [Muhammad II] had been poisoned by a sweetmeat administered by his heir." Kennedy 2014, hlm. 285: "It was alleged that [Muhammad III] had in fact poisoned his father."

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ Harvey 1992, hlm. 160, 165.
  2. ^ Harvey 1992, hlm. 151.
  3. ^ Harvey 1992, hlm. 163.
  4. ^ Harvey 1992, hlm. 163, 166.
  5. ^ a b Kennedy 2014, hlm. 285.
  6. ^ Harvey 1992, hlm. 165–166.
  7. ^ Harvey 1992, hlm. 167.
  8. ^ Harvey 1992, hlm. 170.
  9. ^ Harvey 1992, hlm. 167–168.
  10. ^ Harvey 1992, hlm. 168.
  11. ^ Harvey 1992, hlm. 169.
  12. ^ Harvey 1992, hlm. 169–170,189.
  13. ^ Harvey 1992, hlm. 166.
  14. ^ Harvey 1992, hlm. 165.

Daftar pustakaSunting

Muhammad III, Sultan Granada
Kadet cabang dari Bani Khazraj
Lahir: 1257 Meninggal: 1314
Gelar Penguasa
Didahului oleh

Muhammad II al-Faqih
Sultan Granada

1302–1309
Diteruskan oleh

Nasr